Manuver Pra-Kencing


Berbahagialah jemaah yang baca blog gw kali ini. Ini mungkin pertama kalinya gw bisa bikin tulisan yang diilhami waktu gw mau buang hajat. Padahal biasanya otak gw paling seneng mogok nggak mau disuruh mikir kalo lagi kebelet pipis. Bikin gw bingung, gw ini sebenarnya mikir pake otak atau kandung kemih?

Jadi kemaren tuh, pas gw lagi nungguin pesawat gw di Bandara Juanda Surabaya, gw kebelet pipis. Sontak gw jalan cepat ke toilet, dan nyerbu pintu pertama yang terbuka, tak sabar buat melaksanakan tugas mulia gw itu. Tapi saat gw membuka toilet duduk itu, niat gw langsung urung. Hasrat kepingin pipis yang telah lama terpendam di hati, langsung goyah. Singkatnya, il-feel.

Gw ambil kamera di tas, lalu gw potret tuh toilet. Jadinya ya kayak foto di atas ini.

Dan gw ngedumel di hati. Kenapa hari gini masih ada orang yang naruh kaki di atas toilet duduk?!

Jejak sol sepatu masih tercetak jelas di dudukan toilet itu. Sialan. Kalo kayak gini caranya toilet nggak bisa didudukin. Siapa sih yang belum tau bedanya toilet duduk sama toilet jongkok?

Gw jadi inget survei kecil-kecilan yang gw sebar ke temen-temen gw bertahun-tahun lalu. Erlin, kolega gw, lagi kebelet pipis di jalan. Bingung cari toilet bersih, dia bela-belain masuk lobi sebuah hotel bintang lima. Setiba di toilet, niatnya pipis di situ terpaksa batal. Apa pasal? Katanya, “Nggak ada gayung. Susah buat cebok..”
Ya iyalah, itu kan toilet kering..

Yusni, kolega gw lainnya, bilang kalo dia benci sama toilet yang nggak ada tisunya. Sampai-sampai dia terpaksa bawa tisu sendiri di tas. Gw bilang, buat apa ngebasuh vagina dari sisa pipis pake tisu, kan sudah ada semprotan kecil di toilet? Yusni bilang, “Tekanan air dari semprotannya itu keras banget. Kuatir aku jadi bolong nanti. Padahal kan aku belum kawin..”

Akhirul kata, temen gw, Marna, ngaku kalo dia parno sama klamidia. Konon, makhluk klamidia itu suka nongkrong di toilet. Karena itu Marna nggak pernah mau kulit bokong dan pahanya nyentuh dudukan toilet. Alhasil, Marna punya kebiasaan saban kali mau pipis, seluruh dudukan toiletnya ditutupin dulu pake tisu. Baru setelah itu dia bisa pipis dengan tenteram.
Kilahnya, “Kita kan nggak tau orang yang make toilet sebelum kita itu, bokongnya panuan apa nggak?”

Toilet duduk masih belum jadi budaya yang disukai oleh perempuan negeri kita. Rasa jijik bisa mengalahkan rasa kebelet pipis yang udah ada di ujung saluran kemih. Nggak heran banyak perempuan dengan sukarela melakukan ritual pribadi masing-masing sebelum pipis di toilet umum.

Dan akhirnya, gw cuman bisa melakukan tindak pencegahan dengan cara nggak minum teh atau kopi sebelum perjalanan panjang. Ketimbang gw terpaksa pergi ke toilet umum. Coz buat gw, gw cuman bisa buang hajat dengan tenteram di dua macam tempat aja. Di rumah gw sendiri, dan di kamar hotel bintang lima..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. Kalo sudah biasa jongkok emang susah kalo disuruh duduk, Rud. Padahal seperti kata Mas Teguh di atas, buang hajat sambil duduk itu enak tenan, apalagi kalo sambil baca koran. Perkara korannya bau, itu urusan belakangan..

  2. Rudy says:

    Kloset duduk kayaknya terlalu ribet untuk orang-orang Indonesia apalagi lokasinya jika berada di toilet umum yang pasti hampir semua toilet umum memakai kloset jongkok, lebih tradisional gitu loh….
    Kaum Hawa memang sedikit ribet dan harus pilih-pilih jika mau ke kamar kecil, mungkin udah kodratnya kale ya diciptain untuk selalu berhati-hati dalam segala aktivitasnya???
    Kalo kaum Adam kapan pun dan dimana pun nggak jadi masalah apalagi untuk urusan pipis, asalkan ada pohon atau apapun yang bisa dijadikan penutup semuanya pasti lancar…hehehe…

  3. detEksi says:

    wahahaah… apa mereka ndak takut jatuh ya pas nangkring di toilet duduk itu? trus kalo misal dudukannya yang diinjak itu pecah, trus dia jatuh, kena pecahan kloset, kan bisa luka paha atau kelaminnya!

  4. Memang orang-orang udah mulai bergeser pake toilet duduk. Tapi pengelola toiletnya suka lupa nyediain stok tisu toilet yang banyak. Di sisi lain, banyak pengguna toilet yang nggak tau caranya pipis sambil duduk. Memang kudu dibikinin poster tutorialnya, hehehe..

    Hari gini jangan pipis di kebun. Malu ah sama semut. Hihihi..

  5. Arman says:

    mestinya di indo niru kayak disini ya. kalo disini di toilet umum pasti disediain kertas buat ngelapis. kertasnya disposable.

    gua sendiri belakangan jadi ikut sering ngotorin toilet. soalnya kalo andrew mau pipis kan mesti berdiri di atasnya, kalo berdiri di bawah gak nyampe. hahahaha.

  6. hedi says:

    indonesia masih peralihan, masih banyak orang yg ga tau cara pake kloset duduk kok, emang nyebelin sih, kayaknya harus bikin banyak poster tutor *halah*

  7. Mungkin enakan jadi laki-laki. Mau pipis tinggal berdiri aja. Nggak usah pake ritual segala. Ntie kalo saya jadi direktur rumah sakit, saya mau bikin toilet jongkok n toilet duduk sekaligus. Biar bisa mengakomodasi kemauan semua orang.

  8. itempoeti says:

    Coba tonton film The God must be crazy… Sebuah ilustrasi sosial tentang manusia yang tiba-tiba menemukan benda yang tidak berasal dari lingkungan budayanya…

  9. Iwan says:

    ada teman malah bilang lebih milih jongkok daripada duduk, dia punya alasan, jongkok risiko hemoroid, duduk risiko hernia. operasi hemoroid gak buka perut, operasi hernia buka dinding perut..wah!
    tp intinya seandainya mau dibiasakan duduk, toh tu foto membuktikan masyarakat tetap ada yg milih jongkok. jadi napa gak dibikin ja dua2nya, jongkok sm duduk. gak mungkin kebalik dh, yang pengin duduk terus duduknya milih di tempat yang buat jongkok.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *