Armageddon Ujian


Barangkali, profesi yang laris dicari orang untuk minggu ini adalah ustadz. Yang nyari bukanlah klub pengajian ibu-ibu atau orang mau kawin minta nasehat, tapi yang nyari mereka adalah sekolah-sekolah yang mau ngadain ujian akhir nasional alias UAN. Gw nyaris ketawa waktu kemaren gw baca berita bahwa sebuah sekolah sampai bela-belain ngundang ustadz khusus buat ngegelar doa bersama menjelang UAN yang hajatnya mau digelar besok ini. Aneh, memangnya sebelum ini mereka nggak pernah berdoa ya? Sayang di berita itu nggak ditulis, apakah untuk doa bersama itu sekolahnya juga ngundang pendeta khusus, pastor khusus, atau biksu khusus. Apa yang berdoa bersama cuma murid-murid muslim aja? Lantas murid-murid dari agama lainnya berdoa dipimpin siapa?

Gw lahir dari generasi ’80-an, jadi praktis gw nggak pernah ngalamin UAN. Dulu tuh di jaman gw namanya Ebtanas. Sama aja ya? Entahlah, gw ragu juga itu. Soalnya dulu kepentingan Ebtanas nggak kayak sekarang. Mau Nilai Ebtanas Murni alias NEM-nya tinggi atau jeblok, tetap aja lulus SMA. Lha sekarang, anak sekolah nggak lulus UAN berarti nggak lulus sekolah. Ngomong-ngomong, berapa sih standar kelulusannya? Denger-denger 5,5 gitu?

Anggap aja standarnya 5,5. Jadi, dari 100 soal ujian, murid dianggap lulus kalo bisa jawab 55 soal dengan benar. Waduh, kok cuma 55?

Dengan standar yang cuman segitu, gw terheran-heran kenapa anak sekolah bisa stres pas UAN. Apa susahnya dapet skor 55 dari 100? Apa tiga tahun di(h)ajar di sekolah nggak cukup buat ngerjain 55 persen dengan benar?

Maka sebagai orang yang pernah nyicipin sengsaranya hari ujian sekolahan, gw mencoba merekapitulasi kenapa kita stres pada hari Ebtanas, UMPTN, UAN, Sipenmaru, atau entah apalah namanya itu.

TIDAK LULUS BERARTI MASA DEPAN SURAM
Nggak lulus UMPTN berarti nggak bisa kuliah di perguruan bermutu yang murah. Nggak lulus UAN berarti nggak lulus SMA. Waktu gw SMP dulu, kalo NEM-nya jelek, nggak masuk SMA yang yahud dan harus puas diterima di SMA ecek-ecek.

KELUARGA SEMUA LULUS, MASA’ GW ENGGA?
Kakak-kakak gw jebolan Ivy League-nya Indonesia: ITB, IPB, UI, UGM, Unair, Unibraw. Aneh aja kalo gw nggak ikutan kayak mereka yang nyantumin nama perguruan keren di lembar CV-nya.

GENGSI SAMA GEBETAN
Ini juga alasan pribadi gw. Mengingat pacar SMA gw pinternya bukan main, jadi gw nggak mau kalah. Cinta bisa ngedongkrak nafsu belajar, dan gw contohnya.

SOALNYA SUSAH-SUSAH
Sudah belajar tiga tahun di SMA, masih juga kelimpungan kalo baca soal ujian. Seolah-olah tiga tahun itu nggak cukup aja. Apa SMA-nya kurang lama?

DIPAKSA CUTI DARI HOBI
Demi konsen buat UAN, kudu cuti dari Friendster dan Facebook. Padahal hidup sehari tanpa internet rasanya hampa. Untung jaman gw sekolah dulu belum ada blog. Kalo iya, badan gw bisa sakit semua kalo sehari aja nggak nge-blog.

NGGAK ADA BOCORAN SOAL
Kalo ulangan biasa, kan setidaknya masih ada kisi-kisinya yang sama persis dari gurunya. Lha kalo ujian nasional mana ada?

SEKOLAH GW SEKOLAH FAVORIT
Sekolah gw terkenal memasok alumninya buat kampus-kampus favorit. Tradisinya, siapa yang masuk kampus beken, namanya digrafiti di tembok sekolah. Kalo gw nggak lulus sementara teman-teman gw lulus semua, pasti ada yang salah dengan diri gw.

Adek-adek yang mau UAN besok, ini adalah pesan gw yang nggak pernah UAN tapi udah pernah ngincipin rasa senang gemilangnya lulus SMA. Nggak lulus bukan berarti Armageddon. Jangan depresi cuman gara-gara nggak lulus, apalagi sampai nenggak obat nyamuk atau ngegantung tali di leher. Biarlah obat nyamuk untuk nyamuk saja, dan tali cukup dipake buat ngejemur baju di halaman.

Jangan memperdaya pengawas. Nggak usah ngalihin perhatian pengawas dengan naruh koran di meja pengawas sebelum ujian, supaya kalian bisa nyontek ketika pengawasnya asyik baca koran. Kalian pasti belum pernah diawasi pengawas yang pake kacamata item ya?

Lalu, kalo gara-gara nggak lulus jadi batal kuliah di tempat beken, itu juga bukan akhir dunia. Banyak temen gw yang nggak lulus, jadinya nggak diterima kerja di mana-mana, dan ujung-ujungnya sekarang malah jadi pengusaha kecil-kecilan dan bisa mempekerjakan orang. Sebaliknya, banyak temen gw yang udah masuk jurusan teknik favorit, setelah lulus malah nggak diterima kerja di pabrik dan malah enjoy kerja di bank. Yang paling repot, ada yang setelah keterima di kampus favorit, malah nggak tahan dan jadi gila. Duuh..kesiyan deh tuh anak nggak pernah terima surat DO-nya. Lha gimana mau di-DO, orang disidang aja dia malah ngoceh nggak jelas?

Pada akhirnya, belajarlah dulu, baru kemudian berdoa. Bukan berdoa dulu lalu berikutnya belajar. Kenapa? Soalnya kalo belajar kan pasti ada niat dulu, minimal bilang, “Saya mau belajar, semoga lulus ujian.” Begitu saja kan sudah berdoa kan?
Coba kalo kalian malah sibuk berdoa duluan, kapan belajarnya?

Selamat ujian! Seperti semboyannya Little Laurent, “Don’t study hard, please study smart.”
Kalo kata Jesse McCartney, “Don’t stress, don’t stress, don’t stress..”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. depz says:

    Sebaliknya, banyak temen gw yang udah masuk jurusan teknik favorit, setelah lulus malah nggak diterima kerja di pabrik dan malah enjoy kerja di bank.

    <— gw banget
    hhuhuhhu 😀

  2. Oh dulu saya waktu Ebtanas diperiksanya juga pake kompie kok. Sampai bela-belain bawa pensil 2B yang merk paling mahal segala. Dan keanehannya juga sama. Yang pinter bisa aja nggak lulus, yang bego malah dapet NEM bagus. Kuncinya bukanlah pintar, tapi kuncinya adalah nggak grogi. Makanya pembinaan mental itu penting..

  3. saint_54f says:

    Bedanya UAN dengan Ebtanas itu ,,,kalo UAN pereksanya pakek komputer,,,jadi gak bisa di bantu..kalo ebtanas?? bisa dibantu lah dikit2 kalo ga parah2 amat,,,trus Uan tu banyak keanehan..yg pinter masak bisa ga lulus? zzzz dah..

  4. J O N K says:

    wah waktu saya mau UJIAN , malahan main game sampai jam 1 pagi heuheuheu, kuncinya rileks kayaknya … kalau grogi pas ngerjain tugas, pasti semua yang ada di kepala pada ilang. Enjoy aja gituh

  5. Haha..iya, jadi inget pas SMA, semua temen gw berebutan masuk IPA. Ternyata pas gede kuliahnya banyak yang di jurusan IPS. Yang sekolah insinyur, ujung-ujungnya malah kerja di sosial juga. Kalo gw pikir-pikir, ujung-ujungnya gini kok nggak dari SMA aja dibina di jurusan IPS? Kan nggak perlu berdarah-darah di Ebtanas IPA segala, nguras mental doang..

    Itu baru yang salah jurusan. Yang salah kampus lebih banyak lagi. Ada yang masuk kampus ITB, tapi nggak bisa adaptasi dan ujung-ujungnya DO. Sebaliknya, ada yang gagal UMPTN, dan terpaksa masuk kampus swasta..tapi kuliahnya rajin dan setelah lulus, dia malah dapet kerjaan bergaji dolar..

    Semua orang pengen yang mulus. Ujian negeri lulus, masuk kampus negeri, kalo udah diwisuda lalu jadi pegawai negeri. Sudah didikte habis-habisan semenjak di ujian SMA. Makanya ujian pun jadi stres. Padahal, untuk jadi sukses diperlukan mental bagus. Dan pertempuran untuk mendapatkan mental bagus bukan pas UAN-nya, tapi dimulai semenjak kelas 1 di bangku sekolah. Kalo memang anak itu udah tangguh sejak kelas 1, UAN sih cuman urusan sepele. Bukan sekedar tangguh otaknya, tapi tangguh mentalnya juga..

  6. Rudy says:

    Menurutku mau kuliah dimana aja baik itu kuliah yang berlabel top markotop maupun yang biasa aja, nggak jadi masalah asalkan kita sendiri harus punya niat untuk bener-bener kuliah…
    Tak jarang sebagian dari mereka yang udah wisuda ternyata mempunyai pekerjaan yang justru jauh melenceng dari jurusan kuliah yang dijalaninya selama kuliah????
    Banyak temanku disini baik itu teman waktu sekolah maupun tetangga yang mengalami hal seperti itu, contohnya :
    1. Sebut aja namanya “H”
    Dia anaknya memang pinter dan anggaplah levelnya memang diatas aku, lulusannya S1 jurusan Arsitek di ITN Malang (keren kan??) tapi kerjanya…(buka percetakan foto bo….) nggak matching kan ama jurusannya???
    2. Sebut aja namanya “T”
    Dia juga tergolong pinter, lulusannya S1 jurusan Tehnik Mesin di ITN juga tapi kerjanya sekarang malah di Bank Swasta jadi Administrasi (duh…susah-susah kuliah dan abis biaya banyak tapi kerjanya nggak klop ama gelarnya…)
    Pokoknya banyak deh temanku yang kerjanya nggak sesuai dengan gelar yang disandangnya???
    Jadi Pegawai Negeri bagiku sama aja, meskipun nggak khawatir soal gaji bulanan tapi liat dulu gimana kerjanya, jangan hanya bisa demo jika gaji terasa masih kurang tapi liat dulu gimana kerjanya???
    Khususnya bagi P.N dibidang pemerintahan seperti BPN (Badan Pertanahan Nasional), sebagian besar dari mereka kerjanya hanya molor terus, mereka hanya bekerja jika ada uang tambahan jika tidak jangan harap bisa selesai tepat waktu bahkan bisa-bisa malah dipersulit tuh seperti yang aku alami sekarang ini, perpanjangan Hak Guna Bangunan ke BPN.
    Kalo mau selesai dalam 1 bulan harus bayar uang tambahan 6 juta ditanggung beres dalam 1 bulan tapi jika tidak pasti deh disiksa hidup-hidup….
    Semoga aja untuk tugasku yang satu ini bisa aku selesaikan secepatnya, aminn…!!!
    Duh komen-nya jadi kepanjangan mbak, maap yah???

  7. Hm..Little Laurent juga seneng yang instan. Mi instan, kopi instan, make-up remover instan..
    Sebenarnya jadi pegawai negeri pun nggak masalah asal kerjanya bermutu. Kalo public service oleh instansi negeri aja nggak becus, ya memble itu namanya..

  8. Fanda says:

    Mungkin itu krn generasi sekrg sukanya yg instan. Jd maunya dgn doa trs terjadilah sim salabim, lulus ujian tanpa hrs belajar keras. Lebih parah lg, banyak org yg msh bermental ‘pegawai negeri’ (sori kalo ada yg tersinggung ye), lulus sekolah nilai bagus, jd pegawe negeri kerja santai tinggal nunggu gajian.

  9. Iya Mas.. (Eh ini Mas apa Jeng ya?)
    Saya pikir, cuman gara-gara ujian, nggak berarti harus libur dari senang-senang. Saya kira kalo nggak ngurusin hobi, bisa-bisa kita jadi gila. Hobi ada untuk bikin kita tetap waras dalam menjalani tekanan, termasuk untuk ujian itu..

  10. mawi wijna says:

    Keinget diriku ini, pas mau ujian akhir jaman SMP malah keranjingan maen layangan di atep rumah. Pas mau ujian akhir jaman SMA malah keranjingan nonton tv kabel.

    Tapi jujur ya, mau nggak maen layangan, nggak nonton tv kabel, nggak ngerjain hobi-hobi lain, menurutku nggak ngaruh banyak ke hasil akhir ujian kok. Malah bikin tambah stress.

  11. Apa yang salah di sini? Kenapa standar semua daerah tidak boleh disamaratakan? Kenyataannya, kolega-kolega kuliah saya berasal dari seluruh daerah di Indonesia dan semuanya pinter lho..

  12. syafwan says:

    Saya lahir tahun 80 keatas dikit. Pernah merasakan UAN untuk pertama kali. Nyatanya memang susah sekali waktu itu.Padahal indeks kelulusannya baru 3.00. Hal itu disebabkan hasil pembelajaran yang berbeda. Bagaimanapun juga standart ujian nasional tidak bisa disama ratakan pada setiap daerah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *