Dosen Terbang


Ternyata, nggak cuma burung yang bisa terbang.

*Tergantung, burung yang mana? Nyatanya, nggak semua burung bisa terbang. Coba kalo semua burung bisa terbang, kita para perempuan akan frustasi mengejar-ngejar burung yang miber ke mana-man..Aduh! Kok dijitak?*

Nggak mau kalah sama burung, dosen sekarang juga ikut-ikutan terbang. Ketika bertahun-tahun lalu Universitas Brawijaya di Malang baru punya fakultas kedokteran, nggak ada cukup dokter di Malang yang bisa ngajar di situ. Akibatnya Brawijaya terpaksa ngundang dosen-dosen tamu dari Universitas Airlangga setiap minggunya. Bayangin repotnya bayarin dosen pulang pergi Surabaya-Malang tiap pekan. Untung sekarang Brawijaya udah punya dosen sendiri.

Masalah kurangnya tenaga dosen juga merembet ke tingkat mahasiswa spesialis. Gw kenal seorang profesor bedah tulang yang sampai sekarang masih punya jadwal ngajar di Bandung, Jakarta, dan Solo tiap minggunya. Praktis hidupnya habis di pesawat. Ternyata nggak cuma artis doang yang kerjaannya pindah penginapan setiap hari.

Gw nulis ini pasca dicurhatin seorang mahasiswa magang rumah sakit. Kemaren dia kudu ke kantor dosennya di Bogor buat bimbingan.

Menurut Anda, kira-kira kenapa mahasiswa yang tempat kuliahnya di Bandung kudu nyamperin dosennya di Bogor cuman buat bimbingan?
1. Di Bandung, kasus pasien buat bahan belajarnya tinggal dikit. Di Bogor, kasus pasiennya lebih banyak.
2. Dosennya nggak bisa jalan ke Bandung. Jadi mahasiswanyalah yang mesti nyamperin dosennya di Bogor.
3. Dosennya baru ngedekorasi ulang kantornya di Bogor, jadi dia mau pamer ke mahasiswanya. Sudah capek-capek beli sofa mahal, sayang kan kalo nggak dipamerin?
4. … (Isi sendiri.)

Hal ini mungkin sepele. Saking sepelenya sampai luput dari perhatian pihak berwenang. Orang-orang sibuk ngeributin efek komersialisasi dari Undang-undang Badan Hukum Pendidikan, tapi nggak ada yang perhatiin nasib para mahasiswa yang dikocok-kocok oleh dosennya sendiri.

Gw bingung denger curhatnya kolega muda itu. Kan kampusnya di Bandung. Kenapa bimbingannya harus di Bogor? Kenapa untuk dapet nilai dia harus ngejar-ngejar dosennya ke Bogor? Apakah karena sang dosen memang tinggal di Bogor? Kalo gitu kenapa sebuah kampus di Bandung harus mempekerjakan seorang dosen yang berdomisili di Bogor? Memangnya kampusnya nggak bisa kasih tempat tinggal buat sang dosen selama ngajar di Bandung? Kalo gitu, kenapa nggak cari dosen lain aja yang tinggal di Bandung buat ngajarin mahasiswa Bandung?

Untunglah sang kolega muda kemudian nerangin ke gw, bahwa kunjungan berbau paksaan buat mahasiswa itu nggak percuma. Ternyata di kantor sang dosen itu, sang dosen nunjukin alat mesin pemeriksaan penyakit yang bagus banget dan nggak ada di kampusnya di Bandung. Jadi wawasan sang mahasiswa mengenai fasilitas pemeriksaan pun bertambah.

Inilah realita yang dihadapi sekolah kedokteran di negeri kita. Keinginan anak-anak SMA buat kuliah kedokteran begitu besar. Jumlah bangku sekolah kedokteran negeri nggak cukup buat nampung mereka. Maka para investor swasta pun berlomba-lomba bikin fakultas kedokteran.

Kampus gampang dibangun, tapi siapa yang bisa direkrut buat jadi dosen? Maka diundanglah dokter-dokter buat jadi dosen untuk fakultas kedokteran. Sialnya, para dokter nggak bisa konsen buat ngajar mahasiswa; mereka kan harus praktek ngurusin pasien juga kan?

Jadi, bukan hal baru lagi kalo mahasiswa sampai ngejar-ngejar ke tempat pasien dosennya. Gw sendiri pernah nongkrongin tempat praktek dosen gw di Braga dan nungguin sampai semua pasien habis sebelum gw bisa bimbingan. Masih masuk akal, coz dari tempat praktek dosen gw ke rumah gw cukup naik angkot dua kali.

Tapi kalo mahasiswa Bandung kudu ke tempat praktek dosennya di Bogor buat cari ilmu, itu ngerepotin. Memangnya pergi keluar kota itu sepele? Perjalanannya pake travel, bis, atau nyetir sendiri? Gimana makannya selama di jalan? Kesasar, nggak? Gimana kalo ada kecelakaan di perjalanan? Apakah pihak kampus mau tanggung jawab atas mahasiswa mereka kalo sampai terjadi apa-apa dalam perjalanan keluar kota hanya untuk nemuin dosennya?

Maksud gw, nggak bijaksana kalo kampus maksa mengoperasikan fakultas kedokteran padahal dosennya nggak siap. Bukan cuman siap ilmu, tapi siap sarana. Dosen kudu difasilitasi supaya bisa nyamperin mahasiswa di kampus yang sah, bukan mahasiswa yang mesti ngejar dosen sampai ke luar area teritorial kampus. Mahasiswa juga perlu diterjunin di laboratorium magang yang banyak wawasannya. Entah itu banyak pasiennya atau banyak alatnya. Gw pernah nemu dokter yang nggak tau apa itu talasemia. Ada yang baru pertama liat foto CT Scan. Ternyata waktu magang dulu dia nggak pernah diajarin yang kayak ginian. Padahal kan ada di kurikulum standar!

Hidup mahasiswa udah cukup susah dengan ujian. Jangan ditambah susah dengan aktivitas nggak penting macam ngejar dosen. Mahasiswa sudah bayar buat dapet ilmu, bukan buat jadi budaknya kampus yang kualitas siaganya cuma setengah jadi.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Tetepp..jauh lebih baik kalau kampus Jogja Anda mau memfasilitasi dosen untuk pergi dari Magelang ke Jogja. Karena mahasiswa sudah bayar kuliah (=bayar dosen juga), maka mestinya dosennya dibayar juga biaya perjalanannya dari Magelang ke Jogja.

  2. saya rasa gak semua dosen seperti itu..dulu,waktu saya kuliah di ugm yg notabene kampusnya di jogja n dapet pembimbing dosen terbang dari Magelang..alhasil hampir tiap minggu saya menempuh perjalanan Jogja- Magelang..Capek jelas, tapi setelah sekarang saya jd dosen, saya tidak menyesali telah melakukan itu semua..dan saya jd belajar,bahwa dgn adanya teknologi yg semakin maju, bimbingan tidak harus slalu bertemu muka..bisa lewat email ato fasilitas webcamnya skype..sehingga biaya perjalanan yg jauh bs diminimalisir oleh si mahasiswa..
    Saya setuju sama kakak laurentia, mahasiswa sudah susah2 membayar kuliah, belajar, ujian..jgn lah dibebani dgn proses pembimbingan yg njelimet (kata org jawa)..hehee…

    Salam kenal ya kakak…
    visit me here: http://nutritionaddicted.blogspot.com/

  3. Memang lebih bagus ada dosen tetap, Pak. Kalo dosen tamu bisa ada potensi penyalahgunaan wewenang. Mentang-mentang sudah dibayar lantas mahasiswanya disuruh nyembah-nyembah.

    Sebenarnya sistem kampus di negeri kita sudah cukup bagus kok. Tapi memang ada segelintir dosen yang senang bikin-bikin birokrasi sendiri. Contohnya ya sengaja mempersulit mahasiswa itu.

    Fotonya memang saya jepret dari sebelah lumpur Lapindo. Soalnya cari ilustrasi tentang “jalan yang panjang” susah. Bosen motretin Jalan Trans Kalimantan melulu..

  4. syafwan says:

    bener, dosen terbang itu terkadang merepotkan. Atau birokrasi kampus seluruh indonesia memang merepotkan. Mungkin kita kekurangan tenaga ahli yang memadai

  5. mochayusuf says:

    Berarti sisi positifnya ada lowongan jadi dosen tetap kan? Karena perlu ada dosen sendiri.

    Dulu tahun 2000, saya diminta jadi dosen. Karena dosen yang ada belum menguasai ilmu itu. Setelah beberapa mahasiswa saya lulus, nantinya mereka jadi dosen dan ngajar itu. Saya sudah nggak ngajar lagi.

    Mereka tentu lebih senang dosen tetap yang sering ada di kampus dibanding saya, yang datang pas ngajar dan selesai langsung pulang.

    Btw, fotonya itu di sebelah lumpur Lapindo ya?

  6. Ya, Wijna. Hippocrates Oath minta semua dokter untuk mengutamakan kepentingan penderita, bukan mengutamakan kepentingan mahasiswa. Maka saya bisa beberkan kenapa tindakan dosen kedokteran yang mengutamakan praktek bisa dibenarkan.

    Tapi perguruan tinggi juga harus memahami ini. Tidak bijaksana kalau mahasiswa harus jadi korban hanya karena dosennya sedang ngurusin pasien. Jalan tengahnya adalah kampus harus merekrut dosen yang mau mengajar pada jam mengajar yang sudah ditentukan, bukan yang mengajar pada jam “ketika sedang tidak ada pasien”. Kalau memang tidak bisa menyediakan dosen yang seperti itu, ya sebaiknya jangan buka jurusan kedokteran.

  7. mawi wijna says:

    Ya kalao gitu sebernya nggak bisa kita menyalahkan dosen sepenuhnya mbak. Misalkan dia lagi praktek, entah di dalam kota atau luar kota. Pasti dokter lebih milih ngobatin orang yang sakit, daripada bimbing mahasiswa kan? Ada di Hippocratic Oath nggak sih?

    Tapi kasus ini juga terjadi lebih dikarenakan kurangnya tenaga pengajar yang sangat-sangat berkompeten di bidangnya.

  8. Pasalnya banyak mahasiswa masih (terpaksa) berpikir feodal, ngira bahwa mereka kudu mau diapa-apain aja oleh dosen, karena dosen yang kasih nilai. Perlakuan semena-mena itu termasuk nyuruh mahasiswa ngejar dosen ke luar kota (padahal bisa kan di dalam kampusnya aja?), atau sekedar nyuruh mahasiswa nungguin ngantre berjam-jam cuman buat ketemu dosen. Padahal mahasiswa juga manusia biasa yang punya kerjaan lain selain ngejar dosen. Kudu cuci baju, kudu tidur, kudu bayar listrik..

    Mestinya mahasiswa punya advokat buat belain mereka dari hal-hal kayak gitu. Tapi di sisi lain dosen juga kudu bertindak bijaksana, kan mereka guru. Harus etis dong. Masa’ mahasiswa disuruh nemuin dia di vila di Puncak?

    Ngomong-ngomong, saya ngerti FK Unibraw coz mereka kan kolega saya..:)

  9. Arman says:

    jadi inget dulu di atma ada dosen pembimbing skripsi yang selalu menyuruh anak bimbingannya untuk datengnya ke vilanya di puncak. jadi tiap kali secara berkelompok anak2 mesti ke puncak cuma buat bimbingan skripsi!! ribet banget ya. hahaha

    untung dosen pembimbing gua dulu gak begitu… 😛

  10. ada lagi mbak yang lebih ngeselin… kita udah janjian jam 8 pagi dan jam 3 sore si dosen bilang saya ga bisa ketemu saya harus keluar kota jam 4…

    and Whatttttt!!!!!!

    dan dilain kesempatan, gw yang udah nyiapin presentasi kp jauh-jauh hari, janjian senen jam 1, dan si dosen ngabarin jam 5 bahwa minta diundur ke hari jum’at jam 8, dan hasilnya? kaya point pertama..

    again… WHAT!!!!

  11. detEksi says:

    kalo antara bandung dan bogor itu aja sih deket banget kan..

    kalo diniati pasti tidak terasa berat..

    lagian kalo dirasa berat kan bisa dinegosiasikan sama sang dosen. dia juga manusia. cuman mahasiswanya aja berani ndak buat membuka komunikasi dengan sang dosen

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *