Pria Juga Ingin Putih


Gw baru sadar kalo kebanyakan pembaca blog gw adalah laki-laki. Jadi dalam kesempatan ini gw kepingin ngajuin pertanyaan kepada jemaah gw. Tolong acungin tangan Anda:
1. Siapa yang kepingin tampangnya ganteng?
Pasti Anda semua ngacungin tangan.
2. Siapa yang kepingin mukanya bersih?
Gw yakin Anda juga mau. Nah sekarang..
3. Siapa yang kepingin mukanya putih?
Ngg..Anda mau jawab, nggak?

Hari ini, sehabis beresin luka seorang pasien, gw ceritanya mau cuci tangan. Nyari sabun, gw terpaksa masuk kamar mandinya satpam. Lalu gw tertegun. Eh, kok ada sabun muka?

Nggak cuma satu, bahkan ada dua produk sabun sekaligus dalam merk yang sama. Gw langsung ingat bahwa satpam kantor tidur ngejagain tempat itu tiap malam, jadi gw terharu mengetahui bahwa pegawai sekelas satpam masih rajin cuci muka dengan sabun bebas minyak. Biar nggak jerawatan ya?

Tapi kemudian gw bengong mendapati varian sabun muka yang satunya. Lho, ini kan sabun muka yang buat bikin kulit lebih putih?

Gw masih inget iklan produk bikinan Thai ini yang sering banget wara-wiri di tivi tahun lalu. Seorang cewek berhasil mendapatkan kembali mantan pacarnya setelah empat episode dalam satu serial iklan berturut-turut. Masih inget kan adegan SMS ini,

“Semoga kamu selalu bahagia.

Fiona”

Gw nggak ngerti kenapa pasangan mantan ini rujuk lagi, dan apa kaitannya dengan produk pemutih wajah. Kemungkinannya:
1. Cowoknya balik lagi karena ceweknya sekarang lebih putih.
2. Ceweknya balik lagi karena cowoknya sekarang lebih putih.
3. Kalo mereka barengan lagi, kalung mereka yang belah dua itu bisa disatuin lagi dan lebih laku dijual.

Gw malah jadi sibuk menganalisa kenapa ada dua produk sabun muka di kamar mandi satpam gw, dan dua-duanya tinggal isi setengah. Jadi satpam telah memake dua-duanya. Orang kan mestinya make satu macam aja, apalagi satpam yang maunya praktis.

Jadi kemungkinan pertama:
Semula dia pilih kemasan biru, karena warnanya cowok. Tapi karena ternyata yang warna biru itu mengandung butiran lulur yang terasa mirip pasir, dia jadi nggak seneng. Akhirnya dia beli lagi, kali ini yang warnanya pink. Ternyata yang ini bikin muka terasa lebih bersih tanpa harus pake sensasi pasir.

Kemungkinan kedua:
Tadinya dia beli sabun pemutih dulu. Mungkin dipikirnya biar mukanya jadi putih. Karena nggak cocok, akhirnya dia beli jenis yang satunya, yang kebetulan jenis bebas minyak. Tapi itu tidak menyingkirkan fakta bahwa dia sempat memilih pemutih sebagai prioritas pertama sabun muka.

Apapun yang sebenarnya, kesimpulannya tetap sama: sang satpam kepingin mukanya lebih putih. Atau setidaknya, lebih bersih.

Gw jadi inget, lima tahun lalu, kolega gw, Belle, 22, pernah nanya, “Vic, lu suka beli kosmetik kan?”
Gw nggak perhatiin, coz sibuk baca koran. “Ada apa, Belle? Lu mau jualan MLM ke gw ya?”
“Bukaan..” Belle langsung sebel dituduh semena-mena sama gw. “Gw mau nanya, ada nggak pembersih muka yang khusus cowok?”
Gw mengingat-ingat sekilas. “Ada dong. Kan itu ada iklannya di tivi, yang ada Ari Wibowo-nya..”
“Mmh..itu bisa bikin lebih putih, nggak?” tanya Belle hati-hati.
Kali itu gw mulai memandangnya bingung. “Kenapa gituh?”
“Nggak pa-pa, gw cuman nanya aja,” jawab Belle, lalu pura-pura sibuk dengan bukunya.
Tapi gw malah jadi curiga. “Lu mau muka lu jadi putih?”
“Nggak, gw cuma nanya,” Belle belagak cuek.
Tapi gw maksa. “Hah, Belle, lu kan cowok, kok lu kepingin putih sih? Gimana caranya muka Batak lu yang udah dari sononya itu bisa jadi putih?”
“SARA lu, Vic!” tukas Belle sebal.
Gw ketawa sampai berguling-guling. Bukan ngetawain orang Batak lho. Tapi gw ngetawain cowok yang hari ini kepingin jadi putih. Apakah dia kelamaan bergaul sama gw sampai jadi metroseksual?

Tapi karena penasaran, akhirnya pas gw ke supermarket, gw meluangkan waktu buat riset di rak produk-produk pria. Pikir gw, gw toh harus siap punya suami, punya anak laki-laki, jadi gw mesti ngerti barang mereka juga. Dan dalam riset itu gw nemu produk aftershave yang harum. Shower gel bau cowok. Deodoran bau cowok. Dan..pembersih muka buat cowok.

Gw ambil produk itu. Lalu gw baca etiket di belakangnya. “Membersihkan muka, menghilangkan noda..” dan ini yang gw cari.. “..dan membuat wajah nampak lebih putih.”

Edaan!

Sudah banyak iklan di tivi yang ngajak cewek lebih putih, tapi jarang banget iklan yang merayu cowok biar lebih putih. Tapi kalo gw bisa nemu produk pria yang jelas-jelas bilang bisa bikin putih, berarti pasti ada pasar pria yang kepingin mukanya lebih putih.

Gw malah jadi sibuk ngekhayal bikin iklan tentang pemutih wajah khusus pria. Karena putih, cowok jadi ditaksir nenek-nenek di jalan sampai neneknya jatuh kesandung. Karena putih, cowok dapet naik promosi. Karena putih, cowok bikin semua orang silau sampai nggak bisa liat. Ini iklan pemutih wajah atau iklan pasta gigi?

Jadi, untuk Jemaah gw yang kebanyakan laki-laki, tolong koreksi gw. Om-om, Mas-mas, Adek-adek, apakah Anda memang juga kepingin mukanya jadi putih?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

44 comments

  1. Farid says:

    Dear Vicky,

    Benar, di kompasiana tidak ada kolom blogroll.Cara satu2nya yah, di setiap postingan kita, di bagian akhir bisa kita tuliskan link ke alamat blog utama kita. Nah kalau ada yang ngunjungi blog utama kiya, otomatis mereka bisa lihat kolom blogroll yang ada di situ.

    Salam.

  2. It's Me Joe says:

    Kulit orang Indonesia itu eksoktik… jadi menurut gw nggak perlu pemutih lah…. kalau nggak percaya… lihat aja foto gw sebagai contohnya… eksoktik khan… at least itu kata ortu gw lho

  3. Terima kasih, Mas Farid..

    Setidaknya ini menjadi masukan buat para produsen pemutih kulit di Indonesia supaya nggak usah repot-repot mengekspor produknya ke Jepang. Mungkin lebih baik mereka jangan menjual produk pemutih, tapi bikin aja produk penghitam, hihihi..

    Wah, ketauan deh kalo saya sering jalan-jalan ke Kompasiana..(lho, emang dosa ya?)
    Tadinya saya mau bikin blog di Kompasiana juga, cuman saya maish nimbang-nimbang dan mikir-mikir. Salah satu sisi menarik dari sebuah blog adalah kolom blogroll yang bisa dipake buat mempromosikan blog teman-teman yang lain. Dan Kompasiana belum memiliki fasilitas blogroll itu (atau sudah, tapi saya nggak tau?). Pikir saya, kalo saya bikin blog di Kompasiana, lantas gimana caranya bikin pembaca supaya bisa nge-link ke blog teman-teman saya? Bukankah sisi menyenangkan dari blog itu adalah sambungan dari blog yang satu ke blog-blog sahabat-sahabatnya?

    Please datanglah lagi, Farid. Salam buat para blogger di Jepang yang kepingin kulitnya jadi tanned, hehehehe..

  4. Farid says:

    Dear Vicky,

    Salam kenal

    Mungkin kalau cewek-cewek Indonesia “suka” cowok2 yang putih yah hehe. Tapi di Jepang sini, cewek-cewek malah nyari cowok yang berkulit coklat, yg tan. Menurut gadis2 Jepang teman saya, mereka suka laki-laki berkulit coklat/tan karena terlihat lebih macho,kalau cowok kulit putih, kesannya kurang jantan hehehe

    BTW, saya nyasar ke blog ini karena baca komen Vicky di Kompasiana.Mungkin baik juga kalau Vicky bukan hanya ngasih komen, tapi ikut nyumbang tulisan di kompasiana. Saya udah sempat baca beberapa tulisan Vicky di blog ini dan yang di FS, ternyata topik nya macam-macam dan menarik, dan isinya gak kalah daripada tulisan-tulisan yang diposting di public blog kompasiana.

    Cheers,
    Farid

  5. Itu make krim apa make masker?! Kesiyan bener, kan mestinya orang farmasi udah kasih tau kalo pake krim malam itu tipis-tipis aja. Ya nggak ngerti kali ya, itu ilmunya perempuan, laki-laki nggak tau bahkan yang metrosex sekalipun.

    Gw sih nggak liat korelasinya gay dengan cowok pengen putih. Menurut gw mereka hanya..kecentilan, hahaha!

  6. zee says:

    Hehehe…
    Temen gw ada tuh, dia memang pengen putih. Awalnya pake tul jie dengan rutin sampe mukanya seputih putihnyaa…. gile bener.
    Nah gak lama dia ke dokter muka, beli cream2 muka gt. Tp kena batunya jg dia, soalnya tau kan cream malam kan umumnya klo pake banyak2 perih, nah dia pakenya kayak pake bedak tabur, gosok sana gosok sini. Alhasil mukanya perih! Hahahaa..
    Akhirnya balik lagi dia ke tuljie, yg katanya ga pake perih.

    But he’s straight loh. Dulu kita kira gay, ternyata gak.

  7. Kesimpulan gw setelah memoderasi komentar-komentar Anda, Sodara-sodara: Umumnya cowok udah pasrah. Tau dari lahir cuman dikasih kulit warna segitu-gitu aja, jadi nggak tergiur kalo ditawarin mutihin kulit. Prinsipnya, nggak pa-pa kulit nggak putih, asal yang penting ganteng..

    Pak Tikno, saya nggak setuju kalo orang harus punya hati yang putih. Dalam profesi saya, kalo hati itu putih, berarti hatinya itu kebanyakan lemaknya dan lemak itu bisa bikin orangnya meninggal..hehehe

  8. ijopunkjutee says:

    Lama buanget aku gak kemari…..!!!

    Vick….Prof kagak mau terlihat ganteng, susah klo banyak cewek yang terkesima, stok bahasa penolakanku teramat sangat terbatas…..

    * sok ke PD an banget sih si Prof….

  9. Selama ini saya selalu mbayangin muka Mas Stein kayak Ari Wibowo. Tapi nampaknya ekspetasi saya ini harus dirombak. Jadi sampeyan warna kulitnya apa, Mas?

    *pertanyaan rasis*

  10. mastein says:

    saya kok ndak pernah kepikiran pengen jadi putih ya? kalo bebas jerawat iya, ini penyakit saya dari masih bujang dulu, tapi kalo putih kayaknya nggak deh, bukannya ndak pengen tapi ndak ada niatan untuk memutihkan.

  11. Salam kenal, bangga berkunjung ke blogger keren. Emang laki2 skg kebanyakan memperhatikan kebersihan diri loh, adek aku yg esempe aja udah pecicilan pake pond’s n biore.

  12. Deteksi, kan seperti yang udah saya tulis, kalo sudah beli sabun bebas minyak, ngapain harus beli sabun pemutih segala?
    Ini saya ngangkat ketidakpuasan sang satpam menggunakan sabun pertama dan milih sabun kedua. Bahwa dalam kedua skenario yang saya tulis di atas, kesimpulannya tetap sama: Sang satpam (sempat) ingin putih. Gitu lho.

  13. detEksi says:

    jangan salah tafsir dulu. memakai sabun muka dengan tulisan pemutih bukan berarti dia ingin lebih putih. aktifitas seharian kan membuat muka banyak kena kotoran dan berminyak, mungkin tingkat keputihannya turun beberapa derajat, nah, sabun itu tadi fungsinya untuk menjaga derajat keputihan wajahnya (bukan keputihan vagina lho)

    kena debu, kotor, jadi agak item, biar kembali ke semula, pakailah sabun muka itu tadi

  14. Kenapa orang-orang yang belum laku cenderung kepingin putih? Tapi begitu mereka dapet cem-ceman, mereka cenderung udah nggak peduli lagi warna kulit mereka. Berarti sifat kepingin-putih itu identik dengan perasaan sebal-jadi-jomblo dong?

    Sebenarnya mau kulit kita putih atau sawo busuk atau malah item gosong, tetep sexy aja kok, asalkan bersih. Minimal nggak jerawatan. Kalo kulitnya putih ngemplak tapi punya kanker, ya itu nggak sexy namanya.

    Eh, satpam kantor saya belum punya istri. Tapi mungkin juga tuh sabun muka cuman kemasan doang, tapi sebenarnya isinya odol. Wah, saya pengen nanyain ke satpamnya langsung tentang misteri pemutih ini, tapi saya sungkan. Mudah-mudahan dia baca blog ini dan mau klarifikasi kisah sebenarnya. Gimana pendapatnya karena sekarang seluruh dunia lagi nonton gambar alat-alat mandinya..?

  15. mawi wijna says:

    Mbak dokter saya mah cuek aja soal kulit. Cuci muka aja ga pernah. Saya aja nyepeda tiap hari, jadi item, diolokin temen-temen, cuek ajah. he3. Tapi takut juga soalnya klo item gosong kena matahari katanya resiko kanker kulit ya?

    Eh iya saya mo nambahin. Itu sabun muka barangkali punya istrinya Satpam. Atau mungkin di dalem isinya bukan sabun tapi odol. Karena dideketnya banyak sikat gigu toh? hehehehe

  16. Arman says:

    hahahaha lucu banget satpamnya. 😛
    emang udah jadi fenomena ya…

    kalo ngejawab pertanyaan lu di atas, apakah gua pengen jadi lebih ganteng? jawabannya enggak, karena udah ganteng dari sononya. huahahaha.

    gitu juga apakah pengen jadih putih? gak… karena udah putih dari sononya… 😛

    kalo pengen lebih bersih ya baru jawabannya iya. 😛 jadi gua juga pake sabun pembersih muka yang bukan sabun buat badan. soalnya muka gua gampang jerawatan sih.

  17. Ya makanya saya pengen bikin iklan dengan target pasar pria-pria berkulit hitam. Saya mau parodikan iklan pemutih dengan bintang utamanya cowok-cowok cantik.

    Wahai Pria! Jika kulitmu putih, kau akan membuat semua wanita segala umur bertekuk lutut. Kau juga akan cepat dapet pekerjaan bagus. Dan yang lebih hebat lagi, dunia akan lebih hemat lampu karena sudah cukup sinar dari kulitmu yang bercahaya. Pendek kata, dengan kulit putih, kau bisa menaklukkan dunia..!

    Yang nggak setuju, silakan angkat tangan!

  18. sibaho says:

    parah juga memang iklan yang merepresentasikan kecantikan wanita lewat kulit putih. dan anehnya, yang memakai produk itu kebanyakan wanita berkuliit putih. padahal kan target pasarnya yang berkulit hitam 😛

  19. oya mengenai iklan p*nds yang thai itu, katanya transvetite ya?

    jadi gini mbak sebenernya 7 hari yang lalu sang pria ninggalin sang wa(ria)nita gara-gara masih sering keliatan bekas shavingnya…. namun saat 7 hari mendatangsi wanita pake sabun tersebut buat bersiin muka bagian bawah idungnya…

    dan yang sebenernya dia pake itu abu gosok, makanya kena kalungnya dan bersifat magnet lah si kalung (btw abu gosok ada sulfurnya gak yah?)

    jadilah pada saat si kalungnya cew(aria)ek tersebut ketempel ama si cowok

    si cowok ngeliat mukanya?

    “wow!! putih betul!!!”, batin si cowok sambil melirik kebagian bawah hidung si (waria) jelita tadi..

    jadilah mereka jadian lagi karena pasangan cowok yang sekarang, masih jarang cukur betis nya

    (aduh ngejunk abis)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *