Seleb Nggak Ngaku


Kita ini selebriti. Banyak yang hafal muka kita. Tapi kita suka lupa bahwa ada juga orang yang saking nggak gaulnya sampai nggak kenal kita. Misalnya orang-orang yang nggak pernah nonton tivi. Contohnya ya gw ini.

Kemaren gw dibikin ngakak oleh sebuah pemberitaan di Kompas. Sebuah Balai Kesehatan Jiwa yang khusus ngopname orang-orang sakit jiwa di Karanganyar, Purbalingga, akhir-akhir ini makin sering didatengin wartawan. Semula pegawai Balai itu maklum-maklum aja, coz kebetulan Sumanto kan emang dirawat di Balai itu. (Eh, pada tau Sumanto kan? Itu..orang yang demen makan orang.) Mungkin dikiranya wartawan mau motret Sumanto.

*Memang hebat kalo orang gila jadi selebriti, semua wartawan berebutan kepingin motret dia. Anda ingin dikejar-kejar wartawan? Makanlah orang.. Aduh!*

(Little Laurent baru dijitak.)

Belakangan kemudian, para pegawai Balai diprotes habis-habisan oleh keluarga yang nitipin pasien lain di situ. Protesnya, “Kenapa Balai membiarkan wartawan motret gambar bapak saya? Kan sekarang semua orang jadi tau bapak saya jadi gendheng..?”

Sang petugas Balai bingung. Lho, memangnya kalo pasiennya dipotret wartawan kenapa? Kok keluarganya sampai segitu malunya?

Tapi akhirnya setelah sang pasien ditanyain oleh petugas kenapa sampai dibawa ke Balai itu, bukannya jawab, sang pasien malah sibuk koar-koar ngomong politik. Owalah..ternyata sang pasien gila itu adalah caleg!

Pantesan wartawan jadi rajin nyambangin Balai. Ternyata mereka bukan kepingin motret Sumanto; mereka juga kepingin motret caleg-caleg yang jadi gendheng gara-gara nggak menang Pemilu lalu.

Tapi apa itu salah Balai sampai-sampai wartawan kepingin motret pasien-pasien “seleb” itu? Tukas Balai ke keluarga pasien, “Lha waktu pertama nganterin pasien ini Anda bilangnya karena stress di rumah? Anda nggak bilang kalo pasien ini caleg..!”

Cerita ini jelas lebih parah daripada pengalaman gw waktu jadi mahasiswa magang di rumah sakit tiga tahun lalu. Seorang pasien digotong keluarganya gara-gara kecelakaan lalu lintas. Dia nggak luka apa-apa sih, cuma sakit kepala ringan aja. Tapi pas gw interogasi, orangnya ketawa melulu kayak yang ngeremehin prosedur resmi yang gw lakukan itu. Belakangan gw disikut sama kolega gw, “Vic, itu kan artis!”

Hah? Gw melongo bego. “Kok namanya nggak terkenal?”

“Dasar kuper lu. Itu kan yang menang API!”

Gw mengernyit bingung. “Akademi Pantasi Indonesia?”

“Bukan, Vickiie.. API itu Audisi Pelawak Indonesia!”

Gw makin bingung kenapa melucu aja harus diaudisi. “Uh..emang ada ya acara kayak gitu?”

“Huuh..makanya tho, Vic, jangan jaga UGD melulu. Sekali-kali nonton tivi, napa?”

Gerutu gw, “Kok dia nggak bilang sih kalo dia itu artis?!”

Gw melapor ke boss gw, seorang dokter residen bedah. Ada pasien diagnosa contusio jaringan. Pemeriksaan fisik dalam batas normal. Dan dia artis.

Boss gw langsung panik. “Hah? Artis?! Ya ampun, suruh pulangin segera! Jangan sampai ada wartawan dateng ngeliput ke sini, gw lagi ogah masuk tipi!” katanya sambil buru-buru ngeresepin obat penahan rasa sakit yang harganya cukup mahal, atas nama si artis.

Jadi ini adalah pesan kepada Anda, para blogger yang udah jadi seleb. Kita memang dipuja orang. Tapi kadang-kadang seleb, entah itu artis atau caleg, terpaksa jadi orang biasa, misalnya harus masuk rumah sakit jiwa, atau harus menghadapi prosedur bertele-tele ketika berobat ke unit gawat darurat. Petugas-petugas di sana belum tentu sering nonton tivi, jadi suka nggak ngeh tentang siapa kita ini. Maka jadilah orang rendah hati. Kalau tidak bisa rendah hati, tolong beri tau mereka, bahwa kita ini selebriti. Jadi mereka bisa ngerti kita. Minimal dengan merahasiakan kondisi kita dari nyamuk-nyamuk pers.

Jangan kayak gw yang mukul rata perlakuan terhadap semua pasien gw.

“Dokter Vicky, pasien ini selebriti lho..”
“Hm,” gw mengangkat bahu. “So what? HIV, gitu lho..”
“Kok pasiennya dibilang HIV?”
“Hemang Ikke Vikirrin..!”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Wah Senn..mestinya Senna belagak artis aja kalo lagi makan di Braga. Pake kacamata item, truz sok-sok belagak menghindari kamera gitu. Pasti orang-orang langsung bertanya-tanya, ini orang terkenal ya? Apa calon maling?

  2. wehhee,, iya ya mbak’e, kita-kita anak mahasiswa juga udah jarang bengt nonton tv, karena memang alasan kepemilikan (ga punya) , tv juga acaranya jarang ada yang bagus,,,,

    jadi ogah2an gtu nonton tvnya, kecuali infotainment,ama sinetron sih…

    pernah juga waktu lagi makan di braga, ada banyak cewek ngeliatin terus senyum2 gtu. jadilah ane senyumin balik, tapi langsung ane cemberutin setelah dikasih tau ama temen ane mereka ngeliatin sebelah ane yang katanya artis…sampe sekarang ane lupa tuh nama seleb cowok itu,,,

  3. syafwan says:

    – Caleg jadi gila, saya rasa wajar

    – Orang gila jadi caleg?

    itulah yang terjadi di Indonesia sekarang. Sayang mereka tidak sadar kalau mereka gila. Terima amanat, abaikan!

  4. Joddie says:

    Ho’o.. aku setuju dengan nanto.. ntar bisa terima pasien online, terapi secara online, konsultasi online, dengan pembayaran online juga.. (kalo perlu, operasinya online juga..)

    he.. he..

  5. Semua pasien itu sama. Sesama lahir dari air mani dan telur, ya sama-sama harus ngantre. Nggak ada diskriminasi, biarpun itu seleb. Buat Mas Nanto, tolong kasih tau kalo Balai Jiwanya udah berdiri. Supaya saya bisa bantuin promosi kepada para caleg yang mau maju tahun ’14..:)

  6. ^3^ says:

    seleb jadi caleg , gagal trus stres… huu…baru gagal sekali aja dah gila

    bu dokter emang profesional , gak peduli yang sakit sapa perlakuannya tetep sama

  7. Fanda says:

    Parah deh..sdh gagal dapet suara, jd gila lg. Kyknya justru krn itu lantas jd seleb… Kalo yg sdh dapet kursi sih ga menarik lg beritanya!

  8. mawi wijna says:

    Selebritis? Gimana pas ada pasien yg lg periksa ke Mbak Dokter, dia bilang gini:

    Eeeh…ini beneran Vicky ya? Yg punya blog kocak di blogspot.com? Eh gw tu langganan Feed RSS lu lho.

    Nah lho, sekarang siapa yg selebriti? hehehe

  9. Emang wartawan negeri kita suka iseng sama caleg yang kalah. Udah stres dikejar-kejar pula ke Balai Jiwa demi cari berita.

    Saya ngga inget nama pelawak API itu. Dia pake nama KTP-nya, bukan nama artisnya. Lha waktu itu kan pasien saya setumpuk, jadi saya nggak apal. Saya nggak pernah nonton TPI, kecuali Dawson’s Creek. Boro-boro ngerti API..

  10. zee says:

    Gw penasaran Vick.
    Siapa pelawak API itu.
    Gw jarang nonton tv, apalagi TPI.
    Terlepas urusan gila gak gila, emg bener, saat sakit dan berobat ya mustinya ikuti prosedur yg ada saat mendaftar. Seleb gak berarti harus dapat perlakuan khusus.

  11. Saya bahkan baru nyadar kalo caleg bisa jadi seleb juga. Kalo udah gila apa masih ngaku seleb? Tapi saya lupa nama pasien API itu, lha wong kejadiannya udah lama bertahun-tahun lalu..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *