Tes Parno


Demam kamera CCTV nggak cuma menimpa Google Earth yang sekarang masang kamera CCTV di jalan-jalan kota London buat nyutingin gerak-gerik penduduknya. Sebuah SMK di Banjarmasin bahkan juga ikut-ikutan latah masang kamera CCTV di ruang Ujian Nasional. Padahal gw hafal banget kalo Banjar itu sering mati lampu, thanx to PLN.

Untung gw udah bukan anak sekolah lagi, jadi gw nggak perlu kuatir harus ujian sambil dipelototin kamera CCTV. Bukan apa-apa, gw paling sebel aja kalo ada orang nontonin gerak-gerik gw via kamera itu. Emangnya gw Truman Show, apa?

Ulah sekolah masang kamera CCTV nunjukin bahwa keparnoan sekolah terhadap aksi nyontek murid udah masuk pada taraf menggelikan. Seolah nggak cukup aja ada peraturan bahwa “Selama ujian siswa tidak boleh menggunakan HP. Semua HP harus dititipkan kepada Pengawas Ujian.” Poin ini bikin gw ngakak. Hari gini murid pasti bawa HP. Minimal buat nelfon bonyoknya kalo dia bakal pulang telat ke rumah. Sekarang kalo semua murid nitipin HP-nya ke Pengawas, di mana Pengawas akan nyimpan HP-HP itu selama ujian? Gw curiga pengawasnya udah nyediain kantong besar khusus untuk nyimpan HP. Tapi kayaknya nggak mungkin deh, coz Dinas Pendidikan nggak mungkin bikin anggaran khusus buat beli trash bag untuk dibekalin ke Pengawas. Jangan-jangan HP-HP itu digelar satu per satu di atas meja Pengawas di depan kelas. Jadi tampangnya bingung, ini pengawas ujian atau tukang jual HP? Kok nggak sekalian Pengawasnya teriak-teriak, “Dipilih..dipilih..dipilih..”

Lalu yang mengganggu, ada tipe Pengawas yang saking takutnya sama murid nyontek, lantas kerjaannya hilir mudik di antara meja-meja murid. Sekarang sih peraturannya, Pengawas harus mengawasi di depan kelas, tidak boleh mondar-mandir karena dapat mengganggu konsentrasi peserta ujian. Tapi kan ada aja Pengawas yang (pura-pura) nggak tau peraturan itu, contohnya di sebuah sekolah di Jogja. Mumpung nggak ada yang ngebacain peraturan Pengawas sebelum ujian. Apakah Pengawas mondar-mandir bak penderita kremian termasuk melanggar aturan ujian? Apakah pengawas yang begini bisa dikeluarin dari ruang ujian?

Apalagi kalo hilir mudiknya pake stiletto yang bunyi klathok-klathok, rasanya pengen banget gw tempelin sol sepatunya pake permen karet. Berisik, tau!

Tapi yang paling nyebelin adalah Pengawas yang saking parnonya sampai nongkrongin meja murid dan nontonin murid ngitemin lembar jawaban. Menurut pengawasnya, takut sang murid nyontek. Tapi muridnya yang jadi sebel coz grogi diliatin. Lebih parah lagi kalo muridnya tipe narsis yang gampang ke-ge-er-an. Kalo sekiranya muridnya nggak takut di-DO, mungkin dia bakalan nggugat, “Ada apa liat-liat? Bapak naksir saya ya?”

Temen gw, Suli, 14, pernah hampir semaput waktu guru nongkrongin meja dia pas ujian SMP kami. Suli megap-megap, pucat, dan tampak mau muntah. Pengawas ngira Suli grogi coz mau ketangkap basah bawa kebetan. Tapi begitu Pengawasnya minggat dari mejanya, Suli langsung bernapas lega.

“Kamu tadi kenapa?” tanya Little Laurent pas pulangnya.
“Bapak itu tadi..” Suli masang air muka nggak enak. “…parfumnya nyengat banget!”

Little Laurent belajar dari pengalaman itu.
*Gw punya tips supaya Pengawas nggak mau deket-deket meja gw.*
(Apaan? Mejanya lu pasangin bawang ya?)
*Bukan! Kalo ada Pengawas deket-deket gw, gw buru-buru tutup idung sambil ngernyit-ngernyit belagak kebauan gitu. Jadinya Pengawasnya jiper dan nggak PD, coz disangkanya badannya bau..*

Intinya, mestinya Dinas nggak perlu parno berlebihan kalo murid bakal nyontek. Kesannya murid tuh kayak maling aja deh. Banyak yang lupa, bahwa nyontek bukanlah urusan mencuri jawaban ujian. Nyontek adalah “kreativitas mencari KESEMPATAN mendapatkan opini kedua dalam kondisi KESEMPITAN”. Kalo hasil contekannya bener, artinya muridnya kreatif. Tapi kalo udah nyontek ternyata jawabannya salah pula, berarti emang dasar muridnya bloon. Kenapa dia nggak bisa mikir dengan benar? Dan yang lebih penting, kenapa dia sampai nggak punya mental percaya diri? Itu yang jadi pe-er besar buat Dinas Pendidikan.

Singkirkan kamera CCTV itu. Pengawas duduk manis aja di depan kelas. Dan berhentilah bertingkah bak tukang kulakan HP.

Kalo emang takut muridnya nyontek, bikin aja soal ujiannya esai semua. Dijamin muridnya nggak ada yang nyontek!

*Ya ampun, Vic, itu sih bukan cuman muridnya yang jadi susah. Yang meriksa ujiannya juga ikutan disiksa!*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. ane juga kaget walo ampir gada comment di blog ane (walo ane ga terlalu ngarepin si.. hehe) ternyata yang baca beberapa kenalan ane dan mereka komen lewat sms atau langsung….

    tapi mereka komen soal fotonya dwang,,,,

    btw cepatkaya.com

    itu ada lhoo…

  2. Itu pasti ujian nggak waras kalo murid dan pengawas sama-sama balapan tutup idung, hahaha..
    Tapi bener juga katanya Jensen, tentang ulah Dinas yang sekongkolan dengan sekolah buat “pura-pura” meluluskan murid. Yang kayak gini ini yang lebih butuh pengawas!

  3. zenteguh says:

    edan, boleh juga tipsnya, pasang wajah cium bau busuk. La pas muridnya gitu, ternyata pengawasnya melakukan hal yang sama gmana? Adu kuat donk..kwwka..

  4. jensen99 says:

    Di negara ini, yang harus lebih diwaspadai justru adalah konspirasi pihak sekolah dan dinas pendidikan setempat supaya peserta ujian bisa lulus semua/sebagian besar.

  5. mastein says:

    Nyontek adalah “kreativitas mencari KESEMPATAN mendapatkan opini kedua dalam kondisi KESEMPITAN”.

    angkat jempol buwat mbak dokter atas pendapatnya yang nyeleneh! saya setuju sama sampeyan, jangan berlebihan lah, pake cctv segala, kayak ndak inget jaman sekolah dulu.
    *sambil lirik cctv di pojok ruangan*

  6. Saya jadi punya ide, Sarie. Gimana kalo peserta ujiannya juga ikutan mondar-mandir aja niru-niru pengawasnya? Jangan mau kalah! Biar pengawasnya ngerti kalo kelakuan mereka itu nyebelin..

  7. Saya jadi punya ide, Sarie. Gimana kalo peserta ujiannya juga ikutan mondar-mandir aja niru-niru pengawasnya? Jangan mau kalah! Biar pengawasnya ngerti kalo kelakuan mereka itu nyebelin..

  8. Sarie says:

    hi, lagi blogwalking nih! lam kenal ya

    emang ngeselin kalo yg ngawas mondar mandir gitu, bikin konsen buyar, dah pasti emosi jd gak keruan.

  9. Wah Cengkunek lama lho nggak main ke sini.
    Saya pikir, ujian itu perlu buat alat evaluasi. Tapi ujian mestinya nggak jadi satu-satunya alat evaluasi.

    Apakah guru sungguh-sungguh ngajarin muridnya? Saya nggak tau, bukan saya yang berhak menilai. Coba tanyain aja pada murid-murid yang diajarnya..

  10. Bagaimana caranya gw bisa dapet quote kayak gitu ya? Apakah gw sedang berusaha membenarkan para mantan-mantan sejawat gw yang sekarang jadi orang kreatif sukses padahal dulunya sering nyontek? Hahaha!

  11. depz says:

    Nyontek adalah “kreativitas mencari KESEMPATAN mendapatkan opini kedua dalam kondisi KESEMPITAN”. Kalo hasil contekannya bener, artinya muridnya kreatif.

    wat a quote….
    i luv this one
    hwahhhahahha

  12. Bangsa kita memang masih disuruh banyak belajar. Pertama, belajar untuk berpikir sesuai norma-norma yang ada (baca: norma-norma itu adalah kunci jawaban pilihan berganda). Kedua, belajar untuk memegang teguh amanat kepercayaan orang lain, apakah itu berarti amanat untuk jagain barang-barang yang dijual di supermarket, atau amanat untuk mengerjakan ujian dengan jujur sesuai hati nurani masing-masing.

    Tapi tidak adil kalo meriksa ujian esai harus diitung menurut panjang kalimatnya. Itu hanya memberi keleluasaan untuk murid yang pinter ngebacot, alias nulis panjang tapi nggak ada esensinya (saya pernah nulis ini dua bulan lalu, di post “Perhatikan, Guru!”).

    Esai akan merepotkan hanya untuk murid yang tidak tau caranya menuliskan ide-idenya. Murid yang nggak kreatif pasti kelimpungan dengan soal model beginian. Tapi masa depan bukan untuk murid-murid yang tidak kreatif!

    Kampus tempat saya kuliah dulu sempat masang kamera CCTV. Alasan semula adalah karena satu dosen “siaran” mengajar untuk tiga ruangan yang berbeda, jadi mahasiswa bisa ngeliat muka dosennya yang menerangkan kuliah biarpun tidak berada satu ruangan. Tapi kemudian terjadi pembelotan: operator kamera CCTV malah nyorotin mahasiswa yang tidur atau lagi baca komik di bangku belakang (biasalah..mahasiswa!). Karena sebagian dari kami geram, akhirnya kamera itu kami tutup pake kain, sehingga tidak berfungsi. Dua bulan kemudian, kamera-kamera CCTV itu hilang secara misterius, nampaknya dicuri. Entah kenapa, mahasiswa sangat bahagia dengan raibnya kamera itu.

    Menilik dari urusan jujur-jujuran dalam ujian nasional ini, saya rasa obatnya cuman satu. Yang terutama bukanlah menghasilkan anak yang lulus menjawab soal sebanyak 55% dengan benar. Tapi yang penting adalah menghasilkan anak yang punya mental jujur dan percaya diri. Kalo yang ini sudah tercapai, saya yakin nyontek tidak akan jadi fenomena yang perlu ditakuti, tapi cukup buat jadi bahan olok-olokan aja.

    Saya nggak keberatan lho komentarnya panjang-panjang. Monggo..

  13. edy says:

    setuju kalo ada unsur kreativitas saat harus nyontek. dan setuju juga mesti cari akar masalah kenapa murid sampe harus nyontek? mungkin mereka mesti dikasih kursus kepribadian supaya bisa lebih pede saat ujian

  14. zee says:

    hehehee…. tips tutup idung itu kayaknya bagus juga.

    tp ujian essai semua jg bagus. cuma kasian muridnya… capek hrs nulis terus.

  15. Farid says:

    Hi Vicky,

    I am back hehehe..

    Aneh juga yah, sampai-sampai harus pasang CCTV untuk UNAS. BTW, masalah pemasangan CCTV di ruang kelas juga terjadi di tempat saya dulu mengajar. Di semua ruangan kuliah di pasang CCTV dan monitornya ada di ruang monitoring perkuliahan.Saya sempat tidak setuju dengan kebijakan pemsanagan CCTV itu, selaian karena alasan mahalnya biaya investasi (yang lebih baik digunakan untuk menambah koleksi buku perpustakaan,alat bantu ajar,LCD Prokjector,dll) juga karena alasan pemasangan CCTV itu adalah karena banyak dosen yang dalam laporan kehadiran dosen dan daftar absensi mahasiswa masuk mengajar, padahal hanya mengedarkan daftar absen lalu pulang, tidak mengajar.Dengan dipasangnya CCTV itu diharapkan dosen-dosen benar-benar mengajar sesuai jadwal kuliah (SKS).

    Memang kita didik untuk jadi masyarakat yang harus diawasi, tidak ada kesadaran untuk tidak melanggar aturan walau tidak ada yang mengawasi. Karena itu kita didik untuk selalu curiga dan parno. Default di set bahwa setiap orang punya nita jahat akan berbuat kecurangan, jadi selalu curiga, parno, dan setiap orang harus diawasi seketat2nya.

    Sikap parno ini tidak lain merupakan respon terhadap perilaku kita pada umumnya yang memang punya budaya “harus diawasi”, dan kalau punya kesempatan “melanggar” akan melanggar aturan.

    Karena terbiasa di Indonesia, kalau masuk ke toko atau supermarket, tas dan jaket harus dititipin, pertama kali saya masuk ke Toko di LN, saya bingung mencari-cari di mana tempat penitipan jaket dan tas. Ternyata tidak ada. Mereka percaya bahwa para pengunjung yang membawa jaket dan tas tidak akan mencuri barang-barang yang ada di dalam toko. Bahkan untuk urusan menimbang barang belanjaan juga, pembeli dipercaya menimbang sendiri dan tidak akan curang.

    Kalau di Indonesia, defaultnya beda, bahwa pengunjung itu tidak jujur, jadi harus dicurigai kalau membawa tas dan jaket ke dalam supermarket. Kasihan banget yah bangsa kita, rasa saling percaya sudah hilang karena memang kebanyakan tidak bisa dipercaya.

    Yang lebih parah lagi, saya sering melihat di saat jam bubaran toko/supermarket. Sebelum pulang, tas dan jaket para karyawan/pekerja toko/supermarket itu juga diperiksa oleh satpam. Separah itu lah tingkat saling percaya diantara kita sesama orang Indonesia, bahkan karyawan pun dicurigai.

    Saya biasa mencoba untk percaya kepada mahasiswa2 saya. Kalau ujian saya tinggal tanpa diawasi. Ternyata begitu saya tinggalkan ruangan, mereka yg semula kelihatan serius kerja sendiri-sendiri, langsung ribut saling bertanya kepada teman2nya.Jadinya susah juga. Ketika kita mencoba untuk memperlakukan mereka secara dewasa, percaya bahwa mereka tidak perlu diawasi, ternyata kepercayaan yang coba diberi justru disalahgunakan.

    Waktu saya kuliah dulu, pernah ada dosen saya yang menerapkan seperti itu. Saat ujina kami ditingal sendiri. Dan di antara kami mahasiswa tetap kerja sendiri-sendiri.

    Sorry, komennya kepanjangan.Saya salut banget sama Vicky tiap hari bisa nulis blog dan selalu ada aja ide yang bisa dijadikan tulisan.

    Have a great day.

    Cheers,
    Farid

  16. Fanda says:

    Setuju ama usul yg terakhir. Ujian pake soal esai, so murid + guru sama2 makin luas wawasannya. Mungkin malah makin tinggi tingkat kelulusannya, soalnya gurunya jd cape baca esai yg panjang2 n akhirnya kasih B aja deh semua, kan kasian udah cape2 nulis??

    Jd inget guruku jaman SMP dulu. Kata temen2 klo meriksa ulangan yg esai dia selalu bawa penggaris. Loh? apa hubnya? Iya, krn nilainya ntar tergantung panjang-pendeknya esai. Jd pertama-tama kudu diukur dulu pake penggaris…. Enaknya, kalo kita ga inget2 banget jwbannya, akhirnya kita pake kalimat di soal itu trs dibumbui ini itu jadilah panjang. Pdhal rasanya ga ada hubnya sama pertanyaan. (Pantes aku jd blogger yah, ternyata dr SMP dah jago ngayal!)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *