PD Copot Sepatu


Sebagai dokter, gw sering dituduh “tidak pengertian” lantaran gw selalu minta pasien-pasien buka sepatu mereka.

Waktu dulu gw masih kerja di rumah sakit militer, susternya sering sebal sama gw coz gw selalu minta pasiennya yang tentara itu buka sepatu. Menurutnya, prosedur gw itu cuman bikin waktu pemeriksaan jadi lama. Tau sendiri kan, tentara-tentara itu butuh waktu lama buat buka sepatu but mereka yang talinya banyak itu, meskipun pasti di latihan mereka udah diajari buat pasang sepatu secepat kilat. Lha maksud gw kan gw mau periksa pasien secara lengkap dan akurat, makanya gw mau periksa kakinya juga, bukan cuma nyocol-nyocolin stetoskop di dadanya doang.

Tahukah Anda bahwa penyakit seseorang bisa diramalkan cuma dengan ngeliat kakinya doang? Kalo jari kakinya nampak menghitam, itu alamat diabetes atau penyakit Buerger. Kalo kakinya nampak bengkak, itu pertanda jantungan. Bahkan coba tiduran telentang, lalu kaki kanan ditekuk sedangkan kaki kiri lurus, lalu raba perut kanan pasien. Kalo ada benda yang teraba empuk di bawah iga, awas, itu livernya bengkak. See, ternyata periksa kaki itu berguna, kan?

Malah kegunaan lainnya, kalo ternyata kaos kakinya bolong-bolong, itu tandanya pasiennya “kanker” alias kantong kering, jadi jangan dikasih obat yang mahal-mahal.

Dengan manfaat itu, pantesan orang jadi malu ke dokter coz takut sang dokter minta periksa kakinya. Bukan apa-apa, selain males pamerin kaos kakinya yang bolong, dia takut ketahuan kalo kakinya bau! Apalagi pasien-pasien gw yang pake sepatu but kulit itu, hampir rata-rata punya masalah sama, kakinya bau. Cukup bau untuk bikin susternya semaput, makanya susternya suka sebel kalo ada tentara buka sepatu.

Bicara soal kaki bau, untuk pertama kalinya gw mau bilang terima kasih karena KPU merancang surat suara buat Pemilu kemaren cukup lebar, yang gedenya nyaingin koran. Lho, kenapa? Soalnya bandingin aja sama pilkada di Perpignon, Perancis, minggu lalu, yang akhirnya terpaksa dianulir gara-gara “KPPS”-nya kedapatan curang. Ketua “KPPS”-nya ternyata nyelundupin kertas-kertas suara yang menangin seorang cawalkot. Bayangin di manakah dia umpetin kertas-kertas itu? Ternyata diumpetin di dalam kaos kakinya!

Untung surat suara Pemilu lalu cukup gede, jadi nggak muat buat disimpen di kaos kaki. Waduh, coba kalo yang ngumpetin surat suara itu KPPS-nya Indonesia di dalam kaos kakinya, bisa bubar negeri ini tanpa tedeng aling-aling. Bubarnya bukan karena tim KPPS-nya curang, tapi karena tim penghitungan suaranya semaput gara-gara nyium bau kertas suara yang nggak keruan setelah lama diumpetin di balik kaos kaki..!

Dan gw juga bertanya-tanya, gimana nasib tim “KPPS” Perpignon yang ngitungin suara-suara dari kertas suara selundupan itu. Apa mereka nggak semaput kebauan juga? Mungkin belum tentu, coz menurut pengetahuan antropologi dan geofisika gw yang minim dan diskriminatif, sebau-baunya keringat orang Perancis, masih nggak sebau keringat orang Indonesia. Soalnya Perancis itu negeri lembab, sedangkan Indonesia negeri tropis. Apa nggak sebaiknya kita bikin penelitian tentang “Analisa Komparatif Bau Kaki Orang Perancis dan Orang Indonesia”?

*Ediann, Viic! Siapa mau jadi bahan penelitian?!*

Mungkin Anda juga malu copot sepatu coz kaki Anda bau? Coba sekarang angkat kaki Anda ke idung, lalu enduslah. Hati-hati, jangan sampai kepergok tetangga di cubicle sebelah!

Tapi gw rasa, kita sebagai blogger kan kudu pinter..jangan cuman mencela masalah doang, tapi nggak ngasih solusi. Jadi gw akan kasih beberapa tau caranya supaya Anda pe-de ngumpetin surat suara di kaos kaki Anda. Eh..maksudnya, supaya Anda pe-de sama aroma kaki Anda!

– Selalu langsung cuci kaki setelah Anda nginjak pekarangan rumah Anda.
Bahkan meskipun paving block halaman Anda selalu dipel dengan karbol.

– Selalu pake kaos kaki kalo mau pake sepatu.
Kecuali kalo Anda biasa buka-pasang sepatu.

– Ganti kaos kaki satu kali sehari.
Bukan satu kali seminggu.

– Pilih sepatu yang banyak ventilasinya.
Cuman susah cari model sepatu cowok yang kayak gini. Eh, bukan berarti pake sepatu yang depannya bolong, lho!

– Ganti sepatu Anda selang-seling tiap hari.
Tujuannya supaya kuman yang kemaren Anda ternakkan di sepatu nggak makin beranak-pinak dan punya kesempatan buat keluar dari sepatu.

– Jangan langsung pake kaos kaki kalo kaki Anda masih basah setelah dari toilet.
Angin-anginkan kaki Anda sampai kering betul, baru Anda boleh pake kaos kaki.

– Kalo kaki Anda bau banget, sebelum pake kaos kaki, balur dulu sela-sela jari kaki dengan bedak tabur.
Lebih bagus lagi kalo bedaknya aroma mint. Jangan pake bedak kucing ya.

– Jangan sekali-kali nyemprotin parfum ke kaki Anda.
It never works! Please dong, ah!

Nah, sekarang kaki Anda nggak bau lagi deh. Mau coba selipin kertas suaranya di kaos kaki Anda? Kalo muat lho yaa..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

45 comments

  1. Ironis! Sodara-sodara, sekarang di Pulang Pisau sinyal GPRS-nya lagi jeblok. Akibatnya mestinya tadi pagi udah post yang baru, tapi saya masih belum bisa posting yang baru juga karena berpacu dengan waktu. (Menit ini sinyal on, entahlah menit berikutnya..)
    Jadi kalo selama beberapa hari berikut belum ada post yang baru, pliz berdoalah. Moga-moga orang-orang TI itu segera dikasih makan supaya GPRS di Pulang Pisau on lagi. Jadi saya bisa nge-blog lagi, ya? Oh Tuhan, jangan lama-lama dong off-signal-nya..

  2. mawi wijna says:

    Katanya Pak dokter Ricky, saya lagi apes aja mbak dokter. Maklum kerja lapangan mengharuskan untuk melepas sepatu dan merendam kaki di tanah berlumpur, he3.
    Kaos kaki saya cuma ada 3, makanya gantinya 2 hari sekali. Iya mbak dokter saya juga kasian sama buto ijonya, he3.

  3. mastein says:

    ganti kaos kaki tuh sekali sehari ya? dulu waktu masih sekolah saya pake setaun ndak pernah dicuci, untunglah kaki saya ini dari sananya sudah wangi
    *kibas-kibasin kaos kaki biar ruangan jadi wangi*

  4. Well, orang Indonesia udah kebiasaan nggak pake sepatu di rumah. Makanya gondok juga kalo orang bule namu ke rumah kita, nggak copot sepatu. Satu-satunya cara adalah nyambut mereka tepat di pintu masuk dan langsung nyodorin sendal, hehehe..

    Tentara emang selalu disuruh gesit tiap saat. Sialnya yang ngajarin gesit itu nggak pernah ngajarin mereka buat ngeringin kaki dulu kalo mau pake sepatu. Jadilah kaki mereka banyak yang bau naga, weitjee..

    Kalo kaki bau keringat, diantisipasi, jangan pake kaos yang ketebelan. Coba setelah diangin-anginin, buru-buru ditaburin bedak supaya keringatnya terserap.

    Kalo Anda nggak mau beli sepatu, pakelah sendal jepit. Jangan nyeker..!

    Ukuran jempol nggak ada hubungannya sama ukuran si “itu”..!

  5. Rudy says:

    Cara diatas kan cara pakai sepatunya doang tuh mbak??
    Nah, sekarang gimana caranya mengantisipasi bau kaki karena keringat nih??? (pengalaman pribadi waktu masih sekolah tuh…)
    Tentu diantara kaki-kaki tentara yang dibuka tuh nggak semuanya kering kan???

  6. Arman says:

    ngomongin buka sepatu, gua sebel ama orang2 sini suka gak tau diri. mereka kan kebiasaan banget kalo di rumah tuh gak buka sepatu. jadi begitu juga kalo masuk ke rumah orang, main masuk aja tanpa buka sepatu. padahal kita tuh kalo di rumah selalu lepas sepatu dan ganti sandal rumah (sandal yang khusus hanya untuk di dalam rumah), biar lantai tetep bersih gitu.

    jadi paling kesel kalo abis kedatengan tamu bule. kelar tamunya pulang kudu ngepel2 lagi. hahahaha.

  7. Veruca? Na, kau apain aja tuh kakimu ampe kayak dibokerin kecoa gitu? Ck..ck..ck.. Ganti kaos kaki tiap hari, Na, bukan dua hari sekali. Tak tega diriku membayangkan kaos kakimu. Kesiyan juga buto ijo disama-samain sama kuku kakimu..Kurasa dia akan protes..

  8. mawi wijna says:

    seperti yg pernah saya tulis di blog saya mbak dokter, wlopun saya tiap hari pake kaos kaki tetep aja kena yang namanya Verruca Virgilis. Jangan salah ya, kaos kaki yg saya pake tu diganti setiap 2 hari sekali.

    Tapi saya malu juga pas periksa ke dokter kulit n disuruh buka kaos kaki, tampaklah kuku kaki yg kayak buto ijo ini.

  9. Iwan says:

    Jadi ingat Vic, pasien yang pakai sepatu, asal injak, padahal di sepatu ada tutup botol, so tutup botol masuk, melesak ke kaki, gak terasa. Mank sudah komplikasi neuropati diabetik.
    Kalau di foto tu, lantai bersih begitu mana lah ada yang enggan copot sepatu…(lagi pula yg punya rumah pasti marah tho..hahaha)

  10. depz says:

    Malah kegunaan lainnya, kalo ternyata kaos kakinya bolong-bolong, itu tandanya pasiennya "kanker" alias kantong kering, jadi jangan dikasih obat yang mahal-mahal. <—analisa yang super duper dahsyatt….
    (ngakak bacanya)

  11. Fenty says:

    oohh penyakit bisa dilihat dari kakinya toh ?? wah wah … pelajaran baru buat aku hari ini, hehehehe …

    berarti kalo diperiksa dokter Vicky mesti siap2 cuci kaki sampe bersih wangi, hehehe, bisa gak malu2in :p

  12. ditter says:

    Biar ga bau kalo di kasi deodorant ketek aja gimana, haha.. Mbak Vicky gimana kabarnya????? Ya ampunnnnn.. udah lama banget kita ga ketemu, eh malah ketemu di blog, hehehe… Salam juga buat keluarga disana mbak…

  13. Perkara liver bengkak:
    Pada dasarnya liver adalah benda empuk di perut. Dalam keadaan normal, liver sembunyi di belakang iga dan nggak akan bisa diraba. Tapi kalo livernya bengkak, ukuran liver akan meluas ke arah kaki sehingga apa yang mestinya sembunyi di belakang iga, malah jadi nyembul ke bawah iga. Dokter akan bisa mengenali apakah benda empuk di bawah iga itu liver atau bukan.

  14. Jens..jangan malu-maluin Papua dong. Masa’ Jayapura nggak jual kaos kaki??

    Pits..itu keringat di kaki wajar aja, kan negeri kita negeri panas. Pake kaos kaki bikin kakinya Pitshu kering soalnya keringatnya terserap di kaos kaki.

    Yang harus diwaspadai itu, kalo keringat dingin padahal nggak kena AC. Nah itu yang harus dicurigai..

  15. Pitshu says:

    bisa cek penyakit aku ga ?! aku itu kao kaki nyeker sela kaki suka keringetan, tapi kalo aku pakai kaos kaki, kaki aku kering2 aja ^^ kenapa yah ?!

  16. BERT972 says:

    bicara tentang kaki,gue jadi ingat dengan sop kaki ayam kegemaran gue…eh,ngelantur ngak apa apa kan…kau mandi pakaigula ya..?..kok maniiiiees sekali..lamm akrab ya..!..

  17. Mungkin itu sebabnya dia dikeluarin, karena sang karyawati asal Afrika itu nggak tahan sama bau kakinya. Lalu si perempuan nggak sengaja ngomong di depan umum bahwa dia tau kakinya Paul bau. Lha tau dari mana kakinya Paul bau, wong Paul nggak pernah copot sepatu di kantor? Makanya orang-orang jadi curiga dan nyelidikin siapa tau Paul dan Mrs Africa sering ketemuan di luar kantor di mana Paul suka buka sepatu di depan si Ibu. Ketauan deh..

  18. Farid says:

    Met Siang Bu Dokter,

    Akhirnya keluar juga postingan hari ini, walau agak telat. Biasanya jam 8 pagi pas nyalain komputer, udah ada postingan baru. Hari ini keluarnya udah jam 11.25.

    Gak semua loh yang kaos kakinya bolong itu “Kanker” alias “Kantong Kering”. Ingat kan dulu kasus si Paul Wolfowitz, yang ketahuan makai kaos kaki bolong. Padahal saat itu dia masih menjabat sebagai Direktur World Bank (WB), sebelum diganti karena kasus skandal dengan salah satu karyawati di WB.

    Have a nice day.

    Salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *