24 Jam Tidak Seksi

Gw ngerti gimana judul di atas bisa nimbulin seratus tanda tanya, apa maksudnya? Bagaimana Vicky bisa sebut gitu? Satu jam aja nggak bisa dibilang seksi, apalagi 24? Emangnya jamnya punya perut six-pack atau pake rok mini?

Itu gara-gara gw niru panutan nulis gw, Kompas, akhir-akhir ini. Udah seminggu ini Kompas punya judul aneh-aneh, “Isu Lingkungan Tidak Seksi”, atau “Mega-JK? Tidak Seksi!” Gimana caranya isu lingkungan mau dibilang seksi? Isu itu topik, tema, bahan pembicaraan, mana bisa disebut seksi? Seksi kan artinya punya sex appeal, sesuatu disebut punya sesx appeal kalo hal itu bisa menimbulkan..yaa itu deh. Lha gimana caranya isu bisa menimbulkan sex appeal?
Bahkan Mega-JK pun nggak bisa dibilang seksi. Lha mau bikin sex appeal buat siapa? Taufik kiemas atau Bu Mufida? Lagian susah juga mereka mau dibilang seksi, mengingat wibawa eks-presiden dan wapres yang lebih pantas jadi ibu-ibu atau bapak-bapak ketimbang memicu sex appeal. Yang pantes dibilang seksi tuh: Brad Pitt, Angelina Jolie, Carla Bruni, Barack Obama..
*waks..Vicky diskriminatif! Kepala negara dan Ibu Negara orang kok boleh dibilang seksi?*

Mungkin maksudnya wartawan itu, isu lingkungan nggak menarik. Mega-JK mungkin nggak menarik. Lha mau bilang menarik aja kok pake acara menggantik kata “menarik” dengan kata “seksi”? Apa maksudnya mau nyuri perhatian pembaca yang dangkal (kayak gw ini) buat ngeklik beritanya? kalo gitu, gw juga mau tiru-tiru. Daripada bikin tulisan dengan titel “24 Jam Tidak Menarik”, mendingan gw nyuri perhatian Sodara-sodara Jemaah dengan judul “24 Jam Tidak Seksi”!

Janggal? Biarin!

Kalo nggak ada halangan, mestinya kemaren, di Institut Seni Indonesia, Solo, digelar acara menari 24 jam. Dari jam 6 pagi kemaren sampai jam 6 pagi tadi. Eh, bener nggak ya? Lha gw kan di Cali, jadi nggak bisa mantau. Tolong Sodara-sodara yang di Solo dicek deh, apa bener ornagnya menari nggak brenti-brenti selama 24 jam? nggak pegel, tah?

Gw rasa itu judul acaranya cuman dibikin-bikin buat heboh aja. Mestinya ada beberapa pertunjukan nari yang ditampilin bergantian selama 24 jam, bukan ada orang nari selama 24 jam nonstop. Gila, emangnya nggak kebelet pipis, apa?

Tapi memang ada aja orang mau bikin rekor buat dimasukin ke buku rekornya Guinness atau Jaya Suprana. Pernah denger kan ada orang main piano 24 jam atau main drum 24 jam nonstop? Orang-orang itu betul-betul melakukannya. Drummer yang gw ceritain ini, tangannya main drum terus-menerus, sementara istrinya yang nyuapin makan dan ngelapin keringat dia. *Kok nggak pasang slang kateter sendirian, biar nggak usah mikirin pipis, gitu lho?* Pertanyaannya, bijaksanakah itu?

Ada alasan simpel kenapa orang kudu makan tiap hari. Coz lidah yang kering bikin bau naga.
Ada alasan simpel kenapa orang kudu tidur tiap hari. Coz tanpa istrirahat, fungsi otak jadi ngaco sampai 50%.
Ada alasan simpel kenapa orang kudu pipis tiap hari. Coz sarafnya kandung kemih sudah kerja otomatis buat menuhin kencing, jadi nggak bisa diatur seperti kita merintahin tangan kita buat ngeblog selama 24 jam.
Jadi, dalam 24 jam kita perlu istirahat. Entah itu buat berdoa, makan, boker, atau tidur.

Maka, bikin rekor melakukan apapun terus-menerus selama 24 jam, entah itu nari, main drum, megang mobil, bekerja, atau cuman ngeblog, tidaklah bijaksana. Itu bukan rekor yang patut dianggap keren. Tidak menarik. Tidak seksi!

Lagipula siapa bilang sehari semalam itu 24 jam? Itu katanya guru SD, biar murid nggak bingung. Bumi berputar keliling matahari bukan selama 24 jam, tapi :hanya” selama 23 jam 59 menit. Penduduk dunia “korupsi” waktu 1 menit tiap harinya, dan mereka baru membayar gantinya setelah 365 hari x 4 tahun. Itulah sebabnya kenapa ada hari kabisat setiap 4 tahun sekali yang jatuh pada tanggal 29 Februari. Kenapa jatuhnya mesti bulan Februari? Entah, tanyakan pada kaisar Romawi yang bikin penanggalan itu.

Sekarang, mau nggak Anda bikin rekor baru, dengna judul “Ngeblog Selama 23 Jam 59 Menit”?

*Waduh, Vic! Itu sama sekali nggak seksi!*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

19 comments

  1. Hari ini Pulang Pisau betul-betul ngga sexy. GPRS udah mati 24 jam sejak kemaren n baru idup lagi jam 1 siang. Akibatnya gw baru sempat posting ini jam 11 siang pake Speedy kantor, itu pun kudu ngantre coz banyak yang mau Facebook-an. Jam 2 siang mati lagi n baru idup jam 7 malem.

    Padahal gw baru mau bikin rekor ngeblog 24 jam: posting, comment-approving, comment-rejecting, commenting, blogwalking. Ndak pa-pa ndak pake jam dinding, kan ada jam digital. Salahkan tarif internet yang turun dan mutu koneksi yang ikutan turun.

  2. Rudy says:

    Bikin rekor ngeblog 23 jam 59 menit???
    Ayo!!!!
    Tapi selama 23 jam 59 menit tuh enaknya ngapain aja yah???
    Biasanya sih aku hanya memerlukan waktu paling lama 3 jam untuk ngeblog dan klik iklan. Trus selebihnya yang 20 jam 59 menit enaknya ngapain yah, bingung juga tuh kalo mau bikin rekor ngeblog???
    Mending buat rekor tidur selama 23 jam 59 menit aja, kalo yang satu ini mungkin aku bisa???

  3. Farid says:

    Hi Vicky,
    Tumben nih, penonton yg berkomentar gak banyak. Apa mungkin karena judulnya “tidak sekseh” yah?.
    Gpp, judulnya gak sekseh, yg penting isinya sekseh, dan yang paling penting lagi, penulisnya juga sekseh.

    Apa perlu dibuatkan lagu “Penulis Blog Terseksi” untuk nyaingin lagu “Makhluk Tuhan Yang Paling Seksi” Mulan Jameela.

  4. depz says:

    bikin rekor buat sebagian kan hanya untuk jadi tenar, n kalo ga salah dapet duit tuh dr om jaya suprana.

    tp blog ini seksi kok
    *merayu
    halah

  5. mawi wijna says:

    wlo desain di blog ini ndak seksi
    wlo artikel di blog ini ndak seksi
    wlo orang yang punya blog ini ndak seksi

    saya tetep seneng sama artikel-artikelnya terutama sama yang punya blog…(halah gombal pisan!)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *