Jadi Beken dalam Seminggu


Huehehehe..satu lagi orang Indonesia yang tadinya cuma “nobody”, tiba-tiba berubah jadi “somebody” hanya dalam sepekan. Dan Anda juga bisa lho niru jejaknya, coz tadinya dia juga kayak Anda, “hanya” seorang blogger. Lebih parah lagi, nggak kayak Anda, dia cuma blogger gurem. Lha wong seumur-umur orang ini baru posting dua kali?Yupz, dialah Rani Juliani. Cewek ini mungkin umurnya kira-kira 22-23 tahun, mahasiswi sebuah sekolah tinggi komputer di Tangerang. Punya kerjaan paruh waktu sebagai caddy di lapangan golf. Cuma gadis biasa. Yang jadi problem, ternyata dia istri yang dinikah siri oleh Nasrudin, seorang pengusaha yang minggu lalu ditembak mati oleh preman nggak jelas setelah dia kelar main golf. Katanya itu preman suruhannya laki-laki bernama Antasari Azhar, menurut kabar burung yang beredar.

*Kenapa istilahnya mesti kabar burung sih? Kan yang nyebarin kabarnya itu orang, bukan burung? Burungnya siapa yang bisa nyebarin kabar?!*

Katanya sih, AA be-te soalnya sebenarnya Rani itu pacar gelapnya AA. Kenapa urusan rebutan cewek aja bisa jadi bulan-bulanan headline koran? Yaa soalnya yang rebutan cewek ini AA, pejabatnya Komisi Pemberantasan Korupsi. Jelas, Sodara-sodara?

Well, gw sih ogah ngegosipinnya, coz belum tentu juga orang-orang ini beneran rebutan cewek sampai korban nyawa. Yang menarik adalah ternyata Rani ini seorang blogger. Blognya yang gurem itu sudah berbulan-bulan nggak di-update, dan mendadak sekarang jadi rame lagi. Postingnya yang terakhir adalah tulisannya tentang promosi kampusnya sendiri, penuh dengan komentar-komentar yang nggak nyambung sama isi tulisannya. Gw bacanya sampai bingung, malu, kesiyan, tapi juga ketawa. Kok gini ya kelakuan para komentator blogger kita?

Banyak yang bilang simpati sama Rani. Coz dia kan tadinya cuman caddy golf biasa, tapi kok ya keseret sampai hamil oleh laki-laki yang udah idungnya belang, udah punya istri, dan sekarang mati pula. Ada yang saking simpatinya sampai merasa perlu komentar berkali-kali.

Ada yang mendesak Rani supaya segera buka konferensi pers buat bilang, apakah AA memang bunuh Nasrudin supaya bisa ngembat Rani. Yang lebih penting, apakah Rani memang simpanan mereka berdua?

Ada yang nanyain, bagusan mana “stik”-nya Nasrudin atau AA? Mana yang lebih cepet masuk ke “hole”-nya Rani? Ada juga yang malah nawarin, “Mau nggak ngent*t sama gw aja?”

Lalu ada juga yang ngata-ngatain Rani, bilang Rani pecundanglah, Rani malu-maluinlah, Rani b*tch lah, dan sebagainya. Waduh, kesiyan nyokapnya. Nyokapnya Rani atau nyokapnya orang yang maki-maki Rani?

Ada yang ngaku-ngaku bekas teman sekolahnya Rani, nulis gini, “Rani, gw ada pict lu waktu SMA. Lu dulu culun abis, taoo.. Item, nggak putih kayak sekarang.. Tapi gw salut sama lu bisa bikin skandal..” Membuat gw bertanya-tanya, emangnya cewek culun item nggak boleh bikin skandal jadi simpenan direktur?

Barisan komentar pun juga dirombak jadi pasar iklan. Ada yang jualan sprei, ada yang ngiklan jasa syuting, ada yang jualan suvenir buat nikah siri, ada yang servis printer, ada yang promosi wisata ke Palembang, ada yang promosi sekolah di Aussie, ada yang pasang yel “Hidup Persib!”, malah ada simpatisan yang kampanye SBY segala..

Tapi yang lebih lucu lagi, ada yang bingung, “Ini beneran nih blognya Rani?”
Malah ada yang ngehasut supaya pembaca klik link sesat, “Rani udah buka blog baru. Klik www…..”

Bahkan gw sendiri ragu Nasrudin udah tewas. Lha kok ada yang ngaku bernama Nasrudin ikut berkomentar, “Rani dimana dikau. Aa Nas kangen. Kutunggu di sisiku.”
Orang mati bisa nge-blog?!

Hahaha! Apa yang bisa kita tarik manfaatnya di sini?

Pertama, kalo Anda merasa profesi blogger nggak cukup bikin Anda beken, jadilah simpenan dari pengusaha. Lebih disukai kalo si direktur itu yang udah kawin, banyak pengaruh, dan kalo bisa yang terancam mau meninggal..

Kedua, kalo mau pasang iklan gratis dan banyak pembacanya, silakan komentar di blognya Rani ini. Pasanglah iklan yang mencolok. Coz terakhir gw ke sana, yang komentar udah 174..?

*Oke, cukup lu nyesatin jemaah, Vic. Yang serius lah..*

Gw selalu punya alasan bagus kenapa tiap orang yang komentar di blog gw kudu nulis captcha dan dimoderasi dulu. Coz gw nggak mau ada orang sembarangan, bermental memble, bisa tampil di blog gw dan menyalahgunakan blog gw buat keperluan sesat. Apapun musibah bisa terjadi kepada kita: terjebak di daerah miskin sinyal internet, lupa password blog, tewas disengat laba-laba; yang intinya bikin kita nggak bisa megang blog kita. Jadi selalu pastikan blog dalam keadaan terkendali, nggak diserobot komentar-komentar tidak berbobot, apalagi yang sampai bisa melecehkan kita sendiri. Blog kita punya reputasi, dan harus dijaga seperti kita jaga kredibilitas kita sendiri.

Mudah-mudahan Rani bisa beristirahat dengan tenang di persembunyiannya. Gila juga ya internet sekarang, blog yang udah hampir terlupakan pun masih bisa ngebunuh karakter pemiliknya sendiri..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

33 comments

  1. Menurut gw, kalo Rani mau, bisa aja dia manfaatin blognya ini buat membela diri. Dia bisa buka blognya lagi, lalu bikin pernyataan bahwa dia tidak terlibat atau sampai sejauh mana dia terlibat kasus ini. Kedua, dia bisa hapus komentar-komentar yang kotor dan aktifin moderasi supaya nggak ada lagi orang awam yang bisa caci-maki dia.
    Dan mestinya melakukannya gampang lho, cuman bermodal HP di tangan aja juga bisa. Pasalnya sekarang, Rani mau melindungi nama baiknya sendiri apa ndak?

  2. depz says:

    gue kasian rani nya aja
    padahal belum tentu dia bener2 terlibat (yang katanya asmara) sama org2 itu
    untung juga si rani blogger ga aktiv
    jadi ga semua org kenal dia
    coba kalo dia blogger aktiv, pembacanya yg mengenal dia semakin banyak n semakin banyak yang ngejudge

  3. posting yang gombal abiss di blog rani tapi comment-nya sudah 200an, hampir 300 malah… busyet dech… qualified gak tuch… banyak comment yang sudah dihapus lagi…

  4. Biasanya netter yang kotor bakalan punah sendiri sesuai seleksi alam. Paling-paling efek mengganggunya cuma sesaat. Mungkin kesiyan sama para korban aja yang dicela abis. Belum tentu juga mereka bertiga ada main beneran.

  5. Rudy says:

    Jadi Caddy Golf dan main AA ama N, sapa yang ngiler duluan yah liat kemolekannya Rani, hehehe…
    Rambut udah beruban tapi nafsu masih membara juga tuh orang???
    Kuat g kali yah???

  6. trimatra says:

    apapun alasan orang berkomentar biarkan saja, blogspot aja yang punya tempat ngebiarin masa kita protes….
    toh pada akhirnya yg protes ga sopan akan tersisih oleh publik dengan sendirinya.

  7. rco says:

    Pengen lihat blognya sih tapi dimana? Kok gak dikasih link sekalian.

    Rasanya yang bikin kabar burung itu emang bener2 punya burung

  8. Spam comment..Gw pernah dapet ratusan yang ngajakin ikut kasino on-line. Masih mendingan, lha kalo dapet spam iklan yang ngajakin liat orang telanjang atau ikutan aliran sesat? Duh, males banget gw..

  9. Pitshu says:

    g pakai pengaman untuk komen, karena dulu sering dapet spam comment enggak jelas gitU! hihihi…

    banyak orang sekarang manfaatin blog buat yang enggak2!!

  10. Seperti yang udah saya bilang, komentar di blognya Rani berguna buat iklan baris. Sekarang aja jumlahnya udah 265 komentar, malah ada yang ngiklan jualan korma dan minyak zaitun lengkap dengan daftar harganya segala. Ayo, ayo, siapa mau ikutan ngebom komentar di blognya Rani?

  11. mawi wijna says:

    Saya nggak bisa nge-golf mbak. Stiknya aja mahal kali. Tapi kayaknya ga guna juga nge-bom itu blog yang nggak diupdate dengan komentar-komentar kayak gitu.

  12. Idih, Wijna, kalo saya pengen tau soal Wijna, saya ketik aja nama Mawi Wijna di Google, pasti langsung keluar alamat blognya Wijna yang mblusuk-mblusuk itu.
    Kenapa nggak ada yang ajak Rani main golf? Lha Wijna mau ajakin Rani ngegolf, tah? Asal jangan main golf bola-dua..

  13. mastein says:

    maksud saya si mbak Rani Juliani yang lagi ngetop itu lho mbak, saya yakin nengokin komentar di blognya adalah kegiatan prioritas nomer sekian untuk saat ini.

  14. *bingung numpahin isi kebun binatang, gimana caranya?*

    Lha saya sih pasti mbaca semua komentar yang masuk ke blog saya, termasuk melaporin para pecinta kebun binatang ke administratornya Blogger..

  15. mawi wijna says:

    kasian ya mbak Rani, jadi populer gara2 skandal. tapi orang-orang tau darimana mbak Rani punya blog yah? Terus, kenapa nggak ada yg ngajak mbak Rani main golf?

  16. mastein says:

    emang dasar orang kita nggak bisa liat barang nganggur, ada kesempatan dikit langsung pada pengen ikutan ngetop, ada kesempatan langsung pada numpahin isi kebun binatang, aji mumpung kata orang jawa. padahal paling yo ndak dibaca sama yang punya blog. hehe

  17. Ya biar aja pembacanya komplain. Kan kita sadar keamanan.
    Lha orang masuk bar digrepe-grepe bodyguard aja nggak ada yang protes tuh..ini komentator disuruh masuk proses seleksi aja kok protes..

  18. Fanda says:

    Aku setuju Vick, aku jg psg moderasi tuk komentar (kamu pasti dah tahu ya), yg sering di-komplain ama para pembacaku, tp gimana lg? Maksud hati bkn utk mempersulit, tp di luar sana banyak berkeliaran org2 ga bertanggung jwb.
    Utk kasus Rani..no comment deh! Mendingan komen di posting blogmu yg lain aja Vick!

  19. Farid says:

    Dulu setting comment di FS saya di-set automatic approval for friends only karena yakin teman-teman saya gak akan ngasih komentar aneh-aneh. Eh ternyata sekarang ada virus yang bisa masuk ke account teman dan mengirim komentar dari account tsb,otomatis akan diapprove, padahal isinya itu video-video porno hehehe.Teman yg punya account FB gak tahu kalau account nya udah dijebol. Sejak saat itu, set FS saya ubah, automatic comment approval : never!!! hehehe.

    Kalau yang di Multiply, settingnya juga free, dan Alhamdulillah, sampai saat ini belum ada komentar-komentar aneh dan komentar-komentar yang berisi iklan dan promosi.Kalau ada, kan tinggal dihapus saja, gampang kan.

  20. Hm..susah nih. Apa Depkominfo perlu bikin undang-undang untuk membina(sakan) blogger-blogger yang suka berkomentar nggak sopan? Tapi saya ragu itu efektif.
    Memang sudah dari sononya para netter kotor itu suka ngomong jorok. Memang mentalnya bobrok sih. Memang ada aja yang tidak disukai dari manuvernya Rani Juliani, Megawati, Hadi Djamal, wajar kalo dikritik. Tapi yang namanya mengkritik itu kan juga ada etikanya.

    Mudah-mudahan kita bisa mengambil hikmah dari penghinaan-penghinaan secara virtual ini. Orang jahat sih pasti ada aja, jadi memang kita harus waspada pasang sistem keamanan di website kita, Facebook kita, dan lain-lain sebagainya..

  21. Farid says:

    Met Siang Bu Dokter,

    Iya, tadi pagi saya sempat main ke blog nya, baru ada 37 komentar, ternyata waktu dirimu blogwalking ke sana udah 174 yah.

    Emang kasihan banget yah, sama kasusnya si Hadi Djamal, di blognya juga banyak banget komentar-komentar yang jorok dan gak sopan banget. Apa emang sebagaian blogger masih perlu diajarkan etika ?

    sama waktu ada FB : Say No To Megawati,banyak komentar-komentar yang sangat tidak pantas diucapkan untuk mantan Presiden kita, apalagi beliau itu anak Proklamator RI.

    Saya juga tidak setuju dengan beberapa kebijakan Megawati dan kampanyenya yang suka menyerang SBY, tapi tetap merasa kasihan waktu baca macam2 komentar, yang lebih menghina ke fisik Bu Mega, bukan ke kebijakannya.Ada juga yang menyinggung2 dan menghina masalah pernikahannya yang sampai beberapa kali. Padahal itu kan tidak ada hubungannya dengan kebijakan dia sebagai Presiden/Ketua PDIP.Lagian pernikahannya, walau pun beberapa kali tetap sah dan resmi secara hukum dan agama, bukan Poliandri.

    Ada jugabeberapa foto Bu Mega yang dibuat/diedit menjadi pose yang sangat menghina.

    Benar juga tuh, komentar diblog harus diset dgn moderasi/approval. Dan saya senang karena selama ini komentar saya lolos sensor dan diapprove oleh Bu Dokter hehehe.Dan saya yakin, yang berkunjung ke Blog Bu Dokter ini juga orang-orang yang punya etika, tanpa di sensor pun, dengan automatic approval, sepertinya tidak akan ada komentar-komentar yang bisa menjadi “pembunuh karakter” Bu Dokter.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *