Aibnya Skuter


Coba Anda ingat-ingat, pernah nggak jaman sekolah dulu Anda dapet nilai jelek? Kalo ya, baiknya Anda siap-siap bikin bunker. Siapa tau Anda jadi beken dan bernasib sial kayak skuter minggu ini, Rani Juliani.

*Skuter = Selebriti KUrang TERkenal*

Tau kan siapa Rani ini? Dia caddy paruh waktu yang disebut-sebut jadi saksi kunci pembunuhan pengusaha Nasrudin, lantaran dia adalah istri simpenannya. Rani begitu penting dalam kasus ini, soalnya katanya sih Nasrudin dibunuh gara-gara pembunuhnya be-te Nasrudin ada main sama Rani yang kebetulan juga katanya jadi simpenan sang pembunuh itu.

Kasus ini nyudutin Rani habis-habisan, bikin polisi terpaksa ngumpetin Rani dan seluruh keluarganya dalam program perlindungan saksi. Akibatnya orang jadi penasaran, dan mulai kasak-kusuk nyelidikin Rani. Mendadak tetangganya dan kampusnya jadi populer, dan seperti yang gw tulis beberapa hari lalu di blog gw, blognya Rani yang baru isi dua post itu langsung dibom komentar sampai 300 biji hanya dalam tempo satu hari. Tiba-tiba semua orang merasa kenal Rani dan berebut angkat bicara; penyelia di lapangan golfnya bilang Rani jarang ngomong akrab kalo lagi jadi caddy-nya Nasrudin, teman SMA-nya bilang Rani dulu culun dan item kok tau-tau bisa ngegaet direktur, dan orang kampusnya Rani bilang Rani udah lama nggak masuk kuliah.

Yang cukup nyentak gw adalah sekolahnya Rani bahkan ikut-ikutan cuap-cuap bahwa Rani nggak pinter-pinter amat pas jaman sekolah dulu. Sang sekolah dengan santainya membuka nilai-nilainya Rani pas sekolah, nilai Agamanya sekian, nilai Bahasa Indonesianya sekian, nilai Matematikanya sekian, dan nilai lain-lainnya, persis sampai ke angka-angka di belakang komanya. Mau tau nilainya berapa? Waduh, mendingan nggak usah gw sebutin deh, nggak tega gw. Yang pasti, kalo aja Rani ini satu jaman ama sekolah gw dulu, bisa dipastiin Rani nggak akan lulus sekolah.

Ini betul-betul sudah keterlaluan. Ahoyy..sekolah mana sih nih, kok tega-teganya nyiarin nilai-nilai pelajarannya Rani jadi santapan publik? Itu kan nilai yang didapatkan oleh semata-mata seorang pelajar yang bersekolah, bukan nilai yang diperoleh seorang caddy yang nyambi jadi simpenan pengusaha. Apa coba korelasinya ngegelar nilai ulangan Rani dengan konfirmasi keberadaan seorang selingkuhan korban pembunuhan yang sekarang menghilang? Nggak ada, nggak ada, nggak ada!

Gw mencemaskan perilaku guru sekolah itu. Memangnya nilai yang diperoleh seorang murid boleh jadi rahasia umum ya? Gimana perasaan seorang murid kalo misalnya disiarin di khalayak ramai bahwa dirinya dapet nilai 4 di pelajaran biologi? Malukah dia, ataukah sekolah berpendapat bahwa ketauan dapet nilai jelek itu biasa? Bahkan setelah bertahun-tahun murid yang bersangkutan itu lulus, dan kebetulan jadi orang terkenal, lalu si guru yang kebetulan pernah ngajarin dia di sekolah dulu seenaknya ngomong ke wartawan dan bilang, “Si X tuh dulu murid saya, dan sekarang jadi anggota DPR. Padahal dulu ulangan Bahasa Inggrisnya dapet 5 lhoo..”

Etiskah seorang pendidik ngomong gitu? Padahal info sepele gitu aja bisa bikin citra negatif tentang seorang terkenal yang padahal dulunya cuma murid biasa. Kedengarannya murid dapet nilai jelek itu sepele, tapi buat orang-orang tertentu, itu bisa jadi aib.

Padahal kan sekolah harusnya jagain martabat muridnya yang merupakan klien mereka. Murid akan selalu jadi murid, jadi anak didik dari gurunya, bahkan setelah dia lulus dari sekolah itu. Kita selalu dinasehati, jangan pernah sebut gurumu itu “mantan guru”. Kalo murid bisa jadi “mantan murid” setelah dia lulus, apakah haknya untuk tidak dipermalukan “mantan” sekolahnya juga langsung hilang?

Mungkin harus kita pesenin ke adek-adek blogger yang masih sekolah. Pliz, Dek, jangan sampai dapet nilai jelek. Nanti kalo gede dan kalian jadi beken, sekolah kalian bakalan ember dan ngomongin ke mana-mana kalo rapor kalian pernah kebakaran.
“Si X itu sekarang beken, padahal dulu pas sekolahnya dia bodo bukan main..”

Yang udah lulus dan telanjur dapet nilai jelek, janganlah jadi istri simpanan orang. Nanti kalo suami yang nyimpen kalian itu dibunuh, kalian terpaksa sembunyi dan sekolah kalian akan emberin nilai-nilai kalian yang jelek itu demi mendongkrak popularitas sekolah.
“Hah pantesan sekarang cuma bisa jadi istri simpenan, lha waktu sekolah dulu anaknya ya dungu..”

Dan buat yang udah telanjur dapet nilai jelek dan kadung jadi istri simpenan, segera hubungi guru-guru kalian waktu sekolah dulu. Kirimin mereka paket apa aja: mangga, kue, bunga, dodol pisang, sambil ditulisin, “Jangan bilang-bilang ya kalo saya lulus gara-gara nilai saya dikatrol..”

Wah pokoke kacau deh kalo ketauan nilainya jelek, malunya bisa berabad-abad nggak ilang-ilang..

Tolonglah, Pak Guru, Bu Guru, lindungi nama baik muridmu. Jangan bilang siapa-siapa kalo nilai ulangan kita jelek-jelek. Simpan aja di lemari, kunci rapat-rapat. Sekolah harusnya melindungi anak didiknya seumur hidup, bukan malah malu-maluin mereka..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. Mungkin wartawan sudah frustasi. Mau nguber-uber Rani, tapi orangnya nggak ketauan ngumpet di mana. Maka wartawan terpaksa harus puas dengan cuman mewawancarai “turunan-turunan”-nya Rani: ya temen kuliahnya, ya guru sekolahnya, mungkin kalo perlu tukang baksonya atau hansipnya. Tapi khusus buat gurunya Rani, ini adalah pe-er besar yang bisa mencoreng profesionalitas guru. Guru itu kan orang tua kedua buat muridnya, mana boleh orang tua ngejelek-jelekin anaknya sendiri?

  2. depz says:

    geblek juga tuh guru,
    dia ga mikir apa dulunya prnh punya nilai jelek or kekurangan waktu dia skola dlu
    n apa dia ga malu kalo tpt skolahnya guru itu dulu nyiarin ke “dunia” bahwa nilainya jelek n skrg malah jd guru

    aya aya waee

  3. eels says:

    Yang jelas kadang2 kalau sesuatu lagi dipuncak tangga, lagi hit, semua berusaha nimbrung ikut meramaikan, Rani yang lagi terkenal terkait kasus kriminal..harusnya fokus ke masalah krimininal.., tapi sekarang semua sisi kehidupannya disajikan…yang penting ramai…, dan pada akhirnya sulit membedakan : Terkenal karena benar2 pahlawan (karena hal2yg positif) atau terkenal karena sekedar banyak diekspos wartawan untuk kepentingan konsumtif )

  4. reni says:

    Lo…, yang ada sangkut pautnya ma Rani udah pada diburu wartawan to untuk menceritakan segala hal yang menyangkut Rani ??
    Wah ketinggalan nih aku, padahal aku dulu dekat juga lo sama Rani, kok wartawan gak ada yang nguber aku ya ??
    Wah payah ni wartawan-2…, ada sumber info yang terpercaya malah tidak diwawancara !!

  5. Soalnya kita tau Rud..menghajar anak (meskipun cuma dengan menjewer kupingnya) nggak akan perbaikin nilai ulangan yang jelek.. Hukuman saya paling-paling nggak boleh nonton tivi. Kalo sekarang, mungkin hukumannya nggak boleh nge-blog, hahaha..

  6. Rudy says:

    Bonyok mbak Vicky cuma bilang,
    “Sudah nanti malam jangan nonton filem lagi. Belajar sana!”
    Wah, enak banget tuh mbak???
    Lain halnya dengan nyokapku, jika aku dapet nilai jelek pasti aku dapet jeweran gratis dari beliau, maka dari itu aku selalu berusaha untuk dapat nilai yang baik, bukan karena rajin tapi takut dijewer lagi???
    Hehehe….

  7. Dear Harry, emang mukamu tebel, nggak kayak muka daku..

    Dear Wijna, Rani udah bersin-bersin seminggu, jadi gw mau kasih tau kiatnya supaya orang-orang lain nggak bersin kayak dia. Heyy..dirimu sendiri, mana nilai-nilai kuliahmu??

  8. mawi wijna says:

    udah-udah mbak, masalah Rani ndak usah diungkit-ungkit lagi. Kasihan orangnya, ntar bersin-bersin terus krn diomongin, he3.

    Buat adek-adek blogger yg masih menuntut ilmu (sekolah/kuliah), silakan post nilai-nilai kalian di blog agar pembaca tahu bahwa blogger juga manusia…eh?

  9. hryh77 says:

    wkwkwk.. klo saya nanti beken terus disebarin ip saya yg jelek.. saya sih ga masalah mbak.. yg penting kan udh berhasil.. he..he..

  10. mastein says:

    ini sudah mewabah mbak, atau jangan-jangan ini memang sifat bawaan orang kita, berbakat jadi free rider, numpang ngetop, merasa berhak ikut merasakan ngetopnya lah minimal. hehe

  11. EK4zone says:

    wew, bunker khusus buat nilai khusus…
    boleh juga tuh, trus skuter keren abis tuh…
    *Skuter = Selebriti KUrang TERkenal*
    wkwkwkwkkkkkkkkkkkkkkkk 😀

  12. Gw juga pernah disuruh minta tanda tangan bonyok pas SD.
    Karena malu, akhirnya gw palsuin tanda tangan nyokap. Waktu ditunjukin ke Bu Guru, si Ibu ngeliatin muka gw dengan tatapan “If Looks Could Kill”. Dasar emang muka gw ekspresif banget, keliatan sekali gw menderita karena ngibul, hahaha!

    Tapi sejak itu gw belajar bahwa kejujuran itu jauh lebih terhormat daripada ndak jujur.. Lain waktu gw dapet nilai jelek lagi, gw pulang ke rumah dan bilang ke bonyok gw dengan malu, “I didn’t work it out. I’m a f*ckin’ stupid..”

    Ternyata bonyok gw nggak marah. Mereka cuma bilang, “Sudah nanti malam jangan nonton filem lagi. Belajar sana!”

  13. Pitshu says:

    pithu inget pernah dapet nilai 3 ulangan matematikan waktu SD hahaha.. boleh ngulang kalo dapet tanda tangan dari orang tua, di kertas ulangan yang nilainya jelek itu ^^
    Ortu enggak marah sih! asalkan nilai berikutnya OK! wakakak… jadi ga pernah ngumpetin nilai jelek 😀

  14. aryasantosa says:

    Ya, begitulah, lebih mudah membuka aib seseorang, apalagi kalo imej orang itu udah terlanjur jelek. Tapi gak semua semua guru dan semua sekolah seperti itu kan?

  15. Fanda says:

    Masyarakat emang suka membubuhkan stigma pd karakter org. Kenapa hrs mengorek-ngorek masa lalu org? Emang ada gunanya? Mungkin guru yg membeberkan nilai itu iri aja, dia yg susah2 belajar hidupnya gitu2 aja, sedang Rani yg nilainya merah kok bs ngetop. Mendingan mikir masa dpn aja deh…

  16. Saya pikir, para orang tua baiknya jangan nyekolahin anak-anaknya di “bekas” sekolahnya Rani. Ntie nilai-nilai pelajaran anaknya dibeberin ke mana-mana..

    Gimana nih Pak dan Bu Guru? Kalo mau jadi beken nggak perlu kayak ginilah caranya..Lagian kok mau aja kasih tau ke media kalo pernah ngelulusin murid yang nilainya pas-pasan..

  17. Farid says:

    Met pagi Vicky,

    Bagus banget nih tulisannya.Ketika seseorang berhasil, banyak yang ngaku-ngaku punya andil/jasa. Para guru SD tempat Obama dulu bersekolah, semua muji-muji Obama ketika terpilih jadi presiden AS.
    Lalu sebagian guru2 sekolah yang lain, pada saat bekas muridnya tertimpa musibah, ,langsung nyari-nyari alasan untuk ikut “ngejatuhin” mantan muridnya. Yah, seperti kasus Rani ini. Kasihan banget yah. Sudah dapat masalah besar, eh masa lalunya yang gak ada hubungannya dengan kasusnya saat ini kok dibeberkan ke publik. Fakta itu kan tidak ada manfaatnya untuk penyelidikan kasus ini. Sayang sekali kalau guru-guru masih punya mental seperti itu.Bukannya ikut prihatin, eh malah ikut membuka “aib” (kalau nilai jelek itu adalah aib, tapi mending nilai jelek dibanding nilai bagus tapi karena dikatrol seperti yang selama ini terjadi di Ujian Nasional).

    Yang juga saya herankan, beberapa hari lalu saya baca di media online, pihak Perguruan Tinggi (PT) tempat Rani kuliah membantah kalau Rani itu pernah jadi model untuk kalender PT nya, padahal jelas-jelas ada foto Rani di kalender tersebut menggunakan jas dan toga.

    Kadang kita membina mental malu yang tidak pada tempatnya. Untuk pencitraan, malah suka berbohong atau ikut “menyerang dan membeberkan aib” orang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *