Benci Tanggal Merah


Keluarga gw benci tanggal merah. Untuk sebuah keluarga yang ngejalanin praktek swasta, tanggal merah sebenarnya mengurangi omzet coz pasien jadi nggak berobat lantaran mereka ngira semua dokter tutup di hari libur. Kalo tanggal merahnya jatuh di hari Sabtu, sebenarnya nggak pa-pa, coz itu bak mendapatkan hari Minggu lebih awal. Tapi kalo jatuhnya tanggal merah itu di hari tengah pekan, artinya hari ini libur, lalu besok masuk lagi, kemudian selang 1-3 hari udah hari Minggu lagi, itu namanya mubazir.

Tanggal merah paling merugikan pelayanan umum. Gw misalnya, waktu masih kerja di rumah sakit dulu, paling sebel kalo dimasukin pasien inap di hari Sabtu. Biasanya prosedur gw, kalo pasiennya diinfus, sekalian aja diambil darahnya mumpung tangannya lagi ditusuk. Jadi pasien yang diopname tuh bisa ketauan potensi cacingan apa enggak, potensi kanker apa enggak. Ambil darahnya juga nggak banyak-banyak, paling 3 mL aja. Kadang pasien tuh suka minta sekalian dicekin kolesterol, gula, dan sebangsanya, jadi kita ambil darahnya ampe 5 mL (itu kira-kira setara satu sendok teh). Jumlah segitu udah cukup buat cek liver dan sekalian ginjalnya, jadi pasien sudah bisa tau informasi lengkap tentang bodinya.

Nah, kenapa gw sebel dapet pasien gituan di hari Sabtu? Ya soalnya pemeriksaan darah selengkap itu butuh waktu sehari. Jadi kalo diperiksa hari Sabtu, ya ketauan hasilnya hari Minggu. Lha hari Minggu kan libur, petugas yang jalanin mesin labnya nggak ada. Akibatnya darah yang udah kadung dibotolin jadi mubazir. Maka si pasien terpaksa ditunda cek darahnya. Jadi hari Sabtu diinfus, tapi cek darahnya hari Senen. Beuh, ditusuk dua kali! Kesiyan amat.

Maka lebih kesiyan lagi kalo dapet hari libur berendeng kayak akhir pekan ini. Minggu tanggal merah, Sabtu juga tanggal merah. Misalnya pasien harus nginep hari Jumat. Tapi ambil darahnya baru hari Senin. Mosok nunggu tiga hari cuma buat cek darah?

Cerita lain. Biasanya gw selalu memulai tiap pagi dengan baca koran. Apa yang gw baca pagi itu akan menentukan keputusan yang gw ambil hari itu. Misalnya kalo dolar US di level 10.800 rupiah, gw akan tahan keinginan gw buat belanja ke pasar. Tapi kalo dolar udah tembus angka 10.300, gw segera beli gula dan bawang. Apaan seeh?

Ya, pokoke gw harus baca koran. Minimal buat tau siapa yang namanya dimuat di kolom duka cita. Nama gw, mungkin? Lha kalo foto gw dimuat di kolom duka cita hari ini, berarti gw nge-blognya libur.

Cape deeh..

Makanya gw rada kecewa hari ini libur. Yaa..berarti hari ini nggak tau berita baru dong? Emangnya wartawan bisa libur ya?

Terus, bulan lalu kolega gw dapet musibah. HP-nya ilang. Dia telpon ke operator seluler buat blokir nomer, tapi nggak bisa soalnya itu hari libur. Bisanya hari Senen. Walah..gimana tuh kalo selama hari Minggu maling HP-nya menyalahgunakan nomer liar itu buat yang enggak-enggak? Gw heran operator seluler nggak punya layanan untuk kasus darurat macam gini. Gimana kalo orang kehilangan kartu kredit di hari Minggu, apakah bank baru mau blokir kartunya hari Senen, sesudah tabungan jebol?

Jadi yang paling hepi kalo tanggal merah tuh kaum pekerja coz mereka dapet libur. Kakak gw mungkin juga termasuk penggemar berat tanggal merah. Sebagai pebisnis taman bermain, kakak gw selalu nunggu-nunggu tanggal merah. Tanggal yang paling disukainya adalah Lebaran, Natal, Nyepi, Waisak, pokoke yang kayak gitu deh. Soalnya tanggal segitu, orang rekreasi bawa anak-anaknya ke mal. Dan mereka akan menuh-menuhin taman bermain milik kakak gw, sehingga kakak gw berlimpah omzet.

Memang ada beberapa perusahaan yang mau kasih insentif buat karyawannya yang mau masuk kerja di hari tanggal merah, tapi buat karyawan, kadang-kadang mereka mau melakukan apa saja supaya dapet ekstra waktu buat kumpul bareng keluarganya.

Gw kangen koran hari ini. Tanggal merah, cepatlah berlalu.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

31 comments

  1. Oh ya, gw melakukannya. Kalo pasien cepat sembuh, lain kali dia sakit lagi, pasti dia balik lagi ke gw.

    Atau berdoa mudah-mudahan nggak ada orang sakit. Tepatnya jangan ada orang miskin yang sakit. Soalnya pasien miskin pasti ditanggung Pemerintah dan dokter yang didanai Pemerintah tuh dapet imberse-nya suka ndak cukup buat nyicil rumah..hehehe..

  2. juliach says:

    Aku paling suka tanggal merah! Soalnya bisa bangun siang dan so pasti bakal ada croissante dan capucinno hangat di atas kasur waktu aku buka mata ….

    Yang kayak gini ngak bakalan ada di Indo…

  3. Itu mesti di Probolinggo ndak ada ATM ya, kok konsumennya ndak bisa ngambil duit tunai kalo teller banknya tutup?

    Lab itu memang buka 24/7. Tapi di luar jam kerja, petugasnya cuma mau melakukan pemeriksaan tertentu aja. Jadinya untuk pemeriksaan yang lain, pasiennya harus nunggu sampai jam kerja dimulai.

  4. Arman says:

    wah kalo gua justru mengharap2kan tanggal merah yang banyak. hahaha.

    btw lab kan biasanya 24/7, gak libur kalo tanggal merah…

  5. Rudy says:

    Sama mbak aku juga paling benci dengan tanggal merah karena para pelangganku memanfaatkannya untuk nggak bayar utangnya dengan alasan bank lagi tutup tuh,capek deh!!!

  6. joe says:

    btw, gambar kalendernya itu lho, jadul banget…. pernah lihat kalender seperti itu, ada weton, wuku dll…

  7. joe says:

    sebel juga karena tanggal merahnya sabtu, secara sabtu meski gak tanggal merah juga libur, coba kalau tanggal merahnya diundur senin…

  8. Saya sih pengennya, siapa-siapa yang sudi kerja di tanggal merah dikasih insentif. Coz mereka dah ngorbanin waktunya untuk istirahat demi kepentingan orang banyak. Meskipun saya juga ngerti bahwa duit nggak bisa membeli waktu yang hilang.

    Oh-em-gee!! Fonny, I miss youu!!

  9. mawi wijna says:

    makanya mbak, dunia ini butuh banyak orang yg mau berkorban untuk kerja di tanggal merah. Harusnya senang-senang, tapi malah kerja. Nah giliran hari kerja, malah senang-senang. Kebalik kan?

  10. fonny says:

    fonny yang selalu menemani lu saat kuliah kita dulu hehehe…(rsnya sih XXXXXX)g mah kaga ngaruh viq, mau merah mau kaga tetep masuk kerja.

  11. Gw kerja dari Senen ampe Jumat, Fon. Kalo jaga tanggal merah itu berarti tugas tambahan. Buat kita yang kerja di tanggal merah tuh buah simalakama: kalo jaga berarti dapet penghasilan tapi nggak istirahat.

    Ini Fonny yang di RS mana seh??

  12. fonny says:

    bagi yang kerja di rs sih tanggal merah tu artinya jaga, ga ngaruh merah ato ga, libur adalah saat kita bebas tugas, tidak tergantung dari merah tidaknya tanggal. tul ga vq

  13. Lho, labnya sih buka 24 jam, Wan. Tapi kalo udah malem, petugasnya cuma sudi periksa trombosit doang. Kolesterol dan gulanya suruh periksa senen aja. Gimana sih kok petugas pilih-pilih? Emangnya mesin kolesterolnya cuma bisa dinyalain hari Senen ampe Jumat pagi doang, gitu? Kan nggak lucu..

  14. iwan says:

    Jadi lab waktu itu gak 24 jam ya? Betul, kasian pasiennya.
    Utk tanggal merah, iya. Sepi. Tp itung2 amal. Ikut nyumbang, ngasih kesempatan buat yang menikmati tanggal merah.

  15. Duh, rajin bener dosen ini. Dulu dosen saya maksain jadwal pengganti bukan karena tanggal merah, tapi karena dosennya harus ngajarin residen spesialis. Orang dianya kudu ngajar yang S2, kok anak S1 yang jadi korban. Nasib, nasib jadi mahasiswa kelas teri..

  16. Farid says:

    Ternyata dugaan saya benar, dirimu tinggal di Cali(fornia), makanya untuk beli gula dan bawang harus mempertimbangkan kurs dollar hehehe.

    Anyway, saya juga kadang gak suka dengan tanggal merah, terutama kalau tanggal merah itu jatuh pada hari jadwal saya mengajar. karena materi kuliah sudah disipakna untuk 16 kali pertemuan, makanya kalau satu hari saja kena tanggal merah, berarti ada satu materi yang gak bisa dikuliahkan. Tapi selama ini saya minta “pengertian” para mahasiswa untuk menyediakan waktu pengganti di hari lain. Ini yang susah, karena di hari lain mereka juga sudah punya jadwal kuliah. Akhrinya dikompromikan, ambil slot waktu istirahat makan siang (pada saat istirahat makan siang kan tidak ada jadwal kuliah dan semua ruangan kosong tak terpakai).

    Pernah dalam satu semester, 4 kali tanggal merah jatuh di hari yang sama dengan perkuliahan saya, jadinya 4 kali mencari waktu pengganti.

  17. Fanda says:

    Aku sih paling suka holiday, Vick! Bisa ngenet n baca buku sepanjang hari, ga perlu dandan segala, ckp kaos oblong n celana pendek, bs males2an lg… Tp klo pas hr Sabtu ya ga ada bedanya, kan aku Sabtu emang libur…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *