Oon Ruarr Binasa


Gw sombong dan pantas ditendang.

Saban kali ada yang ngirim friend request di Friendster atau Facebook, gw mesti ngerutin jidat. Soalnya gw sering banget dapet friend request dari nama-nama yang nggak pernah gw kenal. Gw takutnya yang ngirim nih orang yang tau gw, tapi gw nggak kenal mereka. Misalnya dari adek-adek kelas gw atau senior-senior gw jaman kuliah dulu, ternyata mereka hafal sama gw padahal gw nggak pernah liat mereka sama sekali. Atau dari mahasiswa-mahasiswa kedokteran di Cimohay yang dulu pernah gw bimbing, ternyata pada ngirimin friend request ke gw, padahal gw nggak hafal nama-nama mereka yang jumlahnya ratusan itu. Bisa juga yang ngirim friend request itu nggak pernah sekalipun ketemu gw, tapi orang itu pernah baca blog gw. Paling parah kalo pasien yang kirim friend request, dan gw nggak inget bahwa gw pernah nginfus dia. Lha yang pernah jadi pasien gw kan banyak?

*sok beken sekali dirimu, Vic*

Karena gw pikun itulah, gw selalu harus sekuat tenaga ingat-ingat lagi di mana si requester pernah kenal gw. Biasanya gw selidik-selidik dia bak orang nginterview calon pegawai. Liat profile-nya dulu. Ajak ngobrol dulu yang ringan-ringan. Liat temen-temennya, ada nggak yang gw kenal, kalo ada di-cross-check ulang.

Biasanya dari perpeloncoan kecil-kecilan ini, ketauan nih orang emang pernah kenal gw apa enggak. Kalo ternyata emang pernah kenal, ya monggo, friend request-nya gw approve. Tapi dari semua request tuh, lebih banyak yang gw tendang ketimbang gw approve.

Alasan gw tendang sih macem-macem. Biasanya karena emang dia nggak tertarik jadi temen gw, tapi dia lebih tertarik sama “gengsinya menjadi Vicky’s friend”. Beuh! Emangnya bangga ya jadi temen gw? Dikiranya kalo ngedapetin gw, lu bakalan dapet trofi, gituh? Apa dia nggak tau kalo temenan sama gw, hidupnya nggak lagi aman? Bayangin dengan kelakuan gw yang suka ngejelek-jelekin poligami, ntie kalo presidennya poligami, gw pasti dimasukin daftar subversif dan dikejar-kejar, lalu orang-orang yang pernah jadi temen gw bakalan diintel abis-abisan. Dari situ bakal ketauan, emangnya enak jadi temen gw?

Jemaah pembaca yang udah gw approve request-nya pasti ngeh, betapa susahnya perpeloncoan a la gw. Gw galak dan nggak percayaan sama orang asing. Dan setelah gw approve pun, ternyata gw masih galak juga, hahaha.. Ya gimana, udah bawaan orok..

Jadi beberapa hari yang lalu tuh, ada yang ngirim friend request ke Facebook gw. Namanya Leni. Waduh, gw nggak punya temen bernama Leni tuh. Dan Leni nih nggak punya temen yang sama dengan gw. Bener-bener orang asing namanya.

Ah, pasien kali, batin gw. Atau jemaah blogger. Sialan nih Facebook, nggak bisa liat profilenya. Kerja di mana kek. Sekola di mana kek. Atau minimal tinggal di mana. Kok nggak ada petunjuk sama sekali.

Pernah baca di www.enerlife.web.id, ada seorang boss yang mahasibuk didatengin tamu. Tamunya ngaku orang penting. Si boss nyuruh sekretarisnya googling nama si tamu dulu. Ternyata, di search engine, nama si tamu itu nggak ada. Wah, bukan orang penting nih. Si tamu disuruh pulang aja, boss lagi sibuk. Hahaha.

Gw contek tips itu habis-habisan. Gw ketik nama lengkap Jeng Leni di Google. Ketemu. Oh, ternyata eksis toh? Leni ada di Facebook. Abstrak tesisnya Leni dimuat di websitenya Universitas Gunadarma Jakarta. Wah, gw nggak kenal siapapun yang pernah ambil Magister Bahasa Inggris di Gunadarma tuh.

Requestnya Leni gw tunda dulu. Leni gw ajak ngobrol baik-baik via pesan-pesan. Kayak orang baru kenalan biasa. Leni nggak curiga kalo gw lagi melintir curriculum vitae-nya. Leni ternyata lagi ambil Akta 4 buat jadi guru. Dia lebih seneng jadi guru ketimbang jadi dosen.

Pesan terakhir yang gw kirimin ke dia, gw nanya, “Suaminya guru juga nggak, Mbak?”
Belon dibales.

Hari ini gw dapet rejeki. Kantor gw nyalain Speedy-nya, jadi gw bisa internetan gratis. Gw buka Internet Explorer, meluncur ke Facebook. Gw liatin daftar friend request terakhir, truz gw pantengin foto mereka satu per satu. Lalu gw keselek liat fotonya Leni.

Haah?! Itu kan bininya sepupu gw?!

*Mampus, mampus. Gw layak ditendang. Viic, sombong banget sih lu nggak kenal sodara sendiri?!*

Selama ini kan gw browsing pake Opera Mini dan nggak pernah liat internet pake kompie. Bahkan ngeblog pun gw nggak pake kompie. Bayarnya berbasis volume. Jadi biar hemat bandwidth, internet di gadget gw setel supaya gambarnya nggak ikutan loading. Jadi gw nggak pernah liat foto orang di Facebook sama sekali.

Leni adalah perempuan yang dinikahi sepupu gw. Cuma dua kali gw pernah ketemu dia: sekali pas Lebaran tahun lalu, sekali pas pernikahan mereka tiga tahun lalu. Nggak heran gw nggak pernah ngobrol sama Leni.

Dan gw dengan polosnya nanya, “Suaminya guru juga ya, Mbak?”
Dasar oon. Sepupu gw itu kan insinyur komputer!

Duh..maaf ya kakakku, kau terjebak perpeloncoanku. Pasti kau bingung kenapa requestnya lama banget approvalnya. Sombong deh lu, Vic. Udah sombong, pikun pula..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. =3= says:

    hwa…parah ama sodara gak kenal 😀 , untung pas gw gak disaring dulu , butuh seberapa gede tuh saringan buat nyaring gw … 🙂

  2. Ya ndak pa-pa orang mau kenal sama gw. Gw takutnya kan kalo ada psikopat ngajak kenalan. Itu sebabnya faktor keamanan itu penting. Makanya tuh orang kudu jelas latar belakangnya apa, jangan sampai yang dateng ke gw tuh ternyata teroris bom yang nyambi jadi blogger.
    Gw paling pusing kalo ada orang asing masang foto anaknya apa anjingnya, lha yang mau kenalan ama gw nih bayinya apa anjingnya sih?!

    Sebenarnya gw sih terbuka aja untuk teman-teman baru, tapi pasti gw bakal selidik dulu tuh orang, kalo perlu blognya gw bedah sampai habis, hahaha! Cuman yang repot tuh kalo isi blognya nggak nyeritain dirinya sama sekali..wadaw, gimana caranya gw mau kenal sama lu, Boss?

    Ini gw lagi di apartemen gw, jadi gw balik lagi pake Opera Mini. Barusan ada request lagi masuk ke FS, haiyaa..siapa pula nih orang? Kan gw ndak bisa liat fotonya, hihihi..

    Sutralah, kalo Sodara-sodara mau nge-add gw, add aja. Kalo Anda nggak jelas, terpaksa gw saring dulu. Tapi kalo jelas, nggak banyak waktu langsung gw approve lah..

  3. Iwan says:

    Begitulah, itu karena tidak enak, nanti dikira sombong tidak approve. So, kalau ada yang bilang, “Sombong deh lu..” itu nomor dua. Tetap tidak bisa mengorbankan prinsip. Jadi ku-share-kan pengalamanku di sini.

  4. Arman says:

    huahahhha… malu dong vic…. 😛

    kita juga kalo ada yang request di fb kalo gak inget kenal dimana juga selalu kirim message tanya2 dulu. tapi ya kita liat2 fotonya dulu lah… hahahaha. cuma masalahnya kadang orang2 tuh fotonya kecil banget orangnya, kalo gak, fotonya foto anaknya, atau foto anjingnya! weleh weleh…

  5. Heu-euh Mbak..
    Siapa tau yang namanya Reni Judhanto ternyata banyak..Emang susah kalo pake volume-based internet, kudu hemat bandwidthnya. Jadi aku ndak pernah tau muka jemaah-jemaah yang datengin blog ini, maupun yang aku kunjungin balik, hahaha!

  6. reni says:

    Hehehe…, kena deh !! Sukurin hehehe…
    Ups, jangan marah ya mbak. Tapi sungguh, aku geli banget bacanya.
    BTW, jadi selama ini mbak Vicky buka FB anpa lihat fotonya ya? Jadi waktu kirim pesan di FB-ku itu juga karena gak yakin kalo yg punya FB itu aku ya ??

  7. Ih saya udah lama ndak baca Benny n Mice. Ndak ada yang jual Kompas di Pulang Pisau!

    Belajarlah, Wan, tidak asal approve. Ngapain punya teman banyak-banyak di prenster kalo ndak ada yang bisa diutangin??

  8. mawi wijna says:

    Mbaca ceritanya mbak dokter, jadi inget tentang komik Benny & Mice di koran Kompas Minggu (10/05/2009) yang juga mbahas friend di Facebook. Repot juga mbak klo punya banyak temen di facebook, jadi susah buat ngeliat status updatenya semua temen. BTW, saya suka sama idenya buat nyari orang di Search Engine, hehehehe.

  9. Iwan says:

    Dicap sombong, bisa. Timbul salah paham, mungkin bisa. Tapi kalau tindakan kayak gitu 100% salah, ntar dulu ah. Aku pernah kena batunya lantaran asal approve request yg masuk (meskipun temanku gak banyak..). Apalagi msh blm ‘in’ banget dengan situs pertemanan ini.

  10. Farid says:

    Jadi inget Kartun Beni dan Mice di Kompas hari Minggu kemarin. Teman di FaceBook nya banyak, ampe 1000, tapi pas giliran mau ngutang teman “real” nya hanya satu hahahaha…

  11. Herdii says:

    *hhaha.
    emang bener mbak..
    kadang ada orang yang g kenal tapi ttep aja ngeadd..
    agag bingung jg ntar kalo udah jadi temen yah mau ngapain!
    bener nggag!
    hhehe*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *