Cruella de Ville Frustasi


Kadang-kadang, jauh lebih mudah bersaing melawan cewek cantik ketimbang melawan cewek jelek.

Sudah ribuan kali gw dengar para pria mimpi pengen kencan dengan Angelina Jolie. Semua cowok bilang Angelina itu sexy. Dan para perempuan juga setuju itu. Jadi kita mengampuni aja impian mesum para pria tentang mengencani Angelina Jolie.

Tapi gimana kalo cowok-cowok ini bilang kalo cewek yang jadi impian mereka adalah Macy Gray? Tidakkah kita akan berpikir, jangan-jangan cowok kita udah nggak waras? Macy Gray apa bagusnya sih?

(Ini cuma analogi, kan? Kenapa contohnya mesti Macy Gray sih?)

Jadi, klub cewek cantik tempat gw gabung jadi fungsionaris, terguncang.

Kemaren, nggak sengaja teman gw nemu bahwa pacarnya yang udah putus lima tahun lalu, ternyata sekarang udah punya pacar baru.
Pacar baru sang mantan itu, ternyata nggak secantik kita.

Seperti orang normal, gw selalu mikir, bahwa tiap perempuan bicara tentang “wanita lain” dari kekasihnya, pasti mereka bilang wanita itu jelek. Itu tanda cemburu.

Tapi seobyektif apapun penilaian gw, tetap gw nggak ngerti gimana si mantan yang ganteng bisa kecantol dengan perempuan yang biasa-biasa aja. Nggak sebohay kita, nggak sesexy kita, nggak sensual kita. Tapi kenapa si pria memilihnya?

Sejelek apa ya? Wah, repot ngegambarinnya. Mungkin, kalo kita bisa dianalogikan sebagai Angelina Jolie, maka perempuan ini bisa diumpamain sebagai Macy Gray.

*Meskipun sebenarnya Macy Gray nggak jelek-jelek amat. Gw suka lagunya Macy Gray. “I try to say goodbye and I choked..”*

Oke, harusnya dibandingin sama siapa?
Whoopi Goldberg? Mungkin tampangnya udik, tapi hey..dia kocak.
Missy Elliot? Oke, dia emang gendut, tapi blog ini tidak akan menghina orang hanya karena dia gendut.
Omaswati? Oh, cukuplah gw menghina artis bangsa sendiri.
Jadi gw pilih Macy Gray. Karena suaranya yang serak itu susah bikin orang jadi horny. Cuma itu alasannya.

(Adakah yang mau kasih gw contoh seleb cewek jelek? Eh, gw nggak termasuk yaa..)

Kita sangat marah dan cemburu. Mungkin coz kita masih cinta sama mantan. Biarpun udah putus, nggak rela rasanya kalo dia dapet yang lebih buruk dari kita.
Padahal, bukankah harapan kita semua, setelah bercerai adalah mendapatkan kekasih yang jauh lebih baik?
Kok jadi turun standar gini?

Mungkin kita kedengeran kayak bitch yang dengki. Kita memang cantik, pinter, berkelas, pokoke segalanya. Si mantan itu adalah tipe “A-list guy”. Sekiranya kita berdua seleb, mungkin sempurna bak Titi Kamal dan Christian Sugiono. Tapi kita dan pacar harus putus. Dan sang mantan sekarang kencan dengan cewek lain, yang kalo dibandingin sama kita, biasa-biasa aja deh.

Ini misteri yang menarik. Kenapa pria lari kepada perempuan yang “biasa-biasa aja”?

Mungkin salah emak-emak kita yang ngedongengin kita dari kecil. Pangeran tampan selalu menikah dengan putri cantik dan hidup bahagia untuk selamanya. Memang putri cantik nggak selalu dapet pangeran tampan, kadang-kadang dia dapet yang buruk rupa, sebut aja misalnya Beauty and the Beast. Tapi semua dongeng itu sama, ceweknya cantik semua. Nggak ada pangeran tampan dapet putri jelek. Paling-paling yang ada putri jelek dapet cowok jelek, liat aja di Shrek.

Nyatanya, sejarah sudah membuktikan bahwa para pangeran tampan telah meninggalkan perempuan cantik demi mendapatkan perempuan yang “nggak begitu cantik”. Onky Alexander diputusin Paramitha Rusady, lalu menikahi Paula. Pangeran Charles sampai menceraikan Putri Diana, supaya bisa leluasa pacaran sama Camilla Parker Bowles. Dan mereka bahagia. Ada yang punya contoh lain?

Kata Tukul, orang cantik mestinya jangan dapet orang ganteng lagi. Kalo orang cantik dapet orang ganteng juga, orang jelek mau jadi apa?

Orang-orang lain mau antre untuk kita, tapi kita hanya mencintai si ganteng. Sialnya si ganteng nggak milih kita, malah milih cewek biasa. Apa sih yang dicari si ganteng pada perempuan biasa itu? Apa bokongnya lebih bagus dari kita? Apa nyetir mobilnya lebih jago dari kita? Apa sayur bayem bikinannya lebih enak daripada masakan kita? Atau..apa French kiss-nya lebih menggairahkan daripada French kiss-nya kita?

Padahal melawan cewek cantik lebih gampang. Bodi nan bohay, otak nan cerdas, pinter masak, sexy di ranjang. Tapi melawan cewek yang biasa-biasa aja untuk dapet pria impian? Bisa jadi lebih sulit. Mau pake senjata apa?

Dan ini mengerikan. Kalo pria lebih tertarik pada cewek yang biasa aja, akan jadi tantangan yang susah buat para cewek cantik untuk bisa menyaingi mereka.

Mungkin kita telah terobsesi dengan pangeran yang salah. Si ganteng ternyata nggak punya selera buat milih yang cantik, tapi malah milih cewek-cewek yang biasa aja.

Atau mungkin pangerannya memang milih yang benar. Hanya, kita aja selama ini yang terjebak dalam dongeng yang salah..

Sial! Kok kita jadi mirip Cruella de Ville nan frustasi gini sih?!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. edratna says:

    Setiap orang punya impian masing-masing, apa yang cantik menurutnya. Teman cowok saya bilang, dia suka melihat betis wanita yang seperti padi bunting, teman satunya suka melihat dari bokong (pantat) yang membuatnya terangsang jika wanita tadi sedang berjalan dan dilihat dari belakang. Ada yang mengagumi rambutnya.

    Anak saya? Saat dia mengatakan jatuh cinta pada cewek, dia bilang,..”Ibu, aku jatuh cinta pada X, rambutnya panjang, pipinya nyempluk (tembem) hidungnya pesek dan dahinya nonong..”. Saya melongo…..tapi yang penting kan anaknya baik hati.

  2. Aku rasa akar masalahnya, yang ilang ini belum ada gantinya, Jens..Dan dia tidak tau mana yang lebih buruk, si mantan jadi gay, atau si mantan bukan dapet emas malah dapet kuningan..

  3. jensen99 says:

    Angelina Jolie? Keeley Hazell FTW! ^_^

    *halah*

    Semestinya cewek itu bersyukur mantannya dapet “Macy Gray”, dia jadi bisa lebih bangga pada dirinya. Kalo sampai si mantan dapet “Megan Fox”? Wuih, bisa menohok banget itu. Wakaka…

    IMO yang penting itu bukan membandingkan, tapi dapet ganti dari yang ilang. Kalo temennya Vicky itu dah dapet pacar baru juga, dia gak akan terlalu peduli si mantan mau jadi gay sekalipun. 😉

  4. Sebenarnya saya ketawa baca alineamu yang pertama, tapi mendadak saya jadi terharu baca kalimat terakhir alinea terakhir. Kok saya merasa ditampar ya?

    Kekurangan itu, saat kita menerimanya, memastikan bahwa kita memang mencintainya dengan sepenuh hati.

  5. mawi wijna says:

    mbak saya sama seperti hryh77, ndak tau siapa itu Macy Gray. Sampe mesti tanya dulu sama mbah Google dan ooooo itu toh. Buat saya sebagai cowok, saya sih ndak milih yg cakep, wong yang jelek aja ndak mau sama saya :D. Saya cuma berusaha nyari yang pas, tapi sampai sekarang belum tepat.

    Ada cewek yg saya tau semua kejelekannya. Dia berusaha bikin saya benci dengan itu. Terus saya jawab aja, “semua orang kan pantas buat bahagia, termasuk juga kamu, jadi buat apa aku benci kamu”. Afterall, kita mencintai pasangan kita karena kekurangannya.

  6. Fenty, aku juga pernah denger yang kamu bilang itu. Dan waktu itu aku bingung mau reaksi apa. Dibilang cantik iya, dibilang alim juga kayaknya iya. Jadi aku mau masuk nasib yang mana? Hahaha!

    Kalo memang Adit betul bilang bahwa si ganteng terpaksa dapet yang lebih jelek karena nggak bisa dapet yang lebih baik, maka aku kesiyan. Nampaknya wawasan pergaulan si ganteng udah sempit sampai nggak bisa nyari yang lebih baik lagi. Atau betul dia terlalu skeptis, sampai nggak percaya ketulusan gadis-gadis cantik. Maka para gadis cantik terpaksa layak merana, karena ternyata selama ini mereka mencintai cowok ganteng yang salah..

  7. ditter says:

    mm.. ada cow yg akhirnya dpt cew yg lebih jelek dari mantannya karena…

    karena GA BISA dapet cew yg lebih cantik lagi.. ternyata hanya bisa dapet yg lebih jelek.. jadi ya udah, seadanya aja… hehe…

    Ato…

    Sang pangeran tampan terlalu takut pacaran dgn cew yg cantik, karena di matanya cew cantik sering ga tulus, matre, banyak maunya, jadi dia khawatir dan parno sendiri. Sering2nya cew yg jelek lebih tulus dan ikhlas…

  8. Fenty says:

    Berarti cewek2 macam saya cukup laku buat cowok ganteng ya, saya merasa biasa2 aja tuh … hahahahahaha …

    Eh, aku pernah denger omongan orang, kalo cowok nyari pacar itu yang cantik dan sexy, tapi kalo nyari istri yang alim dan bersahaja, hihihihi …

  9. No..no..aku pake Angelina cuman sebagai contoh. Aku bisa aja pake Megan Fox atau Halle Berry sebagai contoh, tapi aku kuatir Jemaah yang udah berumur nggak tau siapa itu Megan dan Halle.
    Tapi problemnya bukanlah siapa yang nampak lebih sexy. Ini masalah bahwa wanita-wanita “tipe A” sudah mulai kehilangan prestise di mata pria-pria “tipe A” dan sebagai gantinya pria-pria itu malah milih tipe “C” dan bahkan tipe “F”.

  10. Fanda says:

    Kenapa ya kok banyak yg mimpi ama Angelina Jolie yg kurus kering kurang gizi gitu? Jennifer Anniston kan lbh sexy?
    Anyway, itu menandakan klo di dunia ini ga ada yg sempurna buat ukuran manusia (cantik, sexi, pinter, kaya, humoris, baik. dll), dan selera ‘cantik’ tiap org itu beda. Makanya, yg paling beres ya jadilah diri sendiri, coz kita ini makhluk ciptaan Tuhan, dan pabrik Tuhan itu ga ada yg namanya mis-product. Jd, semuanya pasti ganteng n cantik dr sononya. Tinggal kita aja yg hrs mengeksplor sisi ganteng n cantik kita masing2

  11. Farid says:

    Yup, apalagi sampai bikin club cewek cantik, partai cewek cantik, karena merasa cantik, padahal itu hanya perasaan sendiri, gede rumongso alias GE. Good Bye Beybeh, Sayonara!!!!

  12. depz says:

    yeap, kayak komen diatas
    membuktikan bahwa ga semua cowo milih cewe hanya dari tampak luarnya
    biar “macy gray” kalo klik, nyambung, smart, dan hatinya baik kayaknya bakal dipilih instead milih si “angelina jolie” yang sombong, ga berisi, dan hatinya sllu buruk (jahat, cemburu dll).

  13. Farid says:

    Ada istilah gini
    “cantik itu relatif, dan jelek itu mutlak”.
    Saya punya penafsiran yang berbeda tetntang istilah itu. Bagi orang kebanyakan itu dianggap guyonan, dan bisa membuat orang yang merasa jelek tersinggung.

    Tapi bagi saya itu istilah yang benar.

    Cantik itu relatif, benar
    Jelek itu Mutlak, benar juga.

    Artinya karena di dunia ini tidak ada yang mutlak/absolut, semua relatif, berarti tidak ada yang jelek, semua cantik, tergantung selera masing-masing kan hehehe.

    Yang mungkin membuat mereka yang merasa cantik itu tidak disukai laki-laki, yah karena perasaan merasa cantik itu, cantik dari sononya, dan merasa lebih cantik, kemayu, daripada cewek-cewek yang lain. Jadi kemlinthi,kemaki atau malah jadi milih2 juga hehehehe

  14. Gadis-gadis tidak terobsesi untuk jadi cantik dan sexy, Mas. Mereka sudah cantik dan sexy dari sononya, karena mental mereka sudah terbentuk begitu tanpa mereka mau. Soal body shaping, itu dilakukan gadis-gadis hanya karena mereka kebanyakan duit.

    Tapi yang meresahkan para gadis cantik, para pria yang mereka impikan ternyata tidak memilih mereka yang udah cantik dari sononya..

  15. Farid says:

    Tambah lagi satu bukti, tidak semua laki-laki milih cewek yang bohay,seksi,cantik…so kenapa juga cewek-cewek jadi terobsesi harus terlihat cantik dan seksi untuk disukai laki-laki.Harus susah-susah ikut body shapping, dll. Be natural is better.

    Ada teman saya yang ngeluh, kenapa belum ketemu jodoh padahal dia mapan, cerdas, karirnya bagus,ramah, dan cantik.Sampai-sampai dia nanya ke saya, apakah saya tidak menarik di mata laki-laki??, dia jadi hilang PD.

    And I said no, you are pretty and smart.Di mata saya sebagai laki-laki kamu wanita yang menarik. Saya terus terang katakan kepada dia, banyak teman-teman cowok saya yang pernah bisik-bisik ke saya,bahwa mereka itu tertarik kepada dia.

    So, jadi kembali lagi ke masalah jodoh hehehe (klasik dan klise yah).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *