Senen-Jumat, 9-5


Jika Anda liat di suatu kantor terpasang pengumuman bahwa di situ jam kerjanya antara jam 9 sampai jam 5, hari Senen sampai Jumat, maka itu bo’ong. Yang bener, klien cuma boleh dateng pada jam-jam segitu, tapi pegawainya tetap kerja 24/7.

Seorang teman minggu ini curhat sama gw tentang bosnya. Well, sebenarnya ini bukan bosnya, coz orang yang curhat ama gw ini bisa dibilang adalah orang nomer dua di kantor itu setelah si bos, tapi tak apalah. Jadi ceritanya, suatu malam, bosnya nelepon ke temen gw ini, supaya dateng ke kantor sekarang juga buat rapat. Itu sudah jam 10 malam.

Terang aja temen gw ini marah-marah. Rapat apa yang jam 10 malam? Cuma siskamling yang rapat jam segitu!

Gw dengernya ketawa aja, dan maklum. Bos yang dimaksud ini emang seneng ada di kantornya malem-malem. Padahal jam kerjanya antara jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Entah apa yang dikerjain si bos jam segitu sampai ngajak rapat segala. Gw bilang kalo jam 10 malam itu bukan jamnya rapat, tapi jamnya rapet!

Tapi si bos emang nggak punya istri buat diajakin rapet jam 10 malam. Dia udah menikah, tapi bininya tinggal di kota lain. Dia tuh tipe-tipe pekerja yang pulang ke luar kota pada akhir pekan buat ketemu anak-istri. Nggak heran kalo di hari kerja lagaknya kayak bujang-bujang.

Untung temen gw itu bisa mengelak ajakan rapat itu. Macem-macem alasannya, bantuin istrinya lah, ngurusin anaknya lah. Pendek kata, keluarga jadi tameng.
Yang sial tuh bawahannya si bos yang juga diajakin rapat. Nggak bisa nolak coz belum punya istri. Apa yang mau diurus, coba?

*Makanya Vic, buruan kawin. Supaya kalo ada apa-apa kayak kejadian di atas, tinggal bilang, “Aduh, maap. Suami saya nggak bisa nganter..”*

Nggak bisa gitu! Menurut gw, berlindung dengan alasan keluarga bukan solusi cerdas. Tapi sialnya, gw belum punya taktik jitu buat meladeni boss workaholic macem gini.

Maksud gw, workaholic sih boleh-boleh aja, tapi yang namanya gila kerja itu norak kalo sampai ganggu keluarga. Kalo jam kerjanya antara jam 9-5, ya berarti pada jam segitu pegawai adalah milik perusahaan. Artinya sebelum jam 9 pagi, dan sesudah jam 5 sore, bos nggak boleh nyuruh-nyuruh pegawai. Nyuruh itu juga termasuk bekelin pe-er buat ngerjain tugas kantor di rumah lho.

Kecuali kalo ada keadaan darurat. Misalnya, pergantian struktur kerja karena CEO-nya mendadak terserang stroke. Kantor kebanjiran dan dokumen-dokumen yang disimpan rusak semua. Intinya, apa yang dikerjain haruslah dilakukan pada jam kerja yang udah ditentuin, termasuk pengambilan keputusan kantor.

Gw bilang sama teman gw itu supaya berhenti mengamuk. Kalo emang udah lewat dari jam kantor, dia berhak ada di mana aja; di rumah, di pos ronda, di pub. Mau dia lagi ngapain kek, mau tidur kek, mau siskamling kek, mau rapet sama istri kek, urusan dia dong. Kalo bos nelfon, nggak usah diangkat. Nasihatnya www.attayaya.blogspot.com, orang nelfon bukan mau ngasih sesuatu, tapi pasti karena mau minta sesuatu. Jadi kalo di luar jam kerja, jangan angkat telepon!

Karena kita digaji untuk kerja dari hari Senen sampai Jumat aja, hanya dari jam 9 sampai jam 5. Bukan digaji untuk kerja 24/7. Di luar jam kerja itu, siapakah boss kita? Ya kita sendiri dong!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

36 comments

  1. Memang jadi boss itu enak, tapi nggak enak. Gajinya gede, tapi tanggungjawabnya berat. Makanya cuma orang-orang dengan mental tertentu aja yang (terpaksa) dijadiin boss.

    Gw kadang-kadang mikir, mungkin syarat tidak tertulis untuk jadi boss sebaiknya yang udah punya bini/suami. Atau minimal punya orang yang bisa diajak rapet tiap malem. Dengan begini dia akan ada “kerjaan” tiap malemnya dan nggak ngerusuhin bawahannya di luar jam kerja.

  2. Arman says:

    hehehe emang gak asik kalo bos nya bujangan (yah contoh lu di atas bisa dianggep bos nay bujangan ya hehe) apalagi yang workaholic kayak gitu. gak punya kehidupan selain urusan kerjaan. kaco dah kalo bos nya model begitu…

    dan tentang keluarga jadi tameng itu emang selalu begitu dah. gua jadi inget pas masih single dulu. kalo giliran mau nentuin siapa yang mesti tugas keluar kota, selalu pada nyuruh yang single yang pergi dengan alesan masih single! padahal single kan bukan berarti gak punya temen/pacar. rese emang.

  3. RCO says:

    Betul juga Bu, tips-nya. Saya kalau dah cuti nomor HP atau nomor telepon lain dilarang masuk. mudah koq caranya, blokir aja pakai fiturnya hape kita. Beres. Bisa tidur nyenyak dan makan enak deh. Toh di luar jam dinas kita adalah di luar tanggung jawab kita, kecuali kita adalah bosnya yang selalu dimintai petunjuk untuk memutuskan sesuatu. Nah kalau jadi yang ginian nih yang sulit, saya pernah mengalaminya. Repot jadi bos walau gajinya lumyan. enakan jadi bawahan, tanggung jawabnya terbatas

  4. Ternyata HP yang nyala dan YM yang available bikin serba salah ya? Kita mesti pinter-pinter ngatur teknologi supaya privacy kita nggak terganggu. Mudah-mudahan dengan kemajuan jaman, itu akan menjawab masalah kita, Na..

  5. mawi wijna says:

    Terus terang saya ndak suka invisible mbak. Ntar temen2 yg mo saya ajak chat ga tau saya online, karena emang mereka juga invisible. Tapi rapat-rapat yg saya lakoni, extra time-nya biasanya pakai YM. Resiko deh…

  6. Beberapa perusahaan sudah mengatur manajemennya supaya pegawai pulang tepat waktu. Misalnya jam kerja selesai jam 4, maka jam 5 listrik kantor akan padam otomatis. Ini konsep hemat energi yang bagus sekali, pegawai “terpaksa” ngeforsir pekerjaannya selama jam kerja, tapi itu melindungi mereka dari sistem lembur.

    Waktu aku jadi mahasiswa dulu, aku ngerjain tugas juga sampai ngeronda malem. Mungkin kita yang jadi mahasiswanya juga kurang efektif ngerjain tugas. Tapi dosen sebaiknya juga kira-kira dong. Kan 2 SKS itu artinya, 2 jam kuliah tatap muka di kelas, dan 2 jam belajar mandiri. Jadi kalo mata kuliahnya cuma 2 SKS, ya mestinya tugas kuliahnya juga yang bisa dikerjain selama 2 jam aja..

  7. ikeys says:

    sepupuku jg gtu tuh. di bank, kerja smpai jam 3 tp ternyata sampai jam 9 untuk ngitung keuangannya. mmh.. tp klo ini sih emang udah kejebak d kantor.
    beruntunglah mahasiswa 🙂 walau kdg si dosen ngasih tugasnya bikin kerja ampe malem jugaaa T.T

  8. Ya sama aja. Residen kasih bimbingan karena disuruh dosen. Jadi bimbingan malem itu tetap jadi tanggung jawab dosen. Nggak baik itu. Udah kemaleman, nggak disuguhin, nggak dianterin pulang..

    Alamat e-mailnya barusan ta’ kirimi ke e-mailmu..

  9. Kalo bimbingan malem biasanya dari residen vic.Dosenku mana maw ngasih bimbingan malem2. :p

    Oia,alamat emailmu yg aktif dimana vic?Aku maw ngadain survey masalah online shopping.Kalo bersedia nanti kukirim kuesionernya via email. 🙂

  10. depz says:

    setuju
    saya lebih baik menghabiskan wiken dengan berpetualang dari pada berkutat dengan kerjaan di kantor
    even dibayar lebmbur yg lumayan pun saya memilih untuk jalan2

  11. mawi wijna says:

    saya pernah punya pengalaman ngerjain proyek web. Pas jam 11 malem kebetulan saya ngenet sambil nyalain YM. Ndak taunya si bos proyek juga ikutan YM dan ngomentarin proyek web yang saya buat itu krn banyak salahnya. Alhasil sampe jam 12 malem saya mbenerin tu web sambil ditungguin bos proyek via YM…apesss…

  12. Gampang ngomong gitu kalo pegawainya punya posisi tawar yang bagus. Kesiyan para pegawai yang posisi tawarnya jelek.

    Eh, emangnya di rumah kerjaan kita cuma megang HP ya? Kan kita juga punya kerjaan lain, macam nyiram kembang, arisan RT, nyusuin anak, betulin pipa bocor.. Nggak ada alasan ah kalo telfon kudu langsung diangkat! SMS aja, napa?

  13. Fanda says:

    Ngadepin bos yg kayak gitu musti agak tegas. Pengalamanku dulu, aku tetep hidupin HP, tp wkt dia tlp ga aku angkat. Trus besoknya dia tny: ‘kemarin saya telp, kok ga diangkat ya?’ Sambil psg wajah naif: ‘loh, masak sih? soalnya klo sy sdh di rumah sy ga mau diganggu org lain, capek seharian udah kerja!’. Sambil dlm hati: Rasain lu!!
    Setelah itu dia ga pernah telp lg…

  14. Oiya, aku juga sering banget bimbingan larut malam gitu. Kadang-kadang aku heran, dosen kayak gitu bisa dituntut nggak ya? Udah anak orang disuruh dateng malem-malem, nggak disuguhin, nggak dianterin pulang. Ntie aku kalo jadi boss nggak mau kayak gitu ah. Takut dimarahin di akherat nanti..

  15. Jadi inget pas jaman koas. Bimbingan jam 10 malem. Ya gitulah kalo jadi pesuruh, kudu nurutin apa kata si bos..hehehe…Makanya Vic, buruan jadi bos biar gak disuruh2. 😀

  16. Dosen teknik ngapain sih ngajak-ngajak karaokean segala? Apa yang mau dinyanyiin? Lagu-lagunya Elvis, gitu?

    Coba disuruh ikutan Facebook aja. Makhluk kesepian..

  17. Dosen teknik ngapain sih ngajak-ngajak karaokean segala? Apa yang mau dinyanyiin? Lagu-lagunya Elvis, gitu?

    Coba disuruh ikutan Facebook aja. Makhluk kesepian..

  18. Farid says:

    Tips untuk jangan ngangkat telepon sudah lama saya praktekkan hehehe.Bukan hanya gak diangkat, malah sengaja saya gak aktifkan, switch off hehehe.

    Soalnya dulu boss saya suka nelepon di luar jam kerja.

    Sebenarnya sih, neleponnya bukan untuk kerja, tapi untuk nemanin dia jalan-jalan. Menyenangkan, kongkow-kongkow di cafe sekedar nemanin dia yang butuh teman curhat, atau temanin nyanyi di karaoke.Kadang disuruh nemanin dia yang bingung sendiri karena nungguin anak-anaknya yang lagi main game di mall/time zone hehehe

    Lama-lama bosen juga deh, biar diajak makan minum dan dibayarin, tapi tetap suka ganggu waktu buat diri sendiri, yang lebih senang
    menikmati musik di rumah sambil baca-baca buku ringan hehehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *