Imagologi Arloji


Masih demen cerita tentang imagologi. Ilmu apakah imagologi itu, istilahnya aja gw bikin-bikin sendiri. Setelah kemaren gw nulis di Friendster bagaimana foto seseorang di Facebook bisa bikin orang itu keilangan peluang wawancara pekerjaan, kini gw mau nulis bahwa ada satu lagi benda yang dipake orang dan bisa jadi pendongkrak sekaligus titik celaan buat orang itu. Benda apakah itu? Liat foto di atas ini. Yup, benda itu adalah arloji.*Hah, jadi lu pasang foto ini maksudnya karena mau cerita arloji? Gw kirain lu lagi pura-pura jadi model iklan jam tangan. Ngomong-ngomong, kenapa lu pegang-pegang bahu, Vic? Emang pundak lu sakit ya?*

(Bukan. Gw pose pegang bahu soalnya kalo pegang udel, nanti dimarahin Pembela UU APP. Lagian kalo pegang udel, gimana muka gw mau keliatan di foto?)

Jadi ceritanya beberapa hari lalu, sebuah blog di Kompasiana masangin foto-foto capres dan cawapres bersama istri/suami mereka. Maksudnya mau bilang, ini lho kandidat-kandidat kita dalam foto kesehariannya.

Dasar pembaca ada yang usil, sempet-sempetnya ada yang komentar bahwa Herawati Budiono tuh saking sederhananya sampai nggak pake perhiasan apa-apa, bahkan nggak pake jam tangan. Dan ajaibnya, ternyata suaminya yang jadi cawapres itu juga nggak pake jam tangan. Lalu, ada komentator yang nyeletuk, kalo Pak Budiono nggak pake jam tangan, gimana Pak Budiono mau memperhatikan waktu?

Sontak gw mengelus-elus arloji gw. Oh my..betapa sayangnya gw sama barang yang satu ini. Gw kayaknya nggak bisa keluar rumah kalo pergelangan tangan gw nggak dibalut arloji. Arloji yang bantu gw bikin keputusan apakah pasien kudu dipacu jantung apa enggak. Arloji yang bantu gw mikir bahwa pacar gw ngaret jemput gw apa enggak. Arloji juga yang bikin gw kepingin buru-buru pulang dari kantor..dan akhir-akhir ini, jadi sasaran kemarahan gw coz ngasih tau bahwa udah waktunya pulang ke rumah kost gw yang mirip api dalam sekam itu.

Maka, ada yang lucu waktu gw jalan sama kakak gw beberapa bulan lalu. Tiba-tiba dia nanya, “Ky, HP-ku di tas nih. Sekarang jam berapa?”

Gw ngernyit. “Lha udah pake jam tangan kok masih nanya jam ke aku?”

Kakak gw menyeringai. “Jamku mati, hihihi.. Sudah dua minggu.”

Gw bengong. “Ha? Jam mati kok masih dipake?”

“Biar gaya aja,” kata kakak gw seenaknya.

Gw: “?!?!”

Ternyata, kakak gw sengaja masih pake jamnya yang mati itu hanya untuk bikin kliennya terkesan. Katanya, “Yaa..biar kesannya tuh, oo..Bu Vian ini peduli waktu sekali ya. Dikit-dikit liat jam. Pasti orangnya sibuk sekali!”

Balik ke Budiono yang di fotonya nampak nggak pake jam tangan. Apakah tidak pake arloji berarti nggak peduli waktu? Jangan lupa, Sodara-sodara, komentator yang usil ini bisa jadi tipe kayak gw yang seneng mendramatisir keadaan. Orang nggak pake arloji aja kok diributin?

Seorang komentator lainnya mbela, “Belum tentu. Siapa tau Pak Budiono liat waktu dengan pake HP.”

Ya, itulah yang dilakukan kakak gw semenjak arlojinya mati. Dikit-dikit dia liat HP buat ngecek jam berapa.

Sial bener memang, orang nilai kita dari kesan pertama. Pernah nggak Anda bayangin, Anda diwawancarai kerja, lalu mendadak si HRD-nya nanya sekarang jam berapa? Dan ternyata Anda nggak pake jam tangan? Apakah Anda cukup sigap buat ngeluarin HP dari saku celana Anda? Bagaimana kesan yang tampak di mata seorang Kepala HRD kalo liat hal ini?

Itulah sebabnya kenapa HP nggak bisa gantiin arloji. Coz kita butuh liat waktu, kapan saja dan di mana saja. Di rumah gw, semua ruangan ada jam dindingnya.

Tapi sebaiknya tetap ada alasan bagus kenapa seseorang kedapatan nggak pake jam tangan.

“Ky, aku belum sempat beli yang baru..” kakak gw mamerin tampangnya yang memelas, yang udah kerja ngontrol bisnisnya berhari-hari sampai lupa facial dan creambath. Creambath aja lupa, apalagi belanja arloji?

Harusnya gw anterin dia beli jam tangan. Tapi dia malah ngajak gw kencan ke toko cemilan buat beli kripik belut.

Gw nyengir. Perempuan-perempuan peduli gaya macam kita nggak pernah mau pake arloji sembarangan. Harus matching dong sama bajunya.

Jemaah, jam berapa sekarang? Hey, nggak boleh liat HP atau pojok komputer lho ya..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

36 comments

  1. Cindy Nataya says:

    yah..jam aja diributin.
    baik arloji maupun jam di hape fungsinya sama kan..
    sama2 penunjuk waktu..
    sama2 ada jarum yg bergerak (kcuali jam digital ya)..

    btw,bagusan jam yg talinya dr stainless steel apa dr kulit?
    sy lg bingung nih milih jam..
    Kalo yg stainless, takutnya cepet item kalo keena keringet.
    tp kalo yg kulit, cepet rusak kalo sering dipake-dilepas..

  2. mastein says:

    saya ndak pernah pake jam tangan, terbiasa mengukur waktu dengan patokan matahari. *halah*

    btw soal budiono, kebetulan istri saya pernah jadi sekretaris eselon 2 DJP hampir 4 tahun termasuk diantaranya waktu pak budiono jadi menkeu, dari cerita-cerita yang dia dengar memang orangnya sederhana kok mbak. termasuk selera bajunya (waktu jadi menkeu) yang lebih suka baju putih (dan murah!)

    ini bukan kampanye lho ya, cuma kebetulan karena sampeyan nulis budiono saya jadi inget cerita istri saya.

  3. Rudy says:

    Pake arlojinya James Bond 007 aja nih mbak Vicky???
    Selain keren dan modelnya yang bagus-bagus juga multi fungsi tuh, bisa buat nge-las besi, bom waktu, tali pengait dan masih banyak lagi nih??
    Kalo mbak Vicky tertarik dengan arlojinya James Bond, hubungi aja langsung SARAS 007 (hahaha….???)
    Aku sekarang nggak pernah pake arloji nih karena arlojinya rusak dan males mau beli baru lagi, mending uangnya buat beli Bakso tuh? Kalo mau liat waktu ya tinggal clingak-clinguk ke hape aja…

  4. jensen99 says:

    Jam tangan terakhir saya dikasi Oom-ku akhir 1998, sampai hari ini masih awet, cuma ganti batere saja dan sekali ganti kaca (pecah). Yang gak awet malah talinya (tali kulit) yang berulang2 putus karena sering kelipet saat dipasang/dilepas. Sudah sebulan ini jam-nya ngganggur di meja karena blum ada duit beli tali baru. Hahaha…

  5. itempoeti says:

    setiap orang sesungguhnya memiliki apa yang disebut dengan sense of time.

    sense of time, seperti juga sense yang lain, bisa dikembangkan dengan cara meningkatkan kepekaan terhadap alam.

    saya sendiri pernah mencobanya, dan terbukti ternyata tanpa alat penunjuk waktu, saya tidak kesulitan untuk mengetahui waktu.

    selisih atau bias-nya sekitar +/-15 menit dari waktu yang sesungguhnya.

    alat penunjuk waktu (arloji/jam) sebenarnya justru melemahkan sense of time yang kita miliki.

    anyway, saya jadi terinspirasi oleh tulisan di atas…

  6. Harusnya kalo dokter kan pake jam tangan ya Vic. Kan itu nanti berguna buat ngitung frekuensi nadi. Sayangnya aku gak bawa jam, jadinya kalo maw ngitung nadi minjem punyanya perawat. :p

    Aku lebih suka pake gelang daripada jam tangan. 🙂

  7. Fanda says:

    Aku sdh mulai pake arloji sejak kelas 6 SD, jd ga bisa pisah darinya. Ngeluarin HP ribet kalo buat cewek. Hrs buka risleting tas dulu, trus ambil dompet HP, buka dompet HP, baru ngeluarin HPnya. Apalagi klo HPnya di lock, mesti neken plg ga 2 tombol baru kita bisa liat jamnya. Ribet ah…
    Toh dgn pake arloji mmg kita lbh terlihat profesional. Ga ada salahnya kan buat memperlihatkan sisi keprofesionalan kita klo kita toh memang benar2 profesional (bukan pura2)…

  8. Lho, emangnya berenang kudu selalu di kolam? Lha yang berenang di laut gimana? Kan di laut kudu tau waktu? Apa di tengah laut ada jam besar kayak di kolam?

    *nggak mau kalah juga*

    Coba lain kali jam tangannya dikasih nama dulu gede-gede biar nggak ilang..

  9. wah kalo ane ga stuju tuh, kalo ada yang bilang ga pake jam tangan kagak tepat waktu….

    bukan sombong tapi ane dari smp selalu pake hp buat tau waktu,, dan terbukti ampe sekarang kita kagak pernah tuh telat dan mengecawakan orang…. , justru pake hape tuh banyak banget manfaatnya…kalo kita liat jam dan kira-kira tau bakalan telat

    kita bisa sekalian sms atau tilpun “sori brur ane telat, otw nih”

    atau nggak kita bisa ancang2 buat ngapain aja pake alarm,,,,

    pernah juga nyokap ane beliin jam tangan…tiga kali… tiga-tiga nya ilang

    dan setiap wudhu pula….

    so longlive my candy barr!!!!!

  10. Haha! Saya nulis ini bukan buat ngingetin orang buat pake arloji. Saya cuman bingung kenapa orang harus meributkan image orang yang nggak pake arloji. Makanya saya ambil contoh Budiono dan kakak saya itu..

  11. ajeng says:

    Mbak,satu-satunya perhiasan yg masih mau saya pake ya arloji… Tapi aku tidak sampai berpikiran sejauh itu sih,ternyata ya..
    Makasih loh sudah mengingatkan..

  12. mawi wijna says:

    Mana saya tau mbak? Secara saya bukan orang yang seneng “menghias” pergelangan tangan dengan sesuatu. Dan peduli amat sama HRD yang peduli jam tangan. Hape lebih praktis dan nggak ada jaminan yang nggak pake jam tangan nggak bisa sukses. Pak Boediono aja nggak pakai jam tangan. 😀

    Klo saya lebih milih jam arloji tempoe doeloe itu.

    (lho kok saya jadi sewot gini yah ??? he3)

  13. Dulu tuh, kalo telat masuk kampus, paling-paling konsekuensinya nggak boleh masuk kelas. Lha sekarang kalo telat masuk kantor, sanksinya ya pemotongan gaji. Kalo sudah urusan perut disenggol, kan kita jadi waspada. Maka karena waspada itulah kita jadi risih kalo ke kantor nggak pake arloji.

  14. depz says:

    untung saya slalu pake jam

    dulu waktu skola n kuliah saya ga pernah suka pake arloji (masih ini kan istilahny?)
    entah kenapa risih
    tapi sejak kerja malah ada yg kurang kalo keluar ga pake jam tangan (kalo dirumah biasanya saya copot)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *