Setan di Rumah Tuhan


Tulisan ini gw bikin setelah gw baca Kompas yang masang berita Budiono solat Jumat pake sendal jepit. Gw agak terheran-heran kenapa akhir-akhir ini pers jadi rajin ngomongin mantan gubernur Bank Indonesia ini, sampai solat pake sendal jepit pun jadi berita utama. Lha emangnya solat ke mesjid mesti pake apa, jal? Nggak tau ya kalo orang ke mesjid mesti cuci kaki, nanti kalo udah selesai solat pasti kakinya masih lembab, jadi kudu dikeringin dulu. Kan gw udah nulis ini tiga minggu lalu di post “PD Copot Sepatu”. Makanya yang solat di mesjid itu pada pake sendal semua. Lha kalo kaki masih basah langsung dipakein sepatu, ya pasti kakinya bau. Mending kalo jemaah yang kakinya bau cuma satu-dua orang, lha bayangin gimana kalo yang bau kaki itu semua jemaahnya? Apa nggak bubar nanti solat berjamaahnya gara-gara kebauan?

Seperti biasa, ini cuma prolog.

Ngomongin sendal jepit ke mesjid, jadi inget obrolan gw sama Wahyu, teman gw yang seorang pegawai bank dan ogah disebarkan umurnya, dua hari lalu. Alkisah, ada seorang temennya Wahyu baru pulang dari luar negeri. Temennya ini pergi ke mesjid buat solat. Ya iyalah, masa’ buat tidur? Kalo mau tidur, di rumah aja sono gih!

Nah, pas mau masuk mesjid, kan orang ini nyopot sendalnya tuh. Dia solat gitu tenang-tenang. Pas udah kelar solatnya, dia keluar dari mesjid, celingak-celinguk, “Lho, kok sendal gw nggak ada?”

Hwarakadah, ternyata sendalnya udah raib! Si temen ini marah-marah, misuh-misuh nggak keruan. Dan gara-gara itu, tragisnya, dia nggak mau solat lagi dan jadi ateis! Pikirnya, Tuhan aja nggak bisa jagain (sendal) umatnya di mesjid, padahal mesjid itu kan katanya rumah Tuhan. Jadi apa gunanya percaya sama Tuhan? Weits..!

Waduh, kesiyan bener ya orang ini. Mungkin sendalnya mahal, kan dia beli sendalnya di luar negeri, jadi dia ngamuk. Tapi masa’ cuma gara-gara itu dia jadi nggak mau percaya Tuhan lagi?

Adalah naif kalo ngira orang yang masuk mesjid itu jujur-jujur semua. Setan itu bisa berwujud apa aja. Ada setan yang jadi maling sendal. Ada setan yang jadi akhwat cantik, bikin cowok pengen nyuitin. Ada setan yang jadi khatib ganteng, bikin cewek pengen minta dikawinin. Bahkan ada setan yang jadi angin sepoi-sepoi yang menggoda buat ngajak tidur di mesjid. Gimana caranya kita mau aja percaya bahwa nggak ada setan yang mau nyolong sendal yang digeletakin gitu aja di emperan mesjid?

Teman gw malah pilih-pilih mesjid. Dia nggak pernah mau solat di mesjid yang nggak ada tempat penitipan sendalnya. Dia bela-belain solat di hutan ketimbang di mesjid yang nggak aman.

Ada juga teman gw yang lucu. Saban kali solat Ied, dia bawa kantong kresek buat nyimpen sendalnya. Saban kali masuk mesjid, tuh sendal dia copot, lalu dia masukin kantong dan dia susupin ke tas Louis Vuitton-nya.

Ada juga yang nasehatin jangan pake sendal mahal-mahal kalo nggak mau dicolong maling. Menurut gw, ini nggak efektif. Jadi teman gw nyaranin supaya sendal tuh ditulisin nama aja. Narsis dikit biar aman. Malingnya juga risih kalo mau make.

Sialnya, ada temen gw, sebut aja namanya Dimas, yang nurutin saran ini. Dia tulisin namanya yang panjang itu di sendal Swallownya yang alas putih karet ijo itu. Suatu malam, selesai solat Teraweh, sendal itu raib.

Waduh, sendal udah dikasih nama masih dicuri juga? Ini pasti sabotase! Pasti ada yang naksir dia, sampai-sampai sendal yang udah dinamain aja ikutan dicuri!

Beberapa malam kemudian, temen gw yang lain nemu sebuah sendal di deket tong sampah. Udah kucel, kotor, jelek banget deh pokoke. Tapi temen gw tertegun mengenali tulisan yang ditulis di sendal itu. “Raden Mas Aryo Suryodiningrat.”

“Dimaas! Ini sendal elu ya? Kok namanya sama sih??” teriaknya pada temen gw yang baru keilangan sendal itu.

Teori kami, selesai solat Teraweh itu, kan orang pada bubaran keluar dari mesjid buat main petasan. Karena bubar, suasana jadi rusuh coz tiap orang pada nyari sendal masing-masing. Injek sana, injek sini. Tendang sana, tendang sini. Akibatnya sendal-sendal di situ jadi tersepak nggak karuan. Termasuk mungkin sendalnya Dimas. Jadi mungkin sendalnya Dimas bukan dicolong orang, tapi nggak sengaja ketendang orang.

Jadi, bisakah kita percaya begitu aja bahwa Tuhan menjaga sendal-sendal di “rumah”-Nya? Gw rasa Tuhan juga terheran-heran kalo liat makhluk ciptaan-Nya nggak cukup pintar buat jagain sendalnya sendiri. Mungkin pikir-Nya, dipake apa aja otak yang sudah Ku-ciptakan itu, kok jagain sendal aja nggak becus?

Balik ke Budiono. Katanya sendal jepit yang dipake Budiono buat solat Jumat itu tipe sendal pasaran yang suka dijual di warung-warung itu. Kira-kira gimana ya kiatnya Budiono supaya sendalnya nggak ilang selama dia lagi solat? Apa dia bawa kantong kresek? Apa sendalnya ditulisin namanya gede-gede, BUDIONO? Siapa sih yang mau nyuri sendal jepitnya Budiono? Atau Budiono punya ajudan buat jagain sendalnya? Apa ajudannya nggak solat Jumat?

P.S. Sumpah, foto sendal di atas bukan sendal punya gw!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. mastein says:

    jadi inget waktu waktu sholat di kediri sama temen. waktu keluar sepatu saya masih ada sedangkan sendal temen saya ilang! waktu dia bingung nyari gitu saya bilang, “halah, ikhlas wae, wong paling itu gara-gara duitnya yang dipake beli ndak bener”. temen saya misuh-misuh. hahaha

  2. Rudy says:

    “Ilang satu tumbuh tumbuh seribu, ilang sandal satu tinggal pilih yang laen dan langsung srobot yang ada aja nggak usah mikir panjang dan tanya ini-itu sapa yang ngambil sandal gue???”
    Itulah yang dikatakan oleh teman-temanku pada saat Bulan Ramadhan tiba jika sandalnya ilang pada waktu tarawih.
    Yang paling dongkol ya pasti yang terakhir pulang, kasian deh???

  3. IjoPunkJUtee says:

    PErnah juga kehilangan sendal di mesjid, tergoda tuk nyari penganti dengan ngembat sendal laen, tapi terbayang betapa si empunya sendal kan ndongkol + misuh2 seperti ku, Gak lah….dah hilang sendal masa mo hilang juga pahala ibadah yang beum cukup tuk nebus segala dosa…..

    Teringat petuah seorang jenderal :
    Tempat yang paling aman tuk bersembunyi adalah tempat yang paling berbahaya (sarang musuh), pertahanan terbaik adalah dengan menyerang, dan..Kebusukan yang paling bau, bisa jadi berada di tempat yang dianggap paling suci….

  4. Sialan, Jens, perutku sakit gara-gara ketawa terus bacanya! Salamin buat Aris ya, mudah-mudahan tesisnya tentang sendal ilang ini bisa bawa dia judisium bulan depan :p

  5. EEL'S says:

    Mungkin sandal pak Budiono ada alaramnya …or detektornya…klo anda ada camera tersembunyi yang memonitor sandal jepit itu…. waaah klo gitu sandalnya jadi seharga berapa yaa… hihi

  6. Ya, saya pernah denger kisah onta itu. Mungkin sang korban dulu sering bolos pelajaran agama waktu sekolah. Saya ingat ada sebuah bab yang ngajarin kita untuk selalu berusaha dulu yang terbaik, baru menyerahkan hasilnya kepada Tuhan. Quote itu masih populer sampai sekarang: Do your best, let God do the rest.

    Kalo diaplikasikan ke kasus sendal jepit di atas, mestinya sewa penjaga penitipan sendal yang paling jujur, kalo perlu sendalnya dipasangin GPS sekalian, setelah itu baru berdoa minta sendalnya jangan sampai ilang..

  7. Farid says:

    Wah, aneh juga alasan jadi atheis karena pernah kehilangan sandal. Lebay amat hehehe.
    Prinsipnya fatalis gitu, seolah-olah Tuhan dipercaya untuk jagain sandalnya, begitu sandalnya ilang, langsung gak percaya lagi sama Tuhan yang dia “jadikan” satpam untuk miliknya.

    Ada kisah Rasul dan sahabatnya dan seekor Onta. Sahabatnya tidak mengikat si Onta dan berpasarah kepada Allah SWT, bahwa kalau nanti hilang, berarti emang udah takdirnya hilang. awab Rasul, usaha dulu sebelum pasrah kepada Takdir, ikhtiar dulu sebelum bertawakal. Ikat dulu Ontanya, baru kemudian berpasrah diri.

    Cerita kehilangan sandaldi mesjid emang sering terjadi. Saya ingat senior saya, seorang guru besar. Ketika habis sholat Jumat, sepatunya hilang, terpaksa beliau jalan kaki dari mesjid kampus ke kantor fakultas, yang jaraknya 500 meter, nyeker, tanpa alas kaki.Di sekitar mesjid gak ada penjual alas kaki. Yang membuat saya kasihan, karena jalanan lagi sangat panas karena terik matahari,kaki sang professor sampai melepuh.

  8. Well, nggak ada barang yang murahan. Sendal itu rejeki yang dikasih Tuhan ke kita, bandingin sama gelandangan yang nggak bisa beli sendal. Jadi memang layak kita jaga barang kita dengan cara apapun.

    Saya rasa lebih bijaksana kalo mesjid ngelola orang buat jagain tempat penitipan sendal. Bisa dengan mempergunakan cewek-cewek yang lagi nggak wajib solat, misalnya. Kan sekalian buka lapangan kerja.

  9. mawi wijna says:

    Saya jadi inget ucapannya Almarhum Gito Rollies, “Nggak semua orang di Mal jahat, dan nggak semua orang di Masjid baik”. Menurut saya sendal murahan biar ga ilang ya ga usah diberi nama. Karena dengan itu sendal jadi serupa dengan sendal-sendal lain. Kalaupun ilang pasti karena salah ambil, bukan sengaja diambil.

  10. siapa bilang nggak ilang? kan sendalnya budiono pasaran banget, artinya sendal bagusnya baru ilang kmaren…

    atawa budiono males pake sendal bagus gara-gara takut ilang… hahaha

    baru denger ada yang atheis saat ilang, kalo kata ane mah dia nyari alesan buat kagak solat hehe…emang di luar negeri ga ada gtu maling spatu, di spanyol, sepatu ane ilang dua kali juga pas jum’atan… apa ane jadi atheis?

    kalo ane pikir sesuatu yang diambil dari kita itu, pertanda dari Allah kalo kita ada yang lupa sama hak orang dalam diri kita,

    sederhananya, ” hei brur belum sadakah ente 2 bulan ini, rapel ya pake sendal, hehe pis brur…” mungkin gtu kali ye hehe
    pertamax gaaaann

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *