Copot Saja!


Gw lebih seneng e-mail ketimbang SMS. E-mail bisa nulis panjang-panjang, tapi biayanya jauh lebih murah ketimbang SMS. Memang kendalanya masih urusan teknis, orang kudu nyalain kompie dulu supaya bisa baca e-mail yang masuk ke dia. Tapi HP gw istimewa, bisa disetel buat nerima e-mail. Jadi kalo sekarang ada e-mail masuk ke Yahoo gw, HP gw langsung nyetrum, persis SMS. Asik kan? Tadinya.

Lalu gw sadar, sehari aja inbox gw bisa terima puluhan e-mail, tapi kebanyakan dari pihak-pihak ketiga macam hosting blog gw dan situs-situs pertemanan yang gw ikutin. Emang sih temen-temen gw lebih seneng ngirimin pesan ke gw via Facebook atau Friendster, mereka malah nggak apal alamat e-mail Yahoo gw.

Situs-situs yang gw ikutin tadinya cukup banyak, dan gw ikut bukan karena semata-mata ikut-ikutan. Tadinya gw cuman ikut Friendster doang, coz gw liat Friendster punya bulletin board sebagai sarana potensial untuk nyebarin propaganda sesat gw (waktu itu gw belum nge-blog). Akhirnya gw ikutan Facebook juga, itu pun setelah gw itung udah 10 orang teman geng ngajakin. Lalu seorang teman ngajakin ikut WAYN, Tagged, Flixster, dan Hi5. Terakhir ada yang ngajakin MySpace dan Plurk juga. Wah, pokoke lengkaplah sepak terjang gw di dunia persilatan situs pertemanan. Keliatan banget kan kalo motivasi gw semata-mata karena solidaritas.

Nah, tiap kali ada pesan apapun masuk ke akun gw di situs-situs itu, pasti ada notifikasi terkirim ke e-mail gw. Tadinya seneng kalo HP gw nyetrum, coz itu artinya ada e-mail, lalu pas dibuka ternyata ada temen nyapa. Sehari gw nerima 10, lumayan kan?

Ternyata nggak cuman temen-temen gw yang kirim pesan ke gw. Mulailah datang orang-orang tak dikenal kirim-kirim pesan pula. Redaksi pesannya macem-macem, tapi isinya sama, ngajak kenalan lah, ngajak kopi darat lah, minta nomer HP lah. Mending kalo yang ngirimnya keren-keren, ini yang ngirim dari kawasan makhluk-makhluk kere bin kesepian yang kedengarannya nggak punya kerjaan selain mantengin situs porno. Dan datengnya bukan cuma dari dukuh-dukuh di Indonesia, tapi dari seluruh dunia. Gw paling sering diajak kenalan dari kawasan India atau Timur Tengah. Mereka tuh, bahasa Inggrisnya amburadul, pokoke nggak terpelajar banget.

Akibatnya, gw nggak enjoy lagi denger HP gw nyetrum kalo ada e-mail. Soalnya e-mail yang dateng pasti dari situs-situs, yang kasih tau bahwa gw telah mendapat pesan dari nama yang antah-berantah. Duuh..mau apa sih orang-orang ini? Jumlahnya buanyak, sehari gw nerima sampai 50.

Stres sendiri, gw mau blokir HP gw dari e-mail, salah. Itu kan namanya gw menjauhkan diri dari teman-teman yang perhatiin gw. Tapi gw juga ogah digangguin orang-orang yang nggak bonafid itu. Masa’ gw kudu keluar dari situs-situs itu?

Gw nggak mau keluar dari Friendster, coz gw masih punya blog yang awet gw piara di sana sampai sekarang.
Gw nggak mau keluar dari Facebook, coz Facebook penting buat sarana promo blog gw.
Gw nggak mau keluar dari WAYN, coz teman-teman gw dari luar negeri banyak yang berasal dari kenalan di WAYN.
Gw nggak mau keluar dari MySpace, coz konon Brad Pitt punya akun MySpace. (halah!)

Jadi akhirnya gw memberangus akun Tagged gw, coz gw pikir Tagged nggak ada gunanya selain cari jodoh doang.
Hi5 masih belum gw bredel, coz mantan pacar gw ada di situ. Sekedar jaga-jaga aja biar nggak keilangan kontak sama dia.
Gw masih mempertahankan Flixster, coz gw ikut itu lantaran diajakin kakak gw.
Gw masih punya Plurk, tapi gw nggak pernah plurking. Siapa sih yang peduli gw nyisir tiap dua jam sekali?

Maka, lama-lama, narsis jadi membosankan buat gw. Perlu tantangan lain daripada sekedar pujian basa-basi “hai-kamu-manis-deh-gw-mau-dong-jadi-temen-kamu-add-gw-yak”. Gw mungkin lebih tertarik sama pesan di Facebook yang isinya “gw suka tulisan elo, tapi berhentilah mengolok-olok bangsa elo sendiri”. Sesuatu yang tidak dangkal dan bukan basa-basi basi.

Minggu lalu kyai-kyai pondok pesantren se-Jawa Timur udah ngeluarin fatwa bahwa Facebook dan Friendster haram. Bikin gw ketawa aja. Kenapa sekarang orang-orang ini gampang aja bilang apa-apa itu haram? Playboy haram, golput haram, sekarang Facebook haram juga? Kok nggak ada yang ngefatwain nyuri sendal di mesjid itu haram sih?

Mungkin kyai-kyai mau bilang narsis nggak jelas itu haram, tapi mereka ngga nemu redaksional fatwa yang tepat. Mungkin mereka sebal sekarang santri-santri makin pinter nyelundupin HP ke pesantren padahal udah dilarang, dan mereka lebih seneng utak-atik foto di Facebook ketimbang ngapalin kitab kuning. Atau kyai-kyai itu sebel coz ngga ada yang nge-add mereka di Friendster!

Yang jelas, semenjak gw keluar dari Tagged, HP gw lebih tenang. Tak ada lagi orang-orang asing ngga jelas di Tagged yang nanya “ASL” dengan grammar amburadul. Di Facebook dan Friendster masih ada sih satu-dua, tapi mereka langsung gw apus begitu gw ngga nemu namanya di Google.

Narsis sih oke, tapi dengan cara yang lebih elegan dong.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Wah bisa untuk upaya pencemaran nama baik tuh. Misalnya dengan kirim e-mail atas nama si korban bajakan berisi ajakan ikut sekte aliran sesat. Atau memecah-belah rumah tangga dengan ngirim e-mail atas nama korban ke PIL/WIL palsu. Hihi..kok saya jadi kepikiran ide-ide jail ya?

  2. 3matra says:

    saya pernah nyoba tutorial nyusup acoount FB orang, dari 200an lebih account hanya satu yg berhasil kumasuki. ternyata keisengan kayak gitu hanya merugikan pemilik fb, buat kita hanya sedikit kepuasan

  3. detEksi says:

    teknologi itu harusnya membebaskan, bukan malah memberatkan

    coba diperhatikan anak kecil jaman sekarang kalo jalan ke mall sama ortunya ndak mau gandengan, tapi tangannya mencetin blekberi takut ketinggalan update facebook

    hohoho…

  4. Mungkin kyai-kyai mau bilang narsis nggak jelas itu haram, tapi mereka ngga nemu redaksional fatwa yang tepat. Mungkin mereka sebal sekarang santri-santri makin pinter nyelundupin HP ke pesantren padahal udah dilarang, dan mereka lebih seneng utak-atik foto di Facebook ketimbang ngapalin kitab kuning. Atau kyai-kyai itu sebel coz ngga ada yang nge-add mereka di Friendster!

    “hehehehe, betul sekali itu ibu. Kami adalah salah satunya yang kabur hanya untuk ngenet dan ngupdate posting, komunitas kami juga ada.
    please kunjungi http://Kontra24.blogspot.com

  5. Fanda says:

    Untung deh aku ga join Tagged. Klo Facebook kan sdh difilter org2 yg kita approve sbg friend. Mmg e-mail pemberitahuannya ckp menuh2in Inbox. Biasanya aku lgs delete yg dari Facebook, cukup sbg pemberitahuan klo ada friend yg minta di-add ato ada teman yg nulis di wall. Bagiku, blog tetep yg no.1

  6. depz says:

    wuih komplit yaaa
    gw sih tinggal fs n fb aja
    yang laen malah blogging
    kayak blogdetik, MP, WP and blogspot
    hehhe
    knp ga diset di akun nya aja
    biar ga perlu notification email

  7. Saya sih masih korespondensi. Nggak semua orang mau percaya sama Friendster dan Facebook, dan mereka milih surat-suratan pake e-mail aja. Profesor saya termasuk yang ini.

    Idenya bagus, membedakan e-mail kantor pake setrum dan e-mail non-kantor nggak pake setrum. Tapi saya ogah misah-misahin kehidupan kayak gitu. Saya malah lebih excited dapet e-mail dari sepupu ketimbang dapet e-mail dari asosiasi profesi, hehe..

  8. Arman says:

    hehehe… gua buat account-account email yang bukan email kantor gua bikin silent aja biar gak bergeter terus. hehehe.

  9. mawi wijna says:

    Kalau saya cuma pelihara 2 akun aja mbak, Friendster sama Facebook. Dua itu juga jarang saya update. Yang penting biar saya nggak lost contact dengan teman-teman ex sekolah dan kuliah aja.

    Tapi…jujur belakangan ini email update-nya Facebook bener-bener memenuhi Inbox email saya. Jadi heran, ada gak ya orang yang masih kirim-kiriman email layaknya ngirim surat biasa?

  10. Farid says:

    HP mu berarti ada fasilitas “push mail” yah, seperti BlackBerry?.

    Kalau di sini emang email di HP itu udah fasilitas standar. Kalau beli HP dan subscribe ke operator, kita langsung dapat account email dengan domain operator telpon. Contohnya, saya punya email di docomo.ne.jp.

    Jadinya kalau nerima email ke alamat itu, HP langsung “nyetrum” juga, seperti kalau nerima SMS. Tapi kalau pakai SMS emang lebih mahal, lebih murah pakai fasilitas email HP

  11. Kayaknya emang kudu ada tujuannya kita ikut jaringan sosial, entah itu buat meladeni godaan wanita atau sekedar upload blog. Tapi kalo ikut sekedar ikut-ikutan doang, niscaya bosen sendiri. Coz e-mail-e-mail notifikasi dari pengelola jaringan sosial itu betul-betul ganggu banget.

  12. Farid says:

    Wah, benar2 anak gaul di dunia maya, di semua social network punya account hehehe. Saya pertama ada Friendster (FS) udah diajakin sama teman2, tapi gak tertarik. Ikutan jaringan sosial pertama kali tahun 2006, buka account di Multiply (MP), karena tujuannya untuk simpan foto2 travelling, upload dan download lagu2 MP3, simpan video, dan akhirnya ngeblog juga, walau pun awalnya gak ada niat ngeblog.

    Setahun setelah punya MP, ada teman yang mengiba-iba ngajakin saya masuk FS, saya gak tega nolak, padahal sebelumnya udah puluhan teman yg ngajakin saya masih bisa nolak. Nah yang ini saya gak tega yah, mungkin caranya membujuk itu hebat bener hahahaha.

    Saat ini banyak juga yang ngajak masuk FB, tapi saya tetap belum berminat.

    Sampai sekarang saya merasa MP nih masih lebih Ok, komunitas nya di Jakarta rutin bikin acara bakti sosial, pengobatan gratis, dan macam-macam kegiatan sosial lainnya, setahun bisa sampai 3 kali.Komunitas MP juga udah bikin buku “One Gigabyte Of Love” (jilid 1 dan 2),berupa kumpulan tulisan-tulisan pilihan dari blog yang ada di MP. Penulisnya dari seluruh dunia, orang-orang Indonesia yang menetap di manca negara, dan juga yg di Indonesia. Hasil penjualan bukunya juga digunakan untuk bakti sosial.

    Makanya saya sekarang masih setia dgn MP, walaupun sempat khilaf “berpoligami” dengan FS akibat godaan seorang wanita hahahaha, Tapi FS tetap saya urus dan update, kasihan juga kalau disia-siakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *