Dikotomi Basi


Ada legenda lucu yang sering diceritain ke gw sehubungan dengan gw tinggal di Cali. Well, kenapa sering beredar isu cewek-cewek Dayak banyak yang ngegebetin cowok imigran dari Jawa yang kerja di Cali. Soalnya cewek Dayak jenuh dengan situasi di Cali yang nggak ada ini-itu, jadi mereka ngiler sama Jawa yang tentu saja lebih makmur ketimbang Cali. Maka cewek Dayak banyak yang kepingin dikawinin sama orang Jawa supaya nanti diboyong ke Jawa dan ikutan makmur di sana.Gw nggak pernah mikir apakah begitu juga dengan cowok-cowok Dayak, apakah mereka juga pengen ngawinin cewek Jawa supaya diboyong juga ke Jawa? Ini jelas nggak masuk akal coz cewek Jawa umumnya masih manut sama suami, jadi suamilah yang kudu boyong bininya, bukan bini yang kudu boyong suami. Bahkan cewek-cewek Jawa yang murtad dan cenderung nggak penurut macam gw ini pun sudah tau, kami nggak pernah “main-main” sama pemuda lokal kalo tau bahwa kami nggak mau ngabisin sisa hidup kami di lokasi si cowok. Singkatnya, you come with me or we break up.

Lalu yang juga menarik adalah, kenapa cewek Dayak seneng sama cowok Jawa? Kalo emang cari yang makmur, kan nggak cuma cowok Jawa. Di Cali ada etnis Bugis yang tajir-tajir, tapi nggak pernah gw denger cewek Dayak kepingin diboyong ke Makassar. Apakah karena cowok Jawa itu ganteng-ganteng? Harus gw akuin cowok-cowok Jawa emang ganteng-ganteng, apalagi yang pernah pacaran sama gw, jelas gw nggak pernah salah milih, hehehe..

Nah, riset untuk membuktikan cerita itu gw tunda dulu, coz gw punya riset lain yang jauh lebih penting. Ceritanya, gw ini kan rajin nyelengin duit di bank. Jaman gw di Bandung dulu, tiap bulan pasti gw nyetor duit di bank. Nah, waktu gw pindah ke Pulang Pisau, kebiasaan nyetor gw terpaksa ditunda coz bank tempat gw jadi nasabah itu nggak buka cabang di sini. Kantor cabang yang terdekat ada di Palangka.

Jadi menjelang Imlek lalu, gw pergi ke Palangka, ngedatengin kantor cabang buat nyetor duit ke rekening gw. Tibalah gw di depan sang teller, lalu gw nyerahin formulir setoran gw. Lalu tau-tau sang teller bilang, “Ibu Vicky, biaya administrasinya Rp 5.000 ya karena ini rekening Jawa.”

Gw melotot. Hah? Gw mau nabung ke rekening gw sendiri kok disuruh mbayar? Tapi katanya sang teller dengan senyumannya yang udah terlatih itu, ini kan kantor di “luar Jawa”, sedangkan gw mau nyetor untuk rekening beralamat “Jawa”. Jadi memang ada biaya administrasinya gitu.

Gw berang dengernya. Lha kerjaan gw kan emang mobile, gimana kalo setahun itu gw kudu mondar-mandir ke seluruh Indonesia, masa’ gw kudu bawa gaji gw yang jutaan itu keliling Indonesia? Emangnya deposit gw di bank itu cuman dipake di kawasan Jawa doang? Apa gunanya bank bikin kantor cabang di seluruh Indonesia, kalo gitu?

Ketimbang gw ngajak teller berantem, akhirnya gw riset sama temen-temen gw yang kerja di bank di Jakarta. Teman gw yang pegawai bank swasta yang cukup beken bilang, emang bank yang gw maksud itu kemaruk, dikit-dikit ngompasin. Boro-boro nabung duit dari Cali ke rekening Jawa, orang nabung duit dari Jakarta ke rekening Bandung aja juga dipalak dulu. Padahal bank tempatnya sendiri kerja nggak segitunya.

Teman gw yang kerja di bank negeri di Jakarta lebih membela bank. Pertama, coz bank tempat dia ngantor juga tukang malak, dengan dalih administrasi. Kedua, coz biaya-biaya administrasinya itu kan supaya pegawainya bisa makan, termasuk dia sendiri.

Kenapa kalo gw nabung di Jawa nggak pernah dipalak, tapi kalo nabung di Cali gw dipalak. Kalo emang duit administrasi itu dipake buat bayar bis yang ngangkut duit gw dari Cali ke Jawa, itu nggak masuk akal. Coz gw make duit itu di mana-mana, nggak cuman di Jawa doang. Singkatnya, adalah tolol kalo mau beda-bedain “ini rekening Jawa, ini rekening non-Jawa”.

Kenapa harus dikotak-kotakin gitu sih? Sistem perbankan kayak gitu nggak mendukung mobilitas nasabahnya yang bergerak di seluruh Indonesia. Kalo mereka masih beda-bedain juga kantor cabang Jawa dan non-Jawa, maka gw nggak akan nyalahin pandangan awam cewek Dayak bahwa cowok Jawa lebih makmur ketimbang cowok non-Jawa. Dikotomi basi tentang Jawa dan non-Jawa telah merasuki semua sendi kehidupan, mulai dari budaya sampai ekonomi.

Padahal, orang non-Jawa nggak lebih bloon ketimbang orang Jawa. Orang bank di Cali juga bisa ngelola rekening nasabah kok tanpa harus minta bantuan orang Jawa. Cowok Dayak juga sama cakepnya kok dengan cowok Jawa (biarpun sejauh ini belum ada turunan Dayak yang jadi selera gw, hehe..). Jadi, kenapa harus beda-bedain orang non-Jawa dengan orang Jawa?

Dan sekarang, pilpres rame lagi. Beberapa orang lebih dukung kandidat-kandidat yang katanya memuat unsur Jawa-non-Jawa. Beuh! Kenapa orang masih milih kandidat hanya semata karena non-Jawa, bukan karena kompeten? Kalo kita terus-menerus mikir a la primordial, lantas kapan kita betul-betul hidup seperti satu keluarga?

Karena Indonesia adalah Indonesia, bukan sekedar Jawa dan “non-Jawa yang tidak dapat disebutkan satu per satu”.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. mastein says:

    bhinneka tunggal ika mbak, tetep harus diinget kalo kita ini ndak cuma satu, kita berbeda-beda yang jadi satu. repotnya kalo itu sudah ditarik ke ranah politik jadinya banyak ndak benernya, soale politik itu ndak masalah salah bener yang penting banyak pemilih.

    kalo ruwetnya bank kita saya jadi inget BRI, beberapa waktu lalu atm saya ketelan mesin atm BRI, saya telp CS langsung disuruh blokir total karena mereka ndak kenal blokir sementara, trus saya disuruh bikin atm baru di cabang penerbit, untungnya saya bikin di probolinggo, masih tetanggaan sama kota tempat saya kerja sekarang.

    selang sekitar sebulan gantian temen saya, atm BRI-nya ketelen di ATM BNI, ndak ada harapan wis. dan yang parah atm temen saya itu bikinan mataram, NTB! saya blom nanya lagi gimana tuh akhirnya.

  2. Banyak orang sukses karena memang dia punya mental sukses. Karena itulah di mana pun ia tinggal, dia akan mengejar sukses, bukan sukses mengejar dia. Itu berlaku untuk apa saja: finansial sampai urusan asmara. Dan itu tidak ada hubungannya dengan ras tempat dirinya berasal.

  3. Ecko says:

    Baru tahu kalo ada bank yang menetapkan biaya administrasi buat kantor cabang luar Jawa gitu. Aneh. Kalo soal cewek2 Dayak yang lebih memilih cowok Jawa, saya sudah banyak dengar ceritanya dari teman2 kuliah dulu. Kalo soal pilpres, saya lebih make logika ketimbang usnur kesukuan kaya gitu. So, biarpun saya orang Jawa tapi saya gak akan milih capres Jawa kalo dia tidak sreg di hati saya. 😀

    Btw, nice post.

  4. It's Me Joe says:

    Nah bener khan ternyata, di Indonesia masih beruntung.. ATMnya nggak pakai office hour… coba kalau pakai office hour kayak di jepang… bisa makin tekor tuh simpenan 🙂

  5. Fanda says:

    Ternyata gitu ya sistemnya di bank? Aku ga pernah mobile sih jadi ga tau. Tp memang susah membuang stereotip kesukuan kyk gitu. Kita mengaku bhinneka tunggal ika, tp kenyataan di lapangan jauh beda.

  6. detEksi says:

    wahahahaah sama kasusnya dengan saya. rekening BCA saya di Ponorogo. akibatnya kalo saya setor ke rekening saya sendiri dari bank di Surabaya, dikenakan biaya 5rb

    makanya sampe sekarang saya males kalo ada transaksi cash. saya lebih suka menerima duit langsung di dalam rekening. gak ribet antri setor lagi, gak kena biaya tambahan pula hahaha…

  7. Anonymous says:

    Tambahan info dari Jepang, narik ATM di luar jam kerja kena charge. Jadi kalau mau free of charge, narik ATM Senin-Jumat, jam 8.00 – 18.00. Di luar waktu itu, kena charge 105 Yen, sekitar Rp. 11.000.

    ATM di Indonesia free of charge 7/24.

  8. It's Me Joe says:

    @ Vicky & All Commentator :

    FYI, sepengetahuan gw kalau di Jepang bunga tabungan adalah 0%. So kalau orang nabung di Jepang yang ada tekor deh karena biaya administrasi dan katanya biayanya lebih aneh2x lagi.

    Masih beruntung deh di Indonesia nggak kayak jepang, masih dikasih bunga walau cuma sedikit.

    *akhirnya bisa juga ngasih komentar yang ok*

  9. Saya maklum dengan biaya administrasi itu. Tapi ya besarnya jangan kebangetan lah. Atau itu hanya strategi bank supaya nasabah mereka hanya orang-orang kaya aja? Kan kalo orang miskin yang nabung, susah dipinjem modalnya buat investasi..

  10. mawi wijna says:

    Iyah, nabung di bank atau nggak sekarang nggak ada bedanya. Cuma kalau di bank lebih terjamin kemanannya aja. Tapi mesti rela dipungut-pungutin biaya ini-itu. Jadi kasihan sama orang-orang miskin, apa gunanya mereka nabung di bank? Jadi muncul kontradiksi sama gerakan Ayo ke Bank. Harusnya gerakan Ayo ke Bank juga diimbangi dengan penghapusan biaya-biaya administrasi remeh-temeh yang lambat-laun akan menggerogoti simpanan nasabah…

  11. Saldo minimum biasanya Rp 6 juta, Jens. Itu dengan asumsi biaya administrasi per bulan Rp 10.000, bunga 2,5%/tahun, dan pajak 20%/saldo/bulan. Memang kita yang harus pinter supaya nggak “ditipu” bank.

  12. jensen99 says:

    Ah, saya sudah beberapa tahun tidak berurusan dengan bank sejak trakhir kali nutup tabungan di Mandiri karena biaya admin-nya naik dari 3000/bulan jadi 5000/bulan (waktu pertama kali nabung disitu 1000/bulan). Yang bikin jengkel, waktu bertengkar saat nutup tabungan itu (mereka gak rela saya stop jadi nasabah), pihak bank gak mau jujur soal brapa jumlah minimum rekening supaya bunga/bulan bisa nutup potongan/bulan. Mereka cuma berulang2 ngomong: “makanya, tabungannya rajin ditambah”. Brengsek!

    Eh, sori curcol..

  13. Mas Farid, ini kasusnya di Palangka, di mana sinyalnya udah 3,5 G, dan anak-anak selalu memenuhin warnet tiap hari. Jadi apanya yang nggak bisa on-line? Apa mereka nggak percaya duit virtual ketimbang duit tunai? Nggak masuk akal kalo bank dengan asset terbesar di Indonesia ini masih berputar-putar di istilah “biaya administrasi” untuk transaksi yang sangat sederhana.

  14. Farid says:

    Wah, ternyata masih ada yah biaya administrasi seperti itu. Saya kira udah lama dihilangkan, sejak semua bank menggunakan sistem online.

    Dulu saya masih merasakan hal itu, saya pikir sekarang sudah gak ada lagi. Dulu, sebelum ada sistem online, bila saya narik atau nyetor uang bukan di bank tempat saya nabung, tapi di kantor cabang lain, harus ada biaya administrasi, dan itu legal, bukan “malakin”, karena tertulis dalam slip penyetoran atau pengambilan. Saya sih nerima aja, mungkin itu untuk biaya kirim dokumen/kawat/telegram ke cabang tempat kita buka rekening.

    Bukan hanya bila narik di luar Jawa. Waktu itu ada teman yang punya rekening di cabang luar Jawa, terus waktu jalan-jalan ke Jawa, dia narik uangnya di cabang Bandung, juga kena charge, bukan “malak” loh, tapi emang itu biaya resmi hehehe.

    Tapi kayaknya sudah lama saya gak pernah ngalamin lagi. Makanya saya heran kok masih ada yah. Apa karena cabang yg di pelosok belum terkoneksi online, belum punya fasilitas VSAT yang bisa memproses transaksi secara online, jadi masih kudu kirim2 dokumen hardcopy ke kantor cabang lain atau ke kantor pusat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *