P3K Wajib Punya


Bahkan sebagai dokter pun, gw nggak mengharapkan orang dateng ke dokter cuman gara-gara urusan sepele. Prinsipnya, kalo orang bisa ngobatin dirinya sendiri di rumah, ngapain kudu ke dokter malem-malem menerjang badai salju?

Kakak gw mau sekolah ke Aussie bulan depan.
Dua tahun di sana. Lalu sebelum berangkat, dia check up kesehatannya. Sebenarnya gw bingung deh kenapa tiap mahasiswa asing kudu di-check up dulu. Mungkin pelajarnya jelas nggak berpenyakit menular, tapi entah kalo punya kelainan jiwa, gimana? Masih boleh masuk, nggak ya? Hehe.

Anyway, dia minta tolong gw tentang obat apa aja yang kudu dia bawa buat persediaan selama di Aussie. Gw rasa ini masalah sepele tapi perlu diperhatiin juga, terutama karena sebagian besar jemaah penontonnya blog gw adalah perantauan yang nggak mau tepar tanpa ada yang ngurusin. Ya kita pergi jauh dari rumah untuk waktu yang lama kan maksudnya mau bekerja atau belajar, bukan mau jalan-jalan ke dokter.

Ini nih daftar obat yang baiknya kita sediain di koper kita:

OBAT SAKIT KEPALA
Sakit kepala, migren, demam, dan sebangsanya, biasa dialamin terutama kalo kita masih harus beresin studi kita di situ padahal visanya udah mau abis. Sediain obat parasetamol, minum hanya kalo perlu aja. Anda boleh ke dokter kalo tiap kali sakit kepala, Anda juga muntah, atau mata Anda jadi buram. Atau demamnya sudah tiga hari nggak mau ilang.

OBAT BATUK
Ini biasa terjadi kalo orang Indonesia yang biasa kena hawa panas mendadak dilempar ke negeri berhawa dingin. Sediakan obat batuk yang biasa jadi andalan, usahakan yang bisa bikin ngantuk. Tidur adalah obat paling manjur untuk semua gejala flu.
Jika Anda ngerasain batuk berdahak, boleh beli obat ambroxol.
Batuk harus dilaporin ke dokter jika berlangsung lebih dari tiga hari, atau kalo dahaknya berwarna merah, kuning, atau ijo.

OBAT PILEK
Biasanya udah sepaket sama obat batuk. Ini gejala masuk angin.
Segera ke dokter kalo ingus yang meler berwarna kuning atau ijo. Atau kalo pileknya bikin Anda nggak bisa napas kalo lagi tidur.

OBAT MAAG
Ini adalah hobi langganan blogger yang nge-blog berjam-jam sampai lupa makan. Atau juga sengaja nggak makan biar ngirit dolar? Sediakan obat famotidin, minum sekali aja kalo ada serangan. Kalo tukang obat sebelah rumah Anda nggak jual famotidin, boleh minum ranitidin, paling banyak dua kali sehari.
Anda kudu ke dokter kalo mual bikin Anda muntah sampai nggak bisa makan sama sekali. Atau kalo muntahnya ada mencretnya.

OBAT MENCRET
Umumnya, orang mencret karena masuk angin. Ada juga yang mencret setelah makan sate tikus di pinggiran jalan Chinatown. Apapun itu, sediakan obat attapulgit di koper sebagai pereda mencret, minum paling banyak dua kali sehari tiap kalo mencret aja. Boleh juga pake loperamid, tapi yang ini kudu nanya dokter dulu. Perhatian! Obat mencret baru boleh diminum kalo mencretnya udah tiga kali.
Anda harus ke dokter kalo sudah minum attapulgit atau loperamid sampai delapan biji, tapi mencretnya nggak mau sembuh-sembuh. Atau mencret Anda ada lendirnya atau ada darahnya. Atau setelah mencret mata Anda jadi cekung.

OBAT PEGEL-PEGEL
Biasa terjadi setelah Anda nekat ngegenjot sepeda keliling Disneyland. Ini nggak perlu obat khusus apalagi sampai panggil tukang pijit nan sekseh segala. Cukup pake cara tradisional: koyo cabe, balsem cap kapak, dan tidur! Separah-parahnya minum obat asam mefenamat, paling banyak tiga kali sehari. Ngomong-ngomong, kalo Anda ke UGD karena pegel-pegel, Anda nggak akan ditanggapi serius.

OBAT GATEL
Kakak gw yang norak suka gatel-gatel kalo kena hawa dingin. Entah gimana kalo musim salju nanti. Gw suruh dia bawa bedak mentol yang pedes. Alergi dingin sih nggak akan pernah ilang.
Oh ya, kalo Anda gatelan juga, kudu ke dokter kalo Anda gatel-gatel sampai bendol-bendol di kelopak mata dan bengkak, ini biasanya karena alergi kacang atau sea food.

OBAT MENS
Ini wajib buat perempuan! Ada yang sampai sedia jamu mens di kulkasnya, tapi di luar negeri mana ada yang jual? Boleh sedia obat hyoscine-N-butylbromide di koper, diminum hanya kalo kepepet buanget. Kita mens tiap bulan lho, cewek harus kuat!

OBAT KECELAKAAN
Bukan, ini bukan pil KB! Yang gw maksud adalah povidon-yodium buat obat merah. Biasa deh, kecelakaan bisa terjadi di mana aja, misalnya kebeler pisau atau baja waktu lagi buka wine pake tangan (makanya minta tolong bartendernya dong!).
Caranya tau kan? Kompres luka pake alkohol sedetik aja. Bubuhin obat merah itu di atas luka, tutup pake kain kasa, lapisin kapas, baru pasang plester. Prinsipnya, luka yang masih terbuka nggak boleh kena udara. Ganti kain kasa dan kapas dua kali sehari atau kalo basah.

PERLUKAH ANTIBIOTIK?
Jangan. Kuman di luar negeri nggak seganas kuman di Indonesia, jadi bisa aja sakit demam seminggu nggak dikasih antibiotik sama sekali. Dokter di tempat lokal lebih paham imigran mana yang pantas dikasih antibiotik.

Oke, selamat merantau! Kalo nggak jelas, e-mail aja ke gw ya..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. kutu buku says:

    Waspadailah sinyal2 bahaya pada tubuh anda sedini mungkin supaya tidak salah untuk memberikan pertolongan pertama seperti memberikan obat yang sesuai.

  2. Arman says:

    huahahaha pasti dah keluar pertanyaan ngintip siapa tiap kali gua cerita kalo gua bintitan… 😛

    maap ya, saya orang baik2 jadi gak suka ngintip. hehehe.

    kelopak mata gua sensitif, jadi kena kotoran dikit (kelilipan debu) apalagi kalo kena pasir, udah dipastikan akan bintitan. dan bintitannya kalo gak segera ditetesin obat bisa jadi gede banget sampe kudu dioperasi buat ngeluarin kotorannya itu. so far udah 3 kali mata gua dioperasi. hehehe. makanya sekarang kemana2 bawa obat mata dah. 😛

  3. depz says:

    kirain lo merangkap profesi sama med-rep vik
    mo nawarin obat merk tertentu
    hahhahahha
    *piss*

    dulu waktu pertama kali gw merantau di lombok, gw malah ga bawa obat-obatan sama sekali.
    ga kepikiran aja sihh

    btw kalo org indonesia jgn lupa bawa minyak kayu putih n koin
    (buat kerikan 😛 )

  4. Saya rawan mencret tuh kalo wisata kuliner. Soalnya saya paling demen makan a la penduduk lokal. Makanya di setiap kali saya dateng ke suatu kota saya selalu nyari rumah sakit duluan, bukan tempat makan, hehehe..

  5. mawi wijna says:

    Kalau saya cukup bawa serbuk Jahe aja. Obat tradisional dan alami. Karena badan saya ini kere, saya ndak bisa terima obat-obat mahal. Apalagi penyakitnya pun juga penyakit kere :). Tinggal cari air panas, diseduh, diminum, istirahat, sembuh deh!

    Masalahnya akhir-akhir ini saya sering diare ringan kalau makan yg ndak bener. Niatnya sih klo traveling gitu, mending saya jadi vegetarian aja. Tapi berarti ga bisa wisata kuliner dunk…

  6. detEksi says:

    *cek persediaan*

    *tidak komplit. tidak ada obat mens*

    wahaha…

    memang setiap manusia harus mengerti dirinya sendiri termasuk obat apa yang harus selalu siap sedia untuk segala suasana..

  7. Well, emang ada sih obat yang udah pakem banget sama individu-individu tertentu, misalnya penderita asma, darah tinggi, kencing manis, gondok, atau jantungan. Maka buat para penderita ini disaranin konsul dulu sama dokter spesialis di Indonesia sebelum pergi ke luar negeri.

    Obat-obat sugestif macam minyak kayu putih dan sebangsanya tidak menyembuhkan secara medis, tapi sangat manjur untuk melegakan perasaan, hehe..makanya nggak ada salahnya dibawa. Apalagi mengingat nggak semua kota ada Chinatown-nya.
    *Jauh-jauh pindah ke Seattle, tapi masih nyari Chinatown? Ck, ck, ck..*

    Arman, ngintipin siapa kok matanya suka bintitan? :p

  8. Farid says:

    Jangan lupa bawa Tamiflu untuk flu babi hehehe. Kemarin baca koran, sekarang di Austria malah udah ada flu kutu :), kutu kupret hehehe

    Kalau saya sih, gak pernah bawa semua obat-obat itu, apalagi obat datang bulan semacam Kiranti atau EM kapsul, soalnya gak pernah datang bulan hahahah. Saya hanya bawa obat untuk asma, soalnya saya pengidap asma.

    Kalau sakit-sakit yang lain, semacam sakit kepala, pusing-pusing, sakit perut, dll, bisa beli di toko obat.Kalau di Indonesia, Paramex adalah obat sakit kepala saya, tapi di LN cukup minum parasetamol atau aspirin.Kalau demam, masuk angin, yah minum wedang jahe yang puanass (ginger). Mantap hehehe

    Oh iya, yang bagus di bawa juga itu minyak kayu putih, balsem, dan minyak angin, karena agak susah nyarinya di LN, kecuali di toko2 Asia (China Town)

  9. Arman says:

    dan jangan lupa bawa obat buat penyakit masing2. hehehe. misalnya obat alergi buat yang alergi, obat tekanan darah tinggi buat yang tekanan darah tinggi, obat diabetes buat yang diabetes, obat mata buat yang matanya gampang bintitan (kayak gua contohnya hehe)…

    betul gak? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *