Merk Penting Yak?


“Vicky, kalau mau lihat seorang laki-laki itu high quality atau bukan, lihat saja dari arloji atau sepatunya. Kalau arloji atau sepatunya bermerk, sudah pasti laki-laki ini high-class..”Seorang purnawirawan marsekal yang sering nulis di Kompas, menulis ini kepada gw, setelah baca tulisan gw “Imagologi Arloji” di blog ini minggu lalu. Kata-katanya nggak persis begitu, tapi kurang lebih intinya begitu. Semula gw mikir, wah kesiyan dong para laki-laki yang fashion-gadgetnya nggak bermerk, berarti mereka kualitas rendah? Tapi karena pernyataan ini diucapkan seorang marsekal berusia 62 tahun, maka gw pun ngendapinnya dulu.

Kadang-kadang gw merasa rancu dengan kata “bermerk”. Maksudnya apa? Nggak mungkin barang dijual tanpa merk, bisa dipalsuin dong. Apakah merknya harus terkenal? Atau merknya keluaran impor?

Sekarang di blogosphere lagi rame perdebatan turunan dari pemilihan presiden. Mana yang lebih baik, neoliberalisme atau ekonomi kerakyatan? Sebuah perdebatan kacangan yang menurut gw nggak penting. Memangnya kita yang orang awam ini ngerti apa itu neoliberalisme atau ekonomi kerakyatan?

Nama ekonomi kerakyatan seolah mengesankan rakyat dijunjung tinggi untuk memperoleh penghasilan banyak. Akan ada akses gede-gedean untuk barang-barang hasil produksi rakyat. Pendek kata, jargon “Aku cinta produk Indonesia” akan dimanja habis-habisan. Ini katanya lho.

Sebaliknya, neoliberalisme akan kasih akses segede-gedenya buat semua orang yang punya modal untuk berkarya. Siapa yang punya duit, dia boleh bikin barang sendiri dan jual ke pasar sesuka dia. Yang nggak punya duit, harus berusaha dapet modal supaya nggak kalah saingan. Kalo jadi nih, investor asing akan gampang berkembang di Indonesia coz mereka jelas lebih berkembang ketimbang investor pribumi.

Maka, akan membanjirlah produk-produk bermerk yang katanya terkenal dan imporan itu, sehingga menekan keberadaan produk-produk tidak bermerk. Ini yang ditakutkan oleh kaum anti-neoliberalisme sehingga mempropaganda bahwa neoliberalisme itu jelek.

Gw nulis ini sambil ngeliatin sepatu-sepatu gw yang gw tata di apartemen gw. Gw sudah lupa kapan gw beli sepatu itu. Sepatu gw awet, dan tahan lama. Mungkin juga coz perjuangan gw beli sepatu juga nggak instan. Gw kalo mau beli sepatu, ada tahap-tahapnya: naksir di etalase, nyobain di kaki, melotot liat harganya, ngembaliin ke rak dan pergi belagak nggak butuh, keliling mondar-mandir ke toko sepatu lain dan ngulangin ritual yang sama, mutusin sepatu mana yang paling bikin gw kangen, dan pada akhirnya kembali ke toko dan beli sepatu yang gw taksir.

Mungkin itu sebabnya sepatu gw nggak gampang pensiun. Memang harus jadi selektif banget kalo beli sepatu, tapi itu sangat berguna untuk waktu yang lama.

Setelah gw pikir-pikir, analisa Pak Marsekal buat gw ada benarnya juga. Bukan cuman laki-laki, tapi tiap orang pun, mestinya kalo beli barang juga jangan yang merk sembarangan. Arloji dan sepatu itu kan dipake untuk waktu lama, jadi pilihlah barang yang kualitas tahan lama. Apa ada orang mau beli arloji dan sepatu buat gonta-ganti tiap bulan? Sialnya, barang yang kualitasnya tahan lama itu cuman barang-barang bermerk!

Lalu, apakah barang bermerk itu harus dari luar negeri? Gw nggak setuju. Produk-produk lokal kita banyak yang bagus-bagus kok. Gw aja hampir selalu ngerasa cantik kalo liat baju-bajunya Sebastian Gunawan atau Ghea Sukasah. Baru liat aja udah ngerasa cantik, apalagi kalo udah make ya?

Gw nggak bilang bahwa produk Indonesia kalah daripada produk luar. Tapi gw harus akuin bahwa masih banyak produk kita yang nggak bagus dan nggak awet. Batik Jogja dan batik Sasirangan aja bisa beda jauh kualitasnya. Di Jogja sendiri, batik di Bringharjo dan batik di Malioboro juga beda mutu. Warna yang gampang luntur, serat yang cepet sobek, tekstur yang kasar. Padahal kan sama-sama batik bikinan Indonesia.

Dian Siagian-Decante pernah nulis di blognya bagaimana dia nemu lingerie Victoria’s Secret dengan label “Made in Indonesia”. Udah bukan rahasia lagi bahwa banyak barang produk kita diekspor keluar, lalu di luar negeri dijual lagi dengan merk asing. Orang Indonesia yang masih bermental inlander begitu senangnya liat merk asing, dan kita rela ngerogoh berdolar-dolar supaya bisa bangga pake barang bermerk luar negeri. Padahal barang itu dibikin di dusun kita sendiri!

Nggak pentinglah kita mau urusin apakah negara kita mau berpaham neoliberalisme atau ekonomi kerakyatan. Kita cuman perlu belajar tentang cara bikin produk yang lebih bermutu, dan gimana cara mengemas penjualannya supaya menarik lebih banyak pembeli. Kita lebih butuh bantuan pendidikan termasuk pelatihan, bukan sekedar bantuan duit tunai. Dan kalo kementerian perindustrian dan perdagangan nggak punya cukup anggaran buat ngajarin kita, biar swasta asing aja yang kasih modal.

Jadi, ayo kita cek barang-barang di rumah kita. Sudahkah kita make barang bermerk? Ups..salah. Maksud gw, sudahkah kita make barang produk Indonesia yang berkualitas?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Ade says:

    Barang2 bermerk *ups maksudnya merk luar negeri* memang lebih banyak buatan negara2 Asia karena buat menekan biaya tenaga kerja..

  2. Ya, itulah sebabnya kenapa merk tetap harus diperhitungkan dalam membeli barang. Coz reputasi merk itu berbanding lurus dengan kualitas barang tersebut. Mau pilih mana, beli baju murah yang cuma bisa dipake sepuluh kali, atau beli baju mahal yang bisa dipake ratusan kali?

  3. merk sebenarnya penting gak penting. biasanya merk ngetop akan menjamin kwalitasnya. yang gak penting itu buatan mana. contohnya buatan indonesia buat GAP, vic secret, Annex disini buagus and kuat.

    aku pernah gemes ama baju2x dari china yg cute2x dg merk asalan. beli online deh 8 bijik. tiba US, baru masuk mesin cuci, kancingnya copot semua. semua baju yg aku beli. sementara celana esprit yg aku beli 5 th lalu, keluar masuk mesin cusi masih gagah 😀

  4. Iya Man, gw juga bingung, kenapa di Indonesia sendiri justru malah susah banget nemu lingerie Victoria’s Secret made in Indonesia. Ampe gw kirain orang kita nggak bisa bikin lingerie yang mewah gitu. Ternyata, nyari barang mewah bikinan negeri sendiri kudu ampe ke luar negeri, hahaha..

    Tapi gw juga setuju, mau barangnya bermerk apa nggak, emang gimana yang makenya lagi. Kalo yang makenya pede aja, baju jelek bisa aja jadi bagus. Sebaliknya baju sebagus apapun bisa jelek jatuhnya kalo orangnya yang make nggak asik..

  5. Arman says:

    hahahaha… gua jadi inget past kita mau beli lingerie buat kado temen di victoria secret. semuanya made in indonesia! sampe kita ngubek2 pokoknya keukeuh nyari yang bukan made in indonesia (secara yang mau dikadoin itu dateng dari indonesia). hahaha.

    gitu juga pas bokap nyokap kesini, pas mau beli baju2 buat ponakan, maunya yang made in USA. susah lho nyari baju yang made in USA. kebanyakan ya made in China atau indo atau vietnam, gitu2 dah. hehehe. 😛

    kalo menurut gua, merk dan made in mana sih gak penting lah, yang penting harus pede supaya jatohnya jadi keren. 🙂

  6. Sejauh ini pelaku industri mode Indonesia udah banyak yang berkualitas tinggi, Na. Tapi kalo urusan industri elektronik, saya belum punya pengalaman. Mudah-mudahan bisa terwujud ya.

  7. mawi wijna says:

    Hmmm…masalahnya adakah produk lokal yang berkualitas? Terus terang kalau semacam spare-part komputer n kamera, saya masih mengandalkan produksi luar. Karena di Indonesia sendiri belum diproduksi. Pertanyaannya, kapan kita bisa memproduksi barang bermutu dan berkualitas?

  8. Merk itu menandai identitas suatu produk. Sedangkan kualitas adalah fondasi dari produk itu. Jadi kalo suatu barang itu kualitasnya jelek, maka yang tercemar adalah merknya.

    Bang Poltak mungkin nggak peduli merk baju, coz buat Abang kualitas baju di mana-mana sama aja. Tapi Abang peduli kualitas alat bengkel, jadi untuk alat bengkel ini, merk penting buat Abang. Betul, emang gimana situasinya aja.

  9. Poltak E. Butarbutar says:

    Kalo bicara soal merk dan kualitas trus terang aja kadang gua bingung jg. Soalnya ada orang bilang kalo merk menentukan kualitas, tp orang lain bilang yg penting kualitas bukan merknya.Dan pengalaman gua sih tergantung produknya jg. Kalo pakaian, yg penting gua merasa cocok, pasti gua beli dan ngak pernah liat merk tp beda kalo gua beli peralatan buat bengkel gua,pasti cuma satu merk soalnya kata adekku, merk itu sudah terbukti kualitasnya dan banyak orang make meskipun hargannya muahall bgt… jadi pilih merk atau kualitas? tergantung situasi dan kondisi,he..he…

  10. Fenty Fahmi says:

    Gak keliatan mana yang produk indonesia mana yang bukan, malah kadang produk luar negri ada yang lebih murah dari produk Indonesia, hehehehe … saya mah asal makenya enak :p *nasionalis gak sih begitu?* hehehehe

  11. Hihi..jadi inget! Seorang teman nyokap tinggal di Cali, suatu malam pelesir di Bandung. Guidenya bawa si Tante ke factory outlet di Setiabudi. Tiba di sana si Tante syok berat, karena:
    – hampir nggak bisa masuk coz tempat itu penuh sekali dengan pengunjung
    – semua orang nampaknya bertransaksi jutaan cuman buat beli baju yang lucu-lucu
    – si Tante nemu celana yang enak dipake tapi harganya cuman cepek, padahal kalo di Cali dijualnya 400 ribuan. Jangan-jangan palsu?

    Permasalahannya bukanlah baju bermerk apa nggak, tapi mutunya bagus apa nggak. Dan bagaimana menciptakan pemasaran yang menarik untuk menutupi barang yang nggak lolos quality control.

  12. Farid says:

    Barang-barang yang dijual di LN juga dibuat di Indonesia, terus dipasangin merk LN dan itu legal bukan aspal. Sepatu Merk Nike, Reebok, Adidas, dll itu dibuat di Indonesia. Makanya yang gak lulus Quality Control (QC) dijual di Factoru Outlet yang banyak di Jalan Riau dan Dago Bandung. Barang Sisa Ekspor, padahal barang reject di QC.

    Waktu jalan-jalan ke Barcelona,saya sempat ke stadiunnya Barcelona Nou Camp, dan masuk ke toko souvenirnya. Pas mau beli kaos Barceloan FC, ternyata disitu tertulis Made In Indonesia,ada juga yang Made In Thailand, batal deh belinya. Harganya 70 Euro. Mending beli di Bandung, banyak kan, mulai dari kaos Barcelona, MU, Chelsea semua tersedia. Dengan 70 Euro, udah bisa dapat 10 kaos yang kualitasnya sama untuk 10 klub sepakbola yang beda-beda hehehe.

    Saya juga kalau beli barang lebih milih yang nyaman dipakai,bukan karena merek doang.

    Ngomong2 ttg Barcelona, saya senang akhirnya Barcelona jadi juara Champions Cup Eropa.

  13. depz says:

    ritual elo sblm beli spatu tryta ribet jga ya

    barang-barang gw sih selalu bermerk ehh maksudnya berlabel. bukan apa2, ntar kalo gw suka trus pengen beli lagi kan repot kalo ga ada merk/labelnya. “mbak..mbak beli sepatu yang ga ada merknya donk”

    berkualitas itu penting. tapi kadang bisa kompromi kalo kualitas dibawahnya yang beda tipis, tetapi harganya beda jauh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *