Ngebul Bukan Hak Asasi


Inti dari Hari Tanpa Tembakau Sedunia adalah penghormatan terhadap hak asasi orang-orang yang nggak ngebul, untuk membebaskan mereka satu hari aja dari orang-orang sekitar mereka yang ngebul. Mudah-mudahan orang yang ngebul nggak nuntut hak asasi juga, supaya mereka dikasih Hari Tembakau Sedunia pula. Bisa repot kita nanti.Saat ini penghormatan terhadap hak asasi para non-pengebul (dan para pengebul) di Indonesia baru ditemukan di restoran-restoran elite. Para manajer resto bikin smoking area dan non-smoking area, kadang-kadang buat misahinnya hanya pake penyekat doang. Prinsipnya, jangan sampai orang batal makan di tempat mereka cuman gara-gara orang itu dilarang ngebul.

Gw ingat suatu hari di jaman kuliah gw dulu, gw pergi ke kampus naik angkot. Hari masih pagi, gw satu-satunya penumpang di angkot itu. Wah, bakalan ngetem nih angkot, batin gw.

Baru lima menit jalan, tuh angkot berhenti lagi coz seorang laki-laki melambaikan tangan di pinggir jalan. Maka laki-laki itu naik ke bangku belakang. Dia benamin bokongnya ke jok, sementara sang supir tancap gas lagi. Tau-tau si penumpang baru nyalain geretannya dan bersiap-siap ngebul. Mendadak si supir berhenti dan berseru dengan nada membentak, “Matikan rokoknya, Pak! Di sini tidak boleh merokok, Pak! Kan sudah ada pasang tanda dilarang merokok di sini, Bapak lihat tidak sih?!”

Gw yang lagi baca buku tersentak kaget. Waaks..supirnya galak bener! Si pengebul langsung gelagapan. Sementara si supir terus-menerus membombardir penumpangnya sambil nunjuk-nunjuk tanda dilarang merokok yang tergantung di dalam mobil, tanda dari papan yang dia tulisin sendiri, “DILARANG MEROKOK DI ANGKOT INI! HORMATI ORANG YANG TIDAK MEROKOK! Anda ingin merokok, SILAKAN TURUN!”

Dan si supir meng-copy paste tulisannya sambil bentak-bentak, “Di angkot ini tidak boleh merokok, Pak! Bapak kalo mau merokok, silakan turun! Mari kita sama-sama jaga kesehatan, Pak! Bapak mau tetap merokok atau mau tetap naik angkot saya?!”

Gw nunduk ke buku gw, pura-pura nggak liat. Dari sudut mata gw, gw liat si pengebul dengan salah tingkah matiin lintingannya dan melemparnya keluar pintu. Sang supir bilang terima kasih, lalu dia tancap gas lagi. Maka kita bertiga ngelanjutin perjalanan, seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Jauh sebelum insiden pagi itu, gw pernah ngalamin insiden yang hampir sama waktu gw masih pake seragam putih abu-abu. Gw naik angkot bareng sohib gw Amanda, dan ngobrol sepanjang jalan. Kita masih muda, kekanak-kanakan, dan suara kita kenceng kayak bebek.

Tau-tau Amanda nyeletuk ketus, “Huh, bau rokok!” sambil ngibasin tangannya dengan penuh demonstratif, sembari melempar tatapan menghina kepada seorang laki-laki yang lagi duduk di bangku belakang bersama kami sambil ngebul. Sebenarnya duduknya jauhan sih dari si oknum, tapi ya Amanda nekat juga teriak kayak gitu.

Waktu itu gw takut si pengebul itu akan tersinggung dengan ucapan Amanda, dan kita berdua akan disuruh turun karena ngajak berantem ke orang dewasa, padahal duit saku gw cuman cukup buat naik angkot satu kali.

Semula gw pikir, baik Amanda dan sang supir angkot hanya orang-orang yang rada terlalu pedulian. Nggak semua orang punya wawasan kesehatan sebagus kita, jadi kenapa mesti sewot? Toh tuh paru punya dia sendiri, ntar parunya busuk juga dia yang sakit sendiri, matinya juga mati sendiri. Dan rokoknya juga punya dia sendiri, beli pake duit sendiri, bukan ngembat rokok orang lain. Emangnya Sumitro?

Intermezzo ya, laki-laki pengebul itu bisa diklasifikasiin dalam tiga macem, yaitu Rotali, Rojali, dan Sumitro.
Jenis pertama Rotali, artinya ROkok TAra MeuLI. Itu bahasa orang Sunda, artinya nggak pernah beli rokok. Kalo ngebul pasti maunya gratisan.
Jenis kedua Rojali, artinya ROkok JArang MeuLI. Kadang-kadang bayar kalo lagi kepepet.
Jenis ketiga Sumitro, alias SUka MInta ROkok. Ini yang repot, nggak bermodal!

Tapi baru beberapa tahun kemudian gw sadar, bahwa para pengebul bukan saja tidak sedang mengebiri parunya sendiri, tapi mereka juga membunuh orang lain di sekitar mereka dengan pelan-pelan. Perokok pasif merugi jauh lebih banyak atas asap rokok yang terpaksa mereka isap. Inilah yang dimaksud sang supir angkot dan Amanda. Itu sebabnya ada Hari Tanpa Tembakau Sedunia.

Orang berhak untuk tidak mengisap rokok. Itu sebabnya ngebul di tempat umum hukumnya norak. Amanda menuntut haknya untuk terhindar dari kanker kulit dengan menyindir keras penumpang angkotnya yang ngebul. Dan supir angkot yang gw naikin itu, tidak takut kekurangan penumpang cuma gara-gara mensomasi penumpangnya yang ngebul.

Semenjak itu, gw selalu nolak naik angkot yang ada pengebulnya. Resiko harus cari angkot lain, ya. Tapi membayangkan duit
yang udah gw habisin buat beli segala minyak wangi dan sekarang wanginya ketutupan oleh asap rokok, bikin gw ilfil liat pengebul macam apapun.

Tidak ngisap asap rokok adalah hak asasi semua orang. Sebaliknya, merokok tidak akan pernah jadi hak asasi yang diakui komisi manapun.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. mas stein says:

    saya perokok mbak, tapi kadang-kadang saya cukup tau diri untuk ndak ngganggu orang lain. ngrokok di kendaraan umum, itu kejahatan, apalagi angkot yang kecil gitu. di rumah pun saya ndak nyimpen asbak di dalam rumah. asbak saya taruh satu di teras depan, satu lagi di teras belakang.

  2. Kalo smoking area sih udah jamak, Man. Tapi ketegasan para stakeholder terkait: waiter, manajer, satpam, supir angkot, masih belum ada. Kalo gw liat di mal, udah nggak ada lagi yang ngebul. Tapi yang di kantor-kantor tuh, amit-amit pengebulnya sampai konferensi. Yah memang susah kalo akar penyakitnya di mental sih.

  3. Arman says:

    wah hebat bener tuh supir angkot!! gua angkat topi dah!

    gua jadi inget kan beberapa waktu lalu kan digencarkan tuh kalo di dalem mal gak boleh ngerokok. jadi ada tempat2 tertentu yang dijadiin smoking area. cuma disini aja yang boleh ngerokok.

    eh tapi di salah satu cafe di PIM2 ada bule yang ngerokok. gua aduin ke waiternya. eh waiternya cuma iya iya aja katanya mau ditegur tapi gua liat gak ditegur2. akhirnya gua ngocehin lagi si waiternya dan bilang kalo dia gak berani negur, mau gua tegur sendiri. baru dah dia berani negur tuh bule gak tau diri! dan baru dimatiin rokoknya.

    gak tau dah sekarang gimana nasib mal2 di jkt. masih mempertahankan peraturan gak boleh ngerokok itu gak ya…

  4. Hihihi..Mas Itempoeti ini so(k)sial sekali.

    Gini ya, kita balik ke urusan agama masing-masing. Agama nyuruh kita jangan jualan barang yang bisa meracuni orang. Nah, apakah rokok termasuk barang tersebut? Silakan disimpulkan sendiri.

    Lalu, agama mana yang nyuruh kita korbanin nyawa buat kesejahteraan orang lain? Selain kepercayaan Aztec purba, kayaknya nggak ada lagi deh, Mas. Jadi apakah merokok bisa dibenarkan sebagai tindakan menyia-nyiakan tubuh sehat yang sudah dikaruniakan Tuhan kepada kita, hanya demi sesuap nasi bagi orang-orang yang sebenarnya bisa cari rejeki lain yang lebih “berkah”?

  5. itempoeti says:

    saya sebenarnya ingin berhenti merokok…

    tapi kalau ingat betapa tidak bernilainya diri saya dibanding buruh2 parik rokok, pedagang rokok asongan, dan warung rokok yang menggantungkan hidupnya dari rokok.., akhirnya saya putuskan untuk merokok sampai ada yang mau bertanggung jawab atas nasib dan masa depan mereka jika rokok menjadi barang terlarang…

    saya yakin setiap sen dari rokok yang saya beli memberikan penghidupan pada mereka, walaupun saya harus tebus dengan kematian akibat asap rokok…

    tak ada guna saya hidup sehat dengan mengorbankan kehidupan para buruh rokok, pedagang asongan rokok dan warung rokok…

  6. Betul, saya pesimis. Karena rokok mengandung nikotin yang bersifat adiktif alias bikin kecanduan. Sifat kecanduan inilah yang bikin para pengebul sulit untuk berhenti. Jadi kalo pengebul memang kepingin berhenti merokok, ya harus berhenti sekarang juga. Kalo perlu lingkungannya harus memaksa, antara lain dengan tindakan pemboikotan itu tadi.

  7. mawi wijna says:

    Menyunat? Sepertinya mbak dokter ndak ada optimisme klo para perokok itu bener-bener bisa menghilang dari muka bumi. Ragu-ragu untuk meng-kebiri mereka kah? 🙂

  8. Menurut saya, cukai mau dinaikkan sampai berapa pun tidak akan berhasil menurunkan angka perokok. Satu-satunya jalan untuk menyunat jumlah perokok adalah memboikot mereka. Larangan menjual rokok, larangan merokok di tempat umum, seperti itulah.

  9. mawi wijna says:

    Saya bukan perokok, tapi saya suka sebel aja sama mereka yang merokok. Kenapa sih orang-orang bisa kecanduan merokok, kan itu bisa ngerusak paru-paru. Terus mana iklan rokok semakin hari semakin provokatif lagi. Sepertinya pemerintah bener-bener perlu menaikkan cukai rokok. Biar rokok 1 batang harganya 10.000, hehehe.

    BTW, harusnya selain pak Angkot ngasih peringatan Dilarang Merokok, juga perlu dikasih peringatan Dilarang Buang Puntung Rokok Sembarangan.

  10. aduh terharu ama supir angkot yg tegas..salam ya kalo ketemu lg hehhe

    aku kalo liat orang merokok, bawaanya pengen ngebunuh aja. mbokya peduli dikit ama sekeliling. dasar egois…mau mati aja ngajak2x

  11. Fanda says:

    Setuju, Vick! Perokok pasif itu jauh lbh berbahaya. Seorang ayah yg terus saja merokok tanpa mempedulikan kesehatan anak-istri tuh sama aja dengan pembunuh!

  12. Nampaknya orang-orang ROMANTIS betul-betul nggak bermodal, hahahaha!
    Siapa sih yang kurang kerjaan bikin singkatan-singkatan kayak gitu? Saya malah dikasih tau itu oleh guru bahasa Indonesia saya, hehehe..

    Perlu saya ingetin bahwa kentut itu meskipun bau sebusuk-busuknya nggak akan pernah meracuni orang, tidak kayak rokok yang membunuh diam-diam. Sudah banyak orang yang mati pelan-pelan karena ngisap asap rokok, tapi nggak ada yang mati pelan-pelan cuma gara-gara keseringan dikentutin.

    Saya pikir, saya pengen cari tempat yang nggak menghargai perokok aja..

  13. depz says:

    ngakak baca komen blackberry

    btw itu toh singkatannya sumitro
    di kantor gw vik, ada driver yg dipanggil sumitro, padahal namanya bukan sumitro
    hahahha
    trnyata itu toohh
    😀

    gw setuju dengan judul diatas
    tosss

  14. BlackBerry says:

    Hellow. Sekedar kasih komentar bodoh ya? Ngrokok itukan hukumnya sama ama buang gas (alias kentuud. Yg ekstra bau. Yg gak bau gpp, gak ada bedanya) asal gak dilakukan di sembarang tempat (terutama di angkot. Bussyet) atw yang lain gak keberatan ya nggak masalah, makanya jangan ngrokok sembarangan=jangan kentud sembarangan.

  15. Farid says:

    Ada cerita nih tentang seorang perokok yang pengen berhenti merokok.

    Pada saat lagi kumpul dengan teman2nya yang sedang merokok, dia minta sebatang rokok ke salah seorang temannya. Lalu temannya itu nanya, katanya mau berhenti merokok, kok SUMITRO. Jawabnya, langkah pertama untuk berhenti merokok adalah berhenti membeli rokok. Mulai sekarang saya sudah berhenti membeli rokok. Jadi tipe ROTALI alias ROMANTIS, ROkok MAuNya GraTISan 😀

    Berbahagialah diriku yang tidak merokok dan hidup di tempat yang sangat menghargai orang yang tidak merokok. Tidak boleh merokok di sembarang tempat, kecuali di tempat yang ada tanda bebas merokok.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *