Ganyang!


Keluarga ibu kost gw nggak piara ayam. Jadi gw tercengang ketika suatu pagi gw mendapati ayam ini bertengger di sofa teras rumah ibu kost gw. Pikir gw, ayam ini nggak tau sopan-santun. Orang tuh kalo duduk di sofa, mestinya kakinya nggak boleh naik ke sofa. Lha ayam ini malah naik berikut kakinya ke atas sofa, berdiri pula! Dasar ayam bloon nggak tau tata krama. Mbok ayamnya duduk napa, sih?!

Little Laurent ngernyit. *Vic, emang ayam bisa duduk?*
Vicky membantah sengit. (Ayam mengeram sambil duduk!)

Ibu kost gw udah bosan bolak-balik ngusir ayam piaraan tetangga sebelah yang suka mampir ke rumah kita itu. Tuh ayam suka nyampah di teras, bikin kotor aja. Sampai ibu kost gw bilang ke tetangga, tuh ayam punya situ dikurung aja di kandang, biar nggak suka beranjangsana ke rumah kita. Tapi si tetangga cuek aja, persis kelakuan ayamnya.

Semula gw sempat kepikiran buat bilang aja ke ibu kost gw, kalo tuh ayam nekat lagi masuk teras rumah kita lagi, nggak usah diusir, tapi disate aja sekalian! Tapi kan gw dokter ya, bukan provokator pertengkaran antar tetangga, hahaha. Jadilah kita kudu puas dengan hanya magarin teras doang, supaya ayamnya segan masuk teras.
*Emangnya ayam punya rasa sungkan?*
Akibatnya ayamnya cuman berani main di halaman rumah kita doang.

Sebenarnya ibu kost pengen bikin pager buat membatasi halaman rumahnya dengan halaman tetangga. Dengan begitu ayam tetangga nggak perlu nyasar segala ke halaman rumah ibu kost. Tapi ya itulah, kalo di dusun, bikin pager bisa dianggap sombong kepada tetangga, nggak mau gaul, sok eksklusif, ya gitu deh. Padahal kan alasan bikin pager kan perlu juga buat keamanan, antara lain ya buat menjaga dari satronan ayam tadi.

Kadang-kadang kita perlu merasa resah kalo wilayah teritori kita dimasukin orang lain tanpa seizin kita. Ini baru urusan ayam tetangga nyatronin teritorinya ibu kost gw. Gimana kalo skala lebih gede, misalnya orang Malaysia masuk ke Ambalat, ngambil kekayaan bumi laut Indonesia, padahal mereka nggak minta izin dulu? Ini kan sama aja kayak ayam tetangga nginjak-injak teras rumah ibu kost gw. Mungkin pantas aja kalo penyatron-penyatron Malaysia itu diganyang aja dan kita jadikan “sate”?

*Ssst..Vicky, nggak boleh kanibal! Mau disamain sama Sumanto ya?*

Tidak, menurut gw, tembak aja orang-orang yang berani masuk ke Indonesia tanpa izin itu, lempar mercon ke udara, pukul kentongan yang kenceng, sambil teriak, “Maling! Maling!”

*khas dusun banget*

Persoalan antar tetangga ini udah kronis, bawa aja ke ketua RT-nya alias Mahkamah Internasional. Orang mana yang nggak berhak mempertahankan diri waktu dirinya disatronin orang lain tanpa izin? Negara-negara lain melakukannya, dan itu sah. Memangnya apa sih gunanya kita punya Angkatan Bersenjata?

Untung blog gw sebagai rumah maya gw belum pernah disatronin maling. Ya maling password, atau komentator jorok. Mungkin karena jemaah penonton gw sopan-sopan, jadi nggak ada yang menarik minat gw buat gw jadiin sate. Kalo enggak, udah dari dulu gw lapor ke Mbah Gugel atas dasar pengaduan terhadap “dismannered visitor”.

Anda juga melindungi rumah Anda sendiri kan? Jangan malu-malu kalo ada ayam atau maling masuk ke rumah Anda tanpa permisi. Ganyang saja!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Keterlaluan ayam milih sofa buat tempat bertelur!

    Sebenarnya saya pribadi nggak seneng main kekerasan. Lebih baik aduin aja langsung ke Mahkamah Internasional. Tapi saya ngeri juga kalo diplomat-diplomat yang katanya lulusan Hubungan Internasional itu gagal melobi. Padahal urusan kita sama tetangga nggak cuman urusan perbatasan, tapi juga urusan pasir, Manohara, TKI, dan lain-lain. Dan kita perlu bertanya-tanya kenapa meriam kita nggak cukup buat bela diri. Pertanyaan naif saya, kan gaji kita udah disunat buat bayar pajak?

  2. Iwan says:

    ——
    Vic, di foto itu, sepertinya ayamnya lagi bertelur dh!
    ——
    Kalau dirasa2, mungkin memang beda dgn dulu ya. Dalam sejarah, bangsa kita pernah "bertaring" di dunia.

    Mungkin ada juga yang gak nyangka kalau sepak bola kita pernah ikut Piala Dunia,tahun 1938 di Perancis.Dan itu lwat prakualifikasi. Gpp lah msh pakai bendera Hindia Belanda. Tim campuran Anak Bangsa dan Belanda, Achmad Nawir sebagai kapten.
    Lalu jaman perang dingin, kita pernah disegani oleh negara adidaya. Gak hanya oleh negara tetangga.
    Lalu bulutangkis. Gak perlu cerita lagi prestasi dunia di jaman dulu.
    Semangat juang kita jaman merebut kemerdekaan. Mungkin orang gila bisa gila melihat semangat kita waktu itu.

    Hm..dulu kita pernah "bertaring".

  3. Rudy says:

    Dari dulu Malaysia udah seenak perutnya sendiri di Ambalat, ambil ini dan ambil itu termasuk juga pengerukan dan pencurian pasir untuk penambahan wilayah jadinya wilayah Indonesia yang terkenal dengan seribu pulaunya karena terdiri dari pulau-pulau kecil hilang bak ditelan bumi, ini jelas-jelas udah merugikan negara kita, apalagi umur negara mereka nggak sebanding dengan negara kita kan???
    Jangan biarkan Malaysia berlaku seperti dijaman penjajahan Belanda dulu…
    Inget, negara Malaysia bisa berkembang pesat seperti sekarang ini juga tak luput dari hasil jerih payah TKI kita baik yang legal maupun yang ilegal, kalo mereka masih saja unjuk gigi mending kita bersama-sama bangun dan bangkitkan kembali semangat pejuang kita untuk merontokkan gigi mereka!!!!
    Malaysia memang lebih cocok dengan julukan Malingsia, kacian deh loh…..!!!?!?!?!?!?!?!

  4. mas stein says:

    ngomong ganyang memang gampang mbak, duitnya itu yang susah, satu dhor pake pistol itu brapa? satu tartartar pake senapan mesin itu berapa? satu bum pake meriam itu berapa?

    saya setuju perang adalah salah satu pilihan, tapi kalo bisa mbok damai dulu, bukan takut mati atau takut kalah, tapi takut nanti biayanya jadi beban lagi.

  5. EEL'S says:

    Iya heran ya sama tetangga kita yang satu ini, ada saja..permasalahan muncul…nggak cuma masalh perbatasan thok..lhoo

  6. Kalo gw jadi ayam, mungkin gw protes ke majikan, kenapa gw nggak dipiara dengan baik sampai kudu bertamasya ke rumah orang dan dieksploitasi habis-habisan oleh seorang blogger yang sinis berat terhadap tentara raja-rajaan Malaysia. Tapi karena gw bukan ayam, gw cuma bisa berdoa supaya Tuhan menuntut ayam supaya kembali ke jalan pekarangan yang benar..

    Rumah kita tuh jangan diganggu ya, entah teras rumah kita, blog kita, teritori laut kita, oleh penyusup-penyusup nggak bermutu. Gw heran juga kalo kasus Ambalat ini nggak populer di kalangan internasional, apakah cuman dianggap sebagai pertengkaran tetangga biasa?

  7. ireng_ajah says:

    Posting soal ini tuh udah minta izin ma ibu kos (termasuk izin ambil foto sofanya), tetangga yang punya ayam n ayamnya belum?? Jangan sampai nti malah kamu yang di ganyang ma mereka.

    Ehhm..aku pikir mereka gak akan ganyang kamu. Mungkin malah bertrimakasih karena kamu sendiri yang "ngiklanin" mereka di blog kamu. Beda dengan koment2 di blognya Rani Juliani (kok malah ke Rani Juliani..????)

    Kadang aku sendiri heran (gayanya…) ni tuh salah siapa?? Apakah kita, yang punya ayam atau si ayamnya sendiri?? Jika kita menabrak ayam dijalan, entah itu luka atau bahkan mati sekalian n pas yang punya tau, mereka (kebanyakan) minta ganti rugi atas ayamnya. Bukankah ayam itu hewan peliharaan yang harus diplihara?? Bukannya dibiarin berkeliaran dijalan?? Mungkin karena itu juga ada yang namanya AYAM KAMPUNG (apa hubungannya??) Apa perlu ssebutan ayam di ganti menjadi HEWAN BERKELIARAN?? bukan lagi hewan peliharaan??

    (taulah..tempenya juga..1 ajah..)

    Apakah sodara, tante, mbak, kakak, non Vicky Laurentina pernah menabrak ayam n dimintai ganti rugi?? halah..pertanyaan gak bermutu…

    Btw, kok aku malah kaya lagi posting ya?? Blognya orang ini tuh reng.. Nti kamu diganyang ma yang punya..

    🙂

  8. Arman says:

    pernah di blog gua beberapa kali dapet komen yang gak enak dari orang tak dikenal. ya tentu aja langsung gak gua approve dan gua delete aja… 😛

  9. Ganyang ayam pake gigi. Tapi ganyang kapal ya pake bedil. Paling sial kalo bedilnya macet. Bikin bertanya-tanya apa kerjaannya tentara selain ngelap bedil macet.

    Intro kudu menarik ya. Kan supaya feed-nya mencuri perhatian juga..

  10. kucrit says:

    seandainya gigi saya kuat mbak… saya pasti ikut2an ganyang kapalnya malaysia….
    apalagi ganyang ayam tetangga sampean itu.. Hahahahah..

  11. sebetulnya saya sdh usulkan ke komandan spy cepat gempur si malay… tp komandan saya bilang, gempur pake apa? pesawat tempurnya bobrok, kapal perangnya bocor, senjata2nya pada macet…ntar malah prajurit2 yg jadi korban, jatuh bersama pesawatnya atu tenggelam bersama kapalnya. terus bagaimana dong ndan? pake jalan diplomasi? ah, ntar kalah lagi.
    *lagi musim kampanye, enaknya main debat di negeri sendiri*

  12. Iya, itu sofa. Nggak ngerti gimana caranya tampangnya bisa jadi kayak gitu, hehehe. Itulah akibatnya kalo perabot lama diperlakukan habis manis sepah dibuang. Jadinya malah jadi tempat nongkrong ayam nggak sopan. Namanya juga ayam kampung. Saya yakin ayam kampus masih jauh lebih sopan, hehehe.

    Untungnya, posisi apartemen saya masih terpisah dari rumah induk. Jadi ayamnya nggak terpikat buat mampir ke teritori saya.

    Lagian saya nona rumah yang pelit. Saya nggak pernah sudi ngasih makan ayam-ayam yang nggak punya tata krama macem gini. Makhluk tuh kudu sopan ya, jadi kalo mau bertamu tuh kudu ketok pintu dulu. Lha emangnya kapal-kapal raja-rajaan yang masuk Ambalat tuh ketok pintu dulu, apa? Makanya saya pikir mereka diganyang aja biar kapok. Bikin pager di laut gimana caranya? Yah itulah gunanya kita punya Angkatan Laut dan Udara. Logika awam saya, tentara-tentara kita punya bedil kan?

    Saya nggak mungkir TKI-TKI ilegal kita itu juga nggak sopan. Di mana-mana masuk rumah orang kudu pake ijin dulu, kenapa TKI kita nggak? Kalo mereka sampai ikutan "disate", saya angkat tangan, coz mereka dan orang yang ngirim mereka nggak sopan udah nyelonong masuk rumah orang.

    Waduh, kok saya jadi sewot gini ya? Hihihi..

  13. mawi wijna says:

    Pintu rumah kos selalu dibuka po? Kok ayam bisa masuk? Mending jangan dibiarin masuk mbak, ntar nelek sembarangan dan bikin bau rumah. Apalagi flu burung? Hiiii…

    Mungkin aja ayamnya masuk rumah tetangga pingin minta makan, soalnya di rumah juragannya makannya ga enak! he3.

  14. Farid says:

    Mood swing hih yee hehehehe…..
    Manic depressive kah?? :p

    Abis mellow, kok tiba-tiba bisa jadi agresif gini hehehehe..

    Peace Bu Dokter 🙂

  15. RanggaGoBloG says:

    emang mbak… malaysia tu gak lebih sopan dari ayam…. apa perlu yaah tu perbatasan ambalat kita pagerin biar malaysia gak macem macem lagi… hihihihi….

    ngomong2 soal ayam tetangga.. terasku juga sering dipake nongkrong ama ayam tetangga *padahal ngarepnya ayam kampus yang nongkrong di teras.. * hihihihi

  16. KanjengRagil says:

    Saya bacanya sambil senyum2, mulanya ayam terus berlanjut ke tetangga kita Malaysia. Sebenarnya kita sendiri yang kurang galak sama "adik kita" Malaysia. Seharusnya Pemerintah Indonesia tegas, kalau perlu tembak saja itu kapal2 Malaysia yang masuk teritorial Indonesia, biar nyaho.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *