Quality Time


Seleb macam kita kadang-kadang nggak bisa terus-menerus meladeni dunia. Ada saat-saat tertentu ketika kita kepingin sendirian, atau maksimal hanya ingin bersama orang dekat aja. Itulah yang kita sebut “quality time”, ketika kita nggak mau buka pintu buat orang lain.

Seperti gw misalnya, kalo udah masuk rumah, yang gw mau cuma pake daster gw yang paling adem, melumuri muka dengan masker, bikin adonan kue brownies, sambil nonton maraton Sex and the City. Dan kalo sampai ada orang gedor-gedor rumah, gw bisa ngamuk setengah mati. Coz gw nggak bisa menyetop quality time gw; gw ogah ganti baju yang lebih sopan, adonan kuenya nggak boleh ditinggal, maskernya belum kering, dan Carrie dan Big lagi tindih-tindihan. Itulah sebabnya gw butuh asisten pribadi yang bisa gantiin gw. Supaya dia bisa bilang ke tamu tak diundang, bahwa:
1. Mbak Vicky lagi nggak ada, atau:
2. Mbak Vicky nggak mau keluar, sampai Big berhenti nindihin Carrie.

Yang mana itu belum bisa gw lakukan sekarang, coz gw tinggal sendirian di Pulang Pisau tanpa asisten pribadi. Orang yang paling sering ngegedor pintu gw adalah bapak kost gw. Pura-pura minta diperiksa, padahal dia cuma mau liat muka gw. Dan dia lebih sering ngegedor pintu apartemen gw ketimbang ngegedor kamar bininya. Pusing gw mau nolak buka pintu buat dia, lha gw lagi pake masker..?

Dan kalo Anda ngira itu hanya masalah biasa di dunia nyata, Anda salah. Pernahkah Anda mikir bahwa kadang-kadang Anda nggak mau diganggu kalo lagi di dunia maya? Misalnya Anda lagi ngobrol di chatroom sama Angelina Jolie. Lalu tiba-tiba ada orang lain nge-buzz ngajak chatting. Padahal Anda udah pasang status invisible supaya nggak ada orang lain yang ganggu. Apa yang akan Anda lakukan?

1. Bilang pada si teman, Anda lagi ngobrol sama Angelina, jangan ganggu. Besar kemungkinan si teman malah pengen minta ID-nya Angelina.
2. Ngajak si teman ikutan konferensi. Padahal Angelina cuma kepingin ngobrol sama Anda aja.
3. Ngalah. Anda sign out dari chatroom supaya teman nggak merasa dicuekin. Tapi konsekuensinya, Anda jadi kehilangan ngobrol sama Angelina.
Tak ada alternatif yang enak.

Ternyata status invisible di chatroom nggak nolong kita mendapatkan quality time kita. Gw sebal sekarang udah banyak situs yang bisa mendeteksi apakah kita offline beneran atau cuman pura-pura. Akibatnya kita nggak bisa enak-enak lari buat sembunyi. Padahal situs mata-mata gitu buat apa sih?

Quality time adalah masalah etiket. Kalo seseorang milih sembunyi di kamar dan nggak mau ketemu siapapun, gw rasa memang dia lagi nggak siap buat ketemu siapa-siapa. Jadi wajar kalo dia minta penghormatan kita untuk meninggalkannya sendirian. Makanya kalo mau ketemu, telfon dulu.

Dan kalo seseorang itu milih invisible di chatroom, artinya dia memang nggak mau diliat, atau pun diajak ngobrol. Maka wajar aja kalo orang invisible nggak balas buzz-an kita. Jadi ngapain juga pake situs detektor buat liat dia beneran offline atau invisible doang?

Duh, itu ada yang ngetok lagi. Males banget ngeladeninnya. Gimana cara nyuruh dia berhenti ya?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. mas stein says:

    saya jarang ceting, klo ceting ndak make invisible, kalo yang masang invisible saya juga ndak mau nyari, jarang juga dicari orang. jadi intinya saya ndak ngerti perasaan sampeyan yang merasa terganggu :))

  2. Kadang orang mikirnya, karena dianggap udah deket, maka invisible atau available tetap berhak aja nge-buzz. Ternyata nggak di dunia nyata aja ya kita bisa sok tau. Di dunia maya juga bisa.

  3. zee says:

    Emang paling nyebelin kalo kita lagi dengan our quality time, ada aja yg ganggu.

    Nge-BUZZ jg salah satunya. Kalo saya biasanya invi udah cukup. Kalo ada yg nge-BUZZ, saya cuekin aja. Kan kalo kita invi, mustinya dia tahu dong kita memang sedang gak pengen "eksis". Jd kalo gak kita reply, mustinya ya ngerti. Bodoh aja kalo masih cuek & keep buzzing.. 🙂

  4. Ade says:

    tulis statusnya : "Lagi Operasi, jangan diganggu" gitu Vick sambil pasang icon busy itu..
    klo ada yang buzz juga berarti ga bisa baca hehehehehe

  5. Wah, tega bener kalian berdua ya.. Yang satu cuek berat, yang satu lagi ganyang a la tumor.. Ini kayaknya udah bawaan masing-masing orang, kalo orangnya jelas-jelas pembela privacy pasti nggak akan segan-segan cuek bebek pada setiap buzz yang masuk. Tapi kalo orangnya nggak tegaan alias ogah kesepian, kayaknya tiap buzz diladenin juga biarpun yang nge-buzz-nya nggak penting-penting amat..

  6. Iwan says:

    Bicara tentang Qulity Time, apa yang diinginkan sudah jelas. Waktu untuk privasi. Tidak (boleh) ada intervensi dari luar.
    Selanjutnya tinggal mengkomunikasikan pada orang lain, supaya orang tau.
    Jika sudah tau, ternyata masih juga intervensi,ada dua kemungkinan :
    1. Terpaksa (misalnya pasien gawat)
    2. Memang ingin intervensi
    Untuk yang pertama, diikhlaskan aja. Pahala nya besar. Lagipula, ini beda dengan kejadian terencana yang bisa dibuat sesering mungkin.
    Untuk yang kedua, tidak menghargai. "Tidak menghargai" ini, jika dianalogikan dengan keganasan/tumor, bisa dari stage I –eksisi sederhana di ruang bedah minor sudah cukup– tapi bisa juga berkembang kemana-mana, stage IV dengan metastase tak terkontrol, yang bahkan dengan evakuasi radikal pun hanya sekedar meringankan rasa sakit. Jadi kasus no.2 ini, jika untuk ayam yang kemarin aja, yang notabene tidak bisa baca papan pengumuman, tidak bisa ngerti kalau orang ngomong, "Ini waktu untuk privasi", langsung ganyang, maka untuk orang (yang sudah jelas2 tau dan sengaja cari gara2), harusnya….

  7. Arman says:

    ah kalo di chatting sih dicuekin aja. kalo gua sih gua cuekin. 😛
    besok2 kalo masih ditanyain lagi kenapa kok gak dibales, bilang aja sori lagi sibuk atau lagi mandi atau mentok2 bilang aja: gak ada yang manggil tuh… (salahkan koneksi internet) hehehe

  8. Hahaha! Na, itulah bedanya kita. Wijna orang rumahan, saya orang kantoran. Wijna pengen diganggu di rumah, saya nggak mau diganggu di rumah. Makanya quality time kita juga beda..

  9. mawi wijna says:

    Hoooo mbak dokter, saya punya pendapat yang beda. Itu dulu pas jaman kuliah, saya memang selalu mendambakan quality time. Waktu dimana saya bisa santai sendiri, tanpa perlu diganggu seabrek tugas kampus. Tapi sekarang pas saya kerja di rumah, mampuslah saya. Soalnya saya jadi terlalu sering di rumah, sendirian setiap hari.

    Maka dari itu Quality Time saya berubah. Saya pingin menghabiskan waktu dengan teman-teman saya.

  10. ireng_ajah says:

    Breakingnews :

    Penyakit mencari orang yg online tapi sett invis bukanlah penyakit menular tapi agak berbahaya. Ga perlu pake masker tp harap pake penutup mata karena dikhawatirkan tulisan yang masuk bs jadi gak enak diliat.

    Demikian breakingnews hari ini. Saya ireng_ajah melaporkan langsung dari studio kolom komentar.

    *??????*

    (emot bingung mode : online)

  11. Hi,
    I like your article and all the great tips that are mentioned on it, it has really helped out. Thanks for share the information.
    I hope you can visit my blog and give me suggestion.
    Thanks again.
    woke! dah ku pasang link u! skrg giliran u! woke?

    hi … berkunjung di blog hebat ini.. visit back ya

  12. Farid says:

    Paling bagus lagi kalau pasang status di YM "Naked, View My Webcam" :p

    BTW, Si Angelina kesal gak yah, kalau lagi asyik chit-chat tiba2 kita pamit sign out ??

  13. depz says:

    available aja dengan status "bu dokter lagi nangani pasien first class… dan kalau sampai anda ngebuzz dan mengirim mesej, siap2 mendapat somasi dan dikutuk jadi gembel kurap seumur hidup"

    kira2 manjur ga vik

    btw minta id nya angelina jolie donk
    even gw ga ngefans 😛

  14. Fanda says:

    Seuju Vick, aku jg sering terganggu ama tamu yg tak diundang ini. Belum lg yg ngajak chatting di FB. Memang di satu sisi internet membantu kita utk mengekspresikan pemikiran kita, tp di sisi lain kadang2 mengganggu privacy kita…

  15. Farid says:

    Status invisible dan stealth setting di Instant Messenger udah gak ada gunanya lagi, soalnya sekarang banyak situs pendeteksi status invisible, seperti Vizgin dan Invisible-scan hehehe.
    Slogannya "No one can hide from you anymore" hahahaha….

    Kalau status di IM bisa milih away, on the phone, busy, be right back, step out,dll
    untuk dunia nyata, mungkin di pintu paviliun Bu Dokter, bisa dipasangin tanda "open/closed" atau "Ada/Keluar/Tidur/Mandi/Maskeran/Masak/Naked….", etc ….jadi yang mau bertamu akan ngebatalin ngetuk pintu kalau statusnya "Keluar" atau "Tidur". Tapi pasti akan sering2 ngetuk atau ngintip diam2 kalau dia baca status lagi "Naked" :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *