Jangan Ganggu Bokongku

Harap disadari bahwa gw mencari gambar ilustrasi di atas dengan susah-payah. Jadi tolong jangan ada yang repot-repot ngelaporin gw ke polisi dengan tuduhan pelanggaran UU APP. Cuman orang mesum yang mau mikir bahwa gambar di atas itu mesum. Apa mereka nggak tau bahwa bokong di atas itu mahal sekali?

Karena post ini bercerita tentang bokong, makanya gw kudu nyari gambar bokong sebagai pendukung cerita. (Ya iyalah, masa’ gambar pendukungnya berupa foto gw lagi? Apa nggak bosen penonton liat muka gw melulu?) Dan ternyata nyari gambar bokong itu susah banget. Seharian di Palangka kemaren gw nyari orang yang mau dipotret bokongnya, bukannya mau malah gw jiper sendiri coz takut digampar. Mending kalo cuman digampar, lha kalo gw disiram bensin dan dilemparin korek api gimana? Nanti kan Little Laurent nangis-nangis sambil nyembah, “Ampun, Paak..Jangan bunuh saya, huhuhu..Saya belum kawin..”

*Emangnya kalo mau mati harus kawin dulu ya?*

Karena gagal nyari gambar idup, maka gw terpaksa balik ke senjata awal gw, yaitu reproduksi amatiran dari majalah. Sialnya majalah yang ada di apartemen gw cuman majalah mode, bukan majalah porno. Ada gw nemu gambar bokong, tapi gw nggak suka model celana dalamnya. Ada juga gambar bokong, tapi nggak jelas bentuknya. Akhirnya gw nemu gambar di atas ini, yang sebenarnya maksudnya bukan gambar bokong, tapi gambar laptop. Ya sudahlah!

Tulisan ini sebenarnya titipannya teman gw, Gracie, 26, bukan nama sebenarnya.
(Sori Nek, nggak gw tulis nama asli lu. Lha lu belum bayar premi??)
*Sok banget deh lu, Vic, nggak mau nulisin orang kalo nggak dibayar. Emangnya lu kira diri lu siapa sih?*

Suatu hari Gracie berkunjung ke rumah seorang teman. Biar rada seru ceritanya gw bumbuin dikit ya, Cie!
Seorang asisten pribadi dari temannya itu menyambutnya dengan ramah. “Eeh..Mbak Gracie, gimana kabar? Lama deh nggak main ke sini!”
Gracie mengangguk sopan. “Iya ya? Angelina ada?”
(Lagi-lagi, Angelina ini juga bukan nama asli. Lha lu nggak kasih tau nama temen lu, Cie!)
“Ada, ada di kamarnya. Ke atas aja, Mbak! Duh, Mbak Gracie makin lama makin cantik aja deh,” kata si asisten pribadi, lalu nepuk bokongnya Gracie. Plok!!

Gracie kaget dan naik pitam. “Ediann!” pikirnya. “Nekat bener nih bedinde mukul bokong gw!”

Cerita itu dicurhatin Gracie ke gw sambil marah-marah. Gw ngakak berat, sementara Gracie ngamuk total. Katanya Gracie, dia merasa dilecehkan. Dan pelaku pelecehannya ini sama-sama cewek!

Gw akuin aja ya, Gracie temen gw ini emang sexy. Lha mungkin coz dia seorang penari. Makanya wajar aja kalo bokongnya semok dan bikin gemas orang lain.

“Tapi itu pelecehan!” jerit Gracie.

Gw bilang mungkin si asisten pribadi tidak berpikir bahwa ini pelecehan. Dia merasa nyaman dengan Gracie, jadi dia merasa bebas aja nowel Gracie.

“Please deh, Vic, gw nggak kenal dia, getu loh!” dengus Gracie.

(Bukannya mau diskriminatif ya, tapi Gracie memang nggak pernah gaul sama bedinde-bedinde teman-temannya.)

Jadi delik pertama di sini, Gracie merasa diperlakukan tak pantas oleh seorang pembantu rumah tangga yang terlalu sok akrab.

Dan delik ini nggak cuman berhenti di situ.

“Dan bokong itu adalah private parts!” tukas Gracie marah-marah. “Kita aja kalo nggak sengaja nyenggol boob-nya orang lain kan kita selalu bilang sori!”

Oh ya? Gw mengerutkan kening. Gw nggak pernah mengucapkan itu setiap kali gw rebutan belanja bandeng presto yang lagi diobral. Kalo gw harus meladeni somasi ibu-ibu yang nggak sengaja gw sikut boob-nya yang ukuran 38C itu, dan mensomasi balik ibu-ibu yang nyenggol onderdil gw, bisa-bisa hari gw nggak akan pernah selesai. Tapi apakah itu tanda bahwa kita nggak cukup peduli kalo onderdil kita terlecehkan oleh sesama jenis? Apakah keamanan boob kalah penting ketimbang bandeng presto?

Lalu gw bilang, mungkin si asisten pribadi tidak mengira bahwa nepuk bokong itu juga sama haramnya dengan nowel Nona Ceria atau meremas boob. Pada dasarnya pelecehan seksual sangat tergantung pada asumsi individu mengenai norma kesopanan.

Gracie ngamuk lagi menegaskan delik keduanya. “Nepuk bokong orang itu tidak sopan!” tegasnya. Lalu dia minta gw nulis ini di blog gw.

Gw bisa aja nyuruh Gracie buat mukul balik bokong si asisten pribadi, tapi kita terlampau terpelajar untuk melakukan hal itu. (Ternyata, jadi orang terpelajar itu nggak melulu enak ya?)

Bokong adalah properti pribadi. Nggak boleh ditowel, ditepuk, apalagi dipukul. Nggak pandang bulu apakah yang nyenggol itu lawan jenis atau sesama jenis. Mari kita lindungi kesejahteraan bokong masing-masing dari tangan orang-orang yang nggak bertanggung jawab!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. coffeetamin says:

    Kak, aku iseng banget cari keyword 'pelecehan atau sayang pria tepuk pantat wanita' hahaha halaman blog ini paling atas di google. Hmmmm, setelah baca sampe abis, sampe komen komennya…. Sampe mbak Grace menjadi anon hehehe… Aku kepikiran banget sama kejadian kemarin, baru aja kemarin. Dan tadi pas bangun tidur keinget lagi. Aku di tepok pantatnya sama dia -_- dia pernah aku suka, lalu aku mulai nyaman hanya dengan perasaan sebagai seorang adik kalau di dekat dia. Nah, kemarin…. Aku kaget, dia tepok pantatku, pelan, dan dia langsung kabur pas aku reflek sebut nama lengkap dia pas dia gituin aku. Tapi aku ngga marah, aku kaget. Kaget aja kenapa dia gitu…. Dia juga lgsg ngikutin aku kayak mau mastiin dia perlu minta maaf sama aku atau ngga, soalnya aku juga masih santai santai aja. Eh dia tepok pantatku lagi pakai kakinya disilang keblakang -_- aku saking gemesnya dia kayak gitu ke aku… Aku tepuk pantat dia pake tanganku. Kenceng. Lalu ninggalin dia gitu aja. Aku tetep ngga marah :'( itu aku kenapa ya kaaak -_- aku cewek kak…..

    1. Dek, umurmu berapa? Kok ada orang masuk ke kamarmu pas kamu lagi tidur dan nepuk bokongmu?
      Kamu nggak takut ada orang non-muhrim yang menyerang kamu di saat kamu lagi tidur?

  2. Anonymous says:

    komisinya gw persilahkan loe megang bokong gw ajah gmn? huahahahahhahahahhahahahahahhaha

    -Naughty Girl-

  3. Dear Gracie, gw turut berduka terhadap serangan yang menimpa bokong lu. Mungkin diserang laki-laki sudah cukup menjijikkan, tapi kemungkinan diserang lesbian yang nggak tau adat juga mengerikan. Moga-moga bokong lu udah sembuh dari traumanya sekarang.

    Nah, sekarang, mana komisi gw setelah menulis cerita tentang bokong lu? 😛

  4. Anonymous says:

    Terima kasih udh mau memuat ceritaku, Vick… Meskipun tanggapan org2 tuh kebanyakan pd becanda. Cowo tuh emang gak akan pernah ngerti sampai mereka sendiri ngerasa bokong mereka diremas ama cowo laen (–> ditujukan kepd pria normal).

    Bagi para cewe…kalian pasti ngerti rasanya klo private parts kalian "diserang" orang laen (misalnya cowo). Tp mungkin sebagian dr kalian blm berhadapan dgn cewe yg rada2 gak jelas orientasinya. Rasanya gak jauh beda kok klo kalian dilecehkan ama cowo.

    P.S: Sorry Vick, msh hrs anonymous. Yg penting loe tau ini gw.

    -Naughty Girl-

  5. pakwo says:

    Salam kenal dan salam bahagia, saya orang pecinta bokong dan pengagum bokong sekali pelindung bokong.Kalau ada yang Lapor saja pada Pakwo mu ni…he…he…

  6. zedmagel says:

    Vicky Laurentina,

    Ma kasih ya jadi follower gw. Emangnya di blog lu medan jawab menjawap soalan..hal-hal bongkong teman-temanmu….?

    Buat entry baru dong…Jangan bongkong-bongkong lagi….sampai kapan mau diladeni hal-hal emeh begitu terus.

    Entry lain yang lebih menarik untuk didiskusi…

    Gw chao….

  7. Orang tuh, mau bokongnya semantap apapun, pakaiannya semenggoda apapun, tetap aja berhak untuk tidak ditepuk. Lha kalo ternyata bokongnya bisulan dan bisulnya pecah waktu ditepuk, sampeyan berani tanggung jawab?

  8. Farid says:

    Benar banget, ada yang udah nikah tapi ogah ditepuk bokongnya oleh suaminya sendiri, karena bokongnya lagi bisulan atau mungkin ambeiennya lagi kambuh hehehehe….

    Peace Bu Dokter 🙂

  9. Makanya saya dan Depz bilang juga teori relativitas itu penting banget dalam urusan tepuk-tepuk bokong. Ada lho yang bahkan sudah menikah tetap nggak mau ditepuk bokongnya oleh suaminya sendiri..

  10. Fenty Fahmi says:

    Tergantung nepuknya gimana kali ya mbak, kalo sama cowok jelas, saya anggap itu pelecehan, kalo perempuan, sahabatan udah lama, jelas saya anggap itu guyonan, nah kalo perempuan, nepuknya sambil ngelus-ngelus gitu, jelas itu sudah gak wajar, hiiii …

  11. mawi wijna says:

    Tapi sekiranya pakai rok kan ndak menampilkan lekuk bokong mbak (halah!).

    Hmmm…gimana kalau para wanita selalu menghadapkan bokongnya mepet ke tembok? Saya jamin ndak bakal kena serang deh 😀

  12. Gracie, emangnya gw lupa bilang ya kalo mau komentar di sini jangan pake Anonymous??
    Wuaa..Jemaah Penonton, Gracie dah bilang nggak mau pasang foto bokongnya tuh..

    Lha Sony Vaio emang ngetop, mau diapain lagi? Tapi saya rasa rok juga nggak bisa melindungi bokong dari serangan tak diundang. Tanya aja sama mahasiswi-mahasiswi kedokteran. Mereka pake rok, dan roknya panjang-panjang lho..

  13. Anonymous says:

    eh Vick, bilang ama teman2mu itu…mimpi aja kalian….
    awas ajah yah klo ampe foto gw muncul disini….

    -NaughtyGirl-

  14. zedmagel says:

    Laurentina,

    Ya..saya sokong . Jangan diganggu bongkong mu.Sesiapa pun jangan melangari batasan kehidupan yang beradab dan. Jangan brandalan loh..

    Tapi lu jangan jadi pria dong. Wajah cantik-cantik beginian mau jadi pria. Sayang dong. Jadilah seorang gadis yang sentiasa cantik dan menawan pria aja..

  15. mawi wijna says:

    oke, saya paham, wanita itu punya beberapa bagian tubuh yang ukuran dan bentuknya lebih menonjol dari yang lain. Itu saya paham. Demikian juga sama Sony VAIO yang menonjol itu. Itu juga saya paham.

    oke saya paham! Wahai wanita kalau tidak mau bokongmu dilecehkan, pakailah rok, betul mbak dokter?

  16. Kan saya bilang juga bahwa bokong layak dilindungi dari orang-orang yang nggak bertanggung jawab. Lha kalo pasangan itu kan mestinya orang yang bertanggung jawab?! Dan tindakan menepuk bokong pasangan itu juga termasuk tindakan tanggung jawab lho..

    Yang pasti menepuk bokong pasangan itu tidak dibenarkan kalo di bokongnya ada Sony Vaio-nya. Ck ck ck..13 juta? Saya mau itu buat mahar deh..

  17. Farid says:

    Saya tertarik sama SONY VAIO yang di dalam saku itu. Sekitar 3 bulan yang lalu ada teman yang jalan-jalan ke sini, saya antar belanja ke electronic city untuk belanja komputer,dan dia membeli SONY VAIO yang seperti itu, warnanya juga merah persis spt itu.

    Harganya kalau dalam rupiah sekitar Rp. 13 juta. Padahal di Indonesia harganya bisa lebih murah, tapi katanya gengsi-nya beda kalau beli di LN hehehe

  18. Pelecehan itu relatif banget. Buat orang narsis, boxy itu dianggap pujian. Tapi buat orang yang lagi sensi, boxy bisa jadi pelecehan.

    Kalo menurut gw sih, lu nggak usah tepuk-tepuk bokong cewek, Depp, kalo nggak perlu-perlu amat. Lu tepuk aja bokong lu sendiri 😀

  19. depz says:

    temen gw d kantor slalu menggunakan istilah boxy
    alias bokong sexy
    😀

    menurut gw itu akan jadi pelecehan ketika ada niat mesum dari si pelaku. tapi bakal jadi teori relativitas degh kayaknya, coz smua punya asumsi masing2.

    anyway, gw malah ga pernah nepuk bokong cwe. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *