Dodol Jangan Lulus

Seorang teman yang tinggal di Bandung nanya ke gw minggu lalu, “Vicky sekarang ada di mana?”
Gw jawab, “Ada di Kalimantan.”
“Kalimantannya di mana?”
“Di Kalimantan Tengah.”
“Di kota mana? Apa di desa?”
“Tempatnya sih namanya Pulang Pisau. Orang-orang sini sebutnya kota, tapi gw sih lebih cocok nyebutnya dusun, hehehe..” gw menertawakan lelucon ironis gw yang sama sekali nggak lucu.
Tapi si teman nggak nangkep maksud gw. “Di mana tuh? Deket nggak sama Balikpapan?”
Ya ampun. Gw berhenti ketawa. “Nggak, Sayang. Balikpapan itu di Kalimantan Timur.”
“Mmh..kalo sama Pontianak? Deket, nggak?”
Gw mulai kesiyan sama ilmu bumi teman gw yang cetek. “Noo..Pontianak itu di Kalimantan Barat. Gw kan di Kalimantan Tengah.”
“Oo..si teman masih nggak ngeh juga. “Kalo ini nih..sama Kendari? Deket, nggak?!”
Mati gw.

Mungkin Anda juga ada yamg kayak temen gw itu. Ilmu buminya mengenaskan. Masa’ sih nggak tau bedanya Balikpapan dengan Kalimantan Tengah? Nggak tau ya Kendari itu di Sulawesi? Kan dulu udah diajarin waktu kelas 5 SD? Dulu SD-nya di mana?

Ini adalah contoh kecil nyata betapa mengharukannya hasil pendidikan dasar di negeri kita. Anak SD tuh..kalo nggak apal ibukota-ibukota propinsi Indonesia, mendingan nggak usah lulus. Kesiyan, malu-maluin kalo udah segede umur kita-kita gini, nggak tau Pontianak di mana, nggak tau Kendari di mana. Terus taunya tentang Indonesia apa dong? Jakarta lagi, Bali lagi. Muter aja di situ terus. Tapi kalo ditanyain mana letaknya Los Angeles di peta buta, sambil merem aja udah bisa nunjuk dengan benar.

Masih banyak contoh lain dari mantan-mantan murid sekolah kita yang ngakunya udah lulus tapi otaknya dodol. Nggak tau 25 x 25 = 625. Nggak tau nulis “ke mana” itu kudu pake spasi di tengah. Nggak tau bahwa kelelawar itu bukan burung. Nggak apal sila ke-5 Pancasila. Dan bikin kita bertanya-tanya, dodol kok bisa lulus?

Pengumuman ujian nasional minggu ini membuktikan itu. Ribuan anak SMA mewek dan semaput gara-gara nggak lulus. Penyebabnya, mereka nggak mampu memenuhi standar kelulusan yang dinaikin 5%. Satu sekolahan nggak lulus gara-gara mereka nyontek dari bocoran ujian yang sama. Padahal tingkat kesulitan soal udah diturunin 5% pula. Siapa yang bloon di sini, Dek? Masa’ ngerjain 55% soal dengan benar aja nggak bisa? Padahal udah pake kebetan bocoran kunci dari SMS gelap, pula. Bahkan copycat paling tolol pun nggak akan melakukan itu!

Orang kalo nggak belajar, nggak pantes lulus ujian. Orang nggak lulus sekolah, nggak pantes dapet pekerjaan bagus. Kalo orang bego tetap dipaksain lulus sekolah, hasilnya ya kayak temen gw itu. Nggak tau bedanya Kalimantan sama Kendari.

Bisa dibayangin kalo ntie dia mau pesan tiket liburan ke Bunaken.
Agen perjalanan: “Maaf, Mbak, penerbangan Bandung langsung ke Manado nggak ada. Adanya pesawat pagi ke Kendari dulu. Tapi kalo dari Kendari mau ke Manado, harus tunggu pesawat besok paginya lagi. Soalnya nggak ada pesawat yang sore.”
Orang dodol: “Oh nggak pa-pa. Dari Kendari ada travel menuju Balikpapan, kan? Saya mau nginep aja di rumah sodara saya di Balikpapan sambil nunggu pesawatnya.”
Agen: “Mbak, Balikpapan kan di Kalimantan Timur? Nggak ada travel dari Kendari ke Kalimantan Timur.”
Orang bego: “Lho, Kendari bukannya ibukota Kalimantan Timur?”
Agen: “Mbak, ibukota Kalimantan Timur tuh Samarinda!”

Gw nggak setuju ujian nasional dihapus. Bangsa ini butuh anak-anak yang bisa ngerjain 55% soal dengan benar. Kalo anak nggak lulus ujian diijinkan masuk sekolah kedokteran, institut teknik, akademi militer, atau fakultas hukum, ya bubar nih negara!

Suruh anak-anak itu beli seragam baru buat gantiin seragam yang udah mereka coret-coret. Setrap mereka satu tahun lagi di kelas 12. Duuh..kalo lulusan ujian ulangan ecek-ecek aja sampai diangkat jadi pejabat negara, apa kata dunia?

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. Ade says:

    mungkin cara ngajarinnya harus lebih kreatif biar gampang diinget ya
    kayak anak umur 8 tahun di sini udah fasih nyebutin 50 states.. caranya buat ngapalin kreatif2, ada yang dibikin kayak lagu, ada yang dengan ngumpulin koin..

  2. Makanya aku nggak pernah seneng sistem apalan, ya itu sebabnya. Kalo gurunya mau kreatif ya, coba masing-masing muridnya disuruh nyari tentang satu propinsi, lalu bikin presentasi tentang itu. Ya ibukotanya, tariannya, mata pencaharian penduduknya.

    Pasalnya murid sekarang cuma dicekokin pelajaran buat diapal tanpa dicerna secara kritis. Merauke itu di mana sih? Kenapa kotanya jadi nama lagu? Kenapa tempatnya jarang masuk koran?

    Itu hanya contoh. Tapi kalo guru mau berkreasi bikin murid mencerna pelajaran lebih baik, nggak akan ada kejadian murid nggak bisa ngerjain 55% soal dengan benar.

  3. zee says:

    Hahahaa…
    Vick, ini sama ketika aku baru pindah ke Medan dari Biak. Teman-teman di Medan banyak yg gak tahu dimana itu Biak, bahkan menyebutkan Merauke saja masih salah. Muroke. Emosi dengernya..

    Tp aku pikir, apa ini gara-2 murid terbiasa menghapal saja tapi tidak dipelajari benar-2, akibatnya ya lupa juga dia lama2.

  4. Mas Karumbu, pernyataan ini mungkin jahat, tapi tidak seharusnya kegagalan murid lulus ujian disangkutpautkan dengan guru yang cuma digaji 200 ribu per bulan. Kita tidak bisa merelakan anak kita diajar oleh guru yang tidak tahu di mana itu ibukota NTT. Sudah saya bilang itu pelajaran anak SD, tak pantas guru tidak tahu jawaban itu.

    Tidak layak orang menjadi guru hanya untuk cari pekerjaan. Kalau mau cari pekerjaan, banyak usaha lain yang lebih mendatangkan uang. Tapi guru harus bertanggung jawab kalau tidak bisa mengajari muridnya pelajaran-pelajaran dasar begitu. Di Laskar Pelangi saja murid-muridnya pintar-pintar padahal sekolah mereka reyot, kenapa di dunia nyata tidak?

    Saya mengerti anak-anak di desa terpencil sulit untuk mendapatkan fasilitas. Bisa sekolah juga sudah untung. Tapi hendaknya itu tidak boleh menjadi alasan untuk tidak lulus ujian. Guru mesti sekuat tenaga mengajari mereka, coz itu tanggung jawab mereka. Kalau sampai mereka semua tidak lulus, maka Dinas Pendidikan harus bertanggungjawab mengevaluasi sistem belajar-mengajar yang ada. Apakah mereka tidak lulus karena gurunya juga tidak kompeten? Atau apakah karena mereka tidak lulus karena gedung sekolahnya roboh?

    Banyak anak desa yang tidak lulus karena tidak berfasilitas. Tapi banyak anak desa yang sekarang jadi ilmuwan di Indonesia. Ini masalah mental. Ya mental muridnya, ya mental gurunya, ya mental Dinas Pendidikannya.

  5. Karumbu says:

    Oia,di NTB ada 5 (atau 6?) sekolah yg mirip kandang,bekas kandang,atau benar-benar kandang ternak.Setidaknya 556 sekolah rusak berat dan ringan.Salah satunya, di Kabupaten Bima,atap sekolah ambruk menimpa ibu guru yg sedang hamil tua dan siswa-siswanya.Benar,ndak ada yg tewas,tp siapa yg bisa nyaman mencari-cari peta Kendari, Samarinda, atau Balikpapan di dlm kelas yg spt itu?
    Bagaimana dgn kota?adakah yg ndak punya lab atau UKS?
    Sya tkt menyalah2kan mereka…Saya takut menyalahkan korban.
    Salam.

  6. Karumbu says:

    sy tinggal di Lombok. masa kecil sy habiskan di pinggir kolam ikan, meramu pakis dan jamur yg nikmat itu, melompat di pematang sawah, bermain dgn sapi…sy tinggal di dkt sekolah,tp sebagian kwn2 sy hrs jln kaki 3 km ke sekolah.gurunya cuma 5 plus penjaga sekolah yg nyambi ngajar olahraga (itupun hanya disuruh maen bola atau lari puter2 lapangan bola). perpustakaan ada tp gak boleh minjem buku,krn guru tkt buku2 itu hilang.beli buku mahal,ongkosnya juga mahal krn belinya di kota.
    kalo org kota gak lulus UN,sy kira itu "kebangetan" namanya. Tapi, utk anak2 yg gak mendapat akses pendidikan dgn layak,sy takut menyalahkn mereka…sy takut mempersalahkan korban (argumentum ad hominem).byk anak kampung yg tdk bodoh dn bersemangat utk sekolah.Tp, ya, begitulah…mrk cm bisa 25×25=625,gak ngerti Kendari di mana, KUpang di mana krn gurunya pun blm tentu bisa jawab,"Ibukota NTT apa?".Byk org menjadi guru krn butuh pekerjaan…lagipula,siapa yg mengawasi mereka–guru2 yg cuma dibayar 200 ribu per bln di daerah terpencil?pejabat Dinas Pendidikan?Gak,mobil mereka tll bgs utk diantuk2an di jln kampung kami yg blm diaspal…Apakah sy berlebihan?Justru sebaliknya, tll byk kenyataan yg ditutup2i demi kemajuan pembangunan.

  7. Dear jemaah,
    Maaf ya, bukannya gw mau bilang Anda dodol kalo nggak bisa jawab pertanyaan peta di atas.

    Kenapa gw pikir kita mesti ngerti pertanyaan peta sepele gitu? Soalnya itu kan pelajaran SD. SD itu Sekolah Dasar. Kenapa namanya sekolah dasar, ya soalnya materi pelajarannya masih DASAR. Jadi kalo nggak nyantol lagi ya berarti kita nggak kompeten lagi dengan pendidikan dasar itu.

    Ini bukan masalah nggak berminat sama geografi. Pemetaan ibukota propinsi jangan dibandingin sama belajar fisika, kimia, sosiologi, apalagi akuntansi. Itu semua pelajaran anak sekolah menengah dan anak kuliahan yang udah ada penjurusannya masing-masing, beda sama pemetaan ibukota yang dipelajari anak SD. Apa pantas kalo kita nggak bisa jawab pertanyaan yang mestinya dijawab anak SD?

    Dan masalah ujian nasional ini, gw nggak sepakat kalo lulus 55% disebut pemaksaan. Kalo emang adek-adek kita dibilang berat dengan beban ujian segitu, ya suruh aja orang-orang birokrat itu nurunin standar kurikulumnya. Mungkin kurikulumnya yang terlalu memberatkan murid. Mungkin kompetensi gurunya nggak sanggup ngajarin kurikulum seberat itu. Yang jelas ini nggak ada hubungannya dengan gaji guru yang disunat melulu.

    Tapi gw harus ngakuin, sebagai mantan anak sekolah, gw nggak merasa punya masalah dengan kurikulum. Gw liat apa yang dipelajari anak sekolah jaman sekarang masih sama beratnya dengan apa yang dipelajari anak jaman dulu. Bedanya gw dulu nggak ada kompie apalagi HP, sekarang anak-anak sekolah wajib melek internet kalo mau dicap gaul. Jadi gw nggak terima adek-adek sekarang jadi pada depresi gara-gara dipaksa ngerjain 55% soal dengan benar. Kalo gw bisa sadis, gw mau bilang ke murid-murid yang pada bunuh diri itu, "Cengeng lu semua!"

  8. natazya says:

    im not good at mapping! aduh ga banget deh letakletakan heheheu tapi kalo cuma kota kota aja mah apal kali yah…

    hahahahhaha setuju banget! heran juga yah anak jaman sekarang disuruh dapet 55 ajah susah banget… padahal dulu kalo dapet nilai 6 aja kok masih memalukan sekali kayanya! dan bener… padahal contekan dan bocoran udah ada dimanamana… ga pintar! hehehu

    dan stress tolerance nya rendah buanget!!!!!! masa ga lulus aja bunuh diri???? WTF??? :p

  9. Arman says:

    walah kok bawa2 Los Angeles segala… nyindir nih ya… 😛 (gua lagi sok ke-GR-an hehe).

    jangan gitu vic. gua juga kayak temen lu, gak gitu ngeh ama geografi. hahahaha. tau sih pontianak di kalimantan. tapi dimana persisnya ya gua gak tau lah. 😛 dulu pas sekolah ya tentu tau, tapi udah lama2 ya lupa dong…

    tiap orang kan interest nya beda2. jadi kalo emang gak interest dan gak kepake ya jadinya lupa. geografi, sejarah, biologi… udah jelas gua gak interest jadi pasti gampang lupa. fisika, kimia… interest sih interest tapi gak kepake jadi lupa juga… hehehe.

    tapi kalo mau ngadu tentang accounting atau SAP, boleh dah ayo ngadu.. 😛

    jadi jangan langsung dicap dodol dong temen lu itu… kasian atuh. hehehe.

    kalo tentang anak sma yang gak lulus semua, nah itu boleh deh dicap dodol. hahahaha.

  10. TRIMATRA says:

    hasil belajar siswa adalah cermin kualitas guru2 di negri begajul ini.

    nah….mana nih yang mesti di upgrade duluan?
    gurunya, siswanya atau gaji gurunya????

  11. cebong ipiet says:

    setujuuu mbake..
    heran banget, masak baru ujian kek gitu aja udah kalah…
    lah wong masalah itung itungan itu justru lbh gampang ketimbang ujian apa yg disebut para pakar itu ujian moral dan kemampuan selama sekolah

    kalo yg gampang aja ga lulus, gimana yg lebih susah coba

    sudah bawaan dari orok, kalo murid itu males heheheh termasup diriku juga. kalo ga dipaksa belajar ya males. eeeh skrg ini kebanyakan pakar, katanya memaksa anak berarti melanggar hak anak..doh doh apa anak anak yg udah menginjak gede itu mau dibiarin semaunya

    sudah pinter bikin pidio aneh aneh masak ngerjain soal aja g bisa

  12. Aduh, itu kan postingnya udah lama sekali..

    Semua penduduk di kampung tempat saya kerja (bukan kampung halaman lho..cuman tempat kerja doang) muter ST 12, Hijau Daun, dan Kuburan. Makanya saya apal. Ini kenyataan yang malu-maluin memang, apa boleh buat..

  13. ireng_ajah says:

    Kirain.. Kampung halaman dunk..

    Kembali ke orangnya masing2. Apakah orang itu termasuk cerdas dan gak mudah hilang hapalannya (mungkin untuk selamanya) atau termasuk orang yg cerdas tapi mudah hilang hapalannya atau orang yg susah menghapal sama sekali..

    Dan dalam hal ini, bu dokter termasuk orang yang cerdas dan gak mudah hilang ingetan akan apa yg pernah bu dokter dapet di sekolah dulu.

    Kenapa jawaban yang muncul adalah ST12?? Jangan2 bu dokter ngefans neh..

    *Jadi inget.. Tak cari dulu postingan bu dokter soal ST12..kayanya ada deh..*

    *yupp..ketemu..heheheh…*

    Ehmm..Akan terus inget neh ma ST12..

  14. Wah, ngehina deh sampeyan. Saya kan nggak cuma kerja di sini, tapi saya juga lahir di sini..

    Mungkin juga karena sistem pelajaran kita berat ke hafalan, jadi inti pelajarannya nggak pernah nyantol. Lebih parah lagi coz hafalannya cuman buat ujian nasional doang, jadi cuma bertahan paling lama seminggu, sesudahnya ya lupa lagi.

    Kalo mau tau mana timur, mana barat, mana selatan, mana utara, tanya aja sama ST 12 sana..

  15. ireng_ajah says:

    Timur, barat, selatan, utara itu disebelah mana ya?? Itu adalah contoh sederhana yang sering aku jumpai dari temen2ku (dan mungkin juga bu dokter ato yang baca juga nemuin). Gak tau dimana itu letaknya sebelah timur, selatan, barat dan utara (ini baru 4, belum 8) Padahal dari segi otak, nilai akademis, bahkan pengetahuan umum dia termasuk orang yang pinter !!

    Apa itu yang dinamakan karena budaya Hapalan??

    Ehmm..bu dokter sudah tau dari dulu kan ibukota Kalimantan Tengah?? Bukan karena setelah kerjanya di Kalimantan Tengah??

    hehehehehehee…

    Nice post 🙂

  16. Rangga, bahkan tugas bikin paper seperti yang disarankan Rangga itu sudah mulai dihilangkan di perguruan tinggi swasta sekarang.

    Saya pikir memang penentuan kelulusan itu jangan digantungkan pada ujian nasional saja. Bagaimana pun mengevaluasi proses belajar selama tiga tahun itu jauh lebih akurat hasilnya ketimbang mengevaluasi ujian pilihan berganda yang cuma dilakukan selama 3-4 hari.

  17. RanggaGoBloG says:

    setuju mbak… tapi menurut say anamanya kepandaian itu tidak bisa diukur dengan nilai saja… saya lebih setuju jika unas diganti dengan presentasi atau semacam tesis gitu… jadi bisa bener3 dilihat kemampuan tuh anak dalam menyerap ilmu… bukan hanya dilihat dari nilai yang diidapat dari nyontek belaka….

    eh mbak btw memfolow blog sayah yang art dekonstruktor yah… itu blog buat uji coba mbak… silahkan berkunjung ke blog yang ranggagoblog sajah…

  18. Aduhaduh, lidi, biji asem, tutup botol? Kesiyan banget murid '70-an nih..Saya mungkin udah dibikin repot nyari tutup botolnya ketimbang belajar berhitungnya..

    Apa sih yang jadi momok buat evaluasi tahunan sekarang? Kenapa generasi sekarang lebih susah lulusnya ketimbang generasi yang dulu-dulu? Padahal sekarang mestinya belajar di sekolah lebih nyaman ketimbang jaman dulu kan? Memangnya bahan belajarnya beda ya? Perasaan enggak, sama-sama aja tuh..

  19. Farid says:

    Harusnya malu sama Ikal, Lintang, Mahar dkk (Laskar Pelangi) yah hehehe.
    Kalau dipikir2 sekarang nih harusnya anak2nya lebih bisa cepat nangkap pelajaran loh. Belajar Geografi, bisa dibantu Google Earth.Kalau dulu disuruh gambar peta sendiri.

    Banyak alat-alat bantu dan alat peraga, simulasi, laboratorium yg dulu waktu jaman saya sekolah belum ada.
    Dulu paling disuruh membawa lidi, biji asam, tutup botol dll untuk belajar berhitung hehehehe…

    Ingat dulu pelajaran IPS, sampai disuruh hafalin 27 propinsi (sekarang udah jadi 33 propinsi) dengan nama ibukotanya,nama pahlawan nasionalnya, lagu dan tarian daerahnya, nama lapangan terbangnya, dll. Kalau gak bisa, gak yah lulus ujian.

    Ujian Nasional emang harus tetap ada.Sejak saya SMP dulu, sudah ada Ujian Nasional (EBTANAS) kok. Dan hasilnya gak separah sekarang,kok sampai ada satu sekolah gak lulus.

    Tapi mungkin kalau yang diujikan nama-nama tokoh kartun seperti Kapten Tsubasa, Naruto, Sailor Moon, Ninja Hatori,Dragon Ball,dan karakter-karakter dalam game-game, nintendo, playstation, dll pasti pada hafal deh.

  20. Hahaha..siapa itu nanya-nanya Mataram jauh dari Lombok? Tuh satu lagi yang nggak layak lulus ujian nasional. Bodoh kok dipiara?

    Tapi aku juga jadi pengen tau sesulit apa ujiannya nih. Di mana ya ngedapetin contoh soalnya? Adek-adek, itu bocoran soal jangan dibakar, kasih ke sini dong..

  21. Fanda says:

    hahaha…sewot banget kamu, Vick! Tapi aku jg penasaran jadinya. Soal ujiannya emang kayak apa ya sampe ga lulus? Apalagi yg satu sekolah ga lulus semua. Memang selama ini belajar apa aja mereka?

  22. depz says:

    kayak pengalaman gue vik
    tiap gue pulang ke jkarta en ketemu temen-temen gw or sodara, pertanyaan abad ini adalah

    "jauh ga mataram dari Lombok"

    Gubrakk dotkom

    bout unas, gw heran. dbikin pinter kok ga mau yah nih bangsa

  23. mawi wijna says:

    Saran saya perbanyak pergaulan. Biasa, anak sekolahan kan pergaulannya terbatas. Gak kayak pas kuliah yang temen2 kita bisa aja berasal dari 33 propinsi di Indonesia.

    Ya, bisa dibilang pas kuliah ini saya punya temen asal Balikpapan. Berkat dia saya ngerti dimana itu Pontianak, Samarinda, Balikpapan, Palangkaraya, Banjarmasin, dan kota-kota lain di Kalimantan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *