Perempuan Lain

Ada sebuah dongeng yang dulu sering diceritain kolega-kolega senior gw ke gw. Dulu tuh ada seorang dokter bedah yang hobinya piara sapi. Tiap pagi sebelum ngantor, kerjaannya merah susu sapi dulu. Saking sayangnya sama sapinya, tuh sapi-sapi dikasih nama. Ada Angelina, Keira, Gisele, Scarlet, Winona..
*Suer, yang terakhir ini gw tambah-tambahin sendiri :p*

Nah, suatu hari sang dokter pergi sama istrinya ke supermarket. Di supermarket, ternyata mereka papasan sama segerombolan mahasiswi kedokteran. Ngeliat dosennya lagi belanja, spontan cewek-cewek cantik itu langsung menyapa dengan sopan, “Siang, Dook..”

Sang dokter tersenyum dan membalas, lalu mereka pun lewat.

Setelah cewek-cewek itu pergi, istrinya pun bertanya, “Siapa itu, Pak?”

“Oh? Nggak tau,” jawab Pak Dokter. “Koass, kali?”

“Oh ya? Namanya siapa? Kok sopan bener?”

“Mmm. Nggak tau. Nggak apal.”

Istrinya mengernyit. “Bapak ini gimana sih? Kalo sama sapi, namanya apal satu per satu. Tapi kalo sama mahasiswanya sendiri aja kok nggak apal namanya?”

Jawab suaminya, “Ya beda dong, Bu. Kalo sapi, kan saya perah satu per satu susunya tiap pagi, makanya saya apal nama mereka. Kalo mahasiswi kan nggak saya gituin, makanya saya nggak apal namanya..”

Istri: “?%€&!”

***

Karena waktu diceritain itu otaknya Little Laurent masih mesum, jadi dipikirnya dongeng itu cuman mau bilang bahwa dokter bedahnya memang mesum. Tapi baru minggu ini gw sadar bahwa kolega gw ngedongeng itu ternyata ada maksudnya.

Kira-kira bulan lalu, seorang teman, sebut aja namanya Ardan, 36, minta gw nyariin teman kencan buat dia. Terus terang aja, sebenarnya gw rada ogah jadi mak comblang, coz gw takut yang gw tawarin nggak cukup berkenan dengan keinginan klien. Tapi akhirnya gw sanggupin juga, coz gw kan baik hati, nggak sombong, plus waktu itu gw lagi ngantuk berat. (Gini nih akibatnya kalo ngeladenin chatting tengah malem!)

Gw cuman nyodorin alamat e-mail beberapa teman gw yang sekiranya cocok buat Ardan, dan selanjutnya biar Ardan aja yang ngajak kenalan sendiri. Gw sih nggak mau bilang sama temen-temen gw bahwa gw telah ngasih tau seseorang bahwa mereka lagi jomblo, coz temen-temen gw (termasuk Little Laurent juga) itu emang rada gengsian. Pengen punya temen kencan, tapi nggak mau dicomblangin. Gimana sih?

Nah, minggu lalu Ardan ngeluh ke gw, bahwa nama-nama yang gw sodorin itu, nggak merespon Ardan sama sekali. Gw nanya, masalahnya di mana? Jawabnya Ardan, ya itu, udah disapa, tapi nggak mbales. Temen-temen gw kayaknya nggak seramah gw, hahaha..

Gw sendiri nggak apal siapa-siapa aja yang udah gw kasih alamat e-mailnya ke Ardan, coz waktu itu kan gw ngantuk. Jadi gw nanya Ardan minggu lalu, siapa aja temen gw yang udah dia sapa. Lalu jawab Ardan, “Ya itulah. Saking udah lamanya nggak dibales, gw sampai lupa namanya siapa aja..”

Gw langsung ngamuk. Teriak gw waktu itu, “That’s why you don’t get girls! You don’t even know whom you say hi to!”

Kenapa mendadak Ardan ngingetin gw pada dokter peternak sapi di atas?!

Dalam dunia profesi wajar aja kita nggak inget siapa-siapa yang kita layanin, apalagi kalo jumlahnya ratusan. Dokter suka nggak apal nama-nama pasiennya. Dosen suka nggak apal nama-nama muridnya. Debt collector suka nggak apal nama-nama kreditornya. Polisi suka nggak apal nama-nama orang yang pernah dia jeblosin ke bui. Kecuali Jennifer Lopez di Out of Sight, mungkin. (“Aku tak pernah lupa wajah orang yang kuborgol.” Ngomong-ngomong, filmnya sexy, tapi jelek.) Lha jumlah mereka kan ratusan.

Tapi kita nggak bisa memberlakukan pameo yang sama di dalam urusan luv-n-lust. Gw ngamuk ke Ardan coz dia nggak apal nama-nama cewek yang udah gw kasih ke dia dan dia sapa. Memangnya cewek yang lu sapa ada berapa sih?! Seratus?!

Naksir tuh nggak bisa sembarangan ya. Kalo kita emang berminat kepada seseorang, begitu dapet e-mailnya, kejar dia ke mana aja, Friendsternya, Facebooknya, Hi5nya, website pribadinya, satronin temen-temennya kalo perlu. Gw tau Ardan punya kapasitas buat melakukan itu, dia 36 tahun, ganteng, mapan, dan otaknya encer. Kenapa ngejar cewek yang dia perlukan aja nggak bisa? Masalahnya bukanlah dia nggak tau caranya, tapi dia nggak pernah sungguh-sungguh berminat untuk berusaha melakukannya, minimal hanya dengan mengingat nama cewek itu! Kalo seseorang nggak mau repot-repot mengingat nama orang yang dia ajak kenalan, berarti dia emang nggak niat-niat banget kenalan sama orang itu.

Gw bahkan bisa dengar sekarang Monica bernyanyi,
“Just another name in your little black book,
Just another face in the crowd and it’s got me shook,
I’ve got to mean a little more to you than a space in your list of things to do,
Another G-Shock gun in your Benz,
Another dime piece that you can show all your friends,
You can call me crazy, say I’m insecure,
But I don’t wanna be just another girl..”

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. kenapa nggak jodohin aja ardan sama little laurent ?
    siapa tau…..cocok.
    sebaiknya, memang dlm pergaulan ataupun bidang pekerjaan, paling tdk kita tau nama orang, dan pasti mereka juga merasa dihargai kalau kita panggil dgn nama mereka.
    tapi, yg sering kejadian, kita hafal muka tapi nggak hafal nama, gmana ya mbak, kalo kyk gitu ?
    salam.

  2. Ade says:

    Padahal kan ngapalin sapi lebih susah daripada ngapalin orang ya Vick? hahahaha 😀

    btw, word verification : xerborsi *itu adeknya aborsi ya* komen tambahan yang ga penting 😀

  3. reni says:

    Emang dokter ada yang sempat peliara sapi plus memerah susunya tiap hari ya ..??
    Jangan-2 si Ardan sebetulnya gak pernah menghubungi alamat-2 yg disodorkan mbak Vicky. Makanya dia lupa nama-2nya !!
    Hehehe… bukan bermaksud ngomporin lho… ^_^

  4. Seno says:

    Ya, seharusnya kalau urusan cinta tidak ada yang g hafal. Bahkan bukan hanya sekedar hafal nama, tapi biasanya perhatian kita penuh sampai2 kita tau persis sampai ke dalam2nya 😛

    Wong ama sapinya aja apal he.h.e..

  5. Mungkin itu sebabnya dalam dunia pekerjaan kita kudu pake name tag. Supaya kita nggak kesulitan dipanggil-panggil namanya. Supaya jangan sampai orang panggil kita Si Pirang, Si Baju Cokelat, Si Kerudungan, dan lain sebagainya.

    Lalu, gw juga nggak percaya cinta pada pandangan pertama. Napsu pada pandangan pertama sih jelas percaya, liat aja J.Lo yang disekap George Clooney di Out of Sight, bukannya ngeri malah horny. Idih, gw nggak liat adegan bath-up itu. Pelemnya disensor melulu, siyalan.

    Eeh..Fenty, lu kira gw jualan dokter jomblo, apaa??

  6. airbening21 says:

    haLLuw Zee .. naLuri manusia (bukan cuma naLuri LeLaki) untuk menginginkan yang terbanyak hehehehe… dan saya sangat tidak percaya dengan cinta pada pandangan pertama (dikenaLin atau apaLah.. heuheu..), kaLo nafsu pada pandangan pertama sepertinya banyak perempuan pun sering mengaLaminya.. hohohohoo..

    ———————–

  7. Fenty Fahmi says:

    Film out of sight emang sexy, apalagi ciuman di bathup itu, hahahahaha *secara menang di MTV movie awards* loh kok malah bahas film

    Anyway, ini hanya berlaku pada dokter dan polisi kah ?? 😀

    Jadi males dunk kalo gitu, mbak ada kenalan dokter yang masih muda gak ? dibawah 30 gituh ?? 😀 *loh loh*

  8. Hm..ya anggap aja tipe yang susah ngapalin nama ini adalah tipe setia. Lha gimana mau celingak-celinguk, orang ngapalin nama orang lain aja susah..

    Jadi inget pacar saya waktu umur 14 dulu. Saya cuman panggil dia nickname-nya doang. Dari awal jadian sampai putus saya nggak pernah tau nama belakangnya, hahaha!

    Rasa penasaran itu penting. Mungkin itu sebabnya pe-de-ka-te jauh lebih seru ketimbang pacarannya. Setruman yang hadir waktu mengejar, setruman waktu ke-GR-an..aih, nggak ada yang bisa menggantikan semua kenikmatan itu.

  9. ireng_ajah says:

    Salah 1 faktor orang suka karena rasa penasaran. Orang itu akan terus ngejar dan pengen tau lebih dalem sampai rasa penasaran akan si Dia hilang.

    Dan kadang (lebih tepatnya "seringnya"), ketika rasa penasaran akan si Dia udah ketemu, biasanya udah ga da lagi tantangan, terasa hambar.

    Yupp..

    **..nggak heran kalo sampai kapan pun nggak pernah dapet…**

    Biasanya tipe orang kaya gini kl dia bener2 suka, termasuk orang yang setia lho bu dokter..

    Ini aku lihat dr beberapa temen2ku yang bertipe seperti itu (aku termasuk??ehmm..)

  10. mawi wijna says:

    Ini bagian yang paling repot, dulu pas saya baru masuk SMA ato kuliah mesti ngapalin nama-nama sekaligus wajah kakak angkatan. Ada sekitar 100-an lebih, dan itu mesti dihapal selama 3 hari…beh!

  11. mas stein says:

    lha dulu temen saya bisa jadian padahal cuma tau nama panggilan lho mbak, jadi pas saya tanya jadian sama siapa? dia jawab, "gak tau, gw panggil dia kucing" hihi

  12. Gw nggak seneng kalo orang ngebet sesuatu tapi nggak mau follow-up padahal udah dikasih jalan buat itu. Kalo suka, ya kudu berjuang dong!

    Tapi kalo misinya cuman sekedar memuaskan rasa penasaran, nggak heran kalo sampai kapan pun nggak pernah dapet. Huh!

  13. zee says:

    Hhahaaaa….
    Vick, gw jadi ngakak baca si dokter yg piara sapi itu. Ancur bener hihihih…

    Sama, gw jg paling males klo kenal2in teman gw ke teman co. Co tau sendiri suka sok playboy, kemaruk, semuanya mau dipacarin. Tp ujung2nya teman gw kayak gak dihargai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *