Mendadak Cari Produk Batik

Ini satu lagi cerita dari jaman jahiliyah pas gw masih jadi mahasiswa magang dulu.

Dulu tuh kalo ujian akhir kedokteran kan ujiannya lisan, yang selalu bikin ketar-ketir coz ujiannya sangat subyektif dan bergantung kepada kebaikan hati sang dosen penguji. Maka banyak beredar tahayul-tahayul konyol mengenai dosen penguji.

Contoh kecilnya, ada seorang dokter yang katanya langsung kasih nilai jelek kalo mahasiswanya nggak bilang Assalamu’alaikum, padahal mahasiswanya belum tentu juga muslim.

Dosen penguji gw sendiri konon suka kasih nilai bonus kalo disuguhin teh botol. Alhasil pas gw mau ujian sama dia, bukannya belajar, gw malah sibuk nyari tukang teh botol.

Dari tahayul-tahayul konyol itu, nggak ada yang lebih konyol selain yang menimpa kolega-kolega gw, sebut aja namanya Fitri dan Udin, 23. Dua orang ini baru tau bahwa besoknya mereka mau diuji seorang psikiater, sebut aja namanya dr Rya.

Waduh, yang namanya dr Rya nih, kalo ujian ngetes nya berbelit-belit banget. Dan yang konyol, tahayul yang terkait dengannya ialah dos-q seneng banget pake baju batik.

Wuaa..Fitri dan Udin langsung panik coz merasa mereka juga kudu ujian pake baju batik. Padahal mereka kan nggak punya baju batik, ke mana ya nyari baju batik, sementara ujiannya tinggal sehari lagi?

Jadilah Fitri ngobrak-abrik lemari bajunya dan akhirnya nemu rok batik. Lha Udin mau dapet celana batik di mana? Pikir punya pikir, akhirnya pas ujian besoknya, Udin pake seragam batik SMA-nya!

Dan kayaknya penyakit dosen di mana-mana sama aja: sok sibuk. Belagak lagi kebanyakan pasien gendheng, dr Rya nyuruh Fitri dan Udin yang udah siap berbatik-ria itu nunda ujian sampai..besok. Jadilah kedua mahasiswa malang itu terpaksa pake kostum batik yang sama, dua hari berturut-turut!

Pelajaran kecil bagi kita: Selalu sedia baju batik di rumah.

Supaya jangan kayak kejadian temen gw berikut ini.

Ira, 27, pegawai biro hukum, baru nulis di Facebook-nya kemaren. Bossnya ngumumin bahwa mulai minggu depan, tiap Jumat, tiap pegawai kudu pake baju batik. Ira langsung kalang kabut berburu baju batik, lha di apartemennya dia nggak sedia baju batik?

Yang mana itu disambut teman-temannya sembari bersungut-sungut. Berarti tiap orang harus beli baju batik yang banyak, supaya tiap Jumat nggak pake baju batik yang itu-itu aja. Itu kan namanya memaksa pegawai keluar duit banyak?

(Lha meneketehe kalau batik Indonesia itu ternyata banyak banget yang bagus-bagus dijual di sini..)

Lagian perasaan waktu teken kontrak dulu, nggak ada pernyataan wajib pake batik tiap Jumat deh. Ini kalo nggak make batik, gaji disunat, nggak?

Gw mikir, kenapa mesti Jumat, ya? Kenapa hari batiknya nggak tiap Kemis gitu, atau saban Rebo. Lagian kalo gw jadi boss, gw nggak akan mendeklarasikan Jumat sebagai hari batik, melainkan sebagai hari Aku Cinta Indonesia.

Jadi pegawai gw bisa kreatif sendiri, nggak mesti pake batik. Mungkin ada yang pake baju bodo, pake blangkon, pake ulos, pake beskap. Lebih parah lagi ada yang cuman pake kemben dan sendal jepit doang. Lho, katanya cintailah budaya Indonesia?

*Itu menjelaskan kenapa sampai sekarang lu nggak pernah direstui jadi boss, Vic. Gimana kalo pegawai mengapresiasi program lu itu dengan pake koteka?*

Sejauh ini kelemahan produk batik, gw rasa, nggak bisa sering-sering dipake. Kalo sering dicuci, warnanya jadi bulak. Kalo mau warnanya tetap bagus, nyucinya ya pake deterjen khusus batik.

Makanya jarang-jarang gw mau pake baju batik kesukaan gw ini. Cuman dipake buat hang out dengan orang-orang bonafid doang, hahaha..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. pakaian batik sebenarnya juga berasal dr berbagai macam daerah, tdk hanya jawa, tapi mungkin batik dr jawa populer lebih dulu.
    uniknya batik, bisa dipakai dlm berbagai kesempatan.
    selamat berbatik ria bu dokter.
    salam.

  2. Aduhaduh, maminya Reyhan, gaptek kok bilang-bilang ya? 🙂

    Lha paling enak memang kalo jadi cewek tuh, banyak banget yang ngasih baju batik. Yang kesiyan, laki-laki yang jarang dibeliin batik. Makanya laki-laki make batik yang itu-itu aja..

  3. mas stein says:

    segala usaha dicoba buat lulus ujian 🙂

    di pabrik tempat saya mburuh tiap jumat juga disuruh make batik mbak, untungnya saya ini bukan termasuk orang yang peduli sama omongan orang soal baju saya. batik ya itu-itu saja yang saya pake

  4. REYGHA's mum says:

    Kalo aku sih pake batik suka2 abis ngga dikasih seragam juga…kebetulan banyak yang ngasih tuh…btw..Vicky yang cantik, pintar lagipula muda duh jadi minder Thanks ya dah mampir ke blog ku…boleh ngelink kan. Aku juga gaptek lho…(gaptek ngaku apa pamer)

  5. Thanks, Pits..:-)

    Ada sisi bagusnya kalo disuruh pake batik dan batiknya seragam. Coz itu berarti pegawainya nggak usah keluar biaya lagi buat beli batik. Tapi sisi jeleknya, kalo pegawainya kayak aku ini yang demen nyela. Apalagi kalo desain batiknya yang aku nggak seneng, pasti sebel makenya, hehehe..

  6. reni says:

    Di kantorku tiap Jumat juga pake baju batik…, cuma bedanya batiknya seragam jadi gak perlu keluar banyak duit untuk beli aneka ragam baju batik. Batik kan salah satu budaya Indonesia juga.., jadi motonya diganti aja "Cintailah Indonesia dengan Memakai Batik" hehehehe..

  7. Hm..gw ngga setuju sih kalo cuman batik aja yang pantes dipake ngantor. Gw pernah liat pegawai bank ngeladenin nasabah pake beskap, tampangnya keren-keren aja tuh. Sekarang problemnya, kita mau menggunakan kostum daerah itu sebagai pakaian sehari-hari atau sebagai pakaian pajangan belaka?

    Gw sih udah dari dulu kepingin seragam dokter nggak cuman seragam putih doang. Pake batik, kenapa nggak? Malah gw kepingin praktek cuman pake baju renang doang, hihihi..kan ceritanya gw pengen jadi dokter siaga bencana yang kerjaannya nungguin orang kelelep di kolam renang, hahaha. Tapi ya itu, pasien awam suka nggak mau percaya kalo dokter nggak pake baju putih-putih..

  8. depz says:

    dulu gw ngrasa pake batik gw akan tampak tua
    ternyata skrg, its fine skali2 pake batik
    d ktr gw, jga tiap jumat dbolehin pake batik

    gmn kalo dokter pake seragam batik ya?
    so ga cm putih2
    hehee

  9. Ade says:

    Di kantor gw yang lama, tiap Jumat diharuskan berbaju daerah. Tapi akhirnya malah semua orang pake baju batik.. apa karena batik yang gampang dicari yaa.. atau yang paling pas buat ngantor?

  10. Tergantung yah..ada jenis batik yang cocok dipake kasual, ada juga yang cuman pantes dipake ke kondangan. Tergantung bahannya, tergantung model bajunya.

    Eh ya, kalo tampang di fotoku itu lebih njawani, padahal yang dipake itu bukan batik Jawa lho..

  11. It's Me Joe says:

    Menurut gw sih pakai batik oke juga kok, karena gw juga dulu ngalamin.. iseng banget sih nih kantor maksa pakai batik tiap Jumat. Tapi sekarang kalau lagi diluar kantor dan ada acara tidak resmi gw malah suka pakai dengan cara casual nyeleneh : batik dipadu padankan dengan celana jeans, tampil beda.

    Ehmmm… ehmmm… ehhmmm… fotomu pakai yang batik jadi kelihatan njawani lho Vick….

    Fr.: Pemakai Batik tiap Jumat

  12. Sudah, pokoke siapin aja batik di lemari! Gunanya punya persediaan batik itu:
    1. Jaga-jaga siapa tau disuruh pake batik oleh dosen yang mau nguji kita
    2. Jaga-jaga siapa tau disuruh pake batik oleh boss yang mendadak cinta Indonesia
    3. Buat memprovokasi perhatian orang supaya seneng sama kita kalo kita pake batik

    Suka tidak suka, cara ini sudah berhasil lho 😉

  13. Fenty Fahmi says:

    Iuggh ke kantor pake koteka ???? hahahaha …

    Untung saya selalu sedia payung sebelum hujan, eh maksudnya sedia batik untuk hari jum'at, ehmm … tapi kan saya gak kerja, ngapain juga nyiapin buat hari jum'at aja :p

  14. Well, memang sudah banyak daerah di Indonesia yang menghasilkan batik, tapi tetap aja masih banyak daerah di Indonesia yang tidak bikin batik. Tidakkah pada akhirnya wajib batik malah melahirkan diskriminasi?

    Makanya gw bilang kalo mau propaganda nasionalisme nggak usah pake imbauan batik lah. Penggunaan kostum etnis lebih bijaksana.

    Ngomong-ngomong, sang dosen pecinta batik masih ngajar sekarang. Nanti gw bisikin ke kolega-kolega junior gw supaya ngasih batik sebagai sogokan, hahaha..

  15. ireng_ajah says:

    Jadi inget dulu pas SMP. Tiap hari Sabtu harus pake seragam batik.

    Sekarang masih ada gak seragam batiknya?? halah…

    Posting soal batik kayanya akan lebih mcing kalo yang posting pake batik juga..

    Orang pernah minta pic pas bu dokter bangun tidur..

    hehehehheheee..

  16. Arman says:

    gak asik banget tiap jumat mesti pake batik. kalo kantor gua, tiap jumat boleh pake baju bebas. asik dah, bisa pake tshirt dan jeans. hehehe

  17. mawi wijna says:

    Niatnya baik mbak, membangkitkan rasa nasionalisme salah satunya dengan berbusana daerah. Mungkin Batik dipilih karena relatif mudah ditemui dimana-mana, dan pemakaiaannya ngga seribet pakai kebaya. Mungkin harus diawali dulu dengan himbauan, bukan langsung kewajiban saban Jum'at.

    Selain itu bukannya istilah "batik" sendiri sekarang nggak hanya milik pulau Jawa? Akhir-akhir ini saya mendengar kalau di Kalimantan Timur juga ada batik, tapi dengan pola yang berbeda dengan batik di pulau Jawa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *