Dokter Gaptek Gelagapan

Cuma 20% dokter yang ada di Jawa Tengah yang ternyata bisa menggunakan komputer. Dari angka 20% itu, sebagian aja yang punya alamat e-mail. Ini hasil survey yang diperoleh dari asosiasi dokter di Jawa Tengah. Sungguh mengharukan bahwa ternyata sebagian besar dokter masih gaptek.

Dan tantangan terhadap para dokter yang gaptek pun sudah mulai keliatan. Dua minggu lalu, gw dikontak seorang blogger asal Malang. Bininya blogger ini lagi hamil muda, dan kerjaannya muntah-muntah melulu. Dibawalah bininya ke seorang dokter kandungan kawakan di rumah bersalin paling ngetop di Malang, lalu sang dokter ngasih resep. Bukannya ditebus resepnya, sang blogger malah googling obat di resep itu. Hasil googling-nya mengejutkan, obat tersebut diindikasikan buat orang yang muntah-muntah setelah kemoterapi. Merasa gelisah, sang blogger pun minta pendapat kedua ke gw.

Gw bisa merasakan keresahan sang pasien dan suaminya. Muntah hamil itu biasa, tapi mosok mau disamain dengan muntah kemoterapi? Tapi gw juga harus mikir a la sang dokter yang nulisin obat itu. Dan sungguh kebetulan aja gw kenal nama dokter yang bersangkutan, dan gw kudu respek terhadap jumlah gelar akademisnya yang lebih banyak dari gelar gw, sehingga gw singkirkan dugaan bahwa kolega gw sembrono. Gw nebak bininya sang blogger muntah-muntah begitu hebat, sampai-sampai kolega gw kudu ngasih obat antimuntah yang terlalu kuat. Dan langsung disangkal oleh sang blogger bahwa bininya itu cuma muntah pas pagi doang.

Ini menunjukkan bahwa tingkat kewaspadaan pasien sudah makin tinggi. Pasien ngga mau lagi terima tindakan dokter mentah-mentah dan mereka nggak segan-segan cari internet buat cari aman dari tindakan dokter yang disangkanya mencurigakan. Tapi berkaca dengan apa yang gw tulis di alinea pertama, dokter yang ngga waspada terhadap pasien pintar, akan kerepotan. Kalo aja dokter yang gaptek sampai didatengin pasien blogger aja, bisa dipastikan dia ngga akan dapet kepercayaan.

Ikatan Dokter Indonesia ternyata ngga main-main menertibkan dokter yang berani praktek di wilayah Indonesia. Dokter yang mau praktek harus punya surat ijin praktek. Syarat dapet suratnya, kudu punya surat tanda registrasi. Surat ini wajib diperpanjang ulang saban lima tahun. Supaya boleh diperpanjang, dokternya kudu ikut ujian kompetensi. Bisa Anda bayangin seorang dokter kudu ikut ujian lima tahun sekali kayak anak sekolah?

Di Amerika Serikat, semua dokter kudu ujian lima tahun sekali. Tapi cara ini ditolak di Eropa. Dokter Eropa bilang, ujian ngga bisa jadi patokan untuk menentukan apakah dokter masih mampu ngobatin pasien apa enggak. Mereka bilang, yang penting prosesnya dokter itu untuk terus belajar biarpun sudah ngga kuliah lagi. Karena yang namanya ilmu kedokteran itu selalu berkembang. Jadi kalo dokternya ngga mau belajar, otaknya pun kadaluwarsa.

Di Indonesia, ujian lima tahun sekali untuk dokter ditolak mentah-mentah. Kalo yang disuruh ujiannya masih ranum binti segar kayak gw ini, masih panteslah. Tapi kalo yang disuruh ujiannya udah bangkotan, gaek, apa pantes disuruh jawab soal tes macam anak SD? Kalo dokter yang udah profesor ternyata ngga bisa jawab 55% soal dengan benar aja, apakah lantas dianggap ngga lulus dan ngga mampu praktek? Atau jangan-jangan dokter yang ngga lulus ujian kudu ikutan semacam Kejar Paket C gitu?

*masih sentimen sama UN :-P*

Dan jangan lupa, di Indonesia, faktor senioritas masih favorit. Masih banyak pasien yang lebih rela dipegang dokter yang udah tua ketimbang oleh dokter yang lebih muda. Istilahnya, makin botak dokternya, makin banyak pasiennya. Makin banyak ubannya, makin subur rejekinya. Maka ngga heran, jarang banget dokter yang beli semir rambut. 🙂

Siyalnya, faktor usia tinggi tidak berbanding lurus dengan faktor kemauan dokter untuk terus belajar. Dokter makin berumur, makin banyak pengalaman, makin rame prakteknya, makin sibuk, akibatnya ngga sempat lagi update ilmu. Contoh kecil, obat tifus yang manjur 10-20 lalu, sekarang udah ngga mempan lagi dan kudu diobatin pake golongan obat yang baru. Tapi dokter yang lulusnya 20-30 tahun lalu dan ngga pernah mau belajar lagi, masih setia dengan obat tifusnya yang jadul, sementara pasiennya udah klepek-klepek.

Tidak mungkin dokter kalo mau balik ke bangku kuliah lagi supaya bisa belajar. Jalan paling murah dan efektif, ya kudu belajar via internet. Persoalannya, gimana dokter mau baca internet, kalo mau nyalain komputer aja kudu panggil-panggil anaknya dulu?

Dan hasil akhirnya bisa ditebak. Dokternya gaptek, akhirnya ketinggalan jaman. Akibatnya pas waktu ujian, jadi ketar-ketir sendiri. Ngga lulus, ya ngga boleh daftar ulang. Dan ujung-ujungnya, ngga boleh praktek secara legal.

Kasus tuduhan malpraktek dan prasangka miskomunikasi yang omong kosong itu hanya efek samping dari kegagapan dokter menghadapi pasien yang terlalu cerdas. Dokter kudu antisipasi. Kalo ngga, akan makin banyak dokter senior yang nyogok hanya untuk memperpanjang surat ijin prakteknya.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Whoaa..akhirnya saya bisa bales komentar pula..

    Pertama-tama, terima kasih buat Senna yang udah nyadar dengan jeli bahwa saya ngilang lebih dari 24 jam..*terharu*
    Saya baru kena musibah yang maksa saya offline, dan sampai sekarang musibahnya masih berlangsung. Nanti kalo musibahnya udah selesai, saya ceritain deh di blog.

    Mas Stein, saya ngerti apa yang terjadi pada Bu Stein. Dan dengan heboh kasus Prita akhir-akhir ini, saya ngerti kenapa Mas Stein milih tidak publikasi. Tapi saya pikir, tetap ada pelajaran yang harus diambil dalam masalah Bu Stein ini, dan saya mau bantu menyebarkan hikmahnya kepada semua orang. Mudah-mudahan Bu Stein nggak muntah lagi. Daripada korban Rp 400 ribu, mending menghirup jahe lho. Efeknya sama aja kok, sama-sama antimuntah.

    Mestinya Mas Stein balik aja ke praktek kolega saya itu, bilang minta obat yang lebih ringan. Kolega saya mestinya nggak akan marah. Memang dokter nggak boleh marah kalo pasiennya banyak nanya. Tapi saya ngerti sih, kolega saya yang satu itu banyak banget pasiennya. Pasti sungkan ngetok pintu lagi cuman buat minta ganti resep.

    Oh ya, dokter emang kudu banyak belajar lagi. Belajar ilmu kedokteran, dan yang nggak boleh ketinggalan, belajar ilmu komunikasi dan empati..

  2. eel's says:

    Yah ternyata bukan aku thok yang gaptek,
    Ngomong soal pasien & dokter, ada juga lho klo pasiennya banyak tanya dokternya seperti tersinggung & gak seneng..,
    Tapi banyak banget juga yang dg sabar menerangkan, menurutku itu sangat bagus krn kesembuhan juga sangat tergantung sugesti si pasien, klo dia merasa puas akan keterangan dr itu and percaya plus yakin, pendukung yg bagus utk kesembuhan ..

  3. angga chen says:

    makanya dokter-dokter indonesia, belajar dong internet…wakakak..!

    aku mau koment sama kalaimat yang ini : Istilahnya, makin botak dokternya, makin banyak pasiennya. Makin banyak ubannya, makin subur rejekinya…! ini pribahasa atau realita nih…wakakak ! thanks ya

  4. mas stein says:

    oalah mbak mbak, saya saja ndak berani mbikin posting soal ini, lha kok malah sampeyan yang mbikin. ngomong-ngomong harga obatnya 400rb lebih, mahal untuk ukuran burh negeri macem saya, apalagi ndak diminum :))

  5. jujur waktu nulis lebih ke curhatan diri,,

    tapi biar ga keliatan bedon, ane bakal bilang..

    jadi (ini berlaku buat semua profesi) pada dasarnya perlu ada pelatihan khusus mengenai bagaimana setiap anggota semua institusi dan komunitas kerja dapat menjadi pembelajar yang dinamis.

    dikasus ane, si abangnya, bergerak di bidang dasar dan cenderung ga mau dengerin kata orang shingga saat ia tahu pengadukan solven itu butuh pengaduk, bukan berarti jenis adukan sama bisa dioperasikan sama semua solvent iyakah?

    hal itu mirip seperti kasus dokter yang make obat lama di artikel mbak'e .

    jadu guna pelatihan tersebut tujuannya adalah:
    – tetap mengasah empati mendengarkan dan menerima masukan dari siapa saja

    – metodolgi penelitian dengan lebih komprehensif dan dinamis

    – pelatihan statistik yang lebih baik

    – dan menumbuhkembangkan minat seseorang untuk selalu belajar dimana saja dan kapan saja, dengan tidak menjadikannya beban melainkan kebutuhan

    dari tulisan diatas, keliatan banget bahwa ane anak sotoy

  6. Gw ngaku ajalah kadang-kadang dokter masih banyak salahnya. Nggak apal obat yang tepat, nggak apal diagnosa yang tepat, kecapekan, kurang tidur. Mudah-mudahan dengan penertiban dari Ikatan Dokter Indonesia, segala error tidak sengaja yang terjadi di tempat praktek bisa diminimalisasi. Google tetap sahabat kita semua.

    Senna, gw tercengang dengan cara bikin dodol yang Senna jabarin. Tapi maaf ya Senna, gw mau nanya, hubungannya dengan upaya mencegah kegaptekan dokter itu apa?

  7. Arman says:

    iya tuh, jaman gini emang kudu melek internet.

    jadi pasien juga. gak boleh langsung percaya ama dokter. bukannya sok pinter, tapi dokter juga kan manusia ya. bisa salah. jadi gak ada salahnya kita juga ikutan nyari tau…

    nah dokternya juga tuh… harus update…

  8. wah mau komen ternyata keduluan ama mbak mawi…

    serius, ditempat ane kp, ane disuapin mengenai apa yang harus ane lakukan.

    jadi (dengan menyamarkan beberapa hal)ane dapet KP di Badan X, dihari pertama ane diajarin apa aja yang mereka kerjain di badan terebut and so on. hari kedua kita mulai ngerjain proyekyang mereka akan kerjakan.

    ikutan dong ane…

    nah selama perjalanan semua sumber ilmu yang ane dapet ntu…berasal dari kakak2nya terus. no text book no googling, (ane dikasih booth yang gada koneksinya hehe… mau googling dirumah keburu cape ngerapetin badan yang remuk di krl ekonomi pas pulang),

    sampai ane ngeliat adanya kejanggalan di penyusun inputan buat model indikator nni…

    lebih gampangnya ane di suruh bikin (sebut saja) dodol, alih-alih di kasih (sebut saja)mixer gede buat adonan roti, atawa kayu gede buat ngaduk adonan tepung beras ama gula merah, ane dikasihin pengocok telur!!! manual lagi… subhanallah

    ane check lah di perpus lantai bawah,

    ternyata …. disini ada tata cara bikin (sebut saja)dodol dengan cara-cara yang lebih bonafid…

    ya walaupun bole disebut itu model ngejelasin gimana bikin dodol garut dan ane disuruh bantuin bikin dodol depok yang pake nanas lagi…

    bayangin kita bisa imply model tersebut kedalam model dodol yang serupa.. kita bisa jauh lebih menghemat waktu, biaya dan usaha pembuatan laporan kp iya nggak?

    soalnya buat jurusan kami(cenah), segala waste itu haram!!!(katanya.. hehe)

  9. detEksi says:

    kayaknya cocok nie bikin konsultasi online. memang butuh second opinion kok, saya juga ndak biasa percaya pada satu dokter aja 😀

    hehehee…

  10. ireng_ajah says:

    Pekerjaan sebagai dokter (khususnya karena postingan ini tentang dokter).

    Mencintai pekerjaan yang dilakukan berarti juga bertanggungjawab akan pekerjaannya termasuk disini update informasi yang berkaitan dengan pekerjaannya.

    Oya..Aku bisa konsultasi kesehatan ke bu dokter gak?? Aku sudah periksa tapi aku belum puas. Aku sendiri juga bingung, apakah ini bener2 penyakit atau karena stress aja??

  11. Ireng, pekerjaan yang mana? Kalo saya sih, cinta dua-duanya.

    Wijna, buku DOI yang dimiliki keluargamu itu sudah kadaluwarsa. Coba belilah MIMS. Kalo nggak mau repot-repot, silakan buka http://www.mims.com. Pilih menu bahasa Indonesia, masukkan merk obat yang diinginkan, nanti keluar semua keterangan yang diinginkan termasuk harga obatnya.

  12. ireng_ajah says:

    Hal yang sepele emang kadang gak diperhatikan padahal dari hal yang sepele tersebut, bisa berkakibat fatal bagi orang lain.

    [..]Kasus tuduhan malpraktek dan prasangka miskomunikasi yang omong kosong itu hanya efek samping dari kegagapan dokter menghadapi pasien yang terlalu cerdas[..]

    Wah..kayanya dokter yang seperti itu perlu ditanya sebuah pertanyaan sepele nih..

    "Apakah Anda mencintai pekerjaan Anda??"

    Ehmm..Seorang dokter dan jadi blogger pula. Kombinasi yang pass..

    hehehhehehee…

  13. mawi wijna says:

    Ndak hanya dokter aja mbak, semua yg menerima ilmu spertinya harus cross-check ilmu yg mereka terima ke beberapa sumber lain. Untuk saat ini emang yang paling gampang Internet. Ato beli Kamus Obat Indonesia (saya lupa nama lengkapnya apa) yang tebel dan berat itu. Itu ortu saya punya yang tahun 1992.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *