Gadaikan Prinsipmu?

Ada dua hal yang gw pengen pelajarin, yaitu golf dan bowling. Gw pengen bisa main golf, coz golf itu penting buat ngelobi pengusaha-pengusaha besar. Kita liat kan kalo pengusaha taipan itu olahraga, mereka paling banyak main golf. Jarang banget mereka pake olahraga lain, sepak takraw atau gundu misalnya. Padahal kan dua-duanya sama-sama olahraga gitu lho? Bahkan sepakbola yang katanya olahraga paling populer tuh, nggak seeksklusif golf. Itulah sebabnya kalo Anda kepingin sok mahal dan nggak mau diganggu rekanan-rekanan nggak penting, bikin aja pesan di mesin penjawab Anda, “Maaf, saat ini saya sedang tidak dapat menjawab panggilan Anda, karena sedang bermain golf.” Ini jauh kedengeran lebih bergengsi ketimbang jawaban gini, “I’m sorry, I cannot reply you at the moment coz I’m playing football.” biarpun Anda ngomong pake logat Oxford sekalipun.

Oke, kenapa gw pengen belajar melobi orang? Anggap aja gw jadi pejabat sebuah rumah sakit yang mau ngadain alat USG 5-D. Maka untuk menyesuaikan anggaran rumah sakit yang mungkin kurang tajir, gw kudu melobi perusahaan farmasi yang bikin alat USG 5-D itu supaya mau jual alatnya itu dengan harga miring. Maka gimana caranya gw melobi itu? Tentu gw kudu make cara-cara elegan, mulai dari ngundang si boss perusahaan ke pesta cocktail di rumah sakit sampai ngajakin main golf.

Cara pertama mungkin bisa diterima, apalagi Little Laurent memang penggemar pesta di mana semua orang mengonsumsi minuman enak dan pake baju bagus.

Tapi belum apa-apa, cara kedua sudah diprotes Little Laurent.
*Nanti kulit kita jadi item! Item itu sexy, tapi hanya kalo kita lagi jalan di atas catwalk atau lagi nonton Java Jazz. Item itu nggak sexy kalo lagi beli cabe di Pasar Bringharjo, kalo lagi ngetem angkot di Tegallega, atau kalo lagi difoto buat bikin SIM. Tukang jual cabe lebih seneng ngeladeni pembeli yang kulitnya putih. Supir angkot lebih seneng ngangkut penumpang yang kulitnya putih. Dan polisi-polisi itu belum tentu bisa make Adobe Photoshop.*

Itu sebabnya kerjaan melobi nggak akan matching buat gw. Karena gw ogah melobi di lapangan golf. Bisakah kita cari tempat ngobrol yang lebih teduh?

Gw nulis ini setelah kemaren gw nyasar ke blog seorang pekerja kreatif. Sebutlah sang blogger ini mimpin suatu proyek video klip. Sang blogger ini merayu manajemen suatu artis supaya mau memercayai perusahaannya buat bikinin video klipnya, dengan bayaran yang besar. Saat lagi enak-enaknya ngelobi di sebuah kafe, si manajer artis tau-tau nyalain pemantiknya dan nyodorin bungkus lisong ke sang blogger.

Sang blogger bimbang. Dirinya nggak ngebul. Di sisi lain, si calon klien telah ngundang dia secara halus buat ikutan ngebul. Ini sedang dalam upaya melobi untuk proyek bernilai jutaan. Akhirnya sang blogger pun, dengan berat hati, ikutan ngebul.

Singkatnya, proyek video klip itu pun di tangan. Tibalah hari pelaksanaan proyek. Si artis yang mau dibikinin videonya itu, mulai minta sesajen macam-macam. Salah satu sesajennya, ternyata juga lisong. Mau nggak mau, sang blogger terpaksa keluar duit buat beliin rokok brengsek itu. Demi kesuksesan proyek.

Ternyata si artisnya masih tipikal artis ndeso. Dia ngebul di mana aja, di studio, di ruang ganti. Dan setelah ngebulnya itu, puntungnya dibuang sembarangan. Dan sang blogger ngomel dalam blognya, bahwa dia yang mesti mimpin upacara pembersihan sampah itu.

Lalu sang blogger pun merenung, apakah si artis ngebul coz emang katrok dari sononya, atau karena merasa area proyek itu ialah lingkungan yang mengijinkan ngebul? Coz kalo jawabannya nomer dua, mungkin itu tidak perlu terjadi kalo dari awal (sejak melobi), pimpinan proyeknya (sang blogger itu sendiri), menunjukkan bahwa dirinya tidak menoleransi rokok.

Ternyata, menjadi diri sendiri itu nggak selalu gampang. Kita sering dapet masalah mempertahankan prinsip kalo mau melobi orang buat melancarkan tujuan kita. Gw nggak mau melobi orang sembari main golf, coz prinsip gw nggak mau kulit gw makin item. Blogger yang gw ceritain ini, sebenarnya ogah melobi orang sembari ngebul, coz prinsipnya dia emang nggak mau merokok. Gampang aja bilang, tinggalkan proyek itu, cari mitra kerja sama yang lain, cari klien yang lain. Tapi gimana kalo urusan proyeknya menyangkut duit yang gede banget? Apakah kita mau menggadaikan prinsip kita untuk prospek yang (mungkin) jauh lebih baik?

Mungkin gw perlu belajar melobi taipan dengan cara lain. Mungkin gw bisa merangsang orang untuk mindahin lobi ke tempat lain.
Ke hall bowling, mungkin. Tapi gw harus cari orang buat ngajarin gw bowling dulu.
Satu-satunya tempat olahraga yang gw kuasai medannya adalah kolam renang. Tapi gw ogah melobi orang yang cuma pake G-String.
Mungkin gw harus tiru kolega gw di dusun sebelah yang melobi Pak Lurah dengan ngajakin main tenis meja. Murah-meriah.

Beuh! Kenapa sih taipan-taipan ini nggak main sepak takraw atau gundu aja?

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Yang bener Mas Stein, saya ambil kamera, saya potretin tuh truk di tengah jalan berikut nomer platnya, truz saya laporin pulisi. Kalo pulisi diem aja, saya kirim fotonya ke Kapolri.

    *sok idealis*

  2. mas stein says:

    prinsip dan idealisme hanya bisa berlaku lurus di bangku sekolahan mbak. guru saya dulu ngambil contoh begini, sampeyan jalan di sebelah kiri, itu benar, trus tiba-tiba ada truk nyelonong ngambil jalur sampeyan, kebetulan jalur kanan sampeyan kosong, kira-kira sampeyan milih yang bener apa yang selamet?

  3. Bukaan..kalo ngelobi jangan sampai menggadaikan G-String, hahaha..

    Mestinya di kuliah-kuliah tuh diajarin melobi. Minimal bobotnya 2 SKS, gitu lho. Biar kita-kita nggak gagap lobi kayak gini..

  4. gadaikan g-stringmu? kwkwkwkwkw…

    yaaa.. ini lifestyle.. golf, atau bowling juga sama..

    btw.. soal melobi orang.. ini skill dan aku juga lagi belajar.. tapi belum ada keliatan neh hasil lobiannya.. hahaha

  5. Gombloh bikin "Kugadaikan Cintaku". Saya bikin "Gadaikan Prinsipmu?" 🙂

    Berbahagialah orang-orang yang bisa cari rejeki tanpa menggadaikan apa-apa. Jika prinsip adalah satu-satunya yang melekat di badan dan itu mau digadaikan pula, apalagi yang bisa kita miliki untuk hidup?

  6. mawi wijna says:

    Itu saya tanya ke mbak dokter. Kerja itu untuk cari uang atau menikmati hidup? Kalau harus menggadaikan prinsip hidup, itu namanya kerja bukan untuk menikmati hidup. Itu malah menggiring kita ke lembah Inkonsistensi.

    Saya tau hidup ini susah. Cari uang susah. Tapi mbok ya jangan dipermudah dengan mengorbankan kebaikan. Bukannya rejeki itu dah ada yang ngatur?

  7. Ketika lobi cuman terbatas pada main catur, bisa diterima. Disuruh main gaple atau main remi, masih bisa diterima. Tapi kalo udah melibatkan bir, mulailah prinsip kita gonjang-ganjing. Susah memang.

    Pragmatis memang lebih menguntungkan, tapi kalo sudah mengancam prinsip religiusitas? Karena kadang-kadang kita sebagai pihak pembeli merasa, posisi tawar kita belum tentu lebih tinggi daripada pihak penjual.

  8. Fanda says:

    Bisnis emang lain ama personal life. Aku punya teman yg rekan bisnisnya kebanyakan org Korea. Tau sendiri kan klo org Korea tuh doyan bir dan doyan mabuk2an. Nah, istri temenku pernah curhat ke aku bhw suaminya sering pulang malam. Kalo pulang malam aja gpp lah, namanya jg demi bisnis. Tp pulang malam dgn napas bau bir…nah ini yg bikin istri temenku kesel.

    Kyknya memang prinsip hanya berlaku dalam personal life. Dunia bisnis banyak area abu2nya, tergantung kita mau jalanin ato tidak. Apalagi saat prinsip yg harus dilanggar itu prinsip yg berkaitan ama religiusitas. Ngomonginnya ga cukup deh 1 postingan…

  9. ~noe~ says:

    topik yang menarik. aku juga pernah menuliskan dengan kasus berbeda.
    terkadang kita memang harus mengambil keputusan di situasi tertentu yang di luar idealisme kita.
    idealis boleh, tapi pragmatis jauh lebih menguntungkan 😀
    salam…

  10. depz says:

    kenapa mereka ga mau maen gundu karena maen gundu kan kotor
    *jadi inget masa2 maen gundu dulu*
    kenapa ga amen takraw? karena bola takraw tuh keras vik

    kayaknya mending lobi pake gaple'an or maen empat satu *remi*
    😀

  11. detEksi says:

    wooooooooooo jadi begitu motivasinya belajar golep?

    ada-ada aja ya…

    bukannya kalo ada yang jualan alat itu malah mereka yang ngebet menawarkan? pemilik uang sih tinggal kipas2 aja dikejar2 hehehehe…

  12. Farid says:

    Kalau ngelobi ortu cewek juga harus pintar2. Ada teman saya yang harus nemanin bokap ceweknya main catur baru boleh diijinkan ketemu ceweknya hehehe. Jadi kalau apel ke rumah ceweknya, hal pertama yang harus dia lakukan sebelum ketemu ceweknya adalah main catur dengan bokap si cewek.

  13. Saya pikir, kalo orang punya prinsip yang jelas, maka nggak perlu repot-repot mikirin batas toleransi itu sampai mana. Prinsip saya, nggak mau kena sinar matahari untuk waktu yang terlalu lama. Prinsipnya pedagang pub di Perancis, nggak mau bangkrut cuman gara-gara didenda lantaran kedapatan ada yang ngebul. Kalo mau patuh sama prinsip itu, toleransi bisa jalan tanpa merugikan diri sendiri. Duit gede seharusnya nggak jadi masalah. Dan melobi itu tetap perlu buat memuluskan tujuan kita.

    Melobi orang dengan ngajakin main catur itu kayaknya nggak cocok buat melobi taipan. Mungkin cocoknya buat melobi calon ayah mertua, hehehe..

    Little Laurent itu saya. Nama saya Laurent. Badan saya kecil. Bingung? Saya juga suka dibikin bingung oleh kepribadian ganda saya yang satu ini..

    Trimatra, saya nggak bisa bikin post singkat. Saya kalo cerita emang senengnya muter-muter. Kayaknya saya cocok jadi politikus kali ya? Hihihi.

  14. i don't know but i think lobbying is kust for people in need.

    for a nothing like me, those activites is as just as nothing as myself..

    -sekali-kali komen pake bahasa yang agak berarti banyak hehehe-

    pertamax gan

  15. renza says:

    diriku hadir untuk memenuhi undangan dirimu… :p

    be yourself paling asik dah…
    daripada dapet duit gede tapi ga bisa nikmatin duitnya…hehehe…

    btw, masih penasaran…siapa seh Little Lauren itu??

  16. ireng_ajah says:

    Dijak maen catur di bawah pohon yang rindang di sekitar lapangan golf aja gimana bu dokter??

    hehehehhee..

    Owh..artis tipikal ndeso itu kaya gitu toh..

  17. juliach says:

    Yeah itu nglobi a la Indo, coba ngepul di resto/café/bar/diskotek di Prancis jika ngak langsung di tendang sama pemilik tempat… karna rokok terlarang: perokok bakal terkena denda 60€ dan pemilik tempat 240€ N bisa tempatnya ditutup.

    Pokoknya kalo ngrokok harus di luar gedung!

    Kalo prinsip kita jelas, tak jadi masalah.

  18. sibaho way says:

    parah memang.
    dalam hidup segala sesuatu memang tidak hitam putih. pasti adalah area abu-abu yang kita sebut toleransi. tapi ketika akhirnya dituntut dengan toleransi tak berbatas, ini lain cerita. pertanyaannya, berapa batas toleransi yang umum?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *