Kangen Ajeb-ajeb

Gw selalu ngira masalah terbesar dari kota yang terpencil adalah urusan defisit infrastruktur. Tapi gw salah. Masalah terbesarnya adalah urusan defisit psikologis.

Kemaren, siang bolong, gw lagi enak-enak baca komentar dari Mas Farid dan Bung Eoin di blog, tau-tau mati lampu lagi. Waduh, ini pasti pemadaman listrik lagi di Pulang Pisau. Segera gw matiin laptop yang masih nyala. Laptop sih boleh nyala tanpa batere, tapi siapa yang jamin listrik bakalan nyala pada enam jam mendatang yang dijanjikan? (Sentimen sama PLN MODE: ON) Aktivitas internet di HP terpaksa rehat juga, takut GPRS nguras batere. Jangan sampai HP nanti kehabisan batere padahal PLN masih ngadat. Siapa tau ada musibah sewaktu-waktu, dan nomer yang bisa gw teriakin minta tolong hanyalah nomer teleponnya Brad Pitt. Tunda dulu blogwalking, tunda dulu jawab komentar. Cuman gw sempatkan ngirim e-mail ke Tokyo, coz e-mail yang satu itu penting banget.

Ini mungkin kesekian kalinya gw nulis di blog ini tentang mati lampu di Pulang Pisau. Hahaha, bosankah kalian, Jemaah Penonton? Sudah berapa kali gw bilang bahwa mati lampu dadakan di Pulang Pisau itu biasa, seminggu bisa sampai 2-3 kali? Inilah jadinya kalo perusahaan yang boleh jualan listrik cuman satu. Makanya diprivatisasi dong ke insinyur-insinyur lokal yang kompeten. Dan maaf, kayaknya gw masih akan sering nulis tentang mati lampu di kota sunyi ini. Mengingat gw di Pulang Pisau masih paling lama 65 hari lagi. Hihihi.. (ketawa serem a la kuyang) Eh, kuyang bisa ketawa, ya?

*Nggak tau. Tepatnya Little Laurent nggak tau dan nggak mau tau apakah kuyang bisa ketawa apa enggak.*

Begitu seringnya mati lampu di Cali, sampai-sampai benda canggih pertama yang gw kenal ketika pertama kali tinggal di Cali adalah genset. Seumur-umur baru kali ini gw liat genset. Karena hampir setiap penduduk punya genset pribadi di rumah masing-masing. Penduduk udah capek nungguin mesin pembangkit tenaga listrik yang soak melulu dan karatan, jadi mereka milih bikin listrik mandiri dengan memiliki genset. Dengan genset itu mereka nyalain kulkas buat jualan air minum, nyalain mesin cuci buat nyuci baju, dan nyalain kompie supaya kantor tetap jalan. Jadi pegawai-pegawai negeri sipilnya nggak dimarahin bupati gara-gara ongkang-ongkang kaki doang lantaran listrik mati.

Kantor gw sendiri punya genset. Dan saban kali mati lampu lagi, ajudan kantor gw dengan sigap nuangin minyak ke mesin genset supaya semua orang tetap bekerja.

Seperti minggu lalu misalnya, pas lagi mati lampu di kantor. Gw buka pintu lebar-lebar supaya dapet AC alias Angin Cepoi-cepoi. Nah, pas gw buka pintu, tiba-tiba gw dengar suara Russell Hitchcock nyanyi, “Now the night has gone..now the night has gone away..”

Gw tertegun. Mimpikah gw? Kok lagi pemadaman listrik gini tau-tau ada orang nyanyi?

Tapi gw nggak mimpi. Russell tetap nyanyi, “Doesn’t seem that long, we hardly had two words to sayyy..”

Gw keluar nyari sumber suara itu. Baru ngeh, ya ampun, itu kantor seberang gw, lagi nyalain genset, dan gensetnya mereka pake buat nyalain kompie, dan mereka pake kompie buat muter mp3 The One That You Love-nya Air Supply, keras-keras pula.

Gw manyun dengan iri. Gw selalu ngirit listrik saban kali pemadaman lampu bergilir, kalo perlu nggak nyalain kompie atau HP dan berhenti ngeblog. Tapi kantor seberang gw malah buang-buang listrik dari genset yang mestinya dipake buat keperluan darurat, hanya buat muter musik!

Mungkin itulah hiburan mereka di kota sunyi ini. Begitu sepinya tempat ini, sampai-sampai buat hiburan mereka hanya ngandalin koleksi mp3 di kompie. Mereka lupa bahwa listrik dari genset itu ngabis-ngabisin minyak, buang-buang bahan bakar, mestinya dipake hanya untuk urusan kepepet. Tapi buat mereka, musik itu kebutuhan wajib. Coz tanpa musik, apalagi hiburan yang diperoleh di Pulang Pisau? Tak ada diskotik, tak ada kafe, tak ada bioskop. Mau dugem di mana? Jangankan bioskop, layar tancap aja nggak ada!

Seandainya Little Laurent diangkat jadi bupati, Little Laurent punya cita-cita pengen bikin tempat ajeb-ajeb. Supaya penduduk nggak haus hiburan, jadi nggak norak pake acara puter musik segala di tengahnya lagi mati lampu. Musik itu penting, buat pelepas stres. Melepas stres penting buat keseimbangan psikologis. Dan bagi penduduk Pulang Pisau, keseimbangan psikologis jauh lebih penting ketimbang mengirit listrik.

Sorry, fotonya gelap. Lha diambilnya pas lagi mati lampu!

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. natazya says:

    waw… aneh sekali niatnya itu…
    hmmmm setuju banget sama yang namanya keseimbangan psikologis, tapi emang caranya cuma dengan bikin tempat ajeb ajeb??? fiuh…

  2. Heheh..aku apal nih Prof yang paling sering ngamuk sama PLN lantaran PLN maunya memonopoli listrik sendirian. Makanya kalo mati lampu, aku langsung inget Prof.

    Aku pengen cabut dari Pulang Pisau bukan karena cuma mati lampu. Tapi juga karena hal-hal lain yang pernah kusebut sebelumnya. Meskipun aku tau pulang ke Jawa belum tentu akan memperbaiki persoalan. Lha Jawa juga sering mati lampu.. 🙂

  3. Prof says:

    PLN kagak mampu lagi memenuhi kebutuhan listrik negeri ini….

    tapi kok gak diganti…?? kasih jalan kek ke investor swasta….

    Prof dah 2 kali psoting tentang PLN yang suka iseng mainin tombol ON-OFF

    * Maaf lama tak berkunjung sobat….

  4. Mati lampu itu selalu jadi isu utama. Nggak cuman di level bupati, tapi bahkan sampai level gubernur. Tapi nggak pernah ada solusinya. Capek deh ngomongnya.

    Menurut gw, siapa-siapa yang mau jadi pemimpin daerah kudu ngerasain ajeb-ajeb dulu. Atau ajojing, dugem, ya pokoke istilah yang kayak gitulah. Ntie di tengahnya lagi dugem, matiin lampunya. Baru kerasa kan betapa berharganya listrik itu?

  5. ireng_ajah says:

    Maybe (judul lagunya Air Suplly) suatu hari nanti, ajeb2 ria akan terus berlangsung 24jam x 7 hari nonstop tanpa byar pet..

    Mungkin itu yang dinamakan "obat" daripada ngedumel soal mati lampu yang terus-menuerus.

    ** sampae bosen kayanya.. **

    Kayanya ide soal mati lampu ini biasa dijadikan bahan kampanye yang bagus, tepat dan efektif nih di Pulau Pisau jika berencana maju menjadi bupati..

    Minat??

  6. Jadi menurut Pemda, ini gara-gara listrik di Pulang Pisau masih minta jatah di kabupaten tetangga karena Pulang Pisau belum punya mesin pembangkit sendiri yang memadai. Tidak bisa serta-merta mengganti bupati, coz bupati yang ini kan masa pemerintahan yang kedua, jadi mestinya udah direstuin rakyat. Tapi saya nggak tau apakah sebelum pilkada bupatinya pernah janji mau bikin tempat ajeb-ajeb atau tidak.

    Sekarang yang ngetop di sini bukan ST 12 lagi. Yang ngetop sekarang adalah Kuburan dan Luna Maya. Sama kacangannya!

  7. Arman says:

    yah masih untung lagu air supply kan vic… daripada lagu apa tuh dulu yang lu gak suka tuh tapi sering diputer ama tetangga lu? hehehe

  8. sibaho way says:

    membiarkan kejadian yang sama terulang-ulang menurut saya sebuah tindak terbodoh. berhentikan saja bupati-nya. bagaimana mau berbuat 'lebih' jika yang primer aja gak beres2

  9. Ide bagus banget! Nampaknya pejabat-pejabat itu memang kudu sering diajak dugem supaya tau rasanya kesal kalo mendadak mati lampu di tengah lagi hot-nya. 🙂

    Kadang-kadang kita mesti menentukan prioritas, apakah listrik mesti dikasih lebih banyak kepada industri atau kepada rumah tangga. Memang kalo hasrat ketinggian buat jadi negara maju, prioritas listrik jatuh kepada industri. Tapi mestinya mereka nggak boleh lupa, bahwa untuk punya industri maju, rakyat harus bisa mensejahterakan dirinya dulu. Lha gimana mau sejahtera kalo listrik buat menghidupkan rumah sendiri aja masih byar-pet?

  10. Karumbu says:

    Defisit psikologis, salah satunya: terlalu tinggi berangan-angan. Pemimpin-pemimpin kita ndak akrab dengan rakyat. Mereka terlalu sering studi banding, kunjungan kenegaraan dll, sehingga lebih akrab dengan orang-orang asing di negara-negara industri.

    Mereka melihat kemajuan negara lain dan berambisi menjadikan Indonesia seperti itu tanpa melihat perbedaan kekhasan masing-masing negara. Lantas, mereka memaksakan pola "trickle down effect" untuk pembangunan: melayani pengusaha-pengusaha besar untuk mengeruk untung sebanyak-banyaknya sehingga dapat menciprat pada masyarakat luas.

    Akibatnya, ya begitulah, listrik banyak diserap untuk usaha-usaha besar, sementara masyarakat hanya kebagian sisa dan masih harus berbagi dengan sektor UKM.

    Sepertinya pemimpin-pemimpin kita harus lebih sering dugem dan menghibur diri. Toh, mereka sedang mengalami defisit psikologis.

  11. Namanya aja proyek 10.000 Megawatt. Kedengerannya buat industri-industri besar. Mungkin mereka pikir Cali nggak cocok buat proyek sebesar itu. Listriknya cuman dipake buat nyalain musik doang..

    *I'm all out of love.. I'm so lost without you..*

  12. mawi wijna says:

    Kemarin saya baca di harian Kompas katanya pemerintah lagi ada proyek percepatan 10.000 MegaWatt tapi cuma di Pulau Jawa. Kenapa nggak di pulau lain aja ya?

    *…That's nothing left to say…Goodbye…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *