Hilang Dua Hari

Sesuai yang gw bilang minggu lalu ke Senna, gw telah ketimpa musibah dan gw akan segera cerita begitu musibahnya selesai.

SELASA, 23 JUNI
Jam 4 sore, lagi blogging, tiba-tiba HP gw ngga mau on-line. Di layar tulisannya “Subscribed to packet data first”.
Padahal tepat kemaren, gw baru aja beli paket sebanyak 300 MB seharga Rp 100.000 dan belum gw pake.

Gw nelfon ke customer care-nya operator seluler gw. Gw marah-marah, sementara petugas yang nerima di sana berulang-ulang minta maaf dengan nada terlatih. Dibilangnya bahwa di Cali tidak terjadi gangguan sinyal pada data mereka. Dia minta gw pindah area dari tempat gw sekarang, untuk mengecek apakah gangguan sinyal juga terjadi di area lain. Gw balas, gw udah pake produk GPRS operator seluler yang ini 10 bulan di tempat gw sekarang dan tidak pernah bermasalah, jadi kenapa sekarang gw mesti pindah hanya untuk dapet sinyal?

Dan sang frontliner malang minta maaf lagi, lalu menyilakan gw nunggu 1 x 24 jam, sambil ngecek keberadaan jaringan GPRS-nya setiap 2-3 jam sekali.

Maka semalaman gw nyalain Opera Mini gw saban tiga jam, tapi nggak mau nyambung. Gw terus penasaran apa salah gw. Gw udah bayar. Kenapa gw nggak bisa on-line?

RABU, 24 JUNI
Biasanya akses paling kenceng subuh-subuh. Tapi pagi ini, tetap browser gw nggak mau on-line. Pak Indra, staf di kantor gw, mengakui bahwa sore kemaren mendadak dia juga nggak bisa main internet di HP-nya sampai sekarang. Tapi staf lainnya, Bu Rahmi, yang juga pake operator seluler yang sama, bilang bahwa GPRS di HP-nya lancar-lancar aja. Lalu Pak Indra ngatur ulang setting internet di HP-nya. Ajaib, dia berhasil on-line. Aneh, gw nggak pernah ngatur-ngatur setting internet di HP gw tuh, dan selama ini lancar-lancar aja.

Jam 16.30. Gw telfon lagi ke customer care itu. Lagi, mereka minta maaf berulang-ulang dengan nada terlatih. Gw ulang lagi keluhan gw, kali ini dengan nada yang lebih sopan. Sang petugas ngajarin gw setting internet manual di HP gw. Jika ini tidak berhasil, ganti kartunya ke HP lain. Kalo masih nggak bisa on-line juga, mereka akan bikin laporan atas kerusakan kartu gw. Mereka minta maaf lagi.

Gw cobain setting manual itu. Masih gagal juga. Semalaman gw memotret muka gw yang merana memandangi HP gw yang nggak mau on-line. Rasanya seperti terkucil dari dunia. Teman-teman eksis sementara gw nggak bisa menjangkau mereka sedikit pun. Tuhan, tolong bangunkan aku dari mimpi buruk ini sesegera mungkin.

KAMIS, 25 JUNI
Bu Rahmi masangin kartu gw di HP-nya, dan sambungan tetap gagal. Bukan salah HP-nya. Mau begini sampai kapan? Ini sih operator seluler yang memenjarakan gw. Gw masih di sini sampai September, gw nggak bisa nunggu selama itu untuk tidak bisa on-line lagi.

Akhirnya gw nelfon customer care lagi, dan menjelaskan duduk perkaranya secara sistematis. Orang-orang itu minta maaf lagi berulang-ulang sampai gw bosan. Oke, ini pasti salah robot yang ngatur jaringan itu kan, bukan manusia yang salah mencet tombol. Maka sang petugas minta gw pergi ke kantor cabang mereka di Palangka sambil bawa fotokopi KTP, kartu seluler gw, dan HP gw. Kartu gw akan diganti. Nomernya tetap. Jadi gw bisa make pulsa internet yang baru gw beli itu buat on-line lagi.

Gw menyeringai. Tiga hari berturut-turut pulsa gw udah habis untuk customer care. Masa’ gw mau ke Palangka sekarang dan bayar travel lagi, hanya untuk memperjuangkan pulsa internet gw yang senilai Rp 100.000 dan akan habis masa berlakunya pada 23 Juli?

Nanti aja ke Palangka, kalo udah menjelang 23 Juli. Sementara ini, gw beli nomer yang lain aja dulu, supaya gw bisa on-line. Udah gatel kepingin nge-blog. Dan ada seseorang nun jauh di ujung dunia sana yang sangat gw kangenin.

Pulang kantor, gw pasang nomer baru di HP gw. Nyalakan Opera Mini. Dan tiba-tiba Yahoo Mail gw muncul tulisan, “You’ve got 26 unread messages.”

Tuhan Mahabesar! Aduh, gara-gara operator siyalan ini, e-mail-e-mail pada ngendon bulukan. Resminya, gw menghilang dari dunia maya 46 jam.

Gw pake nomer baru aja. Nomer lama cuman dinyalain 15 menit sehari buat cek SMS.

MINGGU, 28 JUNI
Jam 6.30 gw tuker kartunya. Nomer yang lama gw aktifin bentar. Iseng speed dial ke Yahoo. Tiba-tiba displaynya ganti. Gw tertegun. GPRS di nomer yang lama aktif lagi, seolah-olah tidak terjadi apapun. Sampai detik ini.

Jadi, HP bisa ngga mau on-line karena:
1. Ngga ada jaringan untuk operator seluler di area kita.
2. Ngga bisa setting automatic, jadi kudu manual.
3. HP-nya error, ngga bisa akses GPRS.
4. Robotnya si operator seluler yang ngatur jaringan, ngga sengaja error sehingga mengacaukan nomer-nomer tertentu dari operator itu, gagal mengakses GPRS.

Gw telah terperangkap akibat gagal on-line, tapi gw nggak menyerah. Gw menggunakan sisa-sisa mental gw buat survive, cari nomer baru, ngadu ke customer care. Dan dengan itu, Tuhan menolong gw dari mimpi buruk gw. I’ve survived.

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Hehe..iya, tadinya udah mau nyerah aja. Nunggu sampai bulan September waktunya pulang. Tapi kan hati yang kangen nggak bisa nunggu? Makanya biarin deh bikin repot orang customer service, yang penting pelanggan jadi puas.

  2. Ade says:

    perjuangan yang panjang dan melelahkan hehehe..
    ada quote dari film *tapi lupa filmnya*
    "worst than giving up is never trying it"
    yang penting ga menyerah dan selalu ada jalan lain..

  3. Iya. Kan aku udah cerita di sini nggak ada tempat buat ajeb-ajeb, nggak ada layar tancep. Di apartemenku nggak ada tivi. Ya hiburannya mau apa lagi kalo bukan internet?

  4. Fanda says:

    Untunglah kamu sdh bisa ngeblog lagi, Vick! memang buat org lain ga ada inet beberapa hari bukan bencana. Tp buatku sih bencana, apalagi buatmu yg ga ada hiburan lain di Cali.

  5. Wah, lega banget bisa online lagi. Rasanya kayak dua hari sesak napas dan tiba-tiba dapet oksigen. Hahaha! Gini nih susahnya kalo main internet cuman bergantung kepada HP. Padahal kalo di sini ada warnet aja, gw yakin prospeknya bakalan laris. Tapi kayaknya penduduk nggak mau ambil resiko komputer rusak semua gara-gara keseringan mati lampu mendadak.

    Arman, lu cari gosip ya? Hahaha.. 😛

  6. Arman says:

    welcome back vic… 🙂
    lega ya bisa online lagi? hahaha.

    btw siapa tuh yang dikangenin di ujung dunia sana?? kok gak pernah diceritain di blog? 😛

  7. Mbak Fanny akan perlu internetan dari HP deh, kalo mesti kerja di tempat terpencil kayak aku. Pulsanya sih bisa dikendalikan, asal main internetnya cuman pake HP, tanpa melibatkan laptop. Browsernya disetel supaya gambarnya nggak ikutan loading, jadi pulsanya bisa dihemat.

    Tapi aku masih jauh lebih nikmat browsing pake kompie ketimbang pake HP. Jadi buat yang di kota besar dan bebas main internetan via kompie, itu adalah rejeki yang harus disyukuri banget deh.

  8. Saya ngilang dari dunia cyber cukup dua hari. Tapi kartu seluler saya yang lama itu kehilangan GPRS-nya lima hari. Lama lho itu, untuk ukuran orang yang ngeblog tiap hari.

    Memang di Pulang Pisau sini akses internet saya cuman via HP. Bisa sih numpang Speedy di kantor, tapi saya nggak mengandalkan itu coz itu untuk keperluan kantor. Tempat tinggal saya kan statusnya nyewa, jadi saya nggak pasang telepon rumah.

    Sebenarnya saya kesiyan sama frontliner-frontliner itu. Gara-gara keteledoran robotnya operator seluler, orang-orang itu jadi kena getahnya kemarahan saya. Saya masih hafal nada suara mereka yang bolak-balik minta maaf sampai sekarang. Persis Mpok Minah tetangganya Bajuri.

  9. ireng_ajah says:

    Kaya BAP ajah bu dokter..

    **padahal gak tau gimana BAP itu**

    Customer service sepertinya sudah diospek untuk seperti itu, sabar n tetep cool tapi pernah aku dicritain temenku dimana temenenya kerja sebagai CS di slh 1 operator seluler. Karena gak tahan akan keluhan pelanggan yang terus-menerus, akhirnya, temennya itu memilih berhenti kerja.

  10. Memang itu ekspresi beneran di fotonya. Saya nggak tau apakah tuh orang nyanyi Somewhere Out There. Waktu saya bikin foto itu, di kepala saya cuma ada lagu Bukan Cinta Biasa-nya Afgan.

  11. depz says:

    Lalu "orang itu nun jauh di sana", saya dah kangen, tapi nampaknya sekarang dia tidak terlalu berharga buat dikangenin. Mungkin saya harus nggak nge-blog sebulan dulu supaya dia kangen sama saya.. *geram*
    <—-hwhahhahaha

    kayaknya kronologisnya lucu juga tuh kalo dipilmin
    mengingat ekspresi lo di pic ini mendalami banget vik 😀

  12. Farid says:

    Jangan dong, mosok mau berhenti ngeblog sebulan. Yang kangen bukan hanya "yang nun jauh di sana", para jamaah di sini juga akan ikut kehilangan hehehe

    Wah, kalau "yang nun jauh di sana" tahu ada seorang gadis cantik yang kangen kepadanya, pasti dia nyanyiin lagu "Somewhere Out There",

    "…Somewhere out there, beneath the pale moonlight, someone thinking of me, and loving (missing) me tonight…."

  13. Mas Farid, ini bukan urusan "HANYA masalah dengan GPRS". Persoalannya, kalo nggak ada temen-temen online yang menghibur, nggak ada yang bisa ngalihin perhatian saya dari bapak kost yang rese. Jadi being on-line itu prioritas utama sekarang, setidaknya sampai saya keluar dari Pulang Pisau.

    Lalu "orang itu nun jauh di sana", saya dah kangen, tapi nampaknya sekarang dia tidak terlalu berharga buat dikangenin. Mungkin saya harus nggak nge-blog sebulan dulu supaya dia kangen sama saya.. *geram*

  14. Farid says:

    Oh, itu toh masalahnya hehehe..Syukur deh.
    Waktu Vicky bilang bad news, tanpa penjelasan,saya kira ada masalah lagi dengan bapak kost. Ternyata hanya masalah dengan GPRS toh.

    Wah, ini bisa jadi seperti kasus Prita dong, curhat di blog tentang pelayanan operator seluler yang gak profesional. Jawaban Customer Service khas hanya untuk "buying time", gak nyelesaiin masalah, malah bikin masalah baru hehehe.
    Mosok hanya untuk bela-belain paket pulsa 100 ribu kudu ke Palangka dengan biaya transportasi Rp. 100 ribu juga, belum termasuk biaya akomodasi,dan waktu yang terbuang hehehe.

    Ternyata kalau sudah terbiasa selalu terkoneksi internet,sehari saja putus koneksi rasanya tersiksa banget yah ?. Seperti lagunya Saykoji..Online..Online :p

    Anyway, berarti sekarang udah bisa berkomunikasi dengan seseorang seseorang nun jauh di ujung dunia sana yang sangat Vicky kangenin kan 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *