Tahan Berry Item

Waktu pertama kali gw diumumin harus berangkat ke Pulang Pisau sembilan bulan lalu, yang pertama gw lakukan adalah mastiin gimana gw tetap bisa ngeblog meskipun gw terperangkap di dusun yang nggak ada warnetnya. Tau senjata gw satu-satunya adalah HP, maka gw pun mastiin kartu seluler yang gw punya sinyal di Pulang Pisau, dan HP gw harus bisa main internet. Nggak ada ceritanya blogger nggak bisa ngeblog biarpun berada di dusun terpencil sekalipun.

Dua poin di atas aman terkendali, sampai dua musibah menimpa gw dalam bulan ke-10 gw berada di sini. Pertama, HP gw kena virus. Nggak nyaman banget buat dipake ngeblog. Lalu gw telepon customer service-nya, dan orang-orang itu ngasih tau gw dengan intonasi nada seperti robot bahwa gw sebaiknya membawa HP gw ke service center resmi mereka di Banjar. Yang bikin gw sangat keberatan coz kalo ke Banjar berarti kudu korban biaya banyak, lebih banyak daripada harga perbaikan HP itu sendiri. Biaya akan bisa ditekan jauh lebih rendah kalo aja mereka punya service center di Palangka. Tapi ternyata merk HP yang gw pake ini nggak punya kantor perwakilan resmi di Palangka. Bikin gw mesem-mesem kecut, kalah nih, soalnya merk HP saingan mereka punya service center di Palangka.

Lalu musibah kedua udah gw beberin kemaren, perkara operator seluler gw yang GPRS-nya mogok dan mereka suruh gw bawa ke kantor pelayanan mereka di Balikpapan. Ini lucu, coz mereka sempat bilang tadinya, mereka nggak punya perwakilan di Kalimantan Tengah tempat gw berada. Giliran gw tanya, “Kalo di Palangka Raya ada, nggak?”
Mereka sempat terdiam sejenak, lalu jawab, “Oh, ada! Ada, Bu!”
Dasar gagap geografi. Ini satu lagi yang nggak lulus SD.

Dua kejadian berturut-turut inilah yang bikin gw narik pelajaran penting, sangat signifikan buat kita mastiin bahwa setiap gadget yang kita miliki, sebaiknya punya kantor service center yang kita tau alamatnya. Supaya kalo ada masalah apa-apa dengan barang yang udah kita beli itu, bisa diservis oleh produsen resminya.

Minggu ini diawali kehebohan bahwa negeri kita berhenti ngimpor Berry Item legal. Alasannya sederhana aja, coz Berry Item ternyata nggak punya service center resmi di Indonesia. Alamak, gw bahkan baru tau itu! Kalo seseorang di Indonesia punya Berry Item, lalu tiba-tiba Berry Item-nya rusak, maka satu-satunya kantor perwakilan resmi produsen Berry Item yang bisa nolongin dia adalah kantor mereka di…Singapur. Whaaat??!

Sebagai seorang blogger yang selalu gatel buat nulis, gw harus ngakuin bahwa HP yang gw miliki sekarang sudah nggak bisa lagi ngimbangin kecepatan gairah nulis gw yang meluap-luap. Nggak ada yang gw pengenin sekarang selain HP baru, dan satu-satunya HP yang gw idam sekarang hanyalah Berry Item. Gw bahkan sedang gadang-gadang akumulasi gaji gw selama setahun terakhir, apakah gw cukup bijak untuk mengurasnya sedikit supaya gw bisa beli Berry Item. Dan berita dari Depkominfo ini cukup mengejutkan gw.

Dengan adanya kedua musibah yang udah nimpa gw terakhir ini, gw nggak yakin sekarang apakah gw masih mau beli Berry Item. Gw yang cuman berada di Pulang Pisau aja udah mikir berkali-kali buat bawa HP gw ke Banjar yang jaraknya cuman dua jam perjalanan darat. Nggak kebayang kalo HP gw yang rusak itu Berry Item, masa’ gw kudu pesen tiket pesawat ke Sinx cuman buat perbaikinnya?

Gaya itu oke. Fungsional itu wajib. Tapi salah satu syarat wajib kita kalo mau beli barang elektronik, cek dulu pelayanan purnajualnya. Ada garansinya, nggak? Kalo barangnya rusak, di mana bisa perbaikinnya? Makin dekat posisi kantor service center-nya dengan posisi rumah kita, makin bagus. Dan akan jauh lebih oke kalo mereka punya kantor service yang bertebaran di seluruh propinsi Indonesia. Singkatnya, kalo kepingin suatu barang tuh, ya beli hari ini, tapi puasnya kudu selamanya, bukan cuman satu-dua bulan doang.

Sebaiknya orang-orang Kanada di Research in Motion yang bikin Berry Item itu mulai berpikir buat buka kantor perwakilan resmi di Indonesia. Kalo bule-bule itu emang ogah tinggal di Indonesia, setidaknya mereka kudu ngajarin teknisi-teknisi negeri kita supaya bisa perbaikin Berry Item sesuai standar mereka. Kita bukan konsumen bloon, kan? Masa’ mau jual barang doang ke kita tapi nggak mau beresin kalo barangnya rusak?

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. Memang banyak orang bisa perbaiki BB yang rusak. Tapi kan tergantung kepada kompetensi tiap teknisi juga. Kalau khawatirnya dapat teknisi yang abal-abal, itu bisa merusak kualitas BB-nya sendiri.

    Terima kasih atas komentarnya, Pak Sulaeman.

  2. Dangsulaeman says:

    berbicara tentang pelayanan, memang pelayanan dari perusahaan manapun akan sulit dijalankan, bila pelayan-nya

    sendiri enggan untuk melakukannya secara konsisten. ada beberapa hal yang

    menyebabkan keenggannannya tersebut, yaitu: rasa bosan, kenyamanan thd sistem yang sudah ada, faktof pendapatan dan faktor pendidikan yang dimiliki sang pelayan.
    akibatnya, tingkat pelayanan yang diberikan kepada masing2 personal pelanggan pun

    berbeda

    salam,
    Bolehngeblog

  3. mas stein says:

    sampeyan ini kayak ndak tau aja mbak, orang indonesia jago kalo masalah servis. jangankan mbetulin, ngrusak dengan cara nduplikat nomer seri saja jago.

    jadi saya pikir upaya pemerintah melindungi konsumen itu bagus, tapi kalo pun si kanada ndak mau mbukak cabang di sini saya yakin orang roxy punya banyak teknisi yang ndak kalah jago 🙂

  4. TRIMATRA says:

    beli laptop avio 3,8 jt ma modem 3,G 500rb lebih murah mana sama beli berry item .

    ngeblog make hp ma latop ya nyaman laptop tha

  5. Tuh barusan di Facebook ada yang ngaku Berry Itemnya rusak, truz dibawa ke teknisi apa adanya. Yah emang hasilnya normal lagi sih. Tapi mestinya dikasih ke service center resmi dong. Garansi mungkin gratis, tapi mosok kudu bayar pesawat 200 ribu?

    iPhone mungkin menarik. Batrenya tahan lama, nggak? Nokia dan Sonerku udah makin loyo nih, kalo dipake ngeblog tiga jam aja langsung minta di-charge lagi. Cengeng deh. Nggak kayak generasi Ericsson-nya Prof.

  6. Prof says:

    BErbeda dengan yang lain, Bagi PRof, yang pertama "dilihat" dari PErangkat adalah tampilan fisiknya…TEknologi? urusan nanti, Fungsional? yang penting fungsi standar berjalan dengan ormal, misal HP tongkrongannya kaya gimana..?? HP idaman PRof yang sempet mampir ditangan adalah……Ericson R250…!!! Gagah euy..!! meski sekarang sekedar jadi pajangan, part kagak ada yang jual..!! Orang yang katanya teknisi ahli pun angkat tangan…..

  7. Arman says:

    Lha tapi buktinya walaupun si beri item gak ada kantornya di indo tapi tetep laris manis begitu. Hehehe.

    Mungkin karena tiket jkt singapur skrg murah bgt ya… Ada yg dpt cuma 200 an rb pp lho. Gile ya…

    Ayo beli beri item… Asik lho buat ngeblog… Huahahaha… *ngomporin*

  8. Iya, saya juga naksir Curve 8300 itu. Mau warna apa? Gold? Ungu? Maroon? Tapi kalo nggak ada garansinya yang bener, ya susah.

    Sebenarnya pikiran saya nggak ngeblog pake kompie lagi. Udah 8 bulan ini saya ngeblog langsung dari HP.

  9. mawi wijna says:

    Wah padahal temen saya baru kemaren beli Beri Item Kurva 8300. Kalau cuma ngeblog sih, aaaah, saya sih kepingin ide-nya Kang Onno W. Purbo tentang RT/RW Net yg pake wajanbolic itu direalisasikan di setiap RT/RW di seluruh kecamatan di Indonesia. Asyik, kan cuma bekal Laptop ato Kompi bisa konek internet di mana aja. Nyammm…

    Eh, mbak setau saya Cangkem itu bahasa Jawanya mulut, tp kasar

  10. Aku juga tadinya ngiler sama BB. Tapi setelah ada berita ini, aku jadi nggak ngiler lagi. Duh, orang-orang Mongoloid itu nggak abis-abisnya nyelundupin barang ilegal.

    Jul, cangkem itu maksudnya apa?

  11. Waktu saya nulis ini, saya kangen sama Soner saya. Tapi sehubungan Soner saya nan ganteng lagi diopname, maka untuk sementara saya kudu puas sama Nokia dulu. Tak seenak Soner, coz Nokia saya yang ini nggak ada fasilitas push e-mail-nya dan nggak bisa jadi modem pula, padahal generasinya seumuran. Tapi untuk sementara nggak pa-pa deh, yang penting ngeblog tetep jalan.

    Sebenarnya dulu pernah ditawarin Nokia yang tampangnya mirip smartphone itu, harganya 4 jutaan. Saya nggak beli, coz waktu itu kan ngeblognya belum tiap hari. Saya pikir, keinginan kita buat beli HP baru didorong oleh kebutuhan akan mobilitas yang makin tinggi. Jadi kalo nggak perlu-perlu amat, dan communicator yang lama masih bisa dipake, nggak usah beli HP baru deh, mau secanggih apapun juga. Hanya kita yang tau persis gadget apa yang kita perlukan, bukan vendor-vendor mahal itu.

    Saya masih kepingin Berry Item. Tapi saya nggak mau yang versi pasar gelap, hehehe. Tunggu deh sampai teknisi-teknisi lokal dapet sertifikat dari orang-orang Kanada itu. Mending cerewet sebelum membeli, daripada menyesal di kemudian hari.

  12. Dinoe says:

    benar…sebaiknya ada limpahan teknik2 bagi teknisi2 kita…agar produknya bisa berkembang dan mudah dipakai dinegara kita..

  13. RanggaGoBloG says:

    hihihihihi… kan ada produk nokia yang hampir sekelas sama si itemm mbak… lupa juga sih tipe berapa. tapi keliatannya gak begitu mengecewakan kok….

  14. ~noe~ says:

    beruntunglah diriku yang tidak pernah melirik sedikit pun ke beri-beri ini.
    masih setia dgn communicator tuwa.
    apalagi ditambah info artikel ini, tambah ogah sama beri-beri deh… 😀

  15. depz says:

    kenapa ga coba blackberry yang laen misalnya vik?
    kan ga cume berry item itu produknya?
    btw masih keluarga sama keluarga musisi itu gak ya "item"?
    *halahhh*

  16. Hahaha..saya juga bersyukur banget belum sempat beli. Orang-orang yang udah telanjur beli gimana ya, mudah-mudahan mereka jaga Berry Item mereka dengan baik. Teknisinya jauh banget, bo'!

  17. Farid says:

    Jadi sekarang udah mulai terbiasa dengan menu-menu NOKIA yah ?. Asal nanti gak lupa lagi sama menu-menu SONER yang lagi masuk "dock" itu hehehe.

    Atau sekalian pindah ke BB BM aja..kan BB legal dah dilarang 🙂

    * BB BM = Black Berry Black Market*

  18. Fenty Fahmi says:

    oh ya ?? kupikir gampang cari sparepart disini, makanya kok orang lagi pada pake semua, ck ck ck … ternyata :p

    untung saya belum make, hihihi *pembanggaan diri yang gak penting* hahahahaha

  19. ireng_ajah says:

    Perlakukanlah dia dengan baik bu dokter. Jangan dikasari.. haiah..

    Kenapa juga beli barang yang belum ada teknisinya??

    Sapa yang patut disalahkan??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *