Lupa-lupa Nomer

Ini bukan plesetan lagu jelek karya band kacangan yang dandanannya mirip perpaduan Motley Crue dan Kiss itu. Tapi gw mau ceritain bagaimana suatu kelupaan bisa bikin orang gondok.

Pernah nggak Anda nelfon seorang teman dan ternyata teman Anda nggak tau bahwa yang nelfon itu Anda? Gimana rasanya, gondokkah Anda? Nah, gw melakukannya, nggak sengaja tentunya. Kira-kira minggu lalu, siang bolong nih, tiba-tiba ada nomer asing nelfon gw lagi. Gw angkat, “Halo?”

Ternyata yang di seberang sana adalah seorang laki-laki. “Halo..lagi di mana nih?”

Gw mengerutkan kening. Siapa lu nanya-nanya gw ada di mana? “Halo..dengan siapa ini?”

Si laki-laki terdengar heran. “Sudah lupa ya sama saya?”

Gw tergelak dengan sikapnya yang nggak sopan. “Ini dengan siapa, Pak?” tanya gw lembut dengan nada mirip petugas call center Pusat Informasi.

Si laki-laki diam sejenak. Lalu..klik. Telfonnya pun putus.

Gw terheran-heran. Kemungkinannya cuman dua: Satu, si penelepon menyadari dia salah sambung. Dua, si penelepon sebenarnya kenal sama gw, tapi gw nggak nyimpen nomer dia dan dia gusar.

Gw lebih tertarik membahas kemungkinan alasan gondok yang kedua. Dia punya alasan untuk itu.

Gw sempat cerita selentingan kemaren bahwa HP gw kena virus sampai nggak enak banget dipake ngeblog. Akibatnya, nyokap gw di Bandung terpaksa ngirim HP-nya ke gw, supaya gw bisa tetap on-line. Sementara HP gw yang lama, gw paketin ke Bandung supaya bokap gw bisa bawa ke tukang servis. Nah, gw nggak ada waktu buat mindahin daftar alamat di HP gw yang lama ke HP gw yang baru, soalnya gw kan sibuk belajar, ngeblog dan kerja. Memang sih dari HP yang lama udah gw bikinin back-up datanya di laptop, tapi kan buat nyalinin ulang ke HP yang baru kan butuh waktu.

Jadilah di HP gw yang baru sekarang, cuman ada nomer-nomer darurat yang paling banyak berhubungan dengan gw, yaitu nomer orang-orang terdekat dengan gw doang. Jadi kalo nggak dekat sama gw, dijamin nomernya nggak ada di HP gw sekarang.

Oke, kita tidak perlu gondok kalo orang ternyata tidak ingat nomer telepon kita. Jadi gimana caranya membuat orang buat inget sama kita?

1. Jangan pernah berpikir bahwa Anda dilupakan. Anda ini selebriti, layak diingat. Orang yang nggak mau nyimpen nomer telepon Anda itulah yang kuper karena nggak mau nyimpen nomernya selebriti. Camkan dulu perasaan narsis itu di dada Anda.

2. Setiap kali kirim SMS ke orang, sebutlah nama Anda. Misalnya begini, “Halo Gisele, mo ngingetin nih, namti jangan lupa ya Angelina tungguin di Ikan Bakar Watampone jam 5 sore. Jangan ngaret lho, Angelina tungguin ya. Daag!” Dengan begitu si Gisele tau bahwa itu nomernya Angelina yang kirim SMS ke dia.

3. Kirim SMS secara berkala kepada orang-orang buat ngingetin mereka bahwa itu nomer Anda. Gunakan hari-hari istimewa, misalnya setiap hari ulang tahun atau hari raya. Misalnya gini, “Gong Xi Fa Cai. Semoga tahun Kerbau ini membawa keberuntungan buat kita. Angelina Jolie dan keluarga.” Jadi orang tidak perlu terbengong-bengong mikirin ini SMS dari Angelina yang mana.

Nah, sudahkah orang mengingat Anda hari ini?

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. zee says:

    Kalau saya mau menghubungi seorang teman yang mungkin sudah lama tdk pernah saya hubungi, pasti saya sms dulu, dengan ekornya saya tulis nama saya. Memangnya kita mo mengharapkan apa? Stelah sekian lama, blm tentu dia masih simpen no kita kan ya.

    Makanya saya jg suka sebel klo ada yg sms or call tanpa ksh tahu nama, dan yakin bgt kalo saya ingat dia. Trs klo gak inget, orangnya marah.

    Padahal saya paling hobi hapus no hp kalo pd kenyataannya emg ga pernah saya call. Menuh2in memory aja hehe..

  2. Iya Mas Stein, mungkin tuh orang ngira dia seleb, jadi dipikirnya kita mesti nyimpen nomer dia. Mudah-mudahan orangnya nggak tersinggung kalo ternyata kita nggak nyimpen nomernya ya..

  3. mas stein says:

    ilang nomer wajar tho mbak, wong kita nyimpen 100 nomer aja paling yang sering dihubungi ndak nyampe 10.

    kalo di pabrik tempat saya mburuh sering ada orang dateng trus minta nomer saya, saya kasih, trus dia miskol sambil bilang, "itu nomer saya mas", saya iyain aja tapi ndak disimpen. lha kalo semua saya simpen ndak cukup hape saya tho, wong wilayah saya sendiri 2 kecamatan.

  4. Hwahahaha! Kayaknya saya pernah kayak gitu, tapi saya nggak pernah berani nanya namanya. Paling pengecut saya cuman berani minta alamat e-mail-nya, truz pas pulang sampai rumah, saya cari dia di Facebook atau Friendster. Kalo dia nggak punya itu, abis deh, berarti dia emang nggak eksis. Hahaha..sadisnya diriku..!

  5. Soa lupa melupa (mungin gak ada sama tapi hampir serupa)..
    Saya punya pengalaman, ketemu dengan teman SMA (lumayan akrab pas di SMA), setelah 8 tahunan berpisah dan tidak pernah contact (karena lulus SMA belum ada HP). Singkat cerita, pas saya pulang ke kota asal, saya ketemu dengan dia, sambil ha hi ha hi…karena kami dulu pas di SMA sering becanda, cerita ngallor ngidul tidak karuan… Di akhir pertemuan tidak sengaja itu, pas mau pisah dia nanya..

    " Eh, maaf..namanu siapa? Aku lupa ".

    &*#(@&@(@&(@&*@

  6. natazya says:

    wahahahah tipsnya rada boros pulsa tuuhhh

    dan kalo nyebutin nama di tiap sms ko kaya abege banget heheh

    tapi emang suka agak sebel kalo orang ngapus nomor kita.. berasa ga dianggep lagi :p

  7. Bisa dimengerti kenapa SIM card cuman diprogram buat nyimpan 100-200 nomer aja. Lha saya sendiri cuman nelfon orang-orang itu-itu aja dalam sebulan terakhir, dan paling banter jumlahnya nggak lebih dari 20 orang. Kalo e-mail, nah..itu baru, saya nulis e-mail ke 100 orang yang berbeda tiap bulannya. Maka saya nggak merasa bersalah kalo ada orang yang nggak pernah nelepon saya, tiba-tiba nelepon saya dan nomernya nampak asing di HP saya.

    Jujur aja, saya pikir kalo orang sering gonta-ganti nomer telepon, menurut saya itu bukan orang profesional. Kasarnya, nggak penting deh. Tiap tahun, saya selalu cek daftar di phonebook saya. Kalo ada nomer dari seseorang yang nggak pernah balas kontak saya lebih dari dua tahun, langsung saya hapus tanpa ampun. Kata Little Laurent sih, masih banyak orang yang lebih penting buat ditelfon sama gw ketimbang nelfon lu, Bo'.

    Memang mestinya kita apal nomer orang yang dekat sih. Minimal nomernya kekasih, nomernya bonyok, nomernya kakak-adek, nomernya rumah. Tapi kapasitas otak kita kecil, kemungkinan untuk salah ngapalin angka sangat besar.

    Eh ya, secara sopannya, SMS tuh sebaiknya dibales. Tapi nggak usah nulisin perintah yang secara eksplisit nyuruh bales SMS kita. Emangnya dia bayi yang buat bales SMS aja masih harus disuruh? Akan lebih sopan kalo kita nulis, "Tolong kasih tau gw ya kalo bom yang kemaren gw kirimin udah lu terima." daripada nulis gini, "Kemaren gw kirim bom ke rumah lu. Bales."

  8. Farid says:

    Makanya saya selalu menyimpan nomer (phone book) ke SIM Card, bukan di memory handset. Jadinya kalau ganti-ganti handset,semua nomor ikut dikenali di handset yang aktif.

    Tapi ada juga kekurangannya, kadang kapasitas memory SIM Card hanya bisa menyimpan 200 nomor, nah kalau nomor yang harus disimpan melebihi 200, terpaksa deh dipilih2 mana 200 nomer yg harus tetap ada di SIM card, dan mana yg disimpan di memory handset nya.Tapi sekarang memory SIM Card bisa diupgrade dengan mengganti kartunya, tapi masih dengan nomor yang sama.

    Jadi selama ini, saya gak pernah ngalamin hal seperti itu.

    Yang sering terjadi adalah beberapa orang teman yang suka ganti2 nomer, karena katanya dulu lebih murah beli SIM Card perdana, dibandingkan pop up (voucher isi ulang).Nah ini menjengkelkan, karena saya harus menyimpan beberapa nomer hanya untuk satu orang, dan nomernya selalu ganti dan bertambah.Kalau pakai nomer barunya, pasti saya gak kenal dong, jadinya yah seperti cerita kasus Vicky itu, bedanya karena emang nomer itu belum pernah saya simpan.

    Bingungnya juga pas mau nelepon mereka, saya harus coba call satu per satu nomer mereka, yang mana yg lagi aktif,karena mereka pasangnya ganti2 di handset yang sama.Nomer yang sudah hangus juga kadang masih saya tersimpan di memory. Bikin habis jatah memory SIM Card aja yah hehehehe.

    Saya paling gak ngerti sama orang yang suka ganti2 nomer HP itu. Sejak awal makai HP lebih 10 tahun yang lalu, nomer saya gak pernah ganti sampai sekarang.

  9. ireng_ajah says:

    Paling males dapat sms dr temen sebuah pertanyaan tp di bagian akhir dikasih kata "BALES"

    Kalo ngapalin kadang malah susah. Menjadi apal karena terbiasa komunikasi. Kaya gitu ya bu dokter??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *