Penjarahan Privacy

Cinta itu indah. Dunia cuma milik berdua, yang lain ngontrak. Hatimu milikku. Kunci mobilmu milikku. Kartu kreditmu milikku. Password Facebook-mu milikku.

Heeh? Apa-apaan nih?

Ada seorang cewek, namanya sebut aja Rafah. Punya pacar bernama sebut aja Ngaju. Suatu hari Rafah buka account Facebook-nya Ngaju pake password-nya Ngaju. Nah di halaman profilnya, ada komentar status dari seorang cewek yang sebut aja namanya Leffy. Pesan itu tulisannya gini, “Ju, ngapain lu pacaran sama Rafah. Cewe kayak gitu aja”

Rafah naik pitam. Spontan Rafah jawab aja komentar di statusnya Ngaju, “Hai…Lu nggak usah ikut campur. Gendut, kaye tante2, ngga bs gaya. Emang lu siapa. Urus aja diri lu kaya… So cantik, ga bs gaya. Belagu. Nyokap lu ngga sanggup beliin baju buat gaya ya, makanya lu punya gaya gendut, besar lu, kaya lu yg bagus aja. Emang lu siapanya NgJ. Hai gendut”

Wadooh..tentu saja Leffy mencak-mencak dikatain gendut di halaman Ngaju yang bisa diakses publik. Kontan Leffy melapor ke polisi karena merasa dihina. Termasuk nyokapnya Leffy juga lapor polisi, coz..merasa dihina karena dituduh nggak pernah beliin baju (?!). Dan berikutnya, Ngaju pun diciduk polisi. Ngaju tentu kelimpungan. Lha wong yang nulis komentar itu kan bukan Ngaju, tapi Rafah nulis atas nama Ngaju!

Merasa akhir-akhir ini baca berita familiar? Nggak, Anda nggak mimpi. Gw menjiplaknya mentah-mentah. Maaf ya kalo namanya hampir sama.

Gw nggak bisa bereaksi lain selain ketawa pas baca kemelut cinta ndeso ini. Ya ampun..apa Indonesia nggak punya skandal lain buat jadi bahan ketawaan? Gw malah ngebayangin polisi-polisi itu mesem-mesem sambil mencatat delik. Kira-kira ada nggak yang nanya gini, “Jadi Mbak Leffy alamat FB nya apa? Nanti saya add ya..”

Nggak, bukan kisah cinta segitiga norak ini yang mau gw ekspos. Ini cuman intermezzo aja kan, setelah berminggu-minggu kita dibikin bosen oleh kisah mehek-meheknya Rani, Prita, dan Manohara. Nggak usah tanya, kenapa belum ada capres yang ikut campur sok-sok ngebelain Leffy, Ngaju, atau Rafah di kantor polisi. Nggak usah tanya juga, kenapa rumah mereka masing-masing mendadak kosong semenjak ketiganya ke kantor polisi dan belum balik lagi.
Nggak usah tanya, kenapa belum ada salah satu dari ketiga orang itu yang pasang muka mewek memelas sembari ngomong, “Dengan kasus ini saya merasa dizalimi..”

Little Laurent cuma mau nanya aja, “Kenapa belum ada satu pun dari mereka bertiga yang terlibat skandal ini lantas diajakin buat main sinetron?”
*pentung*

Gw pikir cowoknya yang bloon di sini. Kenapa punya account Facebook tapi password-nya dikasih ke ceweknya? Memangnya tuh pacar segala-galanya ya? Account kita tuh milik pribadi, jangan dibagi-bagi ke orang lain. Suami aja belum tentu mau kasih tau password e-mail-nya ke istrinya, apalagi orang yang statusnya baru cem-ceman doang?

Memang orang kalo udah jatuh cinta, dia jadi buta. Semua miliknya dikasih. Ya duplikat kunci rumahnya, ya PIN kartu kreditnya, ya password Facebook-nya. Kita lupa bahwa kekasih itu sebenarnya masih orang asing. Dia bisa aja putus dari kita sewaktu-waktu, seolah hatinya bukan miliknya lagi. Lantas apa yang terjadi pada barang-barang yang udah kadung kita bagi dengannya, kunci rumah, rekening bank, password Facebook? Apakah sesuatu yang dulu “bukan rahasia di antara kita” kini mendadak menjadi rahasia kita bagi dirinya?

Kita mungkin udah gede, nggak kayak anak-anak norak di atas yang masih ingusan. Umur bisa bikin kita dewasa, tapi tidak dalam urusan cinta. Pacaran tidak lagi aman, karena setengah mati kita menahan keinginan kita untuk membagi diri kita kepada dirinya yang sebenarnya belum berhak untuk mendapatkan kita. Singkatnya, I love you, you own my heart, but you don’t own myself completely.

*seperti lu sekarang, Vic?*

(Mendadak gw jadi blushing.)

Biarkan privacy itu ada, jangan dijarah. Supaya dia tetap penasaran. Sedikit jarak akan selalu menciptakan rasa kangen. Dan di tengahnya kangen itulah, cinta tumbuh membara dengan indah.

*Vic, kenapa dirimu jadi romantis gini??*

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. mawi wijna says:

    hiks, mbak dokter kata2mu menyentuh hati. Saya sering jatuh cinta, sampai hati saya pecah berkeping-keping. Sebenarnya manuver saya diantara mereka itu apa yah? Apa sekedar pelampiasan emosi saya aja?

    (kok jd curhat ginii???)

  2. Kata Kahlil Gibran, nyokap tuh cuman kasih kita raga, tapi bukan jiwa. Apalagi kekasih yang nggak kasih apa-apa selain perasaan bahagia. Password tuh lebih tinggi levelnya daripada raga atau perasaan, karena di dalam password ada kunci yang bikin kita tetap jadi diri kita sendiri, bukan diri yang dibentuk oleh nyokap atau kekasih.

    Aku setuju sama Mas Bill, daripada password diumbar ke suami atau pacar, mendingan diumbar aja sekalian ke forum.

  3. Fanda says:

    Setuju banget klo privacy kudu dijaga. Ini bukan masalah cinta ga cinta, ini masalah privacy. Sama ibu yg melahirkan kita aja kita pasti punya rahasia yg ga mau kita bagi. Apalagi ama pacar yg notabene baru kita kenal beberapa bulan ato tahun.

  4. Well, bersikap terbuka kepada pasangan itu baik. Tapi ada ranah-ranah tertentu yang sebaiknya tidak dibuka kepada pasangan sekalipun. Kapan-kapan saya nulis lebih dalam soal ini deh.

    Saya nggak tau apakah Leffy marah-marah di sini karena gara-gara Rafah banyak bacot, maka semua teman Ngaju jadi tau bahwa dirinya gendut. Menurut saya, Rafah dan Leffy salah sudah ngecengin Ngaju. Benar kata Mas Eri, banyak pria lain yang lebih keren. Tapi apa kita mau bahas ini sekarang?

    Wijna..kapan-kapan saya kirimin cewek ke Jogja deh biar Wijna tau rasanya jatuh cinta. Berbagi apa-apa selama enam tahun itu lama, Na. Suruh temanmu cari penghasilan supaya mereka bisa bikin rumah tangga. Tuhan kan sudah suruh manusia hidup berpasangan, kalo temen-temen kita ini udah nemu pasangan yang dicintai, bertanggungjawablah kepada Tuhan.

  5. ireng_ajah says:

    Aksi=Reaksi. Kasus di atas bisa muncul (kebanyakan) karena ada Aksi dari salah 1 pihak. misal, menjelek-jelekkan pasangan, berkeluh kesah secara langsung, Si A kok kaya gini ya..Si A kok begitu ya..dll padahal itu di tempat yang bisa diakses orang banyak. So..muncullah Reaksi dari orang2 yang baca terlebih lagi yang baca adalah orang yang tau hubungannya seperti apa. Tambah manas2sin jadinya..

    Gak masalah juga menurut aku ngasih paswot, misal FB atau FS. Mungkin disini pengen membuktikan bentuk keterbukaan, kepercayaan terhadap pasangan kalo ga da yang disembunyiin. Malah ada sisi baiknya juga..

  6. ~noe~ says:

    yup. kadang kita dibutakan oleh cinta.
    seolah-olah kita sudah menemukan cinta sejati. padahal mungkin cuma cinta monyet, cinta birahi, cinta harga, dll.
    sayangnya kita sendiri yang menjustifikasi bahwa itu adalah cinta sejati dengan menyerahkan seluruh privacy kita demi cinta itu.
    ini hal yang konyol. kedewasaan generasi ini masih terkalahkan oleh nafsu yang mengatsnamakan cinta.
    lah, kok jadi melenceng dari topik 😀
    intinya kita masih tetap butuh ruang-ruang privacy untuk menyekat kita dari sosialita…

  7. mawi wijna says:

    Bayangin mbak ada orang pacaran 6 tahun. Duh buat mereka serasa udah nikah aja. Apa-apa dibagi berdua, termasuk urusan privasi, dan password akun internet salah satunya. Jadi gemessss saya!
    (lho malah curhat ya?)

    Karena itu mbak, restui saya untuk mengingatkan mereka karena statusnya yang cuma "pacaran", he3.

  8. walaupun katanya cinta..
    namun soal privasi emang kudu tetep berstatus PRIVASI..
    jadi si doi juga kudu ngerti dan menghormati semua hal yang sangat pribadi pacarnya..

  9. depz says:

    masih ada yah, yg pacaran model gt?
    bukannya itu namanya posesif
    ampe smua dikasih
    pin,no ini itu, pword
    males bgt kalo pnya pacar kayak gt

    btw ada apa kok romantis2an nih
    😉

  10. JHONI says:

    wah nice info tuh!!!! benar juga tdk semuanya harus dibagi ke orang lain meski orang terdekat kita!!!! karena manusia disamping sebagi mahluk sosial juga sebagai mahluk individu!!!! hehehehe salam kenal koment pertama kok udh panjang gini!!!!!

  11. Farid says:

    Namaanya juga orang pacaran,apalagi cinta mati, jangankan hanya password,tubuhnya pun banyak yang di ikhlasin buat pacar, padahal belum tentu nanti akan dinikahi.
    Nah loooo….

    Kalau hanya password,kan bisa diganti dengan password baru.
    Nah kalau tubuh udah diapa-apain terus putus, kan susyeh tuh hilangin bekasnya, kasihan si suami atau istrinya nanti dapat "barang bekas" dong hehehehe

  12. zee says:

    Kalo sudah menyangkut cinta, yang namanya cemburu dan sakit hati, emg bener banged, kagak liat umur. Yang sudah tuwir aja masih suka emosi (kayak kasus yg motong kelamin suaminya) apalagi abege ya.

    Perang makian kayaknya wajar2 aja buat mereka.

    Setujuuu banged gw sama lu, Vick.
    Bego aja pwd fb email dikasih-2. Biar tahu dia setia apa enggak, gt? Ah, menurut gw itu bukan ukuran. Dia mau pegang pwd fb, pwd email, kalo emg dasar pasangannya mo macam2 ya bisa aja dia buat account baru yg lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *