Romantis Itu Apa?

Kemaren, di chatroom, gw nulis status gw begini, “Kenapa gw jadi romantis gini??”

Lalu seorang teman, staf di Virginia, 35, nge-buzz gw dengan instant message gini, “I don’t think you ever be romantic vicky.. your sister might be”

Gw ketawa ngakak. Teman gw ini jelas nggak kenal gw. Dia kan baru ketemu gw satu kali, makanya begitulah dia menilai gw.

*Memangnya orang mesti ketemu kita berapa kali sih supaya bisa kenal kita? Lha ada nih orang yang nggak pernah ketemu kita sama sekali, tapi gara-gara baca blog kita tiap hari malah jadi kayak udah kenal banget sama kita?*

Kok bisa-bisanya sih dia sebut gw nggak romantis, sementara dia sebut adek gw romantis. Kalo dari faktor ketemu jadi kenal kayaknya nggak mungkin, orang dia juga baru ketemu gw dan adek gw sama-sama satu kali kok. Sebenarnya romantis itu apa?

Memang adek gw itu suka bikin puisi. Gw sendiri nggak tau apakah karena suka bikin puisi itu lantas layak digelari romantis. Gw nggak suka bikin puisi, apakah dengan demikian gw nggak layak dilegitimasi sebagai orang romantis? Gw seneng puisi kok, dan penyair favorit gw adalah.. Eminem.
*Vic, jelas banget lu nggak tau bedanya penyair dan penghujat.*

Maka, gw mencoba mengingat-ingat kapan gw terakhir kali jadi romantis. Dan itu sulit. Gw dengan orang-orang yang pernah jadi pacar gw jarang banget terperangkap dalam situasi romantis. Dengan situasi pacaran yang selalu aja genting, sulit buat gw buat pacaran a la film-film romantis yang suka diputer saban Valentine itu.
*Genting macam gimana sih, Vic? Emangnya lu pacaran di medan perang ya?*
(Well, semacam itulah..)

Hal-hal yang pernah gw lakukan buat pria-pria gw dan gw anggap itu “romantis”:
1. Supaya nggak ketauan orang lain, gw bela-belain pulang sekolah lebih lambat supaya gw bisa berdiri sendirian sambil memandangi lama-lama lukisan karya dia yang dipajang di koridor sekolah.
Romantis adalah saat ketika memandangi coretan dia saja sudah bisa bikin kau bahagia.

2. Menjelang Hari Raya, gw ngobok-obok toko demi nyari kartu yang keren. Dan karena gw nggak nemu kartu yang “it”, gw naik angkot keliling kota buat nyari toko lain yang jual kartu yang lebih oke. Kalo dipikir-pikir, duit abis lebih banyak buat naik-turun angkot ketimbang buat beli kartunya. Tapi demi dia, tak apalah. Ini kan hari suci.
Romantis adalah saat kau jadi tukang boros.

3. Gw bikin dia nungguin gw lama sekali, yang ujung-ujungnya gw akhiri dengan kalimat “Aku nggak pergi sama kamu ya hari ini.” Besoknya, gw nyongsong dia cuman buat ngasih cokelat, lalu kabur lagi buat ngegosip sama teman-teman gw.
Romantis adalah saat kau sempat-sempatnya nyelipin dirinya di hatimu yang sibuk.

4. Pagi hari sesudah jaga malam, gw kirim SMS ke dia, “Ayo bangun. Sudah pagi. Mandi sana. Satu jam lagi morning report di aula Prof. Mau di-tek-in tempat duduk, nggak?”
Romantis adalah saat ketika kau mau berbuat apa saja supaya dia bisa ada di dekatmu.

Keluarga gw juga nggak pernah ngajarin anak-anaknya romantis. Budaya kami hanya biasa main peluk dan cium, mungkin karena Grandpa dan Grandma gw mendidik begitu. Tapi menurut gw mereka tetap romantis, misalnya:
1. Nyokap gw selalu bosen saban kali diajak bokap gw mancing tiap minggu, coz pasti bokap gw nggak mau diajak pulang. Tapi sebosan-bosannya nyokap gw terhadap hobi bokap gw, nyokap gw selalu mengerahkan semua kemampuannya buat masakin ikan-ikan pancingan bokap gw, dan semua ikannya enak.
Romantis adalah saat kau berusaha keras menyenangkan hatinya biarpun kau bosan.

2. Gw pernah berantem sama nyokap. Bokap gw mengadili gw dan gw melawan dengan mengajukan segala delik bahwa yang salah itu nyokap gw. Tapi sebenar apapun delik gw, bokap gw tetap ngotot ke gw dalam bahasa yang kira-kira artinya gini, “You apologize to your Mom now and you won’t make her cry anymore.”
Romantis adalah saat kau memilih untuk mengabaikan perasaan anakmu yang rapuh demi menyetop kekasihmu menangis.

3. Pada hari kawin emas, Grandpa gw yang keras bilang kepada Grandma di hadapan semua cucunya dengan suara rendah, “Maaf ya, Ma, aku merepotkan kamu selama ini.”
Romantis adalah saat kau mau melunakkan hatimu untuk minta maaf.

4. Setelah Grandpa meninggal, Grandma masih sering naruh kue kesukaan Grandpa di kamarnya. Dalam beberapa jam kemudian, kue itu udah raib, dan Grandma selalu senang coz dipikirnya kue itu “dimakan” oleh Grandpa gw.
Romantis adalah saat kau tidak ingin lagi berpikir dengan logis.

Buat orang lain mungkin itu biasa aja, tapi gw dan keluarga gw tidak pernah melakukan hal itu kepada orang lain kalo dia bukan kekasih kami.

Termasuk hal romantis yang saat ini gw lakukan: Bangun tiap subuh sebelum langit jadi putih, berlutut, menyebut nama laki-laki yang gw cintai di hadapan Yang Maha Pengasih, lalu berbisik, “Tuhan, dia sudah merampok hatiku. Aku titipkan dia kepada-Mu, mohon supaya dia selalu selamat di tempatnya nun jauh sana.”

Anda gimana? Romantis itu apa?

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. airbening21 says:

    Tapi mba, bukankah mba punya aLasan utk 'romantis'? nah, didaLam aLasan itu biasanya 'tersimpan' kepentingan.. paLing ga biar tambah disayang (misaLnya..), ataw biar dia 'ga kabur'.. hahaha… kaLo pengin aja tanpa sebab akibat mah itu udah ga romantis dong mba, jadi hambar.. hehe..
    Oia mba 'jahat' juga ya, orang udah bersusah payah 'nitip bunga' dijendeLa dengan niat pengin kasih surprise maLah diLaporin poLisi.. heuheu.. terkadang kenangan indah itu adaLah sesuatu yang 'aneh dan tidak seperti biasanya' loh mba.. bukankah mba suka yang kreatif2 dan penuh improvisasi? hahaha … tapi improv-nya udh kayak mau maLing ya hahaha…

    ————————

  2. Hm, saya nggak setuju ya kalo romantis itu nggak mungkin tulus dan pasti karena ada maunya. Saya sendiri melakukan hal-hal romantis di atas bukan buat minta balesan kok, tapi memang murni tanpa pamrih. Dan itu saya lakukan sendiri tanpa dibikin-bikin.

    Tapi ngomong-ngomong, beneran deh kalo saya dapet bunga tanpa nama di jendela saya, dijamin saya langsung telfon polisi..

  3. gaby says:

    romantis ^^
    romantis itu bukan dibuat, tapi slalu berlaku apa adanya, membahagiakan orang lain tapi tidak dibuat2 ..

  4. airbening21 says:

    oia mba.. aku ga sepakat dengan kata2 tuLus ikhLas, karna daLam hidup ini tidak pernah ada yang bebas niLai ketika harus berurusan dengan haL2 kayak gini.. romantis juga berdasar kepentingan, cinta kepada Tuhanpun kita punya aLasan, agar dikasih surga.. apaLagi romantis kepada manusia.. agar dikasih apa hayooo hahaha… ujung2nya juga .. heuheu.. 😀

    —————-

  5. airbening21 says:

    hahaha… iya juga sih kalo orangnya ga dikenaL, bisa2 lapor poLisi hehe! tapi kaLo orangnya adaLah yang memang mba sering 'lamunin' juga iya pasti seneng atuh.. hehe.. romantis adaLah proses penciptaan suasana oLeh 2 orang (merasa) sebagai subjek (atau subjek dan objek aktif).. hhmmm, aku jadi bingung sama2 kata sendiri.. pokoknya saLing kenaL baiklah.. hehe..

  6. reni says:

    Romantiskah perasaanku setiap kali hati terasa hangat melihat fotonya, bahagia mengenangnya, berdebar melihat sosoknya dan tersenyum atas ketidaklogisanku terhadapnya ???

  7. Iya, tapi kalo saya bangun pagi dan liat ada bunga di jendela saya, mungkin saya malah ketakutan lantaran ngira ada tukang nguntit yang kecanduan ngintip saya tidur, hahaha..

  8. airbening21 says:

    Romantis adaLah, "..hhmmm.. ketika bisa mneghadirkan cahaya buLan daLam keLopak bunga, lalu bunga itu kita taruh dijendeLa kamar.. biar pas subuh yang punya kamar kaget tapi seneng… hahahaha…". Apalagi ya, kayaknya ga berwujud deh.. sangat absurd dan subjektif.. tapi biasanya sih paLsu.. entahLah.. heuheu..

    —————————–

  9. I'm cool of being unromantic?!

    Hah, peduli amat. Emang jadi orang romantis itu penting ya??

    *menggerutu liat nama yang gw cari-cari nggak nyala di chatroom gw*

  10. eoin says:

    wakakakaka 😛 salah paham romantisme vick.. gak gitu.. bener tuh kata staff virginia itu…

    don't try 2 b romantis deh.. u'll cool of being unromantic.. you're one of ten…

    :udah dapet nih ternyata yang indo-version:

  11. Seperti kata Sammy, romantis kayak acara reality show di tivi itu mungkin romantis buat yang main. Tapi kalo buat saya, itu nggak lebih dari gombal.

    Itu foto saya waktu siap-siap mau ikut pesta kostum tiga tahun yang lalu..

  12. Sammy says:

    Romantis adl. perasaan-2 kasih dlm. hidup yg. menyenangkan atau mengagumkan (bagi orang lain). Romantis bagi sendiri, blm tentu romantis bg org. lain, dan sebaliknya…

  13. Romantis itu..mau yang simpel aja kayak kata Buwel, atau yang mau berkorban kayak Wijna. Dua-duanya sama.

    Arman, cerpen lu bikin gw ngakak. Ya ampun..gw bacanya aja sempat kesiyan sama Esther, hahaha! Ternyata.. Lu romantis, Man. Dan sexy. Hahaha!

    Hendy, gw betul-betul kesiyan sama pacar lu. Tega-teganya pacar lu kasih upil! Tapi itu masih mending ding. Dulu tuh gw pernah kenal cowok yang berani kentut di depan ceweknya. Tuh cewek marah-marah sampai mukanya biru. Belakangan gw baru tau..tuh cowok nggak pernah berani kentut di depan umum. Jadi kalo tuh cowok sampai ngentutin ceweknya, berarti dia udah merasa nyaman banget sama cewek itu dan siap berbagi apa aja, termasuk berbagi kentut dengannya.

    Was that romantic enough??

  14. tamhitam says:

    hihi alo vicky 😛

    kalo ngasi upil sama pacar trus bilang, 'ini buat kamu sayang' romantis ga? haha 😛

    buat gue romantis itu 'care + funny + silly + unpredict + suddendly + upil' setuju?! hihihi 😛

  15. Arman says:

    romantis itu kalo kita berusaha dan berjuang untuk menyenangkan perasaan pasangan. bentuknya ya bisa macem2… 🙂

    gua baru bikin cerpen tentang romantis-romantisan juga tuh di blog… *promosi* hehehe

  16. depz says:

    romantis, buat gw melakukan hal-hal dengan tulus dan penuh kasih. Ngga harus seperti yang dipelem2 cinta-cintaan itu.

    kayaknya semua yang lo udah sebutin diatas udah selayaknya disematkan "lencana" keromantisan
    *seraya mencatat semua tips2 diatas u/ dipraktekkan*

    *thanks for d tips vik*
    hehehe

  17. Farid says:

    Romantis itu apa ?.

    Seperti yang dulu pernah saya komentarin di tulisan tentang asap rokok..

    ROMANTIS = ROkok MAuNya graTISan 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *