Blog Jadi Buku?

Apa tujuan Anda ngeblog? Supaya tenar? Cari dolar? Ajang narsis?

Kalo gw bilang, semua tujuan itu benar, dan jika Anda ngeblog karena Anda kepingin itu semua, maka selamat, coz Anda pasti udah dapet tujuan Anda. Tapi gw juga taruhan, Anda nggak akan lama ngeblognya. Tinggal nunggu hitungan bulan, atau paling banter hitungan tahunlah, blog Anda bakalan gulung tikar.

Beberapa malam yang lalu, seorang kolega dari Lombok ngajak gw ngobrol. Setelah berbasa-basi basi tentang cuaca, dia mulai nanya gini, “Vic, kapan lu mau bikin buku? Ketimbang ngeblog terus..”

Waktu itu gw udah ngantuk, jadi gw nggak meladeninya dengan baik. Tapi gw masih ingat gw bilang begini, ngapain bikin buku. Buku cuman dibeli, dibaca bentar, disimpen di rak, dan nggak akan diutak-atik lagi. Kalo blog kan abadi, disimpen di Google seumur idup, bisa diakses terus.

Lalu kolega gw bilang, bikin buku kan keren, dapet duit, jadi terkenal, apalagi kalo sampai dicetak ulang.
Gw mesem-mesem doang. Ini nih akibatnya kalo orang mimpi terlalu tinggi. Mungkin dia sendiri yang kepingin nulis buku. Tapi karena dia nggak punya sarana untuk menulis, jadinya dia “mendelegasikan” mimpinya kepada gw, coz kebetulan dia taunya gw suka nulis. Dia “hanya” tau bahwa orang yang suka nulis itu mestinya bikin buku, bukan “cuma” ngeblog doang.

Gw bisa ngerti kenapa jalan mikirnya kayak gitu. Coz kolega gw ini, dia bukan blogger.

Ada yang bilang bahwa blogger itu seperti makhluk kurang kerjaan. Bayangin, siapa sih yang mau-maunya nulis panjang-panjang dan dipamerin di internet, dan nulisnya tiap hari pula. Sok narsis banget deh. Kan mendingan tulisannya dibukukan sekalian lalu jadi duit. Dengan begitu tulisannya pun menimbulkan penghasilan. Kalo bukunya laris, penulisnya jadi beken. Begitu seharusnya, bukan? Bukaan..

Gw bilang aja, orang yang mikir kayak gini jelas bukan blogger. Dan kalo pun dia mencoba nge-blog pun, blognya nggak akan berumur panjang. Karena dalam sepuluh postingnya yang pertama, dia sudah roboh sendiri karena dolar yang dinanti nggak kunjung datang. Boro-boro dapet dolar, pengunjung blognya aja nggak ada. Gimana mau tenar? Mending bikin buku dah..

Tapi gw ngga tertarik buat membukukan blog gw. Bukan gw nggak mau nulis buku lho ya. Tapi menurut gw, buku itu nggak sama dengan blog. Beda jauh banget!

Saat kita nulis blog, kita muntahin semua ide yang ada di kepala kita. Setelah blog itu di-online-kan, akan ada orang yang ngomentarin, entah itu muji ataupun menghina. Lalu komentarnya kita balas. Komentatornya pun komentar lagi. Dibales lagi di halaman yang sama. Gitu aja terus, dan ada orang lain yang nimbrung pula. Di situlah terjadinya interaksi penulis dan pembaca. Dan karena halaman interaksi itu bisa dibaca publik, maka publik yang nggak ikutan komentar pun bisa menyimak manfaat hanya dengan membaca deretan komentar balas komentar itu. Rasanya seperti menghadiri forum diskusi yang nggak habis-habis.

Buku nggak bisa gitu. Pembacanya mungkin komentar akan isi bukunya, tapi penulisnya belum tentu dengar. Paling-paling penulisnya balas testimoni pembaca doang, jadinya kayak artis bales surat fans. Komunikasi dilakukan tertutup, jadi publik nggak tau. Akibatnya, interaksi yang ada cuman bisa dinikmati dua orang aja, dan publik nggak bisa mengambil manfaatnya.

Kalo suatu hari nanti buku gw jadi blog, itu hanya bonus dari orang yang mau-maunya ngumpulin tulisan gw yang penuh propaganda sesat. Tapi buku bukan tujuan utama gw. Bloglah jalan hidup gw. Karena dengan blog, gw bisa nulis seenak udel gw tanpa ada editor picik yang menyensor tulisan gw. Dengan blog, gw dapet teman-teman baru yang mau mengapresiasi gw apa adanya cuma berdasarkan tulisan gw doang. Dengan blog, gw mendapat berbagai sudut pandang buat menyelesaikan isu yang sedang gw hadapin. Dan karena blog, gw bisa mimpin forum yang membagi ilmu untuk menginspirasi orang lain menjadi manusia yang lebih baik.

Buku nggak bisa memberikan manfaat sebanyak itu.

Hari ini, gw merayakan postingan gw yang ke-200 di Blogspot. Sudah delapan bulan gw ngeblog di Blogspot. Dan kalo blog gw di Friendster juga diitung, maka udah genap empat tahun gw ngeblog. Rasanya? Menakjubkan.

Nggak ada yang lebih mengharukan gw selain jemaah penonton Georgetterox yang rela urun berisik di sini. Gw tau kadang-kadang tulisan gw bikin bosen coz Anda nggak ngerti apa yang lagi gw omongin. Gw juga tau kadang-kadang tulisan gw nyolot dengan segala potensi yang nyerempet suku, agama, ras, dan anatomi. Dan dengan segala kemuakan Anda yang nonton tulisan gw tiap hari, kok ya mau-maunya Anda dateng lagi kemari, nungguin tulisan gw yang paling baru, dan balik lagi cuman buat ngecek apakah komentar Anda udah gw balas. Gw nggak bisa bilang apa-apa, selain salut, salut, salut..

Terima kasih banyak, Jemaah! Andai saja jarak kita bukan dipisahkan sinyal GPRS yang lemot, dan andai saja kita nggak diikat masing-masing oleh nilai-nilai dan norma-norma, gw mau kasih Anda semua cokelat dan peluk Anda satu per satu.. 🙂

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. Giling! Dari semua peran strategis yang ada, yang dipilih malah Ardan atau ajudan saya?! Ardan tuh sering banget bertikai sama saya di chatroom..

    Kalo sampai ajudan saya baca ini, dia pasti tersanjung Mas Farid mau main sebagai dia. Dia kan double agent, ya ajudan, satpamnya ya dia juga orangnya..

  2. Farid says:

    Wakakakak…memerankan Brad Pitt,
    muke gue jauh neng hahahahaha..

    Mungkin cocoknya saya memerankan Mas Ardan, kayaknya status sama, usia juga hanya terpaut 2 tahun hehehehe…

    Atau bisa juga memerankan ajudan kantor yang pernah kena tilang karena gak bawa SIM dan STNK motor. Jadi satpam yang mencoba produk pemutih juga oke-oke saja.

    Tapi jangan jadi bapak-bapak penumpang travel yang make parfum sing ambune bikin puyeng itu, apalagi jadi bapak kost yang paranoid itu, jelas2 saya nolak deh hahahahaha

  3. Jeng Gaby terharu apanya sih? Terharu karena ini post ke-200 atau terharu karena kolega saya straight? 😛

    Mas Omiyan, saya belum jadi bini, jadi belum tau rasanya dibanggain orang yang seneng punya bini seorang blogger, hahaha.. Adek iparnya Grandpa saya aja bangga punya cucu ponakan blogger. Istrinya paman saya bangga punya kemenakan blogger. Tapi nggak pernah saya denger orang tua saya mamerin di depan tetangga dan bilang, "Ini anak saya, dia blogger.."

    Mas Farid, bisa aja sih blog saya jadi film. Tapi orang-orang yang diceritain di blog ini, siapa yang cocok meranin mereka? Misalnya aja, siapa yang mau meranin Brad Pitt? Mas Farid mau..? 😛

  4. Farid says:

    Kalau blog nya Raditya Dika dijadikan buku Kambing Jantan dulu sebelum diangkat ke film dengan pemeran utamanya Raditya sendiri, kalau blog Georgetterox bagusnya langsung dijadikan film aja, dan tokoh utama Little Laurent langsung diperankan oleh Dokter Vicky sendiri hehehe

    From Blogging To Acting 😀

  5. Gw masih kepingin bikin blog gw komersil, Depp. Tapi gw nggak mau blog gw dipasangin iklan yang malah merusak mata.. *dasar pelit* Dan gw juga ogah main review barang yang nggak pernah gw pake.. Gw bukan tentara bayaran, untuk sementara..

    Oh ya, kolega gw cowok dan bujangan. Tapi seingat gw dia straight deh, hehehe..

  6. depz says:

    kolega lo yg dr lombok, cowo apa cwe?
    kalo cwe kenalin gw
    xixixixi

    entah knapa sampe detik ini gw berminat mengkomersialisasikan blog gw. *mungkin emang ga tau caranya n males bljr SEO2 itu*

    btw, 200 postingan? busettt salut.
    keep blogging aje

  7. Bener kata Arman, nggak asik baca blog yang jadi buku. Ada keterbatasan halaman, soalnya kalo mau dibukukan semua, kayaknya bukunya jadi tebel banget, hahaha..
    Dan satu posting kan selalu nyambung sama posting yang lain. Belum lagi komentar-komentar pengunjungnya yang kasih nilai tambah buat tulisan itu sendiri..

    Kesiyan anak-cucuku nanti kalo baca bukuku. Ntie komentar mereka, "Grandma, kapan jilid terkahirnya? Kok mbaca bukunya Grandma kayaknya sekuelnya nggak abis-abis.."

    Perayaannya apa ya? Bingung mau ngerayainnya gimana, hihihi..

  8. reni says:

    Ini posting ke-200 ya? Wih… keren… Kok gak dirayain mbak ? hehehe….
    BTW, ngeblog memang sangat mengasyikkan. Persis seperti apa yg mbak Vicky tulis, sperti itulah juga perasaanku dalam ngeblog mbak.
    Biar aja orang bilang bahwa orang-2 yg ngeblog kurang kerjaan, tapi aku merasakan mendapatkan banyak sekali dari blog.
    So.., semangat utk terus ngeblog ya.!

  9. Arman says:

    wow 8 bulan 200 post! hebat… 🙂
    keep blogging ya… gak asik ngebaca blog2 yang jadi buku, banyak entry nya trus yang dihapus karena udah masuk buku. hahaha.

  10. mawi wijna says:

    hahaha, tapi mungkin juga perlu dibuat buku. Misalnya buat memperingati postingan ke-500. Nggak usah diperjual-belikan. Tapi nanti bisa ditunjukin ke anak-anak mbak, atao bahkan cucu-cucunya mbak 🙂

    Kenang-kenangan kalau mbak pernah ngeblog, hehehe

  11. PRof says:

    Seorang Blogger sudah pasti seorang penulis, tapi seorang penulis belum tentu seorang blogger. Penuangan ide dan ganjalan, ibarat sebuah buku harian, namun blog lebih dari itu, blog is sn X-Tra Ordinary Diary.

    Tujuan ngeblog emang bermacem, PRof ndiri awal ngeblog nuat cari $, namun gagal..gagal dan gagal lagi…, akhirnya setelah sekian lama tenggelam dalam kebosanan bergelut dengan kegagalan, PRof mengembalikan blog pada "garis kodratnya", membina persahabatan dan saling berbagi, meski mungkin yang PRof bagi teramat sangat basi…Terserah anda para pembaca menilainya…

    BTW, dengan menjalani nge-blog tanpa ngebet raih dolar, malah sekarang dolar berdatangan….Gak muluk, gak banyak, sekedar cukup tuk bayarin myflash sebagai penyambung lidah dan hati PRof kepada para sobat….

    MEnjalin persahabatan, dari mana PRof kenal Vicky dan sobat lainhnya klo gak dari sini..?? Toh kalaupun PRof jarang main kemari, bukan karena tak nyaman, tapi karena tuntutan dunia offline sebagai penambang utama nasi tuk perut ini…:D

    Nge-Blog sebagai saran penghilang gundah di hati, ketika tak tau lagi kemana mau mengadu….

    Terimakasih tuk para sobat, atas penerimaannya selama ini….

    * Mohon dimaafin Vick, Prof ngabis2in lapak komennya…:D

  12. Iya Dit, itu ada kuliahnya dulu di jurusanku. Jadi orang yang menulis itu, otaknya "dipaksa" mengingat sesuatu, lalu harus mengungkapkannya kembali dalam bentuk kata-kata. Menulis di atas kertas itu sendiri lebih rumit ketimbang bicara, karena ada tangan yang dilibatkan untuk megang bolpen (atau sekedar mencet keyboard). Jadi otak terpaksa bekerja, dan kalo otak melakukannya terus-menerus, memang hasilnya jadi pinter, hehehe..

    Kata siapa ceritamu nggak penting, Dit? Dalam setiap pengalaman pribadi pasti ada manfaat yang bisa diambil oleh orang lain. Persoalannya tinggal mengemas pengalaman pribadi kita menjadi cerita yang menarik aja..

  13. ditter says:

    mmm… kalo aku ngeblog buat membiasakan diri menulis, cos setauku kalo pengen pinter nulis ya harus sering2 nulis, hehehe…

    blog ku ga banget kalo dijadiin buku, lah isinya cuma cerita2 yang ga penting buat orang laen, haha…

    Tapi kalo aku bisa menghasilkan buku dari kemampuan menulis yang aku dapet dri kebiasaan mnulis di blog, itu yg aku mau, hehe…

  14. Iya, sayang di Pulang Pisau masih pake GPRS. Tapi saya sering bela-belain ke Palangka kok, cuman buat nyari Speedy dan 3,5G (bukan 3G lagi ya..).

    Saya pernah dikasih tau bahwa beberapa tulisan saya nggak layak masuk media cetak, coz isinya bisa nyinggung banyak orang yang kepingin tersinggung. Dan kalo pun dijadikan buku, kayaknya cuman layak beredar di kalangan tertentu aja. Mungkin kalo diibaratin CD, kayaknya di sampulnya kudu dilabelin PARENTAL ADVISORY, hahaha..

    Menjadi blogger adalah cara instan buat narsis dan jadi beken. Dan yang sangat menyenangkan, sampai hari ini saya belum pernah juga disapa dengan kalimat, "Eh, ini Vicky Laurentina yang blogger ya..?" Ya ampun, please dong ah..

    Selamat buat Rangga yang akhirnya jadi blogger beneran seperti semestinya. Saya pikir, blogger sejati adalah blogger yang menikmati setiap tulisan yang dibikinnya, karena memang dalam tiap tulisan itu memang ada kelezatannya..

  15. bener banget, vick. ada temanku yg ngeblog krn uang. baru 2 postingan langsung mundur. he he he..

    kalo aku sih ngeblog krn hobi nulis dan gak semua tulisan layak muat di media cetak. eh, siapa yg nanya ya? he hehe..soal narsis? iya sih, pasti adalah narsisnya. cuma kadang aku mikir, narsis jg percuma ya. soalnya, belum tentu ketemu di jalan dikenalin juga sbg Fanny Fredlina yg blogger.

  16. RanggaGoBloG says:

    Wekekeke… Sayah jadi malu.. Dulu memang niat awal sayah ngeblog adalah karena mupeng liat temen bs dapet income dari blog.. Tapi setelah terjun ke blog.. Yg ada malah ketagihan.. Ketagihan bwat update stiap hari, ktagihan bwat nungguin komen stiap hari, dan juga ketagihan nanggepin postingan2 kaya postingan mbak inih.. Heheheheheh..

  17. Mujie says:

    Wah wah, tulisan yang sangat panjang dan menggelitik. Boleh dibilang kalau saya menulis dengan beberapa tujuan : bagi-bagi bacaan gratis ke kawan2, nyari duit online dan offline, ngomel2 dst.. (banyak kan?) tapi ga kepengen narziz or najiz. Duitnya buat bayar hosting dan domain juga si.

    Bagus banar blog ampun kam Vick ae! Bahalap tutu blog ayum ndu! Ups…
    Salam kenal ya Vick, dan teteup semangat dalam bekerja. Sayang juga ya di Pulang Pisau masi GPRS, padahal di Palangka dah 3G (bukan 3gp!).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *