Lagu Semua Orang

Setelah baca tulisan ini, gw harap para penyanyi itu bisa lebih waspada bahwa pekerjaan profesional yang mereka lakukan untuk menghibur orang itu bisa menyeret mereka ke kantor polisi.

Seorang staf di kantor gw, nama sebenarnya bukan Ryhen tapi anggap aja begitu, 38, cerita ke gw bahwa waktu kecil dia pernah kepepet. Di desanya daerah Barabai gitu, waktu itu Ryhen, baru berumur 9 atau 10 tahun, kebelet pengen nonton panggung hiburan. Nah, panggungnya tuh kan baru kelar tengah malem, jadi Ryhen kemaleman pulangnya. Sialnya rumah dia kan di kampung tuh, kalo mau pulang kudu lewat kuburan di pinggir hutan yang guelapnya minta ampun. Ryhen ngeri pulang sendirian lewat situ. Tapi gimana, kalo nggak pulang malam itu juga kan bisa-bisa besoknya dipukul emaknya pake rotan? Akhirnya karena takut dipukul emaknya, Ryhen nguat-nguatin nyali buat pulang, biarpun harus lewat kuburan angker itu. Nah, supaya nggak ngeri, pas lewat kuburan, dia nyanyi keras-keras. Lagunya begini, “Indonesia..tanah airku..tanah tumpah darahku..”

Pokoke sepanjang dia nyusurin kuburan itu, dia nggak berhenti nyanyi, “Indonesia Raya! Merdeka, merdeka! Tanahku, negriku yang kucinta.. Indonesia Raya! Merdeka, merdeka! Hiduplah Indonesia Raya..”
Dan Ryhen pun akhirnya berhasil melewati kuburan itu. Dengan selamat. Dan berani.

Pertanyaan gw cuman satu, “Pak, kenapa yang dinyanyiin mesti lagu Indonesia Raya? Emangnya ndak ada lagu lain ya buat dinyanyiin di kuburan?”

Ryhen jawab, “Waduh, Dok, waktu itu yang terpikir di kepalaku cuma lagu Indonesia Raya. Aku ketakutan sekali waktu lewat kuburan itu jadi tidak bisa berpikir lagu yang lain..”

Gw menelungkupkan kepala gw di meja sambil nahan tawa.

Itu cerita biasa, tapi kalo dipolitisir jadi luar biasa. Tau nggak, menurut Peraturan Pemerintah no. 44 tahun 1958 pasal 8 ayat 1, lagu kebangsaan nggak boleh dinyanyikan pada waktu dan tempat sesuka-sukanya sendiri. Jadi lagu Indonesia Raya nggak boleh dinyanyiin sembari nimang anak, sambil mandi, atau sewaktu kita nahan takut gara-gara lagi jalan nyusurin kuburan..

Lalu, masih menurut PP yang sama pasal 8 ayat 3, orang yang nyanyi lagu kebangsaan ada sikapnya sendiri yang diatur. Kalo yang nyanyi pake seragam dari suatu organisasi, maka mereka kudu sikap menghormat sesuai cara penghormatan organisasi tersebut. Tapi yang nggak pake seragam, sikap menyanyinya adalah meluruskan lengan ke bawah, melekatkan tapak tangan dengan jari-jari rapat ke paha, dan penutup kepala kudu dibuka (kecuali yang emang nutup kepalanya menurut agama, adat, dan kebiasaan masing-masing). Jadi bukan nyanyi sambil jalan-jalan. Apalagi kalo nyanyinya sambil pegang mic dengan badan meliuk nurutin musik, persis kayak Rio Febrian waktu mimpin nyanyi Indonesia Raya pas kampanye capres di Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu lalu.

Sayang banget performa Rio kudu dirusak oleh polemik di internet yang memprotes cara Rio nyanyi Indonesia Raya yang dikasih improvisasi itu. Seorang pembaca Detik.com pun bahkan bilang Rio kudu dipidanakan. Nyanyiannya itu dianggap melanggar hukum, coz ternyata menurut pasal 8 ayat 2, lagu Indonesia Raya nggak boleh dinyanyikan dengan nada-nada, irama, iringan, dan gubahan-gubahan selain yang ada di partitur dalam lampiran PP itu. Artinya, lagu Indonesia Raya dilarang diimprovisasi. Dan kalo gw mau jail, dengan ayat yang sama gw bisa nuntut orang yang mainin lagu Indonesia Raya a la gambus atau pake musik gamelan. Soalnya, partitur yang ada di lampiran cuman disediain buat orkes simfoni, orkes harmoni, orkes fanfare, dan piano.

Yang berani melanggar PP ini, diancam bui paling lama tiga bulan, atau denda paling banyak..Rp 500,- saja.

Baru kali ini gw dengar ada orang bisa masuk penjara gara-gara nyanyi lagu Indonesia Raya di negaranya sendiri.

Ada apa sih? Kenapa kita nggak boleh kreatif terhadap lagu kita sendiri? Padahal kalopun kita berimprovisasi toh tidak menghilangkan penghormatan nasionalisme kita terhadap negara sendiri. Apakah kalo Rio nyanyi Indonesia Raya dengan gaya a la Barat lantas dia dianggap nggak cinta Indonesia? Apakah kalo Ryhen nyanyi Indonesia Raya keras-keras sambil nyusurin kuburan lantas dianggap menghina lagu kebangsaan?

Lagu Indonesia Raya bukan cuma milik Wage Rudolf Supratman, bukan cuma milik DPR era ’58 yang mengesahkan PP, bukan cuma milik anak sekolah dan PNS yang upacara tiap senen. Lagu Indonesia Raya adalah milik semua orang yang mengaku dirinya orang Indonesia, jadi wajar kalo mereka nyanyi itu dengan gaya kesukaan mereka sendiri. Toh tidak melanggar PP tersebut yang bilang bahwa hakekatnya lagu Indonesia Raya dinyanyikan untuk menghormat Kepala Negara/wakilnya, menaik/turunin bendera, menghormat negara asing, pernyataan perasaan nasional, atau keperluan pengajaran. Rio dan Ryhen jelas tidak melanggar hakekat itu.

Sekedar tips, kalo ada kopi darat blogger internasional dan disuruh urun lagu, jangan pernah nyanyi Indonesia Raya. Nasionalis yang tidak tepat itu, ternyata bisa berbuntut penjara..

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. reni says:

    Oke mbak, sarannya akan aku ingat-2. Jadi suatu saat nanti saat aku disuruh nyanyi di acara pertemuan blogger internasional, aku tak akan nyanyi lagu Indonesia Raya ! Aku akan nyanyi lagunya mbak Surip aja deh hehehe….

  2. Kalo orang nyanyi Indonesia Raya di tempat yang salah, apa bisa dipidana juga? Kayaknya Mbak Fanny lebih ngerti deh masalah itu.

    Pasti Mas Trie nggak pernah ikut upacara di Karawaci ya? Ck..ck..ck.. Gimana kalo ikut idenya Noe aja, nyanyinya sambil mulut mangap-mangap doang..

  3. STOP PRESS !
    Mohon maaf, pasal yang menerangkan tatacara sikap menyanyikan Indonesia Raya bukan pasal 8 ayat 3.
    Yang benar adalah pasal 9.

    Segera saya edit post ini begitu saya nemu warnet.

    Mohon maklum buat pembaca semua.

  4. ~noe~ says:

    weks…
    baru tahu kalo lagu kebangsaan ini banyak sekali tata cara dan adat menyanyikannya.
    beruntunglah bagi diriku yang tidak suka menyanyi karena suaraku falseto.

    kalo dalam pengadilan ada tiga materi yang harus ada, yaitu saksi, bukti, dan korban,

    kira-kira siapa korbannya, ya?

    rasa-rasanya wr supratman tidak akan keberatan jika lagunya dinyanyikan dengan cara tidak memandang rendah terhadap substansi maknanya.

    bagaimana dengan mereka yang tidak menyanyikan lagu kebangsaan pada saat seharusnya menyanyikannya?
    hanya mangap-mangap tanpa suara.

    apakah bisa dihukum juga?

  5. =3= says:

    repot juga yah..nyanyi sembarangan kena pidana , bagaimana kalo atlit pas dapet juara trus nyanyinya salah ?gak jadi dapet bonus malah penjara…
    untungnya m-3 luama banget gak nyanyi lagi itu , malah dah agak lupa… 🙂

  6. hryh77 says:

    Hmmm.. klo buat improvisasi sih memang sebaiknya tidak diperbolehkan.. cuma yg aneh masa tempat nyanyi juga ditentukan he..he..

  7. Oh iya, minggu lalu juga ada di kabupaten sebelah, di sebuah kantor pemerintah kedapatan ada bendera Polandia dipasang di tiang. Usut punya usut, ternyata yang masangnya penjaga kantor yang udah jompo banget dan dia nggak nyadar udah masang benderanya nggak bener. Katanya sih kepada sang pengibar itu dilakukan "pembinaan". Tapi kalo menurut saya sih, harusnya jajaran kantor pemerintah mengirim semua pegawainya buat cek mata enam bulan sekali..

  8. airbening21 says:

    Luar biasa mba yang cantik 🙂 sebenarnya bisa2 aja semua kena improv, tapi UU-nya harus diubah.. repot ya kaLo udh masuk diranah birokrasi dan UU .. namanya juga aturan maen bernegara .. hehehe ..
    Utk smentara ini kita cuma 'diperboLehkan' menyanyikan lagu RI itu bebas dengan aLat musik apapun, tapi ya itu.. tidak merubah ketukan nada, syair dan tempo serta irama (ini mah smua haha..). PerLu pengkajian yang daLam untuk ide-nya mba Vicky, tapi utk kasus Rio; 'ksaLahan' dia cuma karena menyanyikan itu dimuka umum atawa pubLic area.. coba kaLo dia nyanyinya dikamar mandi, ga ada yg bakaLan protes.. paLing juga orang2 dirumahnya yang keseL.. hahaha…
    Oia mba, duLu waktu aku SD tetangga aku pernah ada yang kebaLik masang bendera waktu mau 17-an (ini mah murni karna dia ga tau..), apa akibatnya? maLemnya dia didatangin koramiL, tapi untungLah bisa seLesai seteLah tetangga aku 'nyembah-nyembah' minta maap.. hahaha… kasian…

    ————————-

  9. Hebat, jadi cuma Amerika Serikat aja satu-satunya negara yang mengijinkan lagu kebangsaannya diimprovisasi.

    "Berlebihan" adalah sesuatu yang sangat subyektif, beda-beda menurut cara pandang tiap orang yang menilainya. Ada yang bilang aturan hukum yang mengatur lagu kebangsaan itu sangat berlebihan sampai mengekang kreativitas penyanyinya, tapi ada juga yang bilang bahwa memang sudah seharusnya seperti itulah lagu kebangsaan diperlakukan.

    Saya nggak tau apakah cara Rio menyanyikan Indonesia Raya itu malah bikin terkesan mellow dan menghilangkan semangat. Lha kalo kedengeran mellow, apakah itu jadi masalah? Perlu kita tau bahwa lagu Indonesia Raya diperdengarkan pertama kali pada Kongres Pemuda 1928, waktu itu Supratman mainin lagu itu bukan pake iringan orkestra megah lho, tapi pake biola doang. Penggunaan biola tunggal lazimnya membuat suasana jadi mellow, tapi apakah waktu itu Soekarno dan kolega-koleganya jadi ikutan mellow dan keilangan semangat? Tentu enggaklah.. Tidak bisa seseorang didiskreditkan cuma gara-gara orang itu menyanyikan lagu kebangsaan dengan cara yang tidak "biasa". Toh dia tidak ngilangin esensi perasaan dari lagu kebangsaan itu sendiri.

  10. RanggaGoBloG says:

    mungkin orang itu benar mbak…. lagu Indonesia Raya adalah lagu penyebar semangat dan keberanian… hihihihihi…

    setuju deh ama mbak…. dimanapun kapanpun dan bagaimanapun keadaan kita,,, lagu Indonesia Raya sah sah saja di nyanyikan asal tidak sedikitpun mengurangi arti dari lagu tersebut… 😀

  11. faza says:

    wuih, masak seh sampe segitunya?
    kalo dibikin repot trus byk aturannya bs2 malah ga ada yg mau nyanyi lagu kebangsaan itu lagi 🙁
    lam kenal
    c u…

  12. -maynot- says:

    Setahu gw, Jeng Dokter, "national anthem" alias lagu kebangsaan itu memang melibatkan "certain etiquette" dalam bernyanyi – sering kali berupa adab militer. Seperti kutipan di bawah ini:

    "Certain etiquette may be involved in the playing of a country's anthem. These usually involve military honours, standing up, removing headwear etc. In diplomatic situations the rules may be very formal."

    (dikutip dari http://en.wikipedia.org/wiki/National_anthem)

    Bukan hanya Indonesia saja yang mengharamkan improvisasi, most of the countries in the world also forbid it 🙂 Bahkan, setahu gw, hanya Amerika Serikat yang mengijinkan "Star Spangled Banner" diimprovisasikan.

    Lagu kebangsaan merupakan identitas dari sebuah negara. Dan identitas itu nggak cuma di liriknya saja; melainkan juga di musiknya dll. Sama lah dengan Garuda Pancasila… hehehe… kepalanya memang harus nengok ke situ, buntutnya harus delapan, sayapnya tujuh belas. Dan buntut serta sayapnya harus begitu, nggak oleh dikeriting papan atau di-highlight biar keren 🙂

  13. airbening21 says:

    yaph.. begituLah (katanya) mba, setidaknya ada 3 haL yang mendapat kehormatan 'diundang-undangkan'.. yakni Lambang Garuda Pancasila, Bendera Merah Putih, dan Lagu Indonesia Raya.. tapi entah kenapa mba, jika Indonesia Raya, Hallo2 Bandung atau Maju Tak Gentar dinyanyikan dengan rada melo atawa sLow pop maLah jadi ga semangat dengernya.. sebab souL penciptannya (duLu) mungkin memang untuk membangkitkan semangat dengan background perjuangan.. kaLo lagu dengan karakter Rio mungkin malah bikin kita ngeLamun dan pasrah.. cinta yang menghiba2 gitu loh.. hehe, bikin ga semangat… 🙁
    Pernah denger Halo2 Bandung dimaenin pake angkLung dengan bit yang cepat? 'merinding' aku ngedengernya mba..

    ——————–

  14. Saya bahkan baru nyadar bahwa lagu kebangsaan itu simbol yang sangat sakral. Ryhen mungkin nggak bisa dipidanakan karena perbuatannya coz waktu itu dia belum cukup umur, tapi apakah Rio perlu dilaporin polisi? Saya rasa itu berlebihan.

    Saya kepingin tau apakah ada negara lain yang mensakralkan lagu kebangsaannya sesakral kita sampai nggak boleh diimprovisasi. Terus terang aja, saya bakalan bangga lho kalo ada bangsa lain yang mainin lagu Indonesia Raya pake gaya R n B dengan alat musik banjo. Tapi mungkin itu bakalan dianggap menghina Indonesia ya?

    Mungkin seniman-seniman kita perlu dituntun bagaimana bertindak kreatif dalam mengolah simbol negara untuk keperluan artistik. Tapi ngomong-ngomong, sejak kapan ranah hukum dan ranah seni bisa akur?

    Lain kali Ryhen lewat kuburan lagi, saya suruh nyanyi lagu Lupa-lupa Syairnya itu aja. Lagu itu sedemikian parahnya sampai bisa ngusir setan..

  15. ditter says:

    waahhh… itu mungkin karena terlalu khawatir kalo bentuk lagunya bakal keubah2, atau untuk menjaga kesakralan lagu itu. tapi berlebihan, jdinya kyk gitu, hehe…

  16. airbening21 says:

    Hehee.. pengamat musik juga mba 🙂 tapi stidak nya ada 2 aLasan knp Rio dipermasaLhin.. yg pertama karna dia nyanyi untuk sbh kampanye presiden, yg kedua karna emang improvisasi semacam itu akan memberikan inspirasi juga buat semua orang untuk meLakuKan haL yang sama yang akibatnya nanti nggak bisa dikontroL lagi.. bkn sesuatu yg gimana gitu, toh lagu tetapLah sbh lagu.. tapi karna 'lagu itu' udh jadi simboL maka mungkin disini ada pengecuaLian.. maap mba yang cantik 🙂 disini kita kayaknya beda pendapat hehe.. ga pa2 ya..
    SimboL negeri ini apapun bentuknya harusLah dijaga, bukan diutak-atik dengan aLasan seni dan kreatifitas.. kenapa ga lagu yang lain aja, masih banyak kok yang nganggur hehehe… piisss mba 🙂

    ————

  17. depz says:

    iya, bbrp menit yg lalu gw juga baca beritanya di internet n gw ga abis pikir
    gitu picik n smpit bgt ya
    padahal gw bnr2 nntn live tuh pas siarannya n gw rasa g ada yg salah

    kcuali rio f nyanyinya sambil telanjang or bakar or injek2 bendera merah putih baru kayaknya itu gak pantes dan layak dipidanakan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *