Profil Palsu

Gw nge-Twit sekarang. Sebagian gara-gara disetanin temen. Tapi sebagian besar gara-gara disetanin Demi Moore. Gw juga bingung kenapa gw mau aja dikomporin sama orang-orang nggak penting ini.

Jadi ini bermula kira-kira tiga tahun lalu, pas Friendster masih booming. Gw punya kolega senior bernama sebut aja Ricat, 30, yang sombongnya nggak ketulungan. Orangnya baik sih, tapi karena angkuh bukan main, musuhnya juga banyak. Lalu salah satu musuhnya ngerjain Ricat.

Ricat kan waktu itu nggak jadi anggota Friendster. Padahal semua orang di rumah sakit kayaknya punya account Friendster. Nah, musuhnya yang di kemudian hari disebutnya Si Moron ini, bikin account palsu atas nama Ricat. Di profilnya ini diisiin data-data Ricat, truz di-add-in ke dokter-dokter di rumah sakit. Kolega-kolega gw, yang percaya aja bahwa profil itu milik Ricat, ngapprove. Padahal kan Ricat-nya sendiri nggak punya account Friendster! Yang lebih repot lagi, Si Moron mulai ngisi profilnya Ricat Palsu itu dengan data yang aneh-aneh, plus teman-teman yang “aneh-aneh” pula. Ya lama-lama kan ketahuan sama Ricat yang Asli, dan Ricat pun berang.

Akhirnya, nampaknya nggak ada jalan lain bagi Ricat untuk membersihkan namanya di dunia cyber, selain bikin account Friendster atas dirinya sendiri. Terpaksalah Ricat ikutan Friendster, dan lama-lama keranjingan pasang testi, dan lain-lain, sampai sekarang. Ternyata, ikutan Friendster nggak rugi kan?

Nah, kira-kira sejak 1-2 bulan lalu, udah ada lima orang ngundang gw ikut Twitter. Tadinya gw pikir, ngapain pula sih Twitter nih, kayaknya latah aja gitu bikin situs-situs jejaring sosial. Kalo cuman mau update-update status kan udah ada Yahoo Messenger yang punya nilai tambah berupa chatting, dan udah ada Facebook yang selalu ng-update blog gw ke homepage orang-orang secara otomatis. Penasaran, gw nge-buzz Ferry, 27, temen gw, buat nanya, Twitter buat apaan sih? Truz kata Ferry, nggak tau, cuman iseng aja, hehehe. Kesimpulannya, orang ikut Twitter cuman buat punya-punyaan.

Tapi Twitter terus merangsek menjadi situs jejaring sosial yang paling sering diklik di dunia setelah Facebook, bahkan mengalahkan Friendster dan MySpace. Belum lagi seleb-seleb luar negeri yang katanya ketagihan nge-Twit melulu. Mendadak gw inget Ricat yang account Friendster palsunya sempat populer. Waduh, kalo ada yang berani bikin account Twitter palsu atas nama gw, gw doain supaya dia bokongnya bisulan.

Jadi sebelum gw nabung dosa karena udah ngedoain orang bisulan, gw approve aja undangan Ferry buat masuk Twitter. Dan baru hari ini gw sadar kenapa Twitter ini “penting”.

Twitter vs Blog
Tepatnya, Twitter itu microblogging. Kadang-kadang kita kepingin dunia tau apa yang sedang kita pikirin, tapi kita lagi nggak sempat nulis panjang-panjang. Jadi tulis aja di Twitter, cukup 140 huruf, nggak boleh lebih!

Twitter vs Facebook
Di Facebook, kalo Anda berhasil nge-add orang, maka orang itu akan jadi teman Anda dan foto Anda mejeng di halaman profile dia. Tapi di Twitter, Anda ngikutin orang, belum tentu orang itu ngikutin Anda juga. Padahal keistimewaannya adalah kalo Anda berhasil dapet pengikut banyak-banyak. Ini membuktikan bahwa popularitas seseorang di Twitter jauh lebih valid ketimbang di Facebook. Dan siapa sih yang mau ngebuntutin kita di Twitter kalo orang itu nggak kepingin tau tentang status kita?

Twitter vs Plurk
Gampang. Plurk cuman beken di Asia. Twitter nggak cuma booming di Asia, tapi juga beken di Amerika. Dan yang ikut adalah seleb-seleb, mulai dari penulis sampai atlet balap sepeda. Gw punya tujuan terselubung ikut Twitter, yaitu supaya Demi Moore jadi pengikut gw.
*Huu..maunya!*

Jadi, ini hari kelima gw nge-Twit. Gw sih nggak peduli berapa yang mau ngikutin gw, yang penting gw bisa ngeliatin temen-temen yang gw ikutin lagi pada ngapain. Sengaja gw pasang status Twitter gw di blog ini, biar dunia bisa ngeliat gw lagi apa. Jadi kalo gw nggak update apapun di blog ini dalam 1 x 24 jam, bahkan nggak nge-Twit sama sekali, Anda boleh curiga, “Apakah Little Laurent baik-baik aja?”

Ayo nge-Twit! Sebelum ada orang moron bikin account palsu atas nama Anda. Facebook? Oh, it’s so last year..

http://georgetterox.blog.friendster.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

16 comments

  1. ireng_ajah says:

    Idealis?? Mungkin juga. Dari pertama aku ngeblog di blogspot, Februari 08 (smpet vakum beberapa bulan) sampai saat ini masih sama. Bisa posting sesuatu, aku udah merasa seneng.

    Sampai saat inipun belum pernah yang namanya dapet kiriman cek dari Adsense walaupun blog2ku aku pasang semua.

    Tapi mungkin aja setelah aku koment ini, orientasi aku ngeblog bisa berubah n lebih fokus lagi, gak sekedar posting thok..

    Sapa tau..

  2. Nggak ngerti aku, Mbak Fanny. Emangnya kalo karmanya udah 100 dapet hadiah piring cantik ya?

    Mas Stein, dengan nge-Twit setidaknya kan bini sampeyan bisa tau apakah Mas Stein lagi mandi atau lagi sikatan?

  3. mas stein says:

    mungkin nanti mbak kalo saya sudah jadi salah satu seleb blog paling dicari, kalo sekarang kayaknya percuma saja, ndak ada yang peduli saya lagi mandi atau sikat gigi kan?

  4. Jadi kita ini pasang Twitter cuman buat pamer status di blog ya? Biar sedunia tau kalo kita lagi nyisir??

    Profil palsu itu mengerikan. Mbak Elly, segeralah bikin account di Twitter sebelum ada orang yang ngaku-ngaku Newsoul Palsu..

    *masih nyari alamat Facebook-nya Buwel*

  5. Arman says:

    gua tadinya juga pasang status di blog, pake widget text yang diupdate manual.

    jadi begitu wp bisa pasang twitter, langsung join twitter dah. enak ngupdatenya bisa dari bb, gak usah masuk2 blog dulu. hehehe.

  6. Newsoul says:

    Vick…, saya belum begitu ngeh soal twitter ini. Belum twitter minded, hehe. Tulisan ini sedikit membuka npikiran saya tentang twitter. Saya juga gak setuju dengan profil palsu, dimanapaun, FB, blog atau apapun, cm pendapat pribadi saya ya.

  7. Mas Dion, emang diriku yang norak baru nge-Twit sekarang. Huhu..maafkan ketertinggalanku..

    Ireng, omonganmu persis kayak aku waktu hari-hari pertama jadi blogger idealis.

    Gaby baru nge-Twit dua hari ya? Apa rasanya udah kecanduan?

    Pak Setiawan, add ajalah..

  8. ireng_ajah says:

    Situs2 jejaring sangat cocok untuk mereka yang suka berinterakasi dengan orang2. Aku sendiri punya tapi masih bisa dikatakan ikut2an ajah..

    Blog tetep no 1 buat aku..

    Urusan ada pengunjung atau gak, urusan ke indeks atau gak, ada koment atau gak, dll nomer kesekian tapi usaha tetep ada buat blog aku diketahui orang lain..

    Nyambung gak ya??

  9. gaby says:

    aku malah baru 2 hari ini Twitter an, soalnya temen2 KKN ku pada punya twitter n aku dipaksa, haha..
    tapi gak papa, asik juga kok, daripada buka FB loading nya lama n ntr malah bisa kegoda buat buka sana situ, mending twitter aja, cepet.. hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *