Dicari: Tinta-tintaan

Ada petugas KPPS di Pulang Pisau dateng ke rumah seorang warga buat bilang, “Bu, mau ingatkan jangan lupa ya besok dateng ke Lapangan Besar buat nyontreng Pemilihan Presiden, paling telat jam 1 siang.”
Jawab warganya, “Hah? Yah..bagaimana nanti sajalah ya. Besok saya masih repot di ladang. Kalau saya datangnya jam 4 sore, tidak apa-apa kan?”
Jawab petugas KPPS-nya, “Cape deeh..”

Si ibu itu bukannya satu-satunya warga yang naruh Pemilu sebagai prioritas terakhir dalam hidupnya. Little Laurent, 27, blogger, bahkan sudah nggak mau repot-repot ngurus namanya yang nggak ada di DPT setempat. “Kalo ada ya syukur, kalo ndak ada ya wis kebeneran,” tukasnya.

Kenapa?
“Soalnya kan, orang kalo ikut Pemilu kan jarinya kudu dicelupin ke tinta. Lha tintanya itu kan merusak kuku..” jawab Little Laurent seenak udelnya.

Gw bilang, kan dulu udah diajarin, sebelum pergi ke TPS, di rumah kukunya dicat dulu pake kuteks transparan. Jadi nanti tintanya melapisi kuteks, bukan menimpa kuku. Jadi kukunya nggak akan rusak kalo dilapisin tinta. Tapi Little Laurent masih nggak mau beli cat kukunya.

Gw desak-desak dia supaya mau milih. “Semua jemaah blog kita nyontreng, masa’ kita nggak? Malu dong sama penonton..”

Little Laurent manyun. “Ogah nanti kalo nunggu di TPS kudu duduk di sebelah bapak kost..” Hehehe..

Makanya Little Laurent sangat berharap kalo jagoannya nanti nggak menang telak, jagoannya bisa maju ke putaran kedua supaya Little Laurent bisa nyontreng. “Kalo Putaran Kedua jadi, kan saat itu gw udah pulang ke Bandung..”

Memang kayaknya Starbucks dan Midori kudu buka cabang nih supaya para golputer Pulang Pisau ini rada teredukasi kesadaran politiknya. Kenapa? Soalnya, hari ini, Starbucks bagi-bagi kopi gratis buat pengunjung yang nunjukin jarinya yang kena tinta bekas Pemilu. Midori juga nggak mau kalah, pengunjung yang habis nyontreng boleh minta makan gratis di situ, hari ini. Bahkan Ancol lebih parah lagi, mereka potong harga tiket masuk mereka buat pengunjung yang baru nyontreng dengan diskon 50%! Hwaaa..!

Mendadak gw kesiyan sama pegawai-pegawai Starbucks dan Ancol itu. Dijamin tempat-tempat itu bakalan membludak karena diserbu pengunjung yang kepingin makan gratis. Dan gw sendiri udah ngerasain terperangkap di Ancol pada hari libur di mana semua orang tumplek blek persis es dawet. Mudah-mudahan para boss mereka ngasih mereka duit lembur. Tak ada yang lebih dirugikan dari suatu program gratisan selain pegawainya sendiri yang disuruh menjalankan program gratis.

*Kok gw jadi inget waktu dulu gw ngejual paket nasi ayam McD seharga lima ribuan di Taman Lalu Lintas ya?*

(Eh, Little Laurent, mau ke mane lu?)

“Mau cari tinta!”

(Lho, ngapain?)

“Kan Starbucks butuhnya cuman jari kita yang kena tinta. Perkara nyontreng apa enggak, kan urusan kita. Gimana kalo gw pura-pura nyelupin jari ke tinta? Biar gw dapet Starbucks gratiiss..!”

Ck ck ck.. Awas Pemilu curang. Awas panitianya curang. Awas tim sukses kandidatnya curang. Awas pesertanya juga curang.

Capek deeh..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

16 comments

  1. depz says:

    sayangnya di lombok gak ada starbuck
    jadi menghilangkan niat u/ ikutan nyontreng
    padahal emang ga kedaftar aja di DPT
    n ga pnya KK jga
    huh

  2. Wah, sayang Sholeh nggak nyontreng. Padahal kan lumayan bisa makan gratis di Midori dan Starbucks, hehehe..

    Sebenarnya saya bingung di mana peran para pedagang ini untuk mensukseskan Pemilu. Apakah KPU membayari kopi gratis dan makan gratis sebagai taktik ampuh supaya rakyat mau nyontreng? Wah, itu akan makan dana besar..

    Sebenarnya saya lebih suka kalo Pemilunya dua putaran. Supaya Starbucks dan Midori kasih gratisan lagi, hahaha! Tapi kalo bener prasangka saya bahwa KPU yang mengkompensasi mereka, bisa-bisa September nanti KPU bangkrut. Aih!

  3. PRof says:

    Bersambut gayung kita….Baru ajah mo meluncur ke pulang pisau, pas ada undangan makan gratis dari dedengkotnya..:D

    Banyak cara "memancing" partisipasi rakyat dalam pemilu, salah satunya dengan program diskon / gratisan.

    Tapi PROf berharap, Program2 gratisan itu merupakan penghargaan, bukan pancingan. PEnghargaan atas partisipasi yang telah dilakukan. Karena keinginan tuk menggunakan hak pilih adalah keputusan 3 Angel, Jeng HATI, Mbak NUR dan Neng Rani.

    Kecurangan dalam pemilu..?? don't worry, itu kan selalu terjadi…BAk sayum asem kurang kecut pemilu tanpa kecurangan, trus nanti yang kalah mengajukan gugatan, laporan adanya kecurangan (meski ia sendiri juga curang), minta pemilu diulang. diulang dengkulmu mlocot, danan gede brur…mikir atuh…..

    Skenario itu selalu terjadi dan terjadi lagi selalu….
    Nikmati ajah, yang penting sebagai warga negara, PRof dah menunaikan kewajiban dan menggunakan HAK. sampe di situ..sapa yan gmenang, saiapa yan gmeradang, kuasa TUHAN yang menentukan…

    Makan gratisnya mana…????

  4. Farid says:

    Kalau di Pulang Pisau paling-paling ke Warung Kopi Tubruk yah, kan belum ada Starbucks,itu pun belum tentu ada program diskon 50% untuk yang habis nyontreng hehehe..

    Jadi Vicky gak usah repot-repot nyari tinta-tintaan, mendingan nyari cinta-cintaan 😛

  5. Gw udah nge-post ini lho dua jam lalu, dikirim langsung dari e-mail gw. Sampai dua kali malah! Udah pake foto segala. Tapi Blogspot lagi ngambek. Dua-duanya post itu nggak mau publish. Ada apa nih?

    Jadi, Sodara-sodara, kalo nanti sebelum post ini ada dua artikel yang sama persis, jangan dikomen. Karena kalo dua artikel "ilang" itu muncul lagi, mau gw apus. Tolong komentar di post yang ini aja. Terima kasih ya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *