Takdir Apanya?!

Sesuai ajaran agama, gw percaya takdir. Tapi gw nggak pernah percaya nasib. Yang repot, sulit bedain takdir buruk dan nasib jelek.

Kemaren gw baca curhatan seorang anak SMU. Dia kepingin sekali nanti kuliah Kedokteran. Tapi tahun ini, sekolahnya naikin dia ke kelas 3 IPS. Dia mewek, merasa takdir menghambatnya jadi dokter.

Alasan sekolahnya, nilai IPA-nya selama kelas 2 kalah bagus ketimbang temannya yang lain. Kuota bangku kelas IPA yang nggak cukup. Apakah nasib atau takdir dia di bangku IPS?

Gw mencoba bercermin pada pengalaman gw dulu waktu masih seumuran dia. Sekolah gw nampaknya sadar betul bahwa mereka adalah pemasok tetap untuk 60% calon mahasiswa baru ITB dan Kedokteran tiap tahunnya. Memang ada alumni yang masuk jurusan lain, misalnya Studi Pembangunan, Administrasi Niaga, atau bahkan Ilmu Komunikasi di kampus-kampus bergengsi, tapi gw terpaksa mengakui bahwa mereka tidak terlalu “populer”. Akibatnya, sekolah gw jadi “ilmu pasti”-minded.

Dan gojlokan sudah mulai di minggu pertama. Guru Fisika gw mengganjar ulangan pertama gw dengan nilai bebek. Dan gw nggak sendirian. Sekelas gw rata-rata dapet lidi, dan cuma dua orang di kelas itu yang dapet kucing duduk. Temen gw, yang katanya lulusan terbaik dari sebuah SMP di Tasik, langsung mewek gara-gara cuman dapet telur.

Dan sepanjang gw hidup di sekolah itu, nilai-nilai fisika dan matematik kami hampir nggak ada bedanya dengan anak TK belajar nyanyi, do-re-mi. Kalo ada yang dapet kursi terbalik alias empat, dia pasti ditodong disuruh traktir makan-makan. Kami semua depresi, jangan-jangan satu angkatan ini nggak ada yang pantes masuk ITB. Gw sih nggak masalah coz ITB nggak pernah sedia jurusan Kedokteran, tapi kan buat jadi dokter kan Fisikanya nggak boleh jeblok..?

Anehnya, nilai-nilai gw di luar IPA selalu memadai. Gw cekatan dalam pelajaran Akuntansi, gw bintang kesayangan guru untuk tiap pelajaran ngarang pidato, dan gw dipercaya jadi asisten guru Bahasa Inggris. Tapi gw nggak pernah bercita-cita masuk IPS atau Bahasa. Gw pikir gw mungkin jagoan di pelajaran-pelajaran itu coz gw teliti ngatur duit, gw berbakat ngebacot, dan jangan lupa mental gw separo America-minded.

Jadi suatu hari karena ragunya, gw bawa nilai ulangan fisika gw yang waktu itu cuma 2 itu, sambil memelas ke alumni senior gw yang udah masuk Teknik Kimia ITB itu. Dia ketawa dan bilang, “Pak S** dari dulu nggak pernah berubah! Cuma sekolah kita yang berani kasih soal ujian mahasiswa buat ulangan anak SMA!”

Besoknya, gw langsung kepingin ngempesin ban motor guru gw yang ngasih nilai jelek gw itu.

Guru SMA nggak boleh menghalangi takdir kami jadi insinyur atau dokter. Jadi kita pun menempuh segala cara buat mendongkrak nilai ulangan.

Dandanin buku catetan pake spidol warna-warni dan pasang foto semua pemain bola yang ganteng buat diselipin di tiap halamannya.
Bikin “aliansi bangku belakang” buat ngatur formasi tempat duduk pas ulangan.
Bikin jejaring bocoran soal ulangan dengan kelas tetangga.
Dan setelah itu semua tidak cukup, terpaksa minta pelajaran tambahan ke guru.

Pada hari kenaikan kelas 2 ke kelas 3, seperti terdakwa berjalan ke tiang gantungan, gw ngatup kedua tangan dalam ketakutan, dan baca semua doa yang gw ingat. Jantung gw mau copot waktu gw diumumkan nilai gw melebihi ambang buat masuk IPA.

Nggak semua teman bersorak coz sekolah gw akhirnya buka 10 kelas IPA bervolume 50 murid. Seorang teman, sebut aja namanya Widi, divonis masuk IPS.

Bonyoknya Widi nggak terima. Mereka mau Widi masuk IPS, tapi nilainya nggak cukup. Kelas IPS tahun itu cuma ada satu, dan volumenya cuma 20 orang. Ada isu bahwa sekolah gw menganaktirikan pelajaran di luar IPA.

Itulah terakhir kali gw liat Widi. Widi pindah ke Surabaya, disuruh bonyoknya. Di sana, sebuah SMU nerima dia masuk IPA.

Ternyata, ketika UMPTN tiba, nasib berkata lain. Gw masuk Kedokteran, sedangkan teman gw berjejalan “pindah kelas” ke ITB. Tapi banyak juga dari teman-teman gw yang tadinya kelas 3 IPA, malah akhirnya kuliah di Ekonomi, Hukum, atau Politik. Dan gw dengar, Widi masuk ITS.

Tahun berlalu dan kami semua lulus kuliah. Gw jadi dokter. Widi yang dulu ditolak masuk IPA di SMU gw, sekarang udah jadi arsitek. Gw punya banyak temen dari ITB yang kerja ngawasin sumur minyak, bikin pesawat, dan lain-lain. Tapi dari para lulusan ITB itu, banyak juga yang malah sukses kerja di bank dan jadi kolega temen-temen lamanya yang semula dari jurusan IPS.

Apakah nasib yang bikin kita dapet jurusan kuliah yang tidak pernah kita idamkan? Atau takdir yang bikin kita sulit dapet pekerjaan yang kita cita-citakan? Mungkin kalo temen gw sudah niat pengen jadi bankir, udah ajalah kuliah Ekonomi, nggak usah berdarah-darah segala di ITB dulu. Dan Widi membuktikan bahwa guru SMA tidak selalu benar dalam menentukan mana murid yang pantas masuk jurusan tertentu dan mana yang tidak.

Pasrahlah pada takdir yang buruk. Tapi jangan pernah percaya pada nasib jelek. Kalo kamu ingin sesuatu, berjuang dong!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. Perlu dicermati mengapa keluarga sampai memaksa kita masuk IPA, jadi nggak akan terjadi nanti kita maksa anak kita masuk IPA pula. Senang denger hidup Mas Stein nggak suram, biarpun tiap kali saya baca ndobosannya Mas Stein isinya gerutuan melulu kayak punya saya, hahaha..

  2. mas stein says:

    halah, jadi inget jaman SMA dipaksa-paksa masuk IPA dengan iming-iming masa depan lebih cerah! bah, kata-kata dari mana itu? saya ngotot masuk IPS karena merasa lebih enjoy, dan terbukti kehidupan saya pun ndak suram.

    saya percaya takdir mbak, kalo semua daya upaya sudah dikerahkan masih mentok juga. itu bukti bahwa manusia punya koridor nasib yang harusnya mbuat kita sadar ada kekuasaan di atas kuasa manusia. tapi kalo dari awal sudah bilang takdir, itu namanya nyari alesan.

  3. reni says:

    Setuju banget dg pernyataan mbak Vicky yg terakhir : kalau mau sesuatu, berjuang dong !!
    Karena tak ada yang gratis dalam hidup ini bukan ?

  4. Pernyataan macam gitu seperti pisau bermata dua. Di satu sisi orang tua merasa sudah kebanyakan makan asam garam sehingga merasa lebih berpengalaman untuk mengendalikan karier anak. Tapi di sisi lain, anak bisa terjerumus ke jurang nasib jelek karena gagal mengaktualisasikan dirinya sendiri.

  5. ~noe~ says:

    jadi ingat aku dulu lulus sma langsung kuliah dengan pola ikatan dinas di sekolah teknik. pada saat wawancara, aku bilang cita-citaku dokter.
    eh, pewawancara cuma ngakak, tidak menyalurkan diriku ke kedokteran 😀

    sedikit banyak ortu memang mempengaruhi jalan hidup kita. alasan mendasar dari beliau adalah bahwa ortu sudah menjalani kehidupan yang lebih lama di dunia, sudah membimbing kita dari kecil sehingga lebih mengenal bakat kita daripada kita sendiri. artinya ortu sudah banyak makan asam garam. dan kita selalu kalah berdebat untuk masalah itu.

  6. Fanda says:

    Apapun beda takdir dan nasib, yang penting kita tetap harus berusaha melakukan yg terbaik yg kita bisa. Dgn usaha dan doa, kita pasti bisa kok menggapai masa depan yg lebih baik (meski ga harus sesuai cita2 awal)

  7. ireng_ajah says:

    Keliatan blognya bu dokter, keliatan tulisannya, keliatan update twitternya, keliatan blogrollnya, keliatan koment2nya, keliatan juga foto bu dokter..

    Nyambung gak??

    hehehhee…

  8. herdii says:

    wah, gini nih yang dalem..
    cita2 yang enggak kesampaiian..
    tp gk masalah sih kan bisa ikut bimbingan blajja diluar ngambil ipa gitu,,
    hhehe =D
    masih bingung jg nih bedanya takdir sama nasib !

  9. airbening21 says:

    Wow.. berarti takdir adaLah sesuatu yang udah pasti, sedangkan nasib adaLah masaLah sudut pandang peniLaian pribadi aja dan keikhLasan hati yang bersangkutan.. artinya sangat subjektif skaLi ya mba..
    Mba skarang jadi dokter atau apaLah, kaLo ga seneng dengan menjadi dokter maka dengan gampang biLang, "nasib aku buruk 🙁 ..". Tapi kaLo kebetuLan nanti dapet suami ganteng, pinter, en kaya raya maka dengan sumringah langsung biLang, "nasib aku bagus yah.." hahahaha…
    Smoga mba Vicky dapet nasib baik terus deh .. amiiinn.. hehe 🙂

    ————————-

  10. depz says:

    selepas sma gw ga pernah tau jurusan apa yang gw idam2kan
    yang gw tau saat itu teknik sipil cukup bagus, dan gw menganmbilnya
    kalo emang skrg terntyata jadi bankir gw anggap itu nasib baik
    karna gw jga udah berjuang u/ lulus kuliah n dpt kerjaan ini 😀

  11. Oke, nggak semua nasib dan takdir itu terkait dengan simbol-simbol yang jelek. Arman dapet pekerjaan yang mungkin bukan yang dia senengin (dari A1 lalu kuliah Akuntansi tapi akhirnya malah kerja di IT?), itu nasib buruk; tapi karena kerjaannya itu ada di lokasi yang dia senangin, maka itu nasib baik. Dan dapet istri dan anak yang lucu..maka itu namanya takdir baik. Jadi nggak selalu takdir dan nasib itu kedengeran jelek. Dan memang yang penting usaha dulu, perkara hasil itu urusan belakangan. Seperti kata Mario Teguh, kita ini hanya berhak atas proses, sedangkan satu-satunya yang berhak atas menentukan hasil adalah Tuhan.

    Saya memang bule kok. Lebih tepatnya, BULEpotan.. Hehehe..

  12. airbening21 says:

    Ups.. hahaha.. bLum pernah liat mba, cuma semua orang biLang gitu dan sepertinya udh jadi kesepakatan umum.. kesepakatan umum = kebenaran, bukankah begitu? hehee… sama kayak kuLit ari, aku juga ga tau kuLit ari itu setipis apa.. tapi jika seLaput dara itu bisa jeboL hanya karena sbh sadeL sepeda, bukankah ia memnag sangat 'rapuh'?
    KuLit ari dan seLaput dara mirip takdir dan nasib, hahaha entahLah miripnya dimana 😀
    Terus kenapa mba kaLo biLang nasib dan takdir itu seLaLu dikaitkan dengan 'simboL2' yang serba ga enak? bukankah ada juga nasib baik dan takdir yang menyenangkan? Menurut aku tidak pernah ada nasib buruk dan takdir jeLek, tergantung kearifan manusia utk mengartikan segaLa haL yang dia terima.. katanya sih positive thinking itu kuncinya, yah.. katanya sih gitu hehehe…

    ———————

  13. Arman says:

    hmm saya di SMA juga masuk IPA (dulu nyebutnya A1), kuliah masuk ekonomi akuntansi, kerja di IT… ini takdir apa nasib ya? 😛

  14. HumorBendol says:

    Bendol gak akan pernah tau takdir, sebelum takdir itu terjadi.
    Yang penting…usaha dulu deh
    hehe….
    Makasih….
    Eh..tadinya kirain mbak ini (maap) bule…
    Taunya pinter bhs indonesia
    hehe…
    Salam kenal

  15. ireng_ajah says:

    […]Gw cekatan dalam pelajaran Akuntansi, gw bintang kesayangan guru untuk tiap pelajaran ngarang pidato, dan gw dipercaya jadi asisten guru Bahasa Inggris[…]

    Keliatan..

  16. =3= says:

    klw menurut saya,takdir dan nasib itu mirip-mirip kayak kembar identik gitu dech…
    cuman bedanya klw nasib itu bisa dirubah , klw takdir tuh gak bisa dirubah…sok tahu banget ya?

  17. RanggaGoBloG says:

    Nasib ma takdir.. Emang beda tipis.. Kalo aku nasib baik atau buruk ya tak terima.. Kalau takdir.. Yaah pasti semua akan terjadi.. Jadi tinggal hidup seperti air yang mengalir… 😀

  18. Anak-anak seharusnya tau apa yang mereka inginkan. Jadi mereka bisa mengarahkan diri sendiri kalo tiba waktunya penjurusan nanti. Menurut saya orang tua harus menghargai pilihan mereka. Kalo memang anak punya cita-cita tertentu yang nyambung dengan bakat mereka tapi cita-cita itu dirasakan tidak prospektif, ya anak tetap harus dibimbing supaya bakat mereka nggak sia-sia. Minimal kan bisa jadi hobi yang menghasilkan duit, misalnya.

    Untung beberapa sekolah sekarang menyediakan "Career Day". Jadi murid bisa liat apakah suatu pekerjaan cocok dengan minatnya atau tidak. Daripada dia buang-buang waktu kuliah di tempat yang nggak dia nikmati.

    Memang ini juga bergantung kepada kualitas orang tua sebagai pembimbing karier anak. Makin luas wawasan orangtuanya tentang karier, makin dalam pula mereka bisa membimbing anaknya milih jurusan kuliah yang dimaui. Jangan lupa yang mau sekolah itu kan anaknya, bukan orangtuanya.

    Saya juga mikir, kalo di ITB ada Kedokteran, kayaknya sih saya lebih seneng di situ. Enak, kampusnya teduh, deket rumah, banyak temen, kakak-kakak saya juga kuliah di situ, dan cowok-cowoknya ganteng-ganteng, hehehe. Apa boleh buat, sampai mati juga ITB nggak akan pernah punya jurusan Kedokteran. Jadi saya harus puas sekolah di Jatinangor.

    Yang pasti sekolah kedokteran itu enak. Minimal kan, bisa ketemu saya, hahaha..!

  19. Farid says:

    Kebanyakan anak-anak SMA gak tahu apa yang mereka inginkan, dan diperparah lagi justru orang tua suka "mendikte" agar memilih jurusan tertentu karena ada stereotyping, bahwa prestise Jurusan/Universitas tertentu lebih bagus. Kadang akhirnya si anak jadi korban.

    Belum lagi fungsi Bimbingan dan Konseling di SMA tidak benar2 mengarahkan setiap anak sesuai bakat dan kemampuannya.

    Saya ingat ketika adik saya keterima di fakultas ekonomi, tapi menurut saya dia tidak bakat di situ karena bakat seninya lebih kelihatan sejak SD. Saya sarankan dia untuk kuliah di Seni Rupa dan Desain, walau pun saya sempat adu argumen dengan ortu hehehe. Akhirnya sekarang terbukti, adik saya itu sukses sebagai graphic designer dan dia enjoy dengan kerjaannya.Saya gak bayangkan kalau waktu itu dia "terpaksa" harus kuliah ekonomi, mungkin bisa-bisa gak beres-beres deh.

    Dulu juga ada junior saya di ITB yang pindah ke jurusan musik IKJ. Dia sangat suka musik, sementara orang tuanya ingin dia kuliah di ITB. Dia tetap bisa ngikutin kuliah dengan nilai lumayan, tapi kelihatan tidak enjoy. Lalu Pak Ketua Jurusan saat itu yang akhirnya menjadi Dirjen Dikti (Prof. Satrio), menyarankan sebaiknya dia pindah ke jurusan yang dia sukai dan bicara langsung dengan orang tua si mahasiswa.Si mahasiswa juga senang karena oleh orang tuanya diijinkan pindah ke IKJ hehehe.

    Almarhum Kang Harry Rusli juga dulu pernah kuliah diITB tapi sadar bahwa bakatnya adalah di musik sehingga menekuni dunia musik.

    Sekarang saya juga mikir-mikir, kayaknya enak juga yah kalau bisa jadi dokter. Kenapa dulu saya milih kuliah di teknik yah ? Mungkin karena ada kebanggan kalau bisa masuk ITB, tapi sayang di ITB gak ada kedokteran hehehe.
    Tapi sekarang udah mulai ada interface antara teknik dan kedokteran, program studi elektromedik.

  20. airbening21 says:

    Hhhmmm.. menurut aku, takdir itu adalah garis yang sudah ditetapkan dan nasib itu adalah implementasinya (semacam retorika aja kayaknya mba.. heuheu), semuanya bermuara pada-Nya (bagi yang percaya Tuhan tentunya.. hehe..). Sama ketika harus membedakan antara mimpi (khayaLan) dan harapan (ciat-cita), setipis seLaput dara jika kita nggak jeLi 'ngeLiatnya'. Aku sangat percaya dengan takdir karena aku sangat percaya Tuhan tidak meLihat hasiL tapi meLihat proses yang kita lakukan.. Hakikat perjuangan adaLah alur yang kita tempuh waLau Terkadang banyak haL yang 'terLihat' bertentangan tentang reaLita dan takdir, tapi disituLah 'pesan' hidup itu mengaLir…
    hahahaha… aku udah kayak orang pintar aja, maapkan mba.. terkadang aku suka sok tau hehe..

    http://airbening21.blogspot.com/2008/07/mimpi-dan-harapan-setipis-kulit-ari-dan.html

    ——————–

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *