Shakepeare Mabok

William Shakespeare jelas-jelas ngantuk waktu bilang “Apalah arti sebuah nama?” Tak ada jaminan bahwa nama bukan masalah besar. Bohong tuh. Gw akan tunjukkan bagaimana nama seorang anak bisa bikin beragam masalah ribet dalam hidup anak itu, bahkan sampai dia mati sekalipun. Contoh kecilnya aja, gimana kalo anak dinamain sama orang tuanya “Gendheng”? Kalo dia mati, maka di patok kuburannya akan ditulis gede-gede, “Gendheng, wafat tanggal 31 September.” Apa nggak jadi bahan ketawaan para penjaga kuburan yang tugasnya nyapu-nyapu rumput nanti? “Hahaha, pantesan si mayat ini dinamain Gendheng. Mana ada orang mati tanggal 31 September?!”

Gw masih ingat obrolan gw dengan seorang teman, Zack, 26, yang lagi nunggu kelahiran anaknya beberapa bulan lalu. “Mau dinamain apa, Zack?”
“Averous,” kata sang calon ayah itu bangga.
Gw mengerutkan kening. “Kok nama ribet bener?”
“Lha aku pingin ada huruf V-nya biar keren kayak namamu,” kata Zack, bikin gw sempat bingung apa korelasi keberadaan huruf V dengan kekerenan seseorang.
Tapi bukan itu yang gw perhatikan. “Lha nanti mau dipanggilnya apa, Zack? Us-Us?”
Gw betul-betul tipe tante yang minta dijitak.

Nah, kemaren bayi yang ditunggu-tunggu itu akhirnya lahir. Beneran, ternyata bokapnya kasih nama dia Averous. Dan gw masih sempat mengira panggilannya betul-betul Us-Us.
“Tega loe,” kata bokap baru itu.
“Lha jadi aku mesti panggil apa nanti supaya anakmu mau noleh ke tantenya?” tanya gw.
Jawab bokapnya, “Averous dong. Langsung noleh apalagi kamu fasih bilang ‘V’ dibanding aku.”
Gw ketawa. Zack ini kan emang orang Sunda, dan orang Sunda itu tuh tipikal suka nyebut huruf V jadi huruf P, hehehe. Gw kuatir tuh anak nanti kalo gede malah jadi dipanggil “Aperus”.

Nama anak akan menentukan bagaimana dia disebut di masyarakat nanti. Contohnya gw sendiri. Nama gw telah berhasil menyeret gw dalam sederet kesulitan yang tidak menyenangkan. Sebagai pemilik nama yang cukup sulit dieja, gw sering banget ngajuin klaim ke orang-orang tolol yang males mencatat nama orang dengan benar, gara-gara nama gw sering dieja sebagai Viki, Fiky, dan berbagai varian lainnya. Paling banyak terjadi selama gw tinggal di Bandung, coz orang-orang lokal sering banget nyebut gw “Piki”, padahal gw tau mestinya mereka bisa menyebut huruf V dengan benar. Katanya sih udah kebiasaan orang Sunda dari sononya, tapi gw nggak percaya coz itu alasan yang sangat merendahkan etnis. Kenapa sih lidah mereka itu nggak mau disiplin?

Teman gw malah pernah menasehati gw, kalo gw masih temperamen terhadap orang yang salah nyebut nama gw, jangan tinggal di Bali. Orang Bali tuh, nyebut huruf V jadi huruf P dan huruf P jadi huruf F. Ah, masa’ sih, iya gitu?

Jadi ini tips kalo nanti Anda mau menamai anak Anda. Tidak berlaku buat yang anaknya udah telanjur lahir.

Jangan kasih nama yang terlalu ribet. Contoh kecil, ada bayi lahir namanya Septiana Wulandari, tapi nama kecilnya Tiwul. Dia begitu beken dengan panggilan itu sampai teman-temannya nggak inget lagi siapa nama aslinya. Sekarang menikah dengan orang bernama Sihombing. Nah, sekarang Tiwul bingung gimana caranya mau nulis namanya kalo masuk Facebook. Pake nama Septiana Wulandari karena itu nama aslinya, atau nama Tiwul Sihombing supaya orang gampang nemu dirinya?

Ini tips dari Bill Cosby. Manfaatkanlah ilmu fisika Anda yang udah capek-capek Anda pelajarin di sekolah itu. Kalo bisa, janganlah namain anak dengan konsonan di huruf terakhirnya. Pasalnya Anda bisa kesulitan ngawasin dia pas dia udah gedean dikit dan mulai doyan main ke tempat jauh. Ambil contoh, ada bayi namanya Ucrit. Ketika Ucrit udah gede dan seneng main di hutan, keasikan sampai sore dia nggak pulang-pulang, dan nyokapnya mulai kuatir dan ambil TOA, lalu berteriak, “Ucriiiii…ttt!!!” Nah, perhatikan kalo suara nyokapnya bergaung pada huruf R dan huruf I di radius 500 meter, tapi tiba-tiba mandeg ketika sudah sampai huruf T. Huruf T ini menggigit lidah dan mengakibatkan gaung suara nyokap tidak bisa mencapai radius lebih.

Bandingin kalo anaknya dinamain Budi. Tentu nyokapnya bisa manggil pake TOA dan berteriak, “Budiiiiiiiiii!!!!” dengan suara menggelegar sampai radius 1-2 km, membuat Budi yang lagi main petak umpet di hutan langsung jiper dan buru-buru pulang ke rumah sebelum nyokapnya mulai nyiapin rotan buat mukul bokongnya gara-gara pulang telat.

Dan itu bikin gw mulai berpikir dua kali buat menikahi Brad Pitt. Soalnya gw udah bercita-cita dalam diri sendiri, nanti kalo punya anak, anaknya mau dinamain kayak nama bokapnya. Kebayang deh kalo nanti anak gw dinamain Brad Pitt juga. Gimana nanti kalo dia rada gedean dan mulai sering main layang-layang sampai nggak pulang-pulang, apa gw kudu ngambil TOA dan teriak, “BREEE…TTTT!” dengan logat Jawa yang medok? Wah, kayaknya nggak akan kedengeran nih sama anak gw. Dan gw akan berpikir, mungkin lebih gampang kalo gw ngawinin orang lain aja. Jelas jauh lebih mudah manggil anak gw, “KEEEAAAANUUUU..!! Ayo pulang!!!!!”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. Bener juga ya, Pak? Maksud aku Shakespeare kayaknya nggak mikir waktu ngomong gitu. Sialnya quote itu begitu beken sampai semua orang nyebarinnya ke mana-mana tanpa ngerti kebenaran maknanya..

  2. David Simanjuntak says:

    Bukan Shakespearenya yg mabok vick.
    tapi orang yg denger atau baca tulisannya(soal nama)itu. yg kemudian mempublikasikannya kemana2trmsk yg nerusin tulisan itu sampe jadi terkenal kayak skrg…

    soalnya kalo si shakespeare mabok waktu ngomong itu, pasti yg denger jg gak nganggep…wong yg ngomong mabok sambil muntah2…hahaha…
    N kalo dia mabok, pasti gak bisa nulis atawa tulisannya pasti gak kebaca…org duduk aja pasti sambil nundukin kepala di meja dgn iler yg kemana2…gmn mau nulis…hahaha…

  3. Aku baru ngeh sekarang kalo namaku disebut di tulisan itu, Yu, hahaha!
    Bodo amat deh biarpun kau memopulerkan diri sendiri dengan nama Joe, aku tetap panggil kau Yu. Ada-ada aja deh.. 🙂

  4. Oh, nenek saya namanya Tina, dulu pernah dibawa orangtuanya ke "orang pinter", truz dianjurkan supaya namanya diganti. Nah, nenek saya menolaknya mentah-mentah, dan sampai sekarang masih pake nama Tina itu. Untung belio melakukannya, soalnya saya mewarisi nama itu buat nama saya. Nggak kebayang kalo namanya diganti, ntar warisan nama saya juga beda..:-P

  5. mas stein says:

    mungkin yang paling keberatand dengan kata-kata "apalah artinya sebuah nama" orang jawa mbak, dipikirnya nama seremeh itu apa, harus dibuatkan jenang abang jenang putih dulu!! jadi jangan seenaknya ngrubah nama orang, ribet itu dulu ritualnya

  6. Hahaha..Mbak Fanda ini ngerti aja penderitaanku jadi pemilik nama berawalan huruf terakhir. Iya, aku pernah ngerasain disuruh nyanyi giliran terakhir, disuruh mukul bola kasti giliran terakhir, disuruh pidato giliran terakhir, persis saat guru dan semua anak udah bosan. Saat itu aku belajar bahwa nilai pelajaran yang sifatnya subyektif itu sangat bergantung pada tingkat kebosanan guru, hahaha.. Memang sih di situ aku jadi belajar untuk memprovokasi perhatian orang sebesar-besarnya, tapi kalo aku mesti melakukannya terus-terusan, kan lama-lama ya capek..? 🙂

    Memang semua nama yang dikasih orang tua kita itu ada maknanya, termasuk namanya Wijna dan bahkan Tiwul sekalipun. Leluhurku dulu sampai pergi ke "orang pinter" buat namain Grandma-ku dan adek-adeknya yang waktu itu masih anak-anak, gara-gara mereka sering sakit-sakitan. Dan Grandma-ku nolak nama barunya mentah-mentah. Aku juga denger orang Tionghoa aja masih pake buka-buka kamus buat nyari nama yang bawa untung buat anaknya.

    Tapi nasehatku nih, kalo nama anak itu cukup ribet pengejaan dan pengucapannya, janganlah anak itu disuruh tinggal di antara masyarakat yang males nyatet atau nyebut nama orang dengan benar. Masyarakat kayak gitu kayaknya lebih cocok sama Parto atau Jaja deh, hehehe.. Eh iya, yang ngasih tau aku bahwa orang Bali suka salah pengucapan itu kolegaku yang pernah tinggal di Klungkung.

    Masih mikir buat pindah ke Keanu nih. Padahal sudah sekian lama memuja Brad Pitt. Gimana ya, aku ini perempuan setia, hihihi!

  7. aryasantosa says:

    Dapet info dimana orang Bali salah artikulasi gitu? Gw orang Bali asli, dan gw gak gitu, Pik… hehe, kalo gw sendiri sih, as nyari nama bwt anak emang susah, ampe beli buku segala. Bukan cuman keren, tapi biar artinya bagus, tapi gak berat… bahkan ada juga yang pake paranormal lo…

  8. Iklan Gratis says:

    wakakaka….
    bisa aja nie…
    eniwei, oke banget postnya…
    seru, enak dibaca pula bahasanya…

    klo sama keanu kayanya ga mungkin deh :P, kejauhan, tekor diongkos…

    gimana klo sama parto atau jaja, kan sama aja tuh panggilannya :D…

    piss ah….
    kabuuuuuuuurrrrr
    Stop
    Dreaming Start Action

  9. mawi wijna says:

    Nama asli saya juga susah dilafalkan mbak dokter. Orang Indonesia aja susah bilangnya, apalagi orang bule sana? Tapi gitu-gitu punya makna lho, hehehe.

    Jadi, mbak dokter Piki ini mo pindah ke mas Keanu po? 🙂

  10. ditter says:

    mmm… walopun mungkin ga ada korelasinya, tapi menurutku nama yang ada huruf V nya itu emang kedengeran keren, hehehe….

  11. Fanda says:

    Kasian jg tuh si Septiana. Nama sebagus itu berakhir dgn…Tiwul. Kalo ngasih nama anak jg jangan berhuruf depan yg urutannya terlalu belakang dalam alfabet. Misalnya namamu Vick, pasti waktu sekolah dulu dapet nomer urut buncit ya? Kasian klo si anak terus2an dapet nomor buncit. Kalo pas ujian menyanyi di kelas yg jumlahnya 50 murid, gurunya udah keburu budeg setelah dengerin 40 orang nyanyi, sehingga tiba giliran si Victor atau Wenny nyanyi, gurunya dah ga bisa dengerin lagi. Akibatnya Victor dapet nilai C deh padahal nyanyinya bagus, apalagi Zidane. Jangan2 gurunya malah keburu nutup buku nilainya dan Zidane ga dapet giliran nyanyi!!

  12. Soalnya anaknya Keanu lebih gampang dipanggil pulang ketimbang manggil anaknya Brad.. 😛
    Kita ini mesti mikirin prospek anak-anak, jangan cuma mau sama bapaknya doang..

  13. reni says:

    Hehehe… tak kukira serumit itu memberikan nama kepada anak ya? hehehe
    BTW, kok pindah ke lain hati sih dari Brad Pitt ke Keannu..??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *