Investasi Kebun Binatang

Bukan berarti kita semua terlalu sibuk buat nyuci baju masing-masing. Masalahnya, banyak di antara kita yang males melakukannya setiap hari. Bisakah Anda bayangin, ketika bangun subuh-subuh yang pertama kali dilakukan adalah mengucek baju yang udah direndam deterjen semalaman (itu juga kalo malemnya nggak lupa merendam saking capeknya pulang dugem), lalu menggenanginya dengan pewangi, lalu berjuang menembus hawa dinginnya pagi yang nusuk tulang, untuk menjemur bajunya? Dan kita bosan melakukan ini, setiap hari?

Kondisi ini yang bikin beberapa teman gw mutusin nggak mau nyuci tiap hari. Alasannya macem-macem. Baju yang dipake dalam sehari umumnya hanya beberapa potong, nanti aja nunggu kalo baju kotornya udah banyak. Mesin cuci tuh lebih awet kalo sekali jalan bisa nyuci baju berkilo-kilo, bukan cuman satu-dua potong doang. Ibu tukang cuci tuh dibayarnya sekali datang, jadi biar hemat, kalo mau ngasih baju kotor ke ibu tukang cuci langsung satu kantong gede yang isinya baju kotor selama dua-tiga hari. Bisa dibayangin, penghuni apartemen kost-kost-an itu gemar banget numpuk baju kotor sampai berhari-hari.

Pertanyaan gw cuman satu, celana dalam kotor ditumpuk juga, nggak? Pasti YA. Maka pertanyaan gw berikutnya, berapa lama? Gw nyaris semaput waktu baca blog seorang blogger bahwa dia numpuk celana dalam kotornya sampai seminggu. Aduh, lamanya!

Celana dalam kotor adalah kebun binatang yang jauh lebih meriah ketimbang Ragunan. Cobalah iseng ambil cotton bud, torehkan korek kuping itu di celana dalam kotor Anda. *Seterusnya gimana, Vic?* Lalu usapkan korek kuping itu di kuping Anda.. *Yiakks!* Ya enggaklah. Usapkan korek kuping itu di atas kaca obyek, tetesin NaCl, lalu taruh di bawah mikroskop. Akan keliatan di sana, ada beragam bakteri, jamur, dan warga-warga lainnya yang males banget gw sebutin di sini.

Sekarang bayangin kebun binatang di celana dalam Anda itu ditumpuk seminggu. Dijamin populasinya sukses melebihi populasi seluruh kebun binatang di Indonesia dijadikan satu. Jadi kesimpulannya, numpuk celana dalam kotor sampai seminggu itu jorok!

Seorang teman gw becandain gw, itulah kenapa diciptakan teknik make celana dalam a la side A dan side B. OMG! Ini ngirit deterjen atau mau investasi kebun binatang?

Nyatanya, nyuci celana dalam tiap hari belum jadi kewajiban pribadi buat banyak orang. Masih mending lho, ada juga yang nggak ganti celana dalam bersih sampai berhari-hari. Gw inget sih, kakak-kakak gw yang dulu kuliah di ITB juga pernah cerita, bagaimana Ospek menyiksa mereka lantaran mereka disuruh tinggal di alam terbuka selama berhari-hari dan nggak boleh ganti celana. Waktu itu gw merinding, soalnya kakak-kakak gw itu cowok semua. Gw kuatir kalo salah satu senior mereka itu ada yang cewek dan cantik banget, kesiyan cowok-cowok itu kalo sampai ejakulasi ngeliatnya. Gimana mereka mau bersihin cairan tak diundang itu kalo mereka nggak boleh ganti celana? Udah badan bonyok lantaran disiksa habis-habisan, nelangsa karena nggak bisa menyalurkan rasa horny, sekarang gatel pula selangkangannya karena nggak boleh ganti celana. Betul-betul kombinasi yang tidak menyenangkan!

Gw bisa maklum kalo kita semua punya kebiasaan numpuk pakaian kotor sampai berhari-hari. Tapi itu tidak berlaku buat celana dalam. Sedapat mungkin, begitu nemu air bersih dan tempat nyuci dan jemur yang representatif, buru-burulah nyuci celana dalam kotor Anda. Jangan tunggu sampai seminggu! Maka Anda tidak akan sampai beternak kuman di celana dalam situ.

Memang deterjen yang kita pake akan membunuh kuman-kuman itu, tapi itu juga sangat bergantung pada kelihaian kita mengucek celana dalam. Sekarang masih seumur muda kita begini tangan kita masih lincah mengucek, tapi nanti makin berumur maka tangan kita akan makin lelet mengucek, sehingga hasil ucekan deterjen tidak maksimal. Celana dalam yang nggak dicuci dengan bersih adalah investasi yang bagus banget buat infeksi saluran kemih. Dan kelanjutan dari infeksi saluran kemih itu macam-macam, mulai dari gatel di tempat pipis, ginjal rusak, sampai mandul.

Gw harus kirim surat nih ke Dirjen Perguruan Tinggi, supaya mereka membredel Ospek dan acara apapun yang melarang pesertanya nggak ganti celana dalam lebih dari 24 jam. Kalo perlu semua mahasiswa yang baru di-Ospek kudu diperiksa alat pipisnya, dan yang kedapetan infeksi saluran kencing kudu masuk program rehabilitasi. Sarjana macam apa yang ngakunya kepalanya intelek, tapi bagian bawahnya jorok? Nggak banget ah..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. My goodness, Frozz! Ngeri banget cerita lu! Kenapa lu beri pengampunan ke dia setahun? Mestinya lu langsung angkat kaki dari situ pada hari pertama lu nge-gap dia! Edaan..untung lu nggak diapa-apain ama dia! Mestinya lu bawa tuh anak ke kolega-kolega gw di Jl Riau 11 di Bandung, biar sekalian di-syok biar nyaho! Giling, orang nggak waras kok dibiarin aja seeh?

  2. Mas Farid, tolong liatin dong di Tokyo situ, apakah celana dalem astronotnya udah dijual di pasaran? Ada yang buat cewek atau cuma buat cowok doang, atau jenis unisex? Ada ukuran apa aja? Warnanya apa aja, ada motif apa aja? Modelnya kayak gimana, apakah model boxer atau ada yang model G-string? Harganya berapa, kalo belinya banyak bisa ditawar, nggak? 😛

  3. Farid says:

    Hehehe, tiba-tiba jadi ingat berita lama nih.

    http://www.detiknews.com/read/2009/03/25/163551/1105100/10/astronot-jepang-uji-coba-celana-dalam-anti-bau

    Tokyo – Para ilmuwan ruang angkasa Jepang berhasil menciptakan pakaian dan celana dalam anti bau. Pakaian ini tetap tidak berbau meski terus digunakan selama lebih dari seminggu!

    Koichi Wakata, astronot pertama Jepang yang tinggal di International Space Station (ISS) dipilih untuk menguji coba pakaian yang dinamakan J-ware itu.

    "Dia (Wakata) bisa memakai celana dalamnya lebih dari seminggu," kata Koji Yanagawa, pejabat badan eksplorasi angkasa Jepang, Japanese Aerospace Exploration Agency seperti dilansir Reuters, Rabu (25/3/2009).

    Pakaian Wakata itu dikembangkan oleh periset Yoshiko Taya. Pakaian itu didesain untuk membunuh bakteri, menyerap air dan kering dengan cepat. Pakaian itu juga tahan api dan tetap nyaman dikenakan serta modis.

    Astronot Jepang Takao Doi juga menguji coba pakaian itu selama misi ke ruang angkasa tahun lalu. Menurut Yanagawa, meskipun habis berolah raga keras, pakaian Doi tetap kering.

    "Astronot-astronot lain sangat keringatan, tapi dia tidak. Dia tidak perlu menggantung pakaiannya supaya kering," kata Yanagawa.

    Dengan adanya pakaian J-ware ini bisa mengurangi jumlah pakaian yang perlu dibawa astronot ke ruang angkasa. Badan antariksa Jepang berencana menyediakan pakaian ini untuk NASA dan lainnya begitu pengembangan produk ini selesai.

    Asyik kan, lebih bagus daripada CD disposable (sekali pakai buang) hehehe…

  4. Astaga. Kenapa banyak yang suka sama paragraf maut itu?

    Ferre tau dari mana mamanya Prabowo tiap bulan ke Akmil? Mendadak saya kesiyan sama CD-nya yang ditumpuk sampai sebulan..^^

  5. mama hilda says:

    Udah badan bonyok lantaran disiksa habis-habisan, nelangsa karena nggak bisa menyalurkan rasa horny, sekarang gatel pula selangkangannya karena nggak boleh ganti celana. Betul-betul kombinasi yang tidak menyenangkan!

    Haha ngakak Vic bacanya..kombinasi yang sangat super duper tidak menyenangkan tuh..

  6. Ferre says:

    jadi ingat prabowo…

    maminya prabowo dulu tiap bulan nganterin CD ke Akmil, hanya karena Prabowo emoh nyuci CD-nya…hehehe

  7. Iya, emang baiknya dicuci sendiri. Soalnya celana dalam itu kan menyangkut bagian-bagian tubuh yang tidak boleh dilihat orang lain, jadi baiknya jangan dicucikan oleh orang lain. termasuk kalo celana dalam kotor, apakah kita mau membiarkan ornag lain tau tentang hal itu?

    Tapi yang menarik perhatian saya, Mbak Elly, emangnya penting ya nyuci celana dalam sambil nyanyi-nyanyi? :-p

  8. Newsoul says:

    Wah betul vick, kalau dilihat di bawah mikroskop….kebun binatang mikro ya, hehe. Info yang sangat bermanfaat. Kalau saya, kebetulan sejak kecil (setengah) dipaksa ibu saya harus cuci pakaian dalam sendiri, katanya pamali kalau dicuci orang lain. Jadi saya akalin saja, cuci pakaian dalam, khususnya CD ya sambil mandi. Kucek-kucek, gak sampai 1 menit beres. Bisa sambil nyanyi2 lagi.

  9. Farid says:

    Makasih infonya Bu Dokter Vicky.

    Jadi ingat,emang banyak perlakuan ketika Ospek yang berpotensi menimbulkan penyakit atau terjangkitnya penyakit diantara peserta Ospek.Bukan hanya gak boleh ganti CD selama lebih dari 24 jam itu saja.

    Ayo cepat kirimkan surat ke Dirjen Dikti!!!

  10. Seno says:

    Weew, ada yang tahan seminggu numpuk celana dalam weukekke. Semua binatang jahat berkumpul disitu dah.

    Jiahahah ha ngakak abis baca postingannya, apalagi paragraf terakhir jia.ah..ha

    Ngakak terus nih 🙂

  11. Hehehe..babak belur + horny + gatel = sengsara yang tidak nikmat!

    Celana dalem portabel nggak menyelesaikan masalah, Depp. Masalahnya di sini adalah TIDAK BOLEH GANTI CELANA selama berhari-hari..

  12. depz says:

    Udah badan bonyok lantaran disiksa habis-habisan, nelangsa karena nggak bisa menyalurkan rasa horny, sekarang gatel pula selangkangannya karena nggak boleh ganti celana.<- hahahhahaha
    ga ada yang lebih sial dari ini kayaknya

    mungkin solusinya pake cd yang portabel kali ya vik?
    yang skali pake buang itu
    xixiixixixx

  13. Kayaknya kandidat istrinya Wijna kudu dites nyuci baju dulu, hehehe..

    Kalo baju direndam di air bersih terlalu lama, itu sama aja dengan beternak kuman dalam air. Adapun baju yang direndam pake deterjen selama 24 jam aja, udah cukup buat merusak serat kain. Apalagi direndam sampai seminggu, baunya bukan main..

  14. mawi wijna says:

    Itu pasti karena mereka ndak pernah hidup mandiri. Rata-rata temen saya (apalagi yg perempuan) yang hidup mandiri di kos, jauh dari ortu, mau-ga-mau harus nyuci sendiri. Hemat biaya katanya. Saya juga ntar klo cari istri, milih yg terampil nyuci. Kebersihan masih sebagian dari iman toh? 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *