Recehan Merepotkan

Orang tuh suka bingung minta maaf kalo cuman bisa ngasih duit recehan. Gw pernah tuh beli bawang mestinya dapet kembalian Rp 9.000,- dan penjualnya minta maaf coz “cuman” bisa kasih sembilan lembar 1000-an. Gw terheran-heran kenapa dia kudu minta maaf. Emangnya dia salah apa? Apakah dia minta maaf karena cuman punya sembilan lembar duit 1000-an atau dia minta maaf karena bikin gw terpaksa ngendon lebih lama di depannya buat ngitung ulang kembaliannya? Bagaimana pun, ngitung sembilan lembar kertas 1000-an jelas butuh waktu lebih lama ketimbang ngitung selembar 5000-an dan empat lembar 1000-an.

Kalo pun itu kesalahan, gw heran kenapa itu hanya terjadi pada orang jualan. Hari ini, petugas kantor pos yang nyerahin gaji gw, tidak minta maaf karena dia udah bikin gw repot.

Jadi, Departemen Kesehatan ngebayarin gaji dokter Pegawai Tidak Tetap gw melalui Kantor Pos. Kalo gw mau ambil gaji gw, gw tinggal dateng ke kantor pos di Pulang Pisau dan nyodorin surat-surat yang diperlukan. Lalu orang-orang kantor pos itu akan kasih gaji, dan gw pun tinggal terima beres. Tolong jangan tanya gw kenapa Depkes nggak bayarin gaji gw via bank aja biar lebih aman. Beberapa orang masih berpikir bahwa kalo ada sesuatu yang bisa dipersulit, kenapa mesti dibikin gampang?

Tapi hari ini, gw mendapati gaji gw dalam keadaan lain. Petugasnya nyodorin gw segepok duit, berupa duit 10.000-an sebanyak ratusan lembar dan duit 5000-an sebanyak ratusan lembar. Kedua set gepokan itu diikat dengan label bertuliskan nilai nominal gepokan tersebut. Kata petugasnya, “Silakan dihitung lagi, Dok.”

Gw menatapnya seolah dia udah gila. Masa’ gw pegawai yang mau ambil gaji jutaan disamain kayak orang mau ambil BLT? Pasti nih kantor pos baru ganti kebijakan. Orang bulan-bulan kemaren kalo waktunya gajian, gw tinggal ngambil duit 100 ribu yang banyak kok, eeh..kok sekarang gw disuruh ngitung 10.000-an dan 5000-an sebanyak ratusan lembar? Gw curiga, jangan-jangan bentar lagi Indonesia nggak akan lagi punya duit pecahan 10 dan 5 ribuan, jadi juru cetaknya mengalokasikan gajinya PTT buat “cuci gudang” produk cetakannya yang terakhir.

Tapi karena pegawai kantor pos itu hanyalah seorang frontliner kecil, jadi gw urung mau mensomasi dia. Ya udah, akhirnya gw itung ulang aja tuh duit ratusan lembar di depan hidung dia. Hari itu udah siang bolong, nggak ada nasabah lain selain gw di kantor itu, dan petugasnya salah tingkah karena terpaksa nontonin gw komat-kamit ngitung duit. Bahu gw pegel, dan gw bersumpah dalam hati bahwa kalo gw jadi presiden, gw akan memerintahkan semua gaji pegawai disetorin aja via rekening bank, supaya pegawai-pegawai kecil macam gw nggak setengah mati ngitung angka satu sampai 10 sebanyak puluhan kali. Aneh, nggak kayak tukang bawang yang minta maaf karena “cuma” bisa kasih gw recehan sebanyak delapan lembar, petugas kantor pos yang ini nggak minta maaf ke gw karena kasih 5000-an sebanyak ratusan lembar. Lha biarpun nominalnya jutaan, tapi kalo dikasih duitnya berupa lembaran 5000-an kan itu juga recehan namanya?

Gw jadi bertanya-tanya apakah menteri juga ngambil gaji dia dengan cara kayak gini? Ambil contoh aja kalo gaji dia misalnya lima juta, apakah dia kudu ngitung duit 10.000-an sebanyak 500 lembar?

Dan gw langsung bisa ngerti perasaan orang-orang yang nerima BLT itu. Pantesan saban kali ada pembagian BLT selalu aja ricuh. Kalo nominalnya BLT itu Rp 300 ribu, siapa juga yang mau disuruh ngitung ulang duit 5000-an sebanyak 60 lembar yang disodorin petugas kantor posnya? Pasti dia didesak-desak orang yang nggak sabaran ngantre di belakangnya sambil teriak-teriak, “Buruan! Cepetan! Udah langsung ambil aja duitnya! Ngitung duit aja kok lambreta bambang seeh?!”
(Emang ada ya orang nerima BLT sambil teriak “lambreta bambang”?)

Belum lagi kalo tau-tau penerimanya salah ngitung dan mengira duitnya yang diterima itu kurang dari nominal yang udah diumumkan, pasti makin ricuh aja tuh pembagian duit karena memperpanjang waktu antrean. “Katanya saya dapetnya 300 ribu?! Ini duitnya kurang 5.000!”
Kata petugasnya, “Sudah benar uangnya, Bu. Dari Bank Indonesia uangnya memang dikemas begitu.”
“Ya udah! Nih, saya itung lagi! 5 ribu..10 ribu..15 ribu..”
Petugasnya mengelap jidat yang keringetan pake saputangannya yang udah kucel. “Cape deeh..”

Pelajaran penting buat gw. Kalo mau ambil gaji PTT di kantor pos, jangan sekali-kali berbarengan dengan orang yang mau ambil BLT.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. agus says:

    Bagaimanapun recehan tetap uang 😉 Ndak usah emosi mbak, sabar sabar sabar wkekwkewkekwk, xixixiix ….

    kabur …..

  2. Anonymous says:

    Vick, gw bingung mesti bilang apa. sbnrnya pengen simpati tapi hati & bibir gw terus2an senyum nahan ketawa gr2 gaya tulisanmu…hahaha

    emang kamu talented banget (nah lo, komentnya malah gak nyambung kan…) hahaha…
    hidup dokter ptt!!! 😀

    David O. Simanjuntak

  3. Eh, Ferdi, ada lho penjual di pasar yang belagu-belagu bukan main. Nggak mau dibayar recehan, maunya ama pecahan gede duit pas, hehehe.. Gajian asik dong. Makanya, cepetan kerja.. Ntie kalo gajinya banyak, bagi-bagiin ke Dykapede..

  4. gilaaakk… ngitung duit segepok itu lama bgt tuh….

    tukar aja sm tukang jualan di pasar.. mana tau si tukang jualan di pasar itu bilang , maaf mbak… saya capek ngitung uang segepok ini.. hakz..hakz..hakz..

    yg penting uang… ohohoho…

  5. Kayaknya aku tau dompet Pitshu nggak ada tempat koinnya, hahaha!

    Aku pernah jadi kasir di bazaar pesta sekolah, jadi aku ngerti rasanya ngitung recehan sampai punggungku mau patah. Tapi menurutku itulah resikonya kalo kita mau jadi pedagang seperti kasir misalnya, kudu siap sama recehan yang segunung kayak di gerejanya Mbak Eel. Jadi nggak boleh jutek, biarpun duitnya bukan milik sendiri, hihihi.

    Eh, tapi kalo ngadepin kasir jutek kayak gitu nggak usah dibawa perasaan. Belagak pilon aja, biar dia tambah gondok, hahaha!
    *ditimpuk mbak-mbak kasir jutek*

  6. EEL'S says:

    Hiks… kacian deh, lagi belajar berhitung yaaa.
    Tapi itu mending lho…,ngomong soal ngitung receh, di Tempatku sekarang ada "Gerah" , gerakan seratus rupiah dimana setiap kelluarga untuk peduli kepada si miskin dengan ngumpulin seratus rupiah ato lebih tiap hari.., trus tiap bulan dikumpulin gak boleh ditukar, dalam benaku kepikiran gimana telatenya klo petugasnya ngetung untuk se keuskupan….

  7. Pitshu says:

    kadang ada supermarket yang mbak2 na jutek kalo di kasih recehan, padahal kan berguna buat dia
    dan kadang ada orang yg ga seneng di balikin recehan, krn bikin dompet jadi gembul, apa lagi klo dompetnya enggak ada tempat koin hihihi.

  8. Pertama, saya ndak seneng permen dihargain gopek. Dulu saya waktu sekolah, harga permen tuh cepek dapet tiga, apa sekarang harga permen naik segitu tingginya?
    *dasar gw nggak pernah jualan permen :-P*

    Saya pikir, dilema repot buat seorang pedagang, entah itu supermarket atau sekedar tukang jualan bawang, adalah saat dia tidak punya kembalian 🙂
    Saya suka nggak tegaan kalo beli barang ke pedagang kecil yang nggak punya kembalian. Mending nggak usah beli sekalian deh..

    Kalo mau tukeran 100 ribu pake pecahan ribuan, pergi aja ke pengemis perempatan. Pengemis tuh, omzetnya sehari 200 ribu lho..

    Nasehat kecil saya, jangan pernah terpaksa nerima BLT. Dan jangan terpaksa jadi orang yang mesti ngasih BLT juga. Kalo emang kudu ngasih, kasih duitnya dalam pecahan gede sekalian. Kalo dikasihnya dalam pecahan kecil, pasti cepet abis duitnya buat dibeliin rokok..

  9. mawi wijna says:

    Gitu-gitu saya juga sering nukar uang 100.000 jadi pecahan 1.000. Tapi itu yang langka, soalnya nggak banyak Bank yang nyediain pecahan uang 100.000 dalam bentuk 1.000 x 100. Masak belanja ke pasar cuma beli bawang pakai uang 100.000. Ntar penjualnya bilang,

    "wah nggak ada kembalian mas, ya udah bawa aja deh". 🙂

  10. Farid says:

    Masih bagus penjual bawang di pasar ngasih kembalian dalam bentuk uang,plus pakai minta maaf. Nah, kalau di supermarket/hypermarket, kembaliannya suka diganti dengan permen,tanpa minta maaf pula, karena itu sudah dianggap kewajaran.Aneh hehehe.Dan permennya dihargai setara dengan Rp. 500.

    Kira-kira kalau kita belanja dan uang kita kurang Rp. 2.000, apa si kasir mau yah kalau kita bayar kekurangan yang Rp. 2.000 itu dengan 4 buah permen 😛

    Kalau di LN, kejadian kembalian permen itu tidak pernah terjadi, karena di cash register sang kasir tersedia uang dari pecahan terkecil sampai yang terbesar.

    Di sini malah kalau belanjaan kita melebihi nominal tertentu, pembayaran digit terakhir ( 1 Yen s.d 9 Yen),boleh pakai/ambil uang recehan yang memang disediakan di depan kasir.

  11. Arman says:

    hahaha dulu kita punya celengan yang isinya logam 100 – 500-an. pas udah mau pindah kemari ya celengannya dibongkar kan, duitnya dipake.

    jadi kita pake2in buat bayar parkir. pernah pas sekali ke mangga dua kan lama banget tuh, pas bayar parkir udah belasan ribu jumlahnya, gua bayar lah pake recehan itu.

    mbak nya bilang: maaf pak, saya hitung dulu ya.

    huahahhahaa….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *