Setan Diusir Setan

“Perhatian, perhatian! Besok Mas-Mas dari Manchester United mau datang. Mercon-mercon harap disingkirkan.”

Gw menatap alinea pertama tulisan gw itu dengan hati hancur. Draft itu udah siap buat dirilis malam ini. Tulisan sebanyak 5000 karakter pas, ditulis dengan sepenuh hati, dan gw baca berulang bikin gw cengar-cengir sendiri. Ini tulisan gaya gw banget: Nyindir, provokatif, ngepop. Jemaah penonton pasti suka.

Tapi tulisan itu batal rilis. Terpaksa!

Firasat gw udah jelek dari tadi pagi. Ada apa sih? Cuaca cerah aja. Sambungan internet nggak rewel. Bokap dan nyokap? Nampaknya sehat. Si adek? Lagi sibuk, alias seksi kebluk. Darling? Oke, lagi banyak kerjaan, tapi masih sempat nge-mail gw pagi-pagi. Cuma satu yang rada nggak beres. Kok Detik.com dan Kompas.com nggak bisa diakses ya?

Lalu gw buka Facebook. Seorang temen ngomelin pengebom entah mana lagi. Oh, temen gw ini emang seneng ngomel. Dan dia pengomel kelas internasional. Apa aja diomelin, Palestina, Cina Barat, Swatt, Myanmar, semua bangsa yang lagi perang sodara di bumi ini dia omelin. Gw angkat bahu. Kali ini ajalah, gw lagi nggak mau urusin dunia yang nggak gw kenal.

Baru pas gw nge-Twit, gw sadar apa yang terjadi. Ada bom di Jakarta. Ritz Carlton kena. JW Marriott kena juga, lagi.

Gw terperanjat. Lalu gw terpikir draft gw tentang MU vs Indonesia All Star yang udah siap rilis nanti malem. Tidak. Jangan katakan..

Gw refresh halaman Twit gw. Temen gw, Rieka di Trans TV, baru nge-Twit, “Budi Ga Jadi Main Bola”.

“NOOOOOOO!!!!!” Little Laurent menjerit.
Tidak keluar suara. Nggak mau menarik perhatian ibu kost gw.

Manchester United membatalkan kunjungannya ke Indonesia gara-gara bom brengsek itu.

Padahal gw udah capek-capek nulis draft blog demi menyambut Mas-Mas Setan Merah itu. Tapi ternyata Setan Merah kalah oleh setan lain bikinan Indonesia sendiri yang psikopat!

Apa kunyuk-kunyuk najis ini mau mengusir Manchester United dari Indonesia?!
Kalo nggak seneng sepak bola, ya jangan hotelnya yang dibom!

Tolong katakanlah ini cuma lelucon. Tolong katakan ini hanya konspirasi bloon supaya tim PSSI bisa menang telak melawan MU. Gw berusaha mencari sisi humor gw, tapi kemarahan melingkupi gw nggak karuan.

Gw marah, kalo gw udah bikin tulisan, tiba-tiba tulisan itu batal gara-gara ada momentum yang menjungkirkannya!
Gw marah, kalo Indonesia udah bagus-bagus nembak mati Amrozy dan Imam Samudera, tau-tau ada lagi Amrozy jenis lain yang nggak punya hobi lain selain bikin bom bunuh diri dan meledakkan hotel yang mayoritas penginapnya adalah warga negara asing!
Gw marah, kalo satu-satunya seleb olahraga kesukaan gw mau dateng ke Indonesia, terpaksa batal ke Indonesia gara-gara takut liat calon hotel yang diinepinnya itu dibom!

Terkutuklah orang-orang yang ngebom tempat itu sampai membunuh banyak orang. Gw nggak berharap mereka mati bunuh diri ataupun ditembak regu eksekusi Departemen Kehakiman. Gw harap orang-orang itu kena stroke, lumpuh, dan sulit mati supaya mereka bisa hidup sambil menderita. Tak ada yang lebih menyakitkan selain hidup segan tapi mau mati juga susah.

Gw berduka buat semua korban yang merugi jiwa, material, dan psikis akibat bom di Marriott dan Ritz Carlton Jakarta. Paman gw termasuk yang merugi coz dia juga udah beli tiket buat nonton MU di Senayan dan sekarang MU nggak jadi dateng.

Dan operator 3 harus bikin iklan baru. Ayo kita belajar bahasa Indonesia bareng-bareng.

“Ini Budi.
Budi batal main bola.

Mau??”

Ya Tuhan. Ekstremis radikalis, mudah-mudahan kalian semua ditimpa sifilis.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. yustha tt says:

    Manusia2 yang hatinya digadaikan,otaknya dijual.. Urgh! Mau bunuh diri kok ngajak2 & ngrugiin byk orang, mencoreng muka bangsaku yang sedang damai & tenang meski habis pemilu..ditambah lagi bikin batal Timnas lawan MU.. Urghhh!!

  2. Nggak cuman MU, Mbak. Aku nggak yakin ada seleb luar mau dateng lagi ke Indonesia.

    Tau nggak yang lucu? Bukannya mau SARA ya. Tapi kalo yang dateng itu bukan MU, tapi Iran All Star, atau Arab Saudi All Star misalnya, menurutku orang-orang itu nggak akan ngebom.

  3. reni says:

    Kenapa orang-2 tak bertanggung jawab masih saja berkeliaran di Indonesia?
    Karena mereka banyak orang yang menjadi korbannya. Semakin panjang daftar orang-2 yg kehilangan keluarga, orang-2 yg menderita cacat fisik dan orang-2 yg mengalami trauma …. semua itu gara-2 bom !!
    Semoga tak akan ada lagi tindakan spt itu di Indonesia. Rasanya sudah luluh lantak citra bangsa Indonesia di mata dunia internasional. *aku tetap gak yakin MU mau berkunjung lagi ke Indonesia tahun depan*

  4. Yudhi, coba denger ini..
    Orang-orang garis keras, pasti kepalanya melulu panas..
    Apa mau mereka, bikin Indonesia disetrika..?
    Kalo nggak mau terima, bahwa ada yang beda..harusnya mereka, enyah saja sana!

    Teroris keparat, mereka semua bangsat..
    Mudah-mudahan mereka semua kena sifilis, coz kepala mereka najis..

    Oh Prof, tak kukira, bakal susah begini jadinya..
    bikin kalimat rima beradu, seperti tulisanmu..

  5. PRof says:

    Bukan MU tak jadi datang yang membuatku BERANG, bukan…!!! Kedamaian yang baru menjejakkan langkah, kini tiba2 sirna karena ulah para laknat2 jadah…!!!

    Persetan MU tak jadi datang, tapi kemana muka indonesia kan dbuang..??
    Setelah kejadian ini, mari kita sama2 ucapkan….

    "SELAMAT JALAN KEPERCAYAAN….."

  6. Saya belajar di kuliah psikiatri dulu, makin tinggi tingkat stress yang dialami seseorang, makin lemah kemampuannya buat mengatasi stres, maka makin besar pula kemungkinan dia untuk jadi psikopat.

    Saya nggak punya pengalaman buruk dengan travel warning. Tapi selepas peristiwa Bom Legian yang menewaskan banyak sekali warga Oz dan Oz memberlakukan travel warning ke Indonesia, hubungan saya dengan ex-host saya di Oz sempat putus. Mungkin karena kebangsaan saya, karena agama saya, dan saya pikir ex-host saya itu memang pengikut Partai Konservatifnya John Howard. Pokoknya, bom-bom gila ini betul-betul mengganggu citra warga Indonesia yang punya jaringan pergaulan global.

    Sebagian korban bom kemaren ini ternyata masih warga pribumi yang kerja di hotel. Ini judulnya sesama orang Indonesia mencelakai warganya sendiri.

    Kalo saya bilang sih, hukuman mati itu terlalu ringan. Soalnya tinggal ditembak, matinya langsung cepet. Lebih kejam mati karena stroke. Pertama lumpuh dulu, tapi masih bisa melihat, mendengar, nafas terengah-engah, dan tetap hidup. Tapi itu nyiksa banget, coz matinya pelan-pelan, dan sakitnya bukan main. Pengebom pantes dibegitukan. Lho, kok saya jadi psikopatik gini ya?

    Kali ini, blog saya terbuka buat siapapun yang mau marah-marah dan mencaci para pengebom. 🙂

  7. zam says:

    kupikir teroris canggih itu bukan sirik ama bola. ciri khas teror: serang sesuatu yg membuat orang was-was, curiga, dan waswas.

    teror bom, yang dihancurkan sebenernya bukan fisik, tapi mental dan psikologis masyarakat. gedung hancur, manusia mati, itu hanya ekses. sasaran utama? ketakutan dan kepercayaan masyarakat yang hancur. orang panik. orang mudah termakan isu. orang yang panik, mudah sekali dimanfaatkan, mudah terprovokasi. itu sasaran utama mereka.

    kenapa J.W. Marioot Ritz Caltron? kenapa waktunya "pas" dengan momen MU yg bakal datang ke Indonesia?

    FYI, di hotel itu, setiap Jumat pagi selalu ada sarapan bareng para CEO. mereka, teroris canggih itu, udah mengerti betul jadwal ini. keamanan berlapis di kedua hotel itu bisa mereka akali. mereka terorganisir dan sangat rapi.

    boleh dibilang timing mereka pas. momennya kena. pas habis pemilu, pas MU mo datang.

    MU ndak jadi datang. pemerinah Inggris mengeluarkan travel banned. konon Jupe malu menjadi warga negara Indonesia. lengkap sudah.

  8. turut berduka cita atas segala kesedihan yang menimpa Indonesia dan masyarakatnya. tangkap aja tuh dalang pengeboman! kasih hukuman mati sekalian!!!

    *maaf mbak, ikut emosi sebab hari ini udah baca 8 artikel yang sama*
    btw..henny follow blog mbak laurent..salam kenal ya ^^

  9. Farid says:

    Ternyata masih banyak psikopat pembom berkeliaran di Indonesia.Kok gak insaf yah?.

    Saya belum tahu apakah teman saya yang akan melakukan student exchange ke Indonesia bulan depan membatalkan niatnya karena alasan ketidakamanan.

    Awalnya dia gak dijinkan oleh ortunya untuk stay di Bandung (study at ITB) selama 6 bulan karena alasan keamanan. Tapi setelah saya jelaskan dan yakinkan bahwa she will be OK in Indonesia, akhirnya dia diijinkan oleh ortunya. Mudah2an dia tidak membatalkan rencananya ke Indonesia,saat ini dia sudah sedang mengurus visa.

    Makin terpuruk saja citra Indonesia di LN. Semalam saya nonton berita di TV Jepang (NHK) tentang bom di Jakarta, dan ada WN Jepang yang jadi korban.

    Turut berduka cita dan prihatin.

  10. mawi wijna says:

    Sepintas ini sama seperti konser Michael Jackson yang batal mendadak. Bedanya yang ini dibatalkan pakai bom. Saya sebenernya ndak terlalu peduli sama MU, tapi saya peduli sama kedamaian negeri ini yang udah terjaga lama dari suara bom. Dan saya berdoa semoga orang yang sejenis dengan yang membom itu diberikan sifilis, hemofili, lupus, dll sampai 7 turunan.

  11. Some idiot just don't love football.

    Paman gw beli tiket MU jauh-jauh hari cuman buat nyenengin anaknya coz anaknya itu seneng sama Ronaldo. Dan tiba-tiba bulan lalu si CR-7 itu pindah ke Real Madrid. Akibatnya si anak sekarang nggak ngefans sama MU lagi, tapi malah senengnya sama Madrid!
    Sekarang dengan adanya bom ini, nggak mungkin liat CR-7, dan nggak mungkin juga nonton semua orang dari Old Trafford itu. Paman gw betul-betul kesel coz duitnya melayang.. Jadi sebenarnya beli tiket mahal ini buat apa dong??

  12. aryasantosa says:

    Temen gw udah beli tiket Garuda PP Bali-Jakrta, tiket nonton VIP1, booking hotel 4 hari, yang didapet cuman kesel! Emang bener kata lo, apapun motivasi pengebom ini, mereka pasti gasuka bola!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *