Musim Kawin

Gw curiga sekarang musim kawin. Soalnya mendadak burung-burung di halaman apartemen gw jadi lebih ceria. Mereka bersuwit-suwit sepanjang hari dan nebar kotoran di mana-mana. Tanda khas di mana cinta bisa bikin makhluk mana pun jadi bego. Berterima kasihlah kepada endorfin.

Tapi bukan cuma burung, kayaknya manusia sekarang juga lagi musim kawin. Soalnya banyak banget undangan nikah dari temen-temen gw yang dateng ke gw weekend ini. Aneh, batin gw. Kenapa nikah aja ngundang-ngundang, tapi kalo kawin nggak pernah ngundang-ngundang?

Yang bikin gw pusing, kenapa yang kawin weekend ini sampai tiga, gitu lho. Dan semua resepsinya barengan. Kok mereka ini nggak empati sama gw sih? Lambung gw cuman satu, mana muat buat makan-makan mereka bertiga?

(Bikin gw kadang-kadang pengen jadi orang Itali aja. Orang Itali tuh, kalo bikin pesta pernikahan bisa sehari semalam. Jadi gw bisa nyicipin kambing guling selama dua jam di pesta pertama, lalu pergi ke pernikahan yang lain buat melahap ayam taliwang selama dua jam. Perut kenyang, dan gw bisa doain berkah buat semua pasangan yang menikah. Kan gitu seharusnya, Jemaah?)
*Vic, Vic, nggak ada orang Itali kawin sambil menjamu pake kambing guling atau ayam taliwang..*

Gw jadi inget, kira-kira beberapa hari lalu gw ngobrol sama seorang teman. Kayaknya sih, dia nggak seneng kalo orang tuh kirim undangan cuman via SMS atau via internet. Kesannya nggak ada tatakramanya gitu. Dia emang agak mirip bonyok gw, yang percaya bahwa yang namanya undangan tuh sebaiknya dikasih setangan, minimal ya dikirim via pos. Pokoknya undangannya dicetak. Ada nama pengantennya, ada nama bonyoknya, ada peta venue-nya. Jadi orang tuh nggak kesasar nyari lokasi.

Nggak efisien, pikir gw. Tau nggak, hari gini tuh susah banget mau kirim undangan ke temen-temen kita. Dikiranya nyetak undangan itu murah, ya? Satu eksemplar undangan yang bagus aja dibanderol goceng. Gimana kalo yang diundang ada 500 orang? Temen kita aja banyak, belum lagi temen bonyok dan mertua. Bisa-bisa anggaran cekak cuman buat urusan undangan.

Itulah gunanya diciptakan SMS dan e-mail. Mengirit waktu, duit, dan jumlah pohon yang kudu ditebang buat bikin undangan.

Lalu jawaban atas debat gw dan teman itu dateng weekend ini. Tiga orang teman sekaligus ngundang gw ke kondangan mereka. Yang satu di Jakarta, dua lagi di Bandung. Mana bisa gw mondar-mandir ke tiga tempat itu cuma dalam durasi antara tiga jam?

Nah, solusinya gampang. Gw kan lagi di Cali, jadi nggak bisa dateng ke tiga-tiganya. Maaf..

Ternyata soal belum beres. Bisa aja gw nggak dateng, tapi kan bonyok gw di Bandung kudu dateng. Soalnya dua dari ketiga temen yang menikah itu, bonyoknya kenal sama bonyok gw.

Lebih tepatnya gini. Temen gw yang di Bandung, nyokapnya pernah duduk sama nyokap gw di rapat sekolah kami. Itu mungkin satu-dua kali aja mereka pernah ketemu, selebihnya nggak pernah lagi.
Lalu temen gw yang di Jakarta, itu lebih parah. Bonyoknya tuh sohiban sama bonyok gw. Lalu sesodaranya temen tuh, temenan sama gw dan adek gw. Jadi ini judulnya sobat keluarga.
Jemaah, menurut Anda, bonyok gw dateng ke kondangan temen gw yang mana? Ke kondangan yang di Jakarta, dong?

Salah.

“Keluarganya nggak kirim undangan kok ke rumah kita. Vicky tau dari mana dia menikah?” tanya nyokap gw kaget waktu gw ng-SMS nyokap gw dua hari lalu. Gw tadinya mau bilang, ati-ati kalo mau dateng ke kondangan temen gw di Jakarta itu, soalnya Kuningan baru dibom.

Gw bilang, gw tau si temen itu menikah di Jakarta coz dia woro-woro di Facebook. Tau kan, pake application Event yang buat ngirim undangan massal itu. Gw bengong, mungkin keluarganya nih lupa nyelipin nama bonyok gw di daftar undangannya.

Nyokap gw milih dateng ke undangan temen gw di Bandung. Soalnya, temen gw yang itu nganterin sendiri undangannya ke rumah bonyok gw.

Lalu gw teringat pembicaraan gw tentang undangan cetak vs undangan elektronik tempo hari. Mendadak gw memahami esensialnya.

Sebutlah ini kuno, tapi dalam setiap undangan cetak ada pengorbanan dari pengirimnya. Ada duit buat cetak undangan, ada bensin buat ngirim undangan. Undangan itu mahal, jadi kalo si pengundang ngirim 500 undangan, berarti memang dia kepingin 500 penerima undangan itu dateng semua. Itu bikin penerima undangannya setidaknya merasa DIHARAPKAN kehadirannya.
Adapun undangan elektronik yang dikirim massal, itu copy-paste. Si pengundang bisa aja ingin ngundang 2000 orang temennya di Facebook, tapi kalo dari 2000 orang yang diundang itu nggak bisa dateng, ya nggak pa-pa. Malah, kadang-kadang si pengundang tidaklah terlalu mengharapkan kehadiran yang dikirimin undangannya. Nulis undangan itu sebenarnya cuma bentuk lain dari woro-woro, buat bilang, “Eeh..gw kawin lhoo..!”

Amanda, blog hari ini buat kamu. Terima kasih udah minta gw ng-SMS-in nama bokap gw lengkap dengan gelarnya buat ditulis di undangannya ya, Jeng. Mudah-mudahan kamu bahagia dengan suamimu yang baru.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

19 comments

  1. Hohoho..saya pikir kemaren musim kawin tuh emang karena long weekend. Soalnya hari Senen ini tanggal merah di Indonesia (di Jepang sih enggak lha yaa..)

    Wah, kalo deadline-nya 9-9-09 bisa terkejar nggak ya? Mengingat sampai sekarang saya belum pernah bilang "I do", hehehe.. Gimana seh, kebelet tapi ndak mau bilang "I do"? Makanya saya belum janji mau ngundang Rangga. Gimana mau ngundang kalo kondangannya aja belum dibikin..?

  2. Farid says:

    Paling gak, kalau pakai undangan tertulis dan pakai amplop, amplopnya selama ini saya pakai untuk ngisi angpao.

    Kalau pun gak bisa datang, amplopnya selalu saya titipkan ke orang yang bisa menghadiri undangan tersebut.

    Emang dekat-dekat bulan Ramadhan, banyak sekali pesta pernikahan.Dan biasanya susah untuk dapat gedung, karena banyak yang udah pesan.

    Ayo Vicky, biar nanti gak kesulitan nyari gedung, mulai sekarang booking saja gedung untuk tanggal 10-10-2010, syukur-syukur kalau bisa booking untuk 09-09-2009 (wah, bulan puasa yah, acaranya buka bersama dilanjutkan taraweh bersama hehehe).

  3. RanggaGoBloG says:

    iya yah… aku jadi merasa bersalah… soalnya kemarin ada temen datang ngirimin undangan nikahannya dia… tapi aku gak bisa dateng…. hehehehe.. maafin aku kawan…

    eh.. mbak vic kapan nikah…. kira kira aku diundang gak yah…???

  4. Iya kan, kalo ampe ngirim undangan kan keliatan banget niatnya. Perkara yang diundang itu nggak mau dateng ya itu urusan nanti, paling tinggal dipalak kadonya, hehehe. Kalo keluarga sih emang logikanya paling tau rencana pernikahan, jadi kayaknya ngasih undangan juga formalitas doang.

    Pernah saya ceritain di blog Friendster dulu, sepupu saya nikah. Nah, si BuDe ngirim undangan hajatannya cuman satu ke keluarga pamannya (adeknya Grandpa saya). Nggak taunya sepupu-sepupunya BuDe (anak-anaknya si paman) tuh ngambek, coz mereka merasa nggak dikirimin undangan satu per satu. Waks..cuman perkara undangan aja bisa bikin berantem. Kayaknya bener, lain kali nggak usah pake kirim-kirim undangan. Diworo-woro aja pake speaker mesjid, hahahah..

    Saya ngerti sih, undangan elektronik sekarang bagus-bagus. Ada yang undangannya bentuk Flash Player, pake bikin film kartun, lucu-lucu banget. Niat gitu lho bikinnya. Masalahnya, masih ada aja orang nggak suka nerima undangan elektronik coz merasa itu bentuk "copy-paste". Jadi tidak ada tanda si pengundang itu mengirim undangannya secara personal, gitu.

    Oh ya, ada juga tipe orang yang sebel, karena udah ngirim undangan cetak personal, tapi yang diundangnya nggak dateng. Tipe kayak gini mungkin lebih cocok tinggal di Perancis.
    "Kamu mau dateng ke hajatan gw, nggak? Kalo nggak mau dateng, gw nggak kirimin undangan yaa.." Kalo kayak gini, ini termasuk sopan, nggak ya? Hehehe..

    Eh, temen saya itu bukan poliandri. Kan judulnya dia baru punya suami, makanya saya sebut tuh "suamimu yang baru"..

    Oh ya, saya jadi mikir apakah laki-laki emang mestinya pake kemeja ya kalo ke kondangan? Gimana kalo kita bikin inovasi. Ntar kalo saya kawin, temanya "diving". Jadi tamu laki-lakinya nggak usah pake kemeja, tapi cukup pake baju selam, hahahah..!
    *Iya nih, saya kebelet pengen dikawinin. Lha katanya menikah adalah salah satu jalan menjadi kaya..?*
    Matre MODE : ON

  5. mawi wijna says:

    hehehe, di kampung saya klo nyebar undangan nikah ngga pakai kartu undangan, tapi via corong speaker masjid. Lha wong yang diundang tu kebanyakan orang2 kampung kok. Irit biaya ongkos kirim lah.

  6. Kalo di Prancis ngundang kawinan, pertama woro-woro dulu … jika kita dah ok …baru mereka kirim undangan + amplop yg berprangko yg isinya confirmasi kita bakal datang dgn berapa jemaah … Undangan ini biasanya dah diplanning 6 bulan sebelumnya bahkan ada yg 1th sebelumnya …

  7. dykapede says:

    a. Menikah Adalah Sunnah Para Nabi dan Rasul,
    b. Menikah Adalah Bagian Dari β€˜Tanda’ Kekuasan Allah SWT,
    c. Menikah Adalah Salah Satu Jalan Untuk Menjadikan Seseorang Kaya,
    d. Menikah Adalah Ibadah Dan Setengah Dari Agama,
    e. Tidak Ada Pembujangan Dalam Islam,
    walaupun belum nikah, saya pasti akan menikah, ^_^…V chayoo

  8. classically says:

    Mungkin bs coba undangan elektronik via email..?
    Bntknya persis spt undangan, asal kita bs mendesain dgn baik, saya rasa bagus jg..
    hehe

    salam kenal,
    classically

  9. zee says:

    Hmm..
    Bener banged, kalo sudah dikirimin undangan, kita pasti merasa harus datang. Krn orang sdh berkorban biaya dan waktu utk mengundang kita.
    Tp klo pun tdk bisa hadir, asal kadonya nyampek, mgkn gpp kali ya… hehe,,

  10. Arman says:

    Iyalah kalo yg bener2 ngirim undangan itu lebih bener2 niat ngundang… Jd pasti lbh diprioritaskan untuk dtg.

    Kecuali… Yg married itu sodara atau temen deket bgt, yg kita sendiri bilang kalo gak kita gak ush dikirimin undangan lah, pasti dtg. Hehehe. Walaupun malah jarang ya, kalo sodara atau temen dkt malah pasti ngasih undangan biasanya… πŸ™‚

    Dari pengalaman pribadi sih, kalo gw dapet undangan kawinan via sms sih gw gak akan dtg. Lha dpt kartu undangan aja belum tentu dtg juga… Paling males dtg ke kawinan. Hahahaha. :p

    Males pake kemeja nya itu… Lu pasti akan bilang lha gimana ama yg ce yg malah mesti dandan kan ya… Sementara co mah gampang tinggal pake kemeja dan jas. Tapi buat gw, pake kemeja tuh udh cukup menyiksa selama senin-jumat. Jd kalo wiken mesti pake kemeja lagi kok males ya… :p

    Weleh komen gw kok jd ngelantur ya… Hahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *