Mas dan Mbak Hari Gini?

Anda dipanggil apa oleh adek Anda di rumah? Mas? Bang? Kang? Koh? Mbak? Teh? Cik?

Sebaliknya di kantor, Anda dipanggil apa oleh orang kantor? Apakah seperti orang rumah manggil Anda? Atau cukup manggil Anda “Pak” atau “Bu” saja?

Gimana kalo Anda masih kuliah, junior manggil Anda apa? Apakah senioritas masih bikin Anda dipanggil “Kakak”? Atau jangan-jangan semua produk feodal itu udah ngga ada lagi dan mereka manggil Anda langsung pake nama aja?

Tapi yang lebih penting lagi, dengan segala panggilan itu, Anda lebih senang dipanggil apa?

Gw kepikiran ini waktu Wijna komentar di blog gw minggu lalu. Gara-gara Wijna ng-Ospek di kampusnya tapi lebih berperan jadi senior yang baek-baek, maka junior-juniornya manggil dia langsung nama dan ngga manggil dia “Mas”. Mungkin adek-adek itu lebih nganggap dirinya teman ketimbang sebagai senior. Gw pikir, nampaknya di kampus Wijna sudah mulai terjadi pergeseran cara pandang dari junior terhadap senior. Dadah feodalitas, halo kesetaraan.

Kakak gw yang kerja di pabrik makanan, manggil bosnya “Pak”. Sementara si boss manggil dia langsung nama aja.
Gw inget di kantor gw sendiri gw selalu dipanggil “Dok”, minimal ya gw dipanggil “Bu”. Ngga ada yang panggil gw langsung nama.
Sebaliknya di kantor banyak perawat yang umurnya lebih muda dari gw, tapi gw tetap panggil mereka “Bu”, sementara mereka manggil yang lebih tua di antara mereka “Kak”.
Nampaknya feodalitas di kantor ditentukan oleh kedudukan seseorang. Tapi yang kedudukannya sama, feodalitas hanya berlaku ditentukan umur aja.

Di rumah, gw manggil kakak-kakak sepupu gw “Mbak” dan “Mas”. Dan adek-adek juga manggil gw “Mbak”. Memang para orang tua kami yang ngajarin kami begitu. Ini bukan feodal, tapi ada rasa menghargai yang lebih tua.

Lalu suatu hari kakak sepupu gw, sebut aja namanya Cristiano, seorang eksekutif BUMN, bawa pacar barunya ke pesta keluarga di rumah gw. Gw membatin bahwa gadis itu, sebut aja namanya Paris, nampaknya asik dan pecicilan kayak kami. Gw inget pertama-tama kita kenalan, yang kita omongin pertama adalah urusan tempat makan yang enak-enak. (Gw selalu menghindari topik tentang pekerjaan pada obrolan pertama.) “Iya Vic, di situ kan mereka jual croissantnya enak-enak, kapan-kapan liat sendiri deh, Vic.”

Nah, pas makan malam, saat gw berhasil berdua aja sama Mas Cristiano, gw sikut dia.
“Mas, dapet tuh perempewi di divisi mana? Marketing apa customer service?” olok gw.
Mas Cristiano terkejut. “Dia masih kuliah.”
Gw keselek. “What?!”
Akhirnya Mas Cristiano memberi tahu fakta yang nampaknya tidak penting buat dia tapi cukup penting buat gw. Paris, cewek cantik yang jadi pacarnya itu, ternyata belum 21 tahun.
Jadi dengan hati-hati gw tanya, “What does she call you?”
Mas gw mengernyit. “Cristiano.”
Gw menutup bibir rapat-rapat, berusaha tidak mengkritik kenapa sepupu gw membiarkan gadis kecil itu manggil dia nama aja, bukan pake “Mas” atau “Kak” atau apalah gitu. Pantesan si Neng Paris itu langsung panggil gw “Vic”. Lha orang dia panggil pacarnya aja juga langsung nama.
Catetan: Waktu itu gw hampir 25 tahun. Cristiano sendiri, udah 32 tahun.

Kadang-kadang ada culture gap yang cukup signifikan, di mana kita kudu luwes menyadarinya. Pertama-tama Cristiano datang di pintu rumah gw sambil ngenalin pacarnya itu, dia hanya sebut, “Kenalin nih.”
Gw menyambut gadis itu dengan hangat. “Saya Vicky, yang punya rumah.”
Gadis itu menyalami gw dengan erat. “Paris.”
Gw: “Ayo masuk. Udah makan?”
Paris: “Udah, tadi kita sempat jajan croissant sebentar.”

Mungkin skenarionya akan beda kalo pembicaraannya gini:
Sepupu gw: “Kenalin, ini Paris. Paris, ini sepupuku. Ati-ati, dia baru lulus. Dan sekarang bawaannya kepingin nyuntik melulu.”
Gw: “Aduh, Mas, jangan bilang-bilang napa?” (pura-pura marah kepada sepupu gw, lalu nyengir ke cewek itu) “Saya Vicky. Sekantor sama Mas Cristiano ya?”
Paris: “Ooh..ngga, Mbak. Belum kerja..”
Gw: “Oh ya? Masih kuliah? Ambil S2?”
Paris: “Mm, belum. Masih S1..”
Gw: “Ooh..aku kirain udah master. Ayo masuk dulu yuk..sendalnya dipake aja..”

Nah, kalo dialognya kayak gitu kan lebih luwes. Ada informasi penting yang dikomunikasikan. Siapa kakak, siapa adek. Paris akan bisa memposisikan dirinya sebagai calon adek ipar yang baik. Gw bisa jadi calon kakak yang melindungi. Soalnya di keluarga tertentu, itu penting.

Sepupu gw dan Paris sekarang udah putus. Tante-tantenya keluarga gw ngga terlalu menyambut pacar Cristiano itu. Gw pikir, mungkin Paris masih perlu banyak belajar tata krama tidak tertulis di keluarga kami. Dan gw rasa, sedikit banyak Cristiano mestinya bertanggungjawab buat ngajarin dia.

Keluarga, sekolah, ataupun kantor punya tatakrama sendiri-sendiri dan itu menentukan bagaimana kita kudu bersikap. Itu sebabnya kudu ada orientasi di tiap lingkungan baru, supaya orang lama bisa ngajarin orang baru buat beradaptasi. Dengan demikian ngga ada lagi yang bingung, manggil Mbak atau Mas itu penting, nggak sih?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

31 comments

  1. gaby says:

    setuju dengan mbak reni..
    biar aman, pake mas mbak,,
    toh yg lebih muda kan merasa terhormat kalo di panggil mbak ato mas,, asal ga salah tangkep aja sih, kita kan amsih di indonesia. bukan kyk di negri sono, yg manggil mertua aja cuma nama doang!

  2. reni says:

    Cara menyebut orang lain memang tergantung 'kebiasaan' yg diajarkan dlm linkungan keluarga.
    Tapi menurutku, dalam bergaul dg dunia luar, apalagi kita belum kenal dg mereka, maka panggilan yg paling 'aman' adalah dengan memberi embel-2 : mas/mbak, bu/pak atau dik…

  3. Bwahahaha..Mbak Olla, Mbak jangan panggil gw Mbak Vic, ntie gw berasa mbak-mbak sekretaris public relation..:-D

    Tentu saja keluarga gw ngerti Paris mungkin dibesarkan dalam adat yang berbeda. Gw orang Jawa, sedangkan Paris dari Sulawesi, jadi mungkin kebiasaannya beda, bisa aja toh?

    Tapi kan mestinya hal itu bisa diantisipasi, dan peran kunci untuk juru antisipasi ini adalah Mas Cristiano. Coz gimana juga dialah yang andil membawa Paris masuk ke keluarga kami. Jadi kalo kira-kira menurut penilaian kami, Paris itu nampak nggak sopan, itu sebenarnya bukan salah Paris, coz itu salah Mas Cristiano. Gitu loh.

    Karena keluarga dan kantor itu beda. Di kantor, manggil Mbak akan menimbulkan gap. Tapi kalo di keluarga (gw), tidak manggil Mbak itu yang justru akan bikin gap.

  4. luvly7 says:

    Hmm, … dulu gue sukaa bngt membuat gap sendiri dengan panggilang mbak, pak, bu dan mas. Tapi sejak belakangan bergaul sama boss2 bule yang keukeh minta dipanggil nama walopun mereka udah seumuran sama 'engkong' ogut, jadilah ogut menganggap kata depan mas, mbak, pak dan bu terkadang malah membuat jarak tersendiri.

    Tentu saja, hal ini gag berlaku buat org2 yang sedang berkenalan dengan keluarga tertentu untuk tujuan tertentu *penilaian.com* seperti dik Paris ini. Mungkin Paris terpengaruh dengan lingkungan luar, tempat dia dibesarkan selama inikah Vic?

    *or, mba Vic?*

  5. airbening21 says:

    Hehehe.. sbenarnya mba Vicky ini yang sangat 'birokratis' daLam haL panggiL memanggiL, pembenarannya begitu teoritis.. haha. piisss πŸ™‚

    —————–

  6. Saya sih nggak gila "Mbak". Cuman saya nggak seneng kalo adek-adek saya biasa manggil Mbak, sementara pacarnya kakak saya nggak manggil Mbak biarpun dia lebih kecil ketimbang saya.

    Tapi saya ogah kalo kenalan harus bilang dulu, "Kamu panggil saya Mbak Vicky ya?" Kesannya sok belagu banget, hehehe.. Kalo mau sombong tuh jangan kentara, napa..

    Hm, kalo guru vs murid memang mestinya panggil Pak/Bu. Tapi saya jadi respek juga kalo dosen panggil Dek. Rasanya seperti kolega banget coz dianggap sodara.

    Keluarga saya kasih saya tips buat panggil orang. Tau nggak tau umurnya, selama itu nggak selevel ayah/ibu panggillah Mas/Mbak. Kalo udah akrab dan umurnya ternyata lebih kecil, boleh panggil nama. Jangan panggil Dek, coz itu melecehkan yang lebih muda.

    Sampai sekarang kalo di pesta keluarga, BuDe dan PakDe saya masih dikit-dikit panggil saya Mbak. "Mbak Vicky, ayo tata meja." "Mbak Vicky, kok bunganya ndak matching?" "Mbak Vicky, ayo pijitin Bu De.." πŸ˜€

  7. depz says:

    buat gw sih, asal nyaman didenger aja
    fleksibel
    kadang ada yg jauh dibawah gue umurnya tp manggil nama, spanjang dia bsa cocok sama gw ya gw asik aja
    kadang juga ada yg membawa dirinya sok akrab n kdgran ga enak juga kalo manggil nama gw langsung

    dan gw biasanya ngasih tau, gw lbh suka dpanggil nama langsung or dengan embel2 abang, kak, mas, (sama yang lebih muda)

  8. Fanda says:

    Kalo menurutku agak susah kalo hrs memanggil sesuai umur. Kan ga mungkin org yg pertama kita kenal kita tanyai umur dulu, baru kita tentukan sebutannya. Biasanya aku pake feeling aja. kalo orgnya model friendly ya aku panggil nama aja. Seperti aku diantara teman2 (sebaya ato tidak) lbh suka dipanggil nama. Aku hanya mau dipanggil Bu atau Mbak di kantor aja, karena di sini ada unsur jabatan. Selebihnya aku lebih suka dipanggil 'Fanda' aja…

  9. Farid says:

    Saya jadi ingat almarhum dosen saya,seorang Professor yang juga sempat menjabat sebagai Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).

    Kepada semua mahasiswa, beliau memanggil "dik", akrab banget, baik hati,jenius dan rendah hati, sehingga kita para mahasiswa tidak menjadi minder dan rendah diri dihadapan beliau. walau pun kita "bloon" banget hahahaha.

  10. yustha tt says:

    aku manggil wijna 'dik' karna sejak kenal aku tau dia usianya lebih muda dari aku, & kebiasaan kalau baru kenal manggilnya pake 'mas/mbak/dik'. Kalau belum tau usianya biasanya pake mas/mbak. Kalo dari awal manggil mas n nanti ketahuan usianya lebih muda dari aku, biasanya tetep sulit ngerubah jadi dik, jadi keterusanlah sama2 manggil mas & mbak…hehee…

    buat saya, kalau di keluarga masih penting menggunakan sapaan mas & mbak. Tapi kalau dalam pergaulan, saya pribadi gk begitu hirau teman2 manggil saya apa. Mau manggil mbak atau dik atau bahkan Bu, saya oke2 aja. Panggil nama juga boleh, asal jangan panggil saya mas atau Pak…hehehe….

  11. Hehe..kalo saya lagi pake baju putih, dipanggilnya Dok.
    Tapi kalo baju putihnya saya copot, panggilannya langsung berubah jadi "Tik". Maksudnya "Tik.. Tik.. Cantik..!" Hahaha..

  12. ammadis blog says:

    Memang benar lho…klo kita manggil dengan 'heh'…atau sejenisnya…koq kayaknya nggak menghargai sama sekali…

    Tapi klo mbak vicki pake baju jas dokter…org pasti manggilnya kan dok…atau ter…ya he…he…he…atau mbak dokter….

  13. Nah, keliatan kan sekarang, bahwa budaya menentukan kebiasaan di suatu tempat, dan orang baru harus dibantu menyesuaikan dengan keadaan itu. Dan budaya juga ditentukan oleh nilai-nilai yang dianut. Di Indonesia, nilai apa yang dianut di metropolitan belum tentu sama dengan nilai yang dianut di Palembang. Nilai yang dianut keluarga Jawa belum tentu sama dengan yang dianut keluarga Tionghoa. Apalagi sampai membandingkan nilai di Indonesia dengan nilai di Perancis..

    Mungkin filosofinya gini. Di kalangan metro, apalagi Tionghoa modern, yang udah bolak-balik tinggal di negara maju, hubungan ditentukan dengan prinsip kesetaraan. Semua orang adalah sama, jadi feodalisme yang diwujudkan dengan panggilan "Mas"/"Mbak" udah nggak penting lagi. Termasuk panggil ibunda dengan langsung nama.

    Adapun di Jawa, atau yang mungkin di daerah rural, dan masih megang adat konservatif, feodalisme dipentingkan coz yang tua dianggap berderajat lebih tinggi ketimbang yang muda. (Mudah-mudahan) ini bukan masalah gila hormat, tapi karena berlaku filosofi bahwa "makin tua makin berpengalaman".

    Dalam kasus yang gw bilang di atas, gw bisa ngerti apa yang dialami Paris. Kalo manggil pacarnya sendiri yang lebih tua 12 tahun aja nggak panggil embel-embel, gimana mau manggil ke sepupu-sepupu pacarnya?
    Gw ingat Cristiano ke sodara-sodara kandungnya sendiri juga nggak pake Mas-Mas-an. Dan di kalangan persepupuan kami, Mas Cristiano ini yang paling tua. Makanya dia nggak berpengalaman manggil "Mbak".
    Gw sih nggak problem Paris manggil pacarnya sendiri langsung nama, tapi kalo ke sepupu janganlah..

    Gw mau bilang khusus buat Julia. Terus terang aja gw terkejut Inez dan Vicky memanggil mamanya langsung nama. Tapi gw salut Julia bisa memposisikan diri sebagai ibu dengan kondisi seperti itu. Ini pertanda bahwa pudarnya nilai feodalitas antar ibu-anak tidak akan bisa menghilangkan fungsi ibu sebagai pelindung anak, jika kita tetap melaksanakan prinsip kita sebagai orang tua dengan baik.
    *Oh ya, Julia, ditanyain nih sama Vicky Senior, kok bisa-bisanya Vicky Junior nyasar ke mobil polisi? :-)*

    Rangga, di keluarga saya ada juga yang kayak gitu. Seorang garis 1 punya sepupu sesama garis 1, dan sepupunya ini masih bayi. Padahal garis 1 yang pertama udah punya anak (garis 2) berumur 15 tahun. Akibatnya si garis 2 harus ber-Mas-Mas ria dengan si bayi. Lha mosok bayi dipanggil Om? πŸ˜›
    Inilah akibatnya kalo nenek sudah punya cucu, tapi dirinya kebobolan dan hamil lagi. Mengacaukan garis senioritas keluarga.. πŸ™‚

  14. RanggaGoBloG says:

    dalam kebudayaan jawa… feodalisme masih sangat kental.. apa lagi dalam hubungan kekerabatan keluarga…. tak peduli umurnya… tua muda diposisikan berdasar garis keturunan… jadi seorang kakek nenek harus memanggil seorang bayi dengan sebutan mas/mbak jika menikah dengan adik sepupu anak bau kencur itu… hihihihihihi.. *terlalu lebay yah…???*

  15. Tukang Komen says:

    dalam budaya negeri kita, sebuah panggilan dibedakan dengan kata untuk yang lebih tua dan yang lebih muda, mbak/mas adik,kakak dsb, beda dengan budaya barat yang hanya ada dua kata brother and sister, jadi kalau dalam tata bahasa kita saja sudah diset seperti itu, yah kita sebagai bangsa yang menggunakan dan tinggal disini harus menghormati tata bahasa dan tata krama itu, kalau tidak kita siapa lagi coba?

  16. Arman says:

    kayaknya budaya manggil2an ini emang tergantung lingkungan ya. ada yang terbiasa mesti disertai mbak/mas/dll, ada juga yang pake nama aja.

    kalo dari cerita lu ya jelas yang patut dipersalahkan ya si cristiano nya itu.. harusnya dia ngasih tau dulu ke pacarnya, kalo di keluarga besarnya itu yang lazim adalah harus manggil mas/mbak kepada yang lebih tua. yah kalo gak dikasih tau, dari mana si paris tau ya kalo harus begitu… πŸ™‚

    jadi inget pas pertama kali kerja. di kpmg. semua manggilnya nama. sampe ama manager2 juga semua manggil nama. tadinya gua juga risi, mau panggil pake pak/bu ditolak… mau panggil pake ko/ci, ditolak… mau panggil pake kak, ditolak. pokoknya cuma boleh panggil nama! hahaha. lama2 jadi terbiasa juga sih… πŸ™‚ sebenernya enak juga lho kalo semua level manggil nama gitu (yah kayak disini juga sih, semua manggil nama, sampe ke CIO, VP2 semuanya juga dipanggil nama) jadi kesannya lebih akrab ya… πŸ™‚

    kalo di keluarga gua sendiri sih campur. ada yang manggil ko/ci, ada yang manggil kakak, ada yang manggil nama. semuanya bebas merdeka, terserah masing2 aja… hehehe

  17. zulhaq says:

    hhmmm, ceritanya sungguh menarik.
    sebuah pelajaran yang teramat sangat berharga bagi kelangsungan hubungan baik dengan siapapun, dimanapun dan kapanpun itu. Sangatlah penting embel2 panggilan itu. semua harus disesuaikan. nggak boleh menyamakan kebiasaan sendiri dengan orang lain. karena belum tentu semua orang bisa menerima kebiasaan yang kurang baik.

    Memang, banyak di temui, orang yang terbiasa nggak pake embel2 dalam lingkungan kesehariaannya, ato orang terdekatnya. tapi ketika bersama orang lain, kebiasaan itu terbawa juga. hhhmm, sangat di sayang kan.

  18. Aku rasa tidak penting lagi. Kita masih saja bisa menghormati tanpa pake nama-nama panggilan itu. Dari pada di depan panggil boss & dibelakang ngumpat bosok.

    Anak-anakku aku ajari panggil aku hanya "Julia" tapi aku tetap menerapkan diriku sebagai ibunya. Tak salah, sabtu kemarin aku menemukan Vicky (2th 1/2) udah di mobil polisi. Untung dia menangis dan berteriak-teriak "Mama … mama … Julia …julia christanti …julia …" dan juga "papa …chΓ¨ry … Zozo…" sehingga ini lebih gampang utk polisi mengklarifikasi siapa ortunya

  19. Kalo emang budayanya Fikom kayak gitu, ya ndak pa-pa, Fer. Asal jangan dibawa-bawa buat manggil dosen kampus lain. Kalo di kampus saya, nggak manggil dosennya "Dok" tapi malah manggil "Mas" atau "Mbak" bisa disantet tujuh turunan, hehe..

  20. airbening21 says:

    Mungkin sama kayak menyebut diri AKU atau SAYA ..
    http://airbening21.blogspot.com/2008/05/aku-dan-saya.html

    Sama kayak Mawi Wijna, sepakat juga itu untuk sekedar basa-basi panggiLan sopan hehe.. seLebihnya adaLah 'mukadimah' pergauLan, tapi kaLo utk MBAK / MAS dan bukan KANG / TEH itu sih karna 'id Jawa' udah merasuk menjadi 'id nasionaL'.. hehe ..
    dan sekaLi lagi; 'smua orang (sepertinya) sudah sepakat dengan itu'.. πŸ™‚

    —————————

  21. aq manggil wijna pke namanya aja, walopun aq setahun dibawahnya..hahaha *piss na*

    malah di Komunikasi UGM, manggil dosennya cukup mas/mbak (walopun dosen itu tua), katanya sih egaliter..hehhe

  22. Iya, Na, saya berdasar pada komen Wijna minggu lalu di post Selamat Datang di Neraka. Terima kasih udah menginspirasi..:-)

    Saya pikir, tindakan manggil Pak/Bu/Mas/Mbak dan derivat-derivatnya adalah tindakan yang aman. Kita nggak berhak bersikap sok akrab kalo nggak kenal medannya sama sekali. Apa yang kita kira setara belum tentu setara, kan?

  23. mawi wijna says:

    Buat saya sih, saya selalu menghormati orang yang baru saya kenal. Jadi saya beri mereka embel-embel Pak/Bu/Mas/Mbak, nggak peduli mau lebih tua atau lebih muda dari saya. Ntar juga kalau udah akrab, mereka (kalau ndak gila hormat ^^) bakal nyebutin mereka lebih nyaman dipanggil apa. Pernah ada yang nyuruh saya manggil dengan nama kecilnya.

    *Kok nama saya disebut ya? Jadi nggak enak, hehehe*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *