Flirtsy vs Slutty

Beberapa perempuan senang dinaikkan egonya karena dipuja, bikin mereka lebih sexy ketimbang seorang Dewi Venus sekalipun. Tapi nggak banyak yang tau bahwa dipuja dan dilecehkan itu bedanya tipiss..banget.

Ada seorang teman gw, sebut aja namanya Gwen, seorang surveyor di perusahaan minyak. Gwen ini orangnya cukup menarik, kalo nggak mau dibilang cantik. Mungkin nggak cukup cantik buat jadi bintang iklan sabun mandi, tapi cukup menariklah buat jadi bintang iklan sabun cuci. Mungkin tidak cukup buat jadi cover majalah Vogue, tapi cukup menjual deh buat jadi cover Good Housekeeping.

Nah, Gwen punya pacar bernama sebut aja Gavin, seorang fotografer yang sangat artistik. Gavin ini jagoan banget, misalnya orang yang tadinya jerawatan, kalo difoto Gavin jerawatnya bisa nampak raib. Terus orang yang tadinya mukanya item, bisa oleh Gavin dibikin jadi putih. Keren, kan?

*Vic, itu semua orang juga bisa. Kan sekarang udah ada Adobe Photoshop..*

Dari semua model potretannya, nggak ada yang lebih Gavin sukai selain motret pacarnya sendiri. Gwen lagi chatting, difoto. Gwen lagi ngerujak, difoto. Gwen lagi ngupil, difoto. Dasar pria penuh cinta. Anehnya, difoto Gavin kayak apapun, Gwen yang biasa aja bisa jadi nampak cantik.

Lalu suatu hari pas gw buka Facebook, gw liat di profilnya Gwen udah ada foto baru. Wah, fotonya keren banget! Gw langsung telfon Gwen, “Foto lu bagus banget, Gwen. Kayaknya lu cocok jadi model lingerie Victoria’s Secret.”
Gwen malah bingung. “Foto apa?”
Gw: “Ituu..foto yang baru di-upload di FB lu. Mosok lu lupa seh?”
Eeh..Gwen langsung tutup telfon. Pas beberapa jam kemudian, gw liat di Facebook, foto flirtsy itu udah nggak ada lagi. Lhoo?
Gw telfon Gwen, “Kok dihapus sih fotonya?”
Lalu Gwen marah-marah. Katanya, foto itu telah menyeret dia dalam chaos besar.

Ternyata foto itu dibikinin Gavin pas Gwen lagi leyeh-leyeh di kamar. Oleh Gavin, fotonya di-upload ke Facebook, truz di-tag nama Gwen di situ. Gwennya nggak tau. Tentu aja seluruh friend Gwen di Facebook bisa liat, kan? Dan kita tau gimana suatu foto bisa dipersepsi macem-macem oleh yang ngeliatnya. Termasuk gw yang bilang, Gwen pantes jadi model underwear dengan foto itu.

Nah, ternyata di caption foto itu, Gavin nulis, “Darling, what a great sex bomb you are to me..”
Mampus.

Mulailah di bawah foto itu ada komentar macem-macem dari jemaat Facebook. Ada yang muji, ada yang meledek. Tau-tau ada yang komen begini, “Lonte, berapa tarif kamu semalam?”

“Whaat??!” teriak gw waktu Gwen cerita itu.
“Iya, Vic, gw dibilang gitu,” keluh Gwen. “Gw ngerti sih maksud Gavin mau bilang dia bangga punya gw sebagai ceweknya. And I like him so well. Tapi entah kenapa dengan cara itu, it makes me like a whore.”

Setelah kita analisa baik-baik, kita sepakat bahwa di foto itu sebenarnya Gwen tidak keliatan slutty. Sexy sih iya, flirtsy mungkin, tapi nggak slutty. Namun kita rasa, insiden lonte-berapa-tarif-kamu-semalam itu nggak akan ada kalo Gavin nggak pake acara nulis “sex-bomb” segala.

Kalo kita nggak alert, orang bisa aja nulis yang nggak-nggak tentang kita, biarpun itu nggak sengaja. Dan itu bisa terjadi di manapun, di Facebook, di komentar blog, di Flickr, dan lain-lain. Itulah gunanya ada moderasi di blog.
Tapi foto yang di-tag seseorang atas nama kita, mana bisa dimoderasi?

Gavin bengong waktu gw bilang kalimat “sex-bomb”-nya itu udah jadi bom waktu. Tanyanya polos, “Emangnya cewek nggak suka ya dibilang sex-bomb?”

Gw menghela nafas. Akhirnya gw bilang, “Lu lebih suka yang mana, punya pacar kayak Gwyneth Paltrow, atau punya pacar kayak Pamela Anderson?”

Kita semua memang kudu belajar melihat dua sisi dari apa yang kita lakukan. Karena, memuja dan melecehkan itu, bedanya tipiss..banget.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. Satu-satunya kabar positif yang bisa ditarik di sini adalah kekasih mencintai kita. Memang tanggung jawab dia untuk melindungi kita dari hal-hal yang bisa mempermalukan kita, termasuk di internet. Kita juga perlu antisipasi dengan banyak komunikasi sama dia. Bilang, "Baby, jangan bilang-bilang dunia ya kalo aku cantik.."

  2. Ade says:

    harus hati2 memang dengan mengupload foto2 di facebook apalagi yang sifatnya pribadi banget, karena semua orang di jaringan pertemanan kita bisa liat.

  3. reni says:

    Wah.., segitu bangganya Davin ama pacarnya ya ? Sayang dia jadi lupa tempat waktu memuji pacarnya dan 'salah' dalam mengekspresikan kebanggaannya….
    Gak kebayang kalau kejadian itu menimpaku…. huuuu… gimana ya rasanya ?!

  4. Gracie, menarik banget pengalaman lu. Ntie gw inspeksi foto lu deh begitu gw nemu PC, hehehe.

    Tapi gw kasih tau ya, Cie, kalo ada yang berani bilang gw f*ckable atau lovely t*ts, langsung gw blokir dan gw adukan ke adminnya Facebook sebagai harm user. Bahkan suami baik-baik nggak akan ngomong begitu. Mbok kayak Arman gitu, milih kata yang ati-ati di internet tuh. Bahkan memuja gunung kembar pun ada aturannya.

    Dan bagus banget lu nggak ngijinin pacar lu punya foto lu dalam pose kontroversial. Nanti ajalah kalo udah pake sakramen dan holy matrimony, baru boleh pose a la Victoria Adams dan David Beckham di iklan Armani itu (konservatif ya gw? Biarin ah..). Kalo sekarang mah jangaan.. Ntie kalo ada musibah dan putus, jadinya kayak Rihanna n Chris Brown..Tau sendiri fotonya Rihanna diapain sama Chris, kan?

  5. Anonymous says:

    Hah!!!
    Sama tuh Vick…
    Kan gw suka ikutan tuh Social Me di FB. Gw pajang lah foto2 gw yg emang seksi tp so artistic loh.
    Gak tau lah penilaian publik gmn, apakah foto2 itu mau masuk kategory slutty jg atau ngga. (Loe liat sendiri aja ya Vick)

    Masih enak lah klo cloud tag gw itu isinya tulisan seperti 'Hot", "Sexy", "Beautiful", "Cute", "Tempting", "Goddess" atau apalah.. Atau yg kalimatnya "You took my breath away", "Are you a model?", dll. Ya bagi gw segitu masih tergolong memuja…

    Tp klo di cloud tag gw ada komen kaya "Fuckable", "Very fuckable", "Lovely tits" (nah, klo ini gw bingung mau disebut memuja atau melecehkan").

    Tp klo gw pikir2….bagi laki2, mo foto kita itu biasa aja pun, mereka pasti pikirannya macam2. Syukur2 gw gak pernah mau difoto syur meski oleh pacar sendiri. Dulu ampe bertengkar hebat…kata dia, "Kan cuma gw yg pegang?" "Iye, trus klo kita putus?? Temen loe yg pegang!!"

    Makanya…hati2lah ama foto. Semua foto2 gw yg mungkin mengundang kontroversi, gw simpen baik2 bahkan pacar pun gak boleh punya.

    -Naughty Girl-

  6. Oke, some of you have got the point. Memang di sini Gavin "memuji dengan cara yang salah". Saya pikir beberapa pria memang mesti belajar cara memuji yang benar, biar nggak kepeleset kayak gini. Saya yakin Gavin nggak bermaksud nyama-nyamain Gwen dengan Pamela Anderson, meskipun kalimatnya seolah menyiratkan demikian. Bukan oon, Sodara-sodara, cuman nggak ngerti wanita, hehehe. Laki-laki mesti belajar ini lho, meskipun ogah menilai perempuan.

    Sayang saya nggak bisa kasih liat fotonya di sini, coz Gwen sudah menghancurkannya, hehehe. (Gimana sih lu, Gwen?)
    Kalo mau ngebayangin contoh gambarnya, coba googling iklan underwear Armani yang baru, yang ada bintang Victoria Adams-nya. Gambarnya Gwen setipe itulah..:-)

    Kita tau kan teori relativitas berlaku untuk foto apapun. Ada yang bisa bilang gambar itu flirtsy, ada juga yang bilang slutty. Saya kenal Gwen, jadi saya pikir di situ dia hanyalah seorang model buat pacarnya sendiri. Tapi orang yang nggak kenal, mungkin mikir Gwen memang wanita "bayaran". Kebayang kan kalo foto ini beredar di kalangan yang salah, foto ini bisa merusak nama baik seseorang?

    Padahal Gavin nggak berniat seperti itu. Buatnya foto ini hanya hasil karya hobinya. Sama seperti foto-foto amatiran yang suka kita jepret pake kamera HP kita. Mungkin itu sebabnya Gavin khilaf dari kode etik fotografernya.

    Nggak masalah lho kalo cowok bilang sex-bomb ke pacarnya. Yang repot memang kalo itu diucapkan di ranah publik. Betul, apa yang udah ditulis di internet akan sulit dihapus lagi. Menghapus tag tidak akan menghapus kenangan friends-nya Gwen tentang foto itu. Makanya kita kudu sebijak mungkin kalo mau masukin data apapun ke internet.

    Untung Gwen dan Gavin udah baikan sekarang. Setelah Gavin "dikuliahin" tentang masalah sex-bomb, hahaha.. Untung Gavin mau ngerti. Lega rasanya liat pria-pria begini mau memahami dari sudut pandang perempuan.

    Depp, kan gw suruh pilih Gwyneth vs Pamela. Kok lu malah pilih Theron seh? Disodorin ati malah minta rempela..:-P

  7. Anonymous says:

    hmmm, gavin adalah tipikal generasi skrg yg sudah melek teknologi, punya kemampuan tinggi (fotografi) yg sayangnya "salah cara dalam memuji". 😀 rasanya bkn cuma gavin yg bisa terpeleset kayak gini. Kasusnya bisa smakin besar kalo ada anggota keluarga si gwen yg tidak terima krn bisa jadi foto itu dah tersebar lebih luas sehingga efeknya lebih dari sekedar "omongan soal tarif". Tapi krn gak lihat fotonya, gw gak bisa koment lbh jauh. semoga aja emang gak ada akibat yg lebih jauh.
    Anyway, pelajaran ini u semua orang kok. Walaupun tidak harus menjadi "momok", tapi sebelum melakukan/menyampaikan sesuatu ke publik, pastikan dulu kalo kita dah mikirin semua akibat yg bisa terjadi nanti…
    (wah, kok serius begini sih? :D)

    David Simanjuntak

  8. depz says:

    tagnya dihapus bisa kan?
    *ga menyelesaikan masalah sih*

    sexy emang ga ada rumus pastinya kayak rumus relativitas si abah einstein
    makanya akan sllu ada 2 persepsi

    baout gwyneth vs pamela?
    gw ga suka 2 2 nya
    i prefer charlize theron
    bole ga?
    😀

  9. Fanda says:

    Emang FB ada sisi positif dan negatifnya jg. Nurut aku sih org akn menilai kita dari cara kita bersikap, dan seringkali sulit menghentikan/mengubah penilaian org. Lagian, flirty n slutty memang beda tipis sih!

    Btw, posting Minggu kemarin pake posting terjadwal, makanya meski berlibur bisa ttp posting

  10. Farid says:

    Karena memuja dan melecehkan itu bedanya tipis banget,tergantung pada persepsi/interpretasi orang yang dimaksud, maka saat ini saya mengatakan bila saya memuji itu memang benar-benar memuji (default), jangan diinterpretasikan melecehkan. Kalau melecehkan, cukup saya ucapkan dalam hati saja deh hahahaha

  11. mawi wijna says:

    Flirtsy is not always Slutty, and Slutty is not always Flirtsy. Hehehe. But in this story, among the photographers there's a rule to not publish someone picture before the model gives right to them. Altough the model is someone related to us, in this case girlfriend, this rule does apply.

    *Wah, kok komen bahasa Inggris?*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *