Update Doong..

Gw iseng perhatiin daftar bahan kandungan di belakang kemasan sabun Lux. Lalu gw iseng bandingin sama produk sabun Pond’s. Lalu gw terhenyak. Eh, kok isinya sama ya?

Gw nemu tiga bahan yang sama-sama disebut di situ: asam miristat, propilen glikol, potasium hidroksida. Oke, ada banyak bahan lain yang membedakan, tapi sama-sama aja golongan kimiawinya, cuman beda rantai cabang doang. Dan paling-paling beda bahan “basa-basi”. Yang satu ditambahin beads buat nimbulin sensasi scrub, yang satu lagi dipakein aroma whipped. Bikin gw menarik kesimpulan yang sangat dangkal, kalo kau pengen bikin sabun yang laris, cukup bikin dari bahan-bahan kimiawi yang udah gw sebutin tadi, lalu tambahkan bahan basa-basi. Mau bikin sabun dengan aroma duren, mungkin?

Lalu gw mikir, kalo bikin sabun begitu gampangnya, kenapa tiap tahun Lux dan Pond’s selalu ngeluarin iklan baru seolah-olah mereka baru bikin produk baru? Padahal kalo dipikir-pikir, bahan sabunnya itu-itu aja, yang beda cuman pewanginya doang. Sekarang kalo mereka nggak ngeluarin produk baru, apakah sabun-sabun lama mereka tetap laris, dalam artian mereka bisa mempertahankan kurva penjualan mereka pada garis target?

Dan akhirnya gw mikir, yang bikin sabun mereka laris itu bukanlah karena mereka memperbaharui kandungan sabunnya, tapi karena satu: Mereka rajin bikin iklan.

Filosofi ini yang gw simpulkan kepada aktivitas kita di internet.

Seorang teman pernah nanya ke gw, ngapain sih gonta-ganti status di Facebook, kayak orang kurang kerjaan aja. Teman gw ini kebetulan bukan jemaat Facebook. Waktu itu gw mau jawab, supaya orang lain tau apakah brownies yang lagi gw panggang udah bantet apa belom, hahaha..
Tapi gw akhirnya jawab, orang rajin update status coz seluruh teman itu pengen tau kabar kita.

Lalu kata temen gw itu, orang kan kalo pengen tau kabar kita ya tinggal pencet aja blog kita atau profile kita, di situ keliatan jelas. Batin gw, iya kalo kita punya blog, gampang orang ngecek kita. Sekarang aja gara-gara gw ngeblog tiap hari, gw merasa hidup gw kayak reality show, orang tau gw lagi ngitung hari menjelang cabut dari Cali, orang tau gw baru dikerjain kantor pos, orang tau gw mangkir dari Pemilu, dan lain-lain. Kalo di status Twitter atau Facebook, ketauan kita lagi bikin brownies, lagi nahan-nahan buat nggak makan cokelat, lagi ngambek sama pacar, dan lain-lain. Pertanyaannya, apakah kehidupan kita begitu penting buat “diiklankan” di daily blog atau status Twitter?

Gw dapet jawabannya hari ini.

Tau yang mengeksekusi bom bunuh diri di Marriott kemaren? Kata orang-orang, konon namanya Nur Hasbi, asal Temanggung, Jawa Tengah.

Gara-gara dia nih, sekarang bokapnya, Natsir, dalam kesulitan. Polisi menjemput Natsir subuh-subuh, buat diambil DNA untuk dicocokin dengan mayat yang ditemukan di Marriott. Kalo betul DNA-nya cocok, akan ada teka-teki yang kudu dijawab, ngapain Nur Hasbi berkeliaran di restorannya Marriott pada Jumat celaka itu?

Adakah yang mikir perasaan Natsir? Dia nggak ngerti kenapa anaknya disangkutpautin dengan bom ini. Natsir cuma tau, sudah lima tahun anaknya pergi dari rumah dan nggak pernah update kabar ke dia.

Lalu gw pikir, kalo aja Nur Hasbi mau kirim kabar aja ke bokapnya seminggu sekali, tentu Natsir nggak perlu kebingungan ditanyain polisi. Orang yang dikit-dikit ngabarin buat bilang, “Pak, minggu ini saya dapet order nyabut rumput di halaman Bank Indonesia” nggak akan mungkin dituduh jadi teroris.

Ingat kasus David Widjaja yang meninggal di Singapura? Dia dituduh bunuh diri setelah berencana membunuh dosennya sendiri di Nanyang. Teman-temannya nggak sedikit pun percaya David melakukan itu. Mana ada orang bunuh diri tapi satu jam sebelumnya masih sempat chatting sambil main video game?

Kasus lain, gw punya seorang teman bernama Riza yang nggak pernah update apa-apa di profil Friendsternya. Lalu tahun lalu, gw kirim pesan buat bilang selamat Lebaran. Beberapa hari kemudian, datang pesan balasan dari Riza. Tapi yang nulis bukan Riza, melainkan pacarnya. Gw kaget waktu gadis itu bilang, Riza sudah tewas beberapa bulan sebelumnya, dalam sebuah kecelakaan mobil.

Itulah sebabnya orang perlu mengiklankan diri dengan update status. Dalam skala tahunan, orang yang nggak update kabar rentan dituduh ikut sekte aliran sesat pendukung teroris. Dalam skala bulanan, orang yang update kabar akan cepat ketauan kalo dia meninggal. Dalam skala harian, orang yang update status yang isinya senang-senang melulu akan sulit dipercayai berencana bunuh diri.

Iklan sabun juga begitu. Sebenarnya isinya Pond’s dan Lux itu dari dulu ya itu-itu aja. Tapi karena mereka rajin bikin iklan yang selalu baru, orang jadi nggak cepet bosen sama produk mereka. Itu bikin produk mereka tetap laris, dan pada akhirnya, eksis.

Jadi, sudahkah Anda update status Anda hari ini?

Kalo Anda bingung mau nulis apa, biar gw tanya Anda, “Kamu lagi di mana? Ngapain? Sama siapa?”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. Gracie, kalo gitu gw mau bilang, gw bosenn! Lu udah seminggu ini isi update-an lu cuman Mafia Wars melulu.. Ayo lu ke apartemen gw sini, bantu-bantu nyapu, biar status update lu rada variatif!

  2. Anonymous says:

    Setuju Vick,……teman loe itu yg perlu banyak2 bergaul!!!

    Nih status update gw:
    Gw baru abis perang di Mafia War. Sekarang udah jadi officer clan di Mafia War…wkakakakakakkkk

    -Naughty Girl-

  3. Arman says:

    iya olla tuh dari lingkaran arman dan pitshu…. yang pasti lingkaran kita bukan lingkaran setan, tapi lingkaran malaikat.. huahahaha apa coba… 😛

    *maap ya lagi iseng*

  4. Yaa..nggak mesti ngeblog tiap hari sih. Yang penting memberi tau dunia bahwa kita masih idup lah. Dan woro-woro itu bisa berupa blog atau update status, minimal salah satunya..

    Aku ngga tau ya account yang lama nggak di-update bisa disable atau tidak. Tapi aku pernah gagal buka profil seseorang di FS dan orang itu kebetulan kelamaan ndak update FS-nya..

  5. Arman says:

    iya gua juga berusaha selalu nulis blog setiap 3-4 hari sekali walaupun kadang2 bisa sampe seminggu. hahaha. diseling2 ama twitter.

    biar pada nyadar kalo gua masih idup ya.. hahahaha

    tapi gak setiap hari lah… 😛

  6. imeh says:

    Ih, serem juga ya kalau lama gak update status, ternyata orangnya dah beda alam sama kita… Btw, kalo account di fb, fs, twitter, etc dah lama gak diupdate, bisa angus gak ya?

  7. reni says:

    Meskipun aku tidak rajin update status di FB, tapi aku masih rajin narsis di blog kok… hehehe..
    Setidaknya aku tak perlu menjadi orang "hilang" yang tak ketahuan kabar beritanya kan ? ^_^

  8. Dulu aku pernah nulis tips supaya nggak mati ide. Coba buka post bulan April, judulnya Nulis Kok Stres?

    Nulis status itu kayak nulis blog. Tapi tantangannya lebih berat, coz kita nggak boleh nulis lebih dari satu alinea.
    Ini status favoritku:
    "Laki lu cakep ya? Mau nggak laki lu ama gw..? Soalnya laki lu lagi ngeliatin gw sekarang.." 😛

  9. RanggaGoBloG says:

    heheheheh… mbak vic ni bisa aja yaah… selalu ada ajaaaah idenya…. postingan selanjutnya saya harap mbak vic bisa berbagi tips biar gak mati ide… heheheheheh…..

  10. Fanda says:

    Untunglah postingku rajin nongol di blog n FB jg, jd ga ada yg curiga aku kenapa-napa gara2 ga pernah update status di FB. Habis, bosen sendiri kyk tape rusak, coz isinya cuman ngantor, ngeblog, mo makan, mo mandi, mo bobok…

  11. Bu Olla ini pasti satu lagi temennya lingkaran Arman n Pitshu, hihihi..

    Mas Farid, beneran ya nulis statusnya itu? Tapi mau ditulis status di mana? YM offline melulu, Facebook nggak mau ikut, nge-Twit juga enggak..:-P Mosok mau ditulisin di pintu apartemennya sih? 😀

    Wijna, biarkan seluruh fans tau kisah cintamu. Biar mereka percaya kamu punya cewek..hahaha!

  12. mawi wijna says:

    Lagi di rumah, ngenet, baca rss. Tapi ndak semua yg kita lakukan mesti diwartakan toh mbak dokter? Contohnya kisah cinta saya. Wah runyam nanti klo fans saya pada tau. (HUEKS!)

  13. Ira, Andri, kalian berdua mirip burung kakatua itu, hahaha..

    Hasan, mudah-mudahan lu tersindir. Meskipun tadinya gw nggak niat nyindir lu, hehehe..

    Depp, emang siapa mau nuduh lu teroris? Orang kalo mau ngebom tuh berdoa dulu yang banyak, sambil merapikan barang di kamar, truz dandanin muka supaya mirip orang-orangan padang pasir. Mana ada orang teroris ngabisin 72 jam buat keliling-keliling Bali? 😛

    Mas Hedi, intinya aku sama aja. Kabar-kabari dong. Minimal pake Plurk kayak Henny tuh. Tapi jangan kabarin kalo habis ngeritingin bulu si doggy di Pet Society..:-P

    Pak Yusuf, komentar pendek bener? Ini tulisan saya dibaca beneran seluruhnya, kan? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *