Jangan Matikan Tivi Buat Anak!

Sengaja gw rilis tulisan ini buat menyanggah kampanye “Matikan Tivi Buat Anak” yang digelar hari ini di Indonesia. Kampanye ini punya agenda utama yang mengimbau para bonyok buat nggak nyalain tivi, satu hari aja, dan make hari ini buat main sama anak. Dasarnya adalah karena anak Indonesia, seharinya, ngabisin waktu dua kali lipat di depan tivi ketimbang di sekolah. Ini yang bikin anak sekarang punya masalah macem-macem, mulai dari nilai pelajaran yang jeblok sampai gantung diri.

Gw nggak pernah suka istilah mengimbau coz itu nggak saklek. Artinya boleh dipatuhi, boleh enggak. Gw pikir kalo mau kampanye efektif, ya nggak usah mengimbau, tapi memerintahkan aja sekalian. Artinya suruh semua stasiun tivi hari ini nggak muterin acara anak-anak, dan sebagai gantinya pasang siaran Manchester United vs Korea Selatan, hehe.. Stasiun yang tetep mbandel, cabut ijin operasionalnya, beres kan?

*Lu pikir hidup di negara mana lu, Vic? Irak??*

Oke. Rada tidak nyambung. Dalam profesi gw, tivi (dan kompie) dituding sebagai penyebab 50% keboloran pada anak. Banyak anak (dan mungkin Anda juga, termasuk gw) terpaksa make kacamata gara-gara kedapatan bolor nggak bisa baca tulisan Bu Guru di kelas.

Kasus kecil masih gw inget waktu gw magang di klinik khusus anak rumah sakit mata di Bandung. Kliniknya penuh banget sama anak-anak, dan usianya cilik-cilik, paling banyak antara 4-7 tahun. Umur segitu rata-rata minusnya udah gede, minimal 2. Kami para dokter mewajibkan anak pake kacamata kalo minusnya udah minimal 1,5.

Seorang ibu dari pasien nampaknya nggak terima anaknya bolor. “Nggak mungkin, Dok. Anak saya ini saya minumin jus wortel sampai enam gelas setiap harinya!”

Gw berusaha keras nahan tawa dengernya. Lebay ah. Mana ada anak mau minum jus wortel enam gelas? Yang ada malah eneg kalee..

Boss gw lebih dewasa dari gw dan nggak ketawa. Katanya, “Bu, mau anaknya dikasih jus wortel sampai lima liter pun, itu nggak akan bisa memperbaiki matanya yang tidak bisa membaca dengan jelas..!”

Itu kan di Bandung. Nah, sekarang gw tinggal di Pulang Pisau dan gw hampir nggak pernah liat anak-anak kecil seumuran tadi yang udah pake kacamata di sini. Apa sebabnya?
1. Mungkin memang nggak ada yang bolor.
2. Mungkin ada anak yang bolor, tapi bonyoknya belum memperbaikinya. Soalnya di sini kan nggak ada dokter mata.

Apakah benar tivi adalah penjahat utama buat keboloran anak? Ya, bisa jadi. Gw sering liat anak tuh seneng banget nonton tivi deket-deket. Gw nggak mempersalahkan mereka. Situasi rumah di Indonesia membuat para keluarga bikin rumah dengan ruangan yang sempit-sempit. Termasuk jarak kursi ke tivi di depannya pun ikutan sempit. Akibatnya sinar biru yang memancar dari tivi langsung masuk ke mata penonton dan merusak mata.

Jadi gimana dong? Yaah, makanya ini pe-er buat para bonyok, mumpung anaknya masih balita, dibiasakan jangan nonton tivi dekat-dekat. Balita masih belum bisa baca, jadi mereka nonton tivi hanya buat liat gerakan, warna, dan dengar suara doang. Beda pada anak yang lebih gede, mereka terbiasa nonton dekat, jadi saat mereka pengen baca tulisan yang kecil-kecil di tivi, mereka cenderung beringsut mendekati tivi. Akibatnya mata mereka makin rusak. Itulah sebabnya, lebih susah mencegah rabun pada usia SD ketimbang usia balita.

Ada tips lain buat mencegah mata bolor pada anak. Memang betul orangtua yang punya bakat bolor, akan nurunin gen kebolorannya ke anaknya. Tapi gen ini tidak perlu jadi bolor beneran kalo anak nggak niru kebiasaan orangtuanya baca koran deket-deket! Ayo mulai sekarang, kalo Anda baca buku, jarak buku dan mata paling dekat hanya 30 cm, syukur-syukur lebih jauh. Bisa, nggak?

*Ya susah, Vic, kan buku hurufnya kecil-kecil kayak semut..*

Grandpa gw ngasih rahasia jitu sebelum meninggal. Grandpa gw waktu muda nggak pernah pake kacamata. Paling-paling pake baru pas udah tua, itu juga kacamata plus. Padahal Grandpa tuh kutu buku berat. Ini karena Grandpa cuma mau baca buku di tempat yang lampunya terang-benderang..

Jadi, kalo memang Anda mau ngirit kacamata buat anak Anda, mulailah semenjak dia masih balita. Kalo nonton tivi, dudukkan dia jauh-jauh. Kalo kepingin suaranya kenceng, ya pakelah remote control. Kalo perlu, di depan tivi dikasih genangan air yang buanyak, jadi anak Anda ogah duduk di situ.. 😛

Dan ini juga berlaku buat komputer.

Tivi tidak bersalah atas keboloran mata anak Anda, jadi jangan dimatikan. Temani anak Anda waktu nonton tivi, itu baru langkah yang lebih cerdas.

Yok, nonton tivi yook..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Reni says:

    Aku termasuk yg tidak terlalu suka TV. Aku lebih suka kompie atau buku aja deh…

    BTW, aku dah pake kacamata sejak kelas 2 SMP. Secara aku kalau baca suka sambil tiduran… ^_^

  2. Aku sih udah bisa nebak kalo Mbak Fanda bolor dari kecil, huehehe..Itu resiko yang harus ditanggung oleh penggemar buku seperti kita.

    Bolor itu bahasa gaul buat rabun, hehehe. Bisa berarti plus, bisa jadi minus. Kalo siwer kan matanya juling.

    Para bonyok memang murni bertanggungjawab atas tontonan anaknya. Sekarang banyak tivi yang bisa disetel untuk tidak bisa mengakses stasiun tertentu pada jam tertentu. Jadi kalo Smack Down diputer hari Jumat jam 10 di tivi X, ya disetel aja stasiun X ngga loading pada hari Jumat jam 10.

    Yes! Aku dapet award lagi..:-)

  3. Fanda says:

    Klo aku sih dari umur 8-9 taunan langsung minus 3. hehehe…
    Untunglah ga ada anak di rumahku, jd bisa nonton balapan F1 sepuasnya di TV.
    Vicky, aku ada award bikinan sendiri buatmu. Ada di blogku tuh..

  4. depz says:

    tar dulu…
    kok kayaknya gw ga pernah denger n tau kata "bolor" itu apaan ya?
    apa gw gak gaul
    tuh bahasa mana vik?
    artinya siwer? minus? plus or mata yang ga normal?

    gw lebih se7 kalo orangtua lebih berperan dan bertanggung jawab atas apa yang ditonton anaknya.
    kalo anaknya jd berantem gara2 abis nntn smackdown, ya jgn salahin tv nya.
    salahin org tuanya donk
    kok ga diawasin n ga dikasih pengertian waktu nntn tuh tayangan

  5. Betul kata Mas Luigi. Kalo memang ketahanan mental anak cukup kuat menangkal nilai-nilai jelek yang ditularkan tivi, kita nggak perlu kuatir anak jadi berperilaku jelek gara-gara keseringan nonton tivi. Anak yang kudu diajarin, bukan kita yang jadi fobia kepada tivi.

    Oh ya, memang betul radiasi dari tivi yang bertanggung jawab terhadap minusnya anak-anak. Contohnya mungkin ya minus duanya Harry, hehehe..

  6. TV, dan semua arus informasi.. memangtidak bisa dibendung, apalagi hidup di era informasi dan teknologi digial macam saat ini..

    Selective viewing and parental advisory – istilah umum ini yang perlu dilakukan dan di fahami banyak orang tua agar keapda anak-anaknya bisa mendampingi dan mendidik tayangan macam apa yang perlu dan dilarang untuk ditonton sesuai umur dan tingkat kedewasaan anak – serta bertahap memberdayakan kefahaman mereka akan norma..

    Seperti pencegahan erosi pantai, tindakannya bukan meredam si ombak tapi malah membuat tetrapod (beton pemecah ombak) di daerah pesisir dan meremajakan lahan hutan manggrove – artinya kendali, pemberdayaan dan ketahanan anak yang harus dibangun dari serangan arus informasi dari TV dan internet atas segala sajian didalamnya.. 😀

    Seneng udh bisa mampir kesini, salam hangat dari afrika barat..

  7. mawi wijna says:

    Aaah saya inget itu anak saudara iparnya kakak mbak dokter, yg namanya Diet. Yang ada di artikel Autis.

    jadi kebayang yg alinea ini:

    "…Waktu kami di rumah itu, kakak gw berusaha keras ngajak ngomong Diet, tapi Diet rada-rada ngga mau gaul sama kakak gw. Anehnya, waktu gw duduk sendirian nonton tivi dan bingung nyari tombol buat ganti channel, Diet duduk di samping gw dan nyodorin remote tivi. Kakak gw takjub coz itu tanda Diet "seneng kenal gw", padahal kan dia baru liat gw sehari…"

    hohoho

  8. Sulit memaksa stasiun tivi menyetop tayangan yang tidak mendidik. Saya pikir memang itu salah para bonyok yang nggak mengawasi anak-anaknya. Komisi Penyiaran Indonesia belum tegas sih. Mestinya mereka menindak sinetron-sinetron itu.

    Oh ya, Mas Farid, sebenarnya kalo minusnya baru 0,75 sih nggak usah pake kacamata. Ngotot banget sih pengen liat obyek jauh yang cantik binti bening, hehehe.. Mau liat siapa sih??

    Saya bisa merasakan ketakutan awal Wijna terhadap kacamata. Dulu saya juga sebel disuruh pake kacamata, tapi gimana kan waktu itu dijajah sama bonyok, ya harus nurut?

    Pas kuliah, saya belajar bahwa minus yang diperoleh seseorang sejak kecil bertambah akan berhenti setelah usia 20. Artinya dia tidak akan lebih bolor lagi! Dengan ilmu itu, saya nekat mencopot kacamata saya. Sejak itu sampai sekarang, saya cuma pake kacamata kalo lagi nonton tivi atau main kompie, hehehe.

    Tapi di luar itu, saya cuek. Ke mal, ke pesta, saya nggak pake kacamata. Saya nggak tau kalo ada laki-laki ganteng lewat. Jadi sekalian di sini saya mau minta maaf, kalo kalian yang ganteng-ganteng lewat depan saya dan saya nggak nyapa, sori ya. Bukannya saya sombong, tapi mata saya ini bolor, hehehe..

    Wijna, emang kapan ya saya pernah nyebut keponakan saya di Blogspot? Kok saya malah nggak inget..

  9. Farid says:

    Mata saya mulai bolor 3 tahun lalu, ternyata karena sering kerja lama di depan layar komputer. Jadinya harus pakai kacamata -0,75 untuk melihat objek yang agak jauh, agar terlihat lebih jelas, terutama agar bisa melihat jelas objek yang bening dan cantik2 hahahahaha

    Ada beberapa teman yang sudah pernah memakai kacamata ukuran -1,5, dan bisa kembali normal, tidak harus menggunakan kacamata lagi.Saya juga berusaha supaya bisa kembali normal. Mungkin harus minum jus wortel enam gelas sehari hehehe.

  10. mawi wijna says:

    Tapi Tivi bersalah atas perilaku dan moral anak Anda, terkait dengan banyaknya tayangan-tayangan tidak mendidik yang dikonsumsi anak kecil (dan juga bagi orang Dewasa). Kalau tatacara menonton Tivi yang baik itu saya setuju mbak dokter, karena dulu saya juga takut banget pakai kacamata (sekarang sih ndak).

    Jadi jangan jauhkan anak Anda dari Tivi! Tapi jauhkan anak Anda dari tayangan-tayangan tidak mendidik! 🙂

    Ngomongin Tivi jadi inget ceritanya ponakannya mbak dokter. Ah lupa saya namanya, tapi titip salam aja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *