Gerakan Anti Kesepian

Satu hal yang paling dicemaskan manusia adalah saat dia jadi tua dan kesepian. Satu per satu teman-teman sebayanya meninggal dunia, dan satu per satu anak-anaknya meninggalkan rumah bikin keluarga sendiri. Nggak heran banyak orang jompo minta masuk panti wreda dengan sukarela. Teman gw belum jompo, tapi dia udah depresi duluan lantaran kesepian.

Namanya Lally, sebut aja gitu. Seumuran ama gw. Waktu kami kuliah semester dua, Lally pacaran sama teman kami yang bernama sebut aja Petruk. Ke mana-mana dua anak itu lengket kayak prangko. Gw heran kenapa mereka nggak kawin aja sekalian. Kan lumayan, bisa hemat ongkos kost-kost-an dan hemat nyuci sprei?

Ternyata Tuhan lebih ngertiin mereka ketimbang gw. Pada waktu Lally semester sembilan, Petruk ketangkap basah nikung. Mereka putus. Lally depresi.

Masalahnya, Lally nggak pernah gaul sama orang lain selain Petruk. Dulu dia punya geng yang suka jadi teman ngegosip, tapi semenjak pacaran sama Petruk, dia nggak pernah main sama siapa-siapa lagi. Ketika mayoritas dari kami tamat kuliah sarjana di semester delapan, Lally tetap tinggal di kampus menghadapi semester sembilan barengan Petruk. Akibatnya Lally jadi banyak ketinggalan pelajaran. Dan saat kami semua lulus dokter dan mulai bergerilya cari kerjaan, Lally masih bekutetan di rumah sakit menyelesaikan magang yang nggak selesai-selesai, sendirian. Kesiyan, batin gw. Makan tuh cintamu pada Petruk!

Gw pikir, Lally mestinya nggak perlu jadi kayak gini kalo dulu dia nggak mengisolasi diri bareng Petruk. Omong kosong dunia itu cuman milik berdua. Harusnya bagi waktu, kapan pacaran, kapan gaul sama teman-teman.

Bersyukurlah ibu-ibu yang suka kumpul arisan dan bapak-bapak yang suka mancing bareng. Biar hidup itu nggak melulu berumahtangga, tapi juga ada sosialisasi dengan orang lain. Di rumah gw di Bandung, sekompleks itu isinya janda semua. Yang punya suami cuman tiga orang, termasuk nyokap gw. Bayangin kalo mereka nggak suka arisan tiap bulan. Bisa-bisa tuh emak-emak sendirian di rumah masing-masing meratapi kekasih hati mereka yang udah duluan meninggal.

Kemaren weekend, hari yang gw benci coz kantor libur. Praktis gw tinggal sendirian di apartemen gw mengganyang buku kedokteran yang setebal bantal sembari ngeblog. Rasanya buoseen..banget. Kan di apartemen gw nggak ada tivi. Laptop gw lagi ngadat, jadi nggak bisa puter musik.

Biasanya gw buka chatroom, tapi entah kenapa orang-orang yang biasa ngobrol sama gw lagi pada offline semua. Apakah hari ini setiap orang lagi balik ke dunia nyata masing-masing?

Lalu gw buka Facebook gw. Baru gw sadar, jumlah friend gw membengkak sampai 500 dalam 11 bulan terakhir. Dan yang menarik, gw jarang ngobrol sama separuh dari mereka. Lha nama mereka nggak ada di contact list Messenger gw.

Gw liat 10 orang yang baru update status dalam 30 menit terakhir. Gw cek ID Yahoo mereka di Vizgin.com. Delapan orang offline, dua orang lagi available. Yang dua, gw add di Messenger. Beberapa menit kemudian, request gw di-approve.

Lalu gw kirimin instant message. “Lagi apa?”
Yang satu lagi seneng, coz Test Pack-nya positif. Yang satu lagi berduka, coz ditolak masuk sekolah spesialisasi anak.
Dan obrolan pun mengalir. Gw tercengang coz nggak tau temen gw daftar sekolah lagi. Dan gw lupa bahwa temen gw yang satunya udah punya suami baru.

Itulah kabar-kabari. Ngasih tau kabarmu kepada teman lama, sambil nanyain kabar teman lama. Jadi hidupmu nggak melulu sempit coz ngobrol dengan orang-orang yang itu-itu aja. Suatu hari kekasihmu akan meninggalkanmu, entah karena dipanggil Tuhan atau karena dipanggil orang lain. Dan nggak ada yang bisa nemenin kamu selain teman-teman lamamu.

Menumpuk stok teman nggak sama kayak numpuk stok beras. Beras bisa kadaluwarsa, atau dimakan tikus. Tapi teman nggak pernah kadaluwarsa apalagi dimakan tikus.
Jadi jangan pernah lupakan mereka, meskipun belum tentu mereka ada buat kamu setiap saat.

Ayo buka Twittermu, Facebookmu, Friendstermu, Multiplymu, apa sajalah. Buka blog pengunjung lama, ada kabar apa mereka sekarang?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Reni says:

    Haaa, untung suamiku suka mancing ama geng-nya. Dan aku suka ngerumpi ama geng-ku..
    Jadi.. semoga tak akan terasa kesepian itu ya ? Hehehehe…

    Jadi mikir nih, pantes bu dokter aktif di FB ya.. ??

  2. ireng_ajah says:

    […]Kadang-kadang blogwalking juga capek, coz mungkin blog yang dikunjungin lagi monoton[..]

    Pantesan jarang maen ke blog ku, wekekkekee….

    Woyy..para jemaat blognya bu dokter. Pada mampir ke blognya si ireng_ajah dunk..

    (emot manja merayu mode : ON)

  3. Dalam agama saya diajarin juga kalo hidup kudu seimbang. Nggak bisa kita mikirin suami/istri/pacar melulu, sesekali juga kudu berkawan dengan orang di luar. Termasuk juga nggak bisa kita mikirin dunia akhirat melulu, sementara mengabaikan hidup di dunia. Contoh kecilnya janganlah kita mendekam di kamar melulu sambil nelaah kitab suci, tapi kalo ada tamu dateng kita nggak mau nemuin..:-)

    Saya baru merasakan berharganya investasi stok teman yang udah saya tanam sekian lama, pas saya pindah ke Pulang Pisau. πŸ™‚ Satu-satunya orang yang nyambung buat diajak ngomong cuman satu orang teman sekamar saya, sisanya nggak, hehehe. Sampai sekarang saya masih rajin ngontak teman-teman lama saya, dan mereka sungguh berjasa dalam membunuh kesepian saya..

    Henny, saya pernah ada di posisi Henny. Banyak banget yang minta friend request ke saya, ya di Friendster, ya di Facebook. Tapi dasar saya orangnya skeptis, saya nggak pernah langsung percaya bahwa "they wanna be my friends". Teman di dunia maya dan nyata kan beda lho. Kalo di dunia nyata kita bisa memperkirakan sendiri siapa yang betul-betul kepingin jadi teman kita. Tapi kalo di dunia maya, apa betul orang mau jadi teman kita cuma gara-gara liat foto kita doang?

    Sayang juga 1000 teman dihapus. Ya udahlah, kan udah telanjur. Sekarang dengan account yang baru, semua friend request dari orang-orang asing difilter dulu. Saya pernah nulis ini di blog saya bulan Mei, di post "Oon Ruarr Binasa". Manuver yang jitu, sekaligus menjungkalkan saya, hahaha..

  4. nah..itulah yang jadi masalahnya mbak. 1000 itu lebih dari setengahnya nggak kenal dan mencoba kenalan sama sekali. makanya dihapus aja, coba mulai dari awal lagi. bener nggak sih kalo aku kayak gitu?

    *jadi minta saran nih :p*

  5. Fanda says:

    Dlm hidup pasti harus ada keseimbangan. Kalo kita hanya fokus pd 1 hal, maka yg lain akan hancur. Jadi antara Tuhan, keluarga, pergaulan sosial, karier dan diri sendiri kudu punya porsinya masing2. Hanya kitalah yg bisa menentukan mana yg prioritas.

  6. depz says:

    buat gw teman adalah segalanya
    gw pernah ngrasain awal2 ngrantau n sbulan g ada tmn ngbrl ktika udah d rmh dan rasanya menyiksa banget

  7. Wadoh..Ireng nyindir aku dengan kata-katanya, hehe.. Iya kadang-kadang aku baru inget buat chatting sama orang lain kalo semua prioritas yang pertama udah dikerjain. Mungkin aku juga tipe "habis manis sepah dibuang". Hm, tidak baik itu, Vicky..

    Kadang-kadang blogwalking juga capek, coz mungkin blog yang dikunjungin lagi monoton. Paling seneng kalo dapet temen baru dengan warna baru pula, bikin cerita hidup jadi lebih beragam..

    Sebenarnya Lally nggak akan senelangsa ini kalo dulu dia nggak mikir dunia sempit doang bareng Petruk. Coba kalo waktu kuliah dulu dia sering meluangkan waktu buat ngobrol sama orang lain, tentu dia nggak akan ketinggalan kayak gini. Ya sudah, sekarang udah telanjur, Petruk udah sama orang lain, Lally kudu membangun hidupnya sendiri.

    Kenapa account Friendster udah 1000 dihapus semua? Itu seribu temen beneran temennya, nggak?

  8. ireng_ajah says:

    Kadang orang baru inget "punya temen" kalo dia lagi sendiri dan butuh orang lain hanya untuk sebatas ngobrol atau bahkan ketika perlu pertolongan..

  9. Arman says:

    iya betul tuh… sebagai makhluk sosial ya tentu bersosialisasi itu penting banget… πŸ™‚

    makanya gua hobi bw… hahahaha…

  10. nggak bisa nyalahin mereka berdua sih mbak, mungkin saat itu pikiran mereka lagi "mandek". itu artinya emang mereka cuma mo sebatas pacaran doang, belum ada niat buat serius. yakin deh, kalo mo married pasti mereka bakal mikir jg buat sosialisasi, bkn karena suatu saat bakal terpisah tapi karena mereka juga bakal hidup berdampingan dengan masyarakat lain.

    aah..jadi inget account friendster yang pertama, udah punya temen 1000an malah kuhapus. pusing sendiri sih πŸ™‚

  11. Hahah..masalahnya bukanlah kita sebel liat teman lengket bahagia mirip amplop dan prangko ya. Tapi kan problemnya adalah saat mereka nggak bisa lagi membedakan kapan jadi "Romeo dan Juliet" dan kapan harus jadi individu profesional. Dulu tuh saya ingat Lally nggak mau tugas kelompok kalo di kelompok itu dia nggak berpartner sama Petruk..

    Memang nyebelin kalo teman cuman dateng kalo ada perlunya. Kesannya habis manis sepah dibuang. Saya inget waktu teman baru pacaran, yang dia omongin cuman pacarnya melulu. Huh, pengen saya sumpal deh mulutnya. Mana pacarnya tuh nggak pernah baik sama saya pula, hahaha..

    Tapi saya bingung juga apa definisinya "mencoret dari daftar teman". Apakah itu berarti nggak sapa-sapaan? Nggak ngundang dia ke high tea kita? Nyoret dari Facebook kita? Nggak kirim selamat Gong Xi Fa Cai lagi? Atau ngehapus nomernya dari HP kita?

    Hm, kalo sekiranya teman yang udah "dipecat" itu tau-tau kita butuhkan lagi, kira-kira kita "angkat" dia jadi teman kita lagi, nggak ya?

  12. zee says:

    Paling males adalah teman2 yg tiba2 menghilang setelah merid, tp nanti giliran ada masalah baru nyari2. Kayak kita bukan temannya aja, setahun sekali dikasih kabar pas lebaran.

    Apalagi teman yg hanya menghubungi kita saat dia ada perlu aja, tp giliran kita perlu dia pura2 ga ada waktu. Ada teman gw yg belakangan ketauan kyk gt, lgsg gw coret aja dr daftar teman.

  13. mawi wijna says:

    AAAGH, Mbak dokter Vicky! Dirimu mengingatkanku untuk kembali melakukan manuver diantara pasangan yg udah 6 tahun menjalin asmara. Kasusnya ya mirip kayak gitu, kayak ampelop dan perangko, dunia serasa milik berdua. Dan bakal saya buat dunia serasa milik banyak orang. Hiks…

    tapi takur juga deng, ntar klo temenan banyak n ga pacaran, malah ga nikah2. beh!

  14. Gw paling parno sama pertanyaan, "Nanti langsung pulang? Ada waktu?"

    Tadinya gw udah GR duluan, dikiranya mau ditraktir makan, nggak taunya mau diajakin MLM. Wuaaks! Get away from me, hehehe..

    MLM itu bagus buat orang berjiwa bisnis. Tapi buat orang yang nggak seneng berjudi dengan nasib, MLM bisa merusak pertemanan.

    Lally dan Petruk nggak temenan lagi. Sayang ya? Hehehe..

  15. =3= says:

    keduaxx…
    dapet sendal jepit nich kayaknya xixixixi…

    betewei gw setuju tuh ama little laurent , tapi koleksi temen bukan hanya 'tuk ditawarin jadi downline aja kali yach…

    Soalnya gw pernah punya temen tahu2 add , ujung2nya nawarin mlm pulsa .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *